Jarak Tempuh Yang Lebih Jauh

Kalo tiap kali lagi naik mobil atau bahkan naik bus/taxi sekalipun, saya selalu kesel liat motor yang mepet2 dan sering nyaris nyerempet mobil/bus yang saya tumpangi.

Jumlah kendaraan beroda dua sekarang ini emang gila banget yaaa…

Nah coba kita baca artikel dibawah ini

Jakarta, KompasOtomotif – Jalanan Indonesia semakin padat! Bukan hanya di kota-kota besar, juga ke pelosok. Penambahan jumlah kendaraan bermotor sepanjang tahun lalu mencapai 10,036 juta unit. Mengakibatkan populasi kendaraan bermotor yang tercatat pada kepolisian naik 12 persen menjadi 94,229 juta unit dibandingkan periode tahun sebelumnya (2011) hanya 84,19 juta unit.

Menurut data terakhir Korps Lalu Lintas Kepolisian Republik Indonesia (Korlantas Polri), selama 2012, pertambahan terbanyak adalah mobil pribadi dan sepeda motor, masing-masing 12 persen. Sepeda motor baru yang dibeli konsumen pada tahun lalu mencapai 8.551.047 unit. Sedangkan mobil pribadi baru yang dicatat kepolisian mencapai 984.314 unit.

Sepeda motor jumlahnya 77,7 juta unit atau 82,4 persen. Mobil pribadi 9,5 juta unit atau 10 persen, disusul mobil barang, bus dan kendaraan khusus.

“Sepeda motor masih menjadi andalan utama dan paling terjangkau bagi mayoritas masyarakat Indonesia,” tegas Gunadi Sindhuwinata, Ketua Umum Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI) di Jakarta, kemarin (5/2/2013).

Ngeliatnya aja uda mualessssss!

Ngeliatnya aja uda mualessssss!

sumber dari : http://otomotif.kompas.com/home

Gilingan yah bok!!!! buanyakkknyaaaa. Gak sebanding ama penambahan ruas jalannya. No wonder makin hari makin gilak macetnya, bahkan di jalan2 perumahan yang dulunya sepi-sepi aja.

Rasa kesel saya sama pengendara2 motor itu terkadang gak meake sense juga sihhh, karna pada kenyataannya saya dilain waktu adalah juga si pengendara motor tersebut.

Sampai saat ini saya pernah sekali jatuh dari motor, karna ada motor yang datang dari lawan arah dan saya dalam kondisi kecepatan tinggi, lukanya sih gak parah, tapi malunyaa ituuuu makkk! dan mudah2an itu yang terakhir deh.

Waktu hamil Gavin , Tiap hari saya berangkat kerja naik motor, bahkan sampai sehari sebelum melahirkan *zzzzzzZZZzZZZZZ* >> JANGAN DITIRU!!!

Menurut saya motor itu adalah kendaraan paling kece (at least buat saya). Setiap hari berangkat pergi-pulang kerja ya naik motor, belanja kepasar, ya naik motor, ketempat fitness/muaythai…ya naik motor, pokoknya serba motor. Naik mobil itu adalah saat weekend atau lagi barengan keluarga aja. Tapi kalo untuk sendirian, rasanya motor adalah kendaraan yang paling efektif. Terlebih sekarang jalan2 kecil atau jalanan perumahan yang harus dilewati udah penuh juga dannn macet gilakkkkk! Kalo naik mobil, gak tau kapan nyampenya.

Tapi nihhh kalo boleh jujur, saya itu pengendara motor yang sebenernya ga punya nyali. Saya cuma berani naik motor dijalan2 raya kecil atau jalan2 perumahan, cuma jarak2 tempuh yang pendek, paling2 15-20 menit. Nah jarak rumah saya ke sekolah tempat saya mengajar cuma ditempuh dalam waktu 10-15 menit.Nggak bisa ngebayangin saya naik motor ke jalan raya besar yang ada perempatan lampu merah….dimana semua motor tampak seperti semut berkerumun….*errrrrrrr*

Makin kesini saya makin berani kejalan raya yang besar, dan udah lebih pede untuk berhimpit2 ria ditengah kemacetan!!!! *jangan bangga deh jo!!!*

Tapi saya bener2 belum berani kejalan raya seperti ke daerah sudirman atau jalan2 protokol lainnya. Lagian kakyaknya saya punya masalah ama bagian bemper deh, paling ga bisa duduk lama2 dimotor…pegel linu kakakkkk!!!

Sejak bulan Agustus lalu, kami pindah dari rumah kontrakan, menuju rumah nyokap (rumah masa kecil yang dibangun kembali untuk kami tempati). Alasan perpindahan kami kerumah ini adalah:

1)Hemat kan yahhh ga bayar kontrakan lagi!  (Sambil nunggu rumah KPR jadi)

2) Nyokap ga perlu capek2 lagi tiap hari pulang pergi kerumah kami untuk jaga cucu2nya…. (si emak emang kece berat yahh….) karna jarak rumah nyokap dan rumah yang kami tempati sangatlah dekat, 5 menit saja berjalan kaki. Kalo dulu, nyokap musti naik ojek/kendaraan umum, sekitar 15 menitan.

Terdengar enak sekali, tapi ternyata nggak juga, karna rumah ini masuk gang kecil, jadi kalo kita baru pulang dari mana2 dan yang keseringan terjadi adalah si bocils pada tidur, dan capeknya ngangkut mereka dari mobil (yang diparkir di depan rumah nyokap) menuju “rumah blakang” .Tapi sih kalo udah rada malem gitu, kita biarin mereka tidur dirumah nyokap,dan  kalo udah gitu opungnya seneng banget!!! (maklum cucunya baru dua ini)

Resmi bulan Agustus sejak perpindahan kami, maka jarak tempuh dari rumah yang sekarang ke tempat saya mengajar adalah kira2 30 menit. Dan saya harus melewati jalan raya besar.

*tarik napassssss*

Beneran deh, itu kadang2 saya suka sport jantung liat kerumunan sepeda motor dijalan raya besar, saya kadang2 nerpessss!!! Jadi musti liat2 spion tiap saat. Tapi So far, saya sudah mulai Pede! 😀

Setelah jarak tempuh saya sekarang udah lebih jauh, sayapun menambah permasalahan hidup saya dengan menerima side job. Jualan OL SHOP? pastinya bukan! saya ga bakat dagang, bakatnya belanja. 😀

Ah apalagi side job seorang guru Tk macam saya, kalo gak ngajar Les private? hahahaha…… 😀

Iya…iya….akhirnya setelah 4 tahun ga nerima side job sebagai guru les private, saya kembali ngajar kerumah2. Kebetulan temen guru ditempat saya mengajar terdahulu yang nawarin murid2nya. Sebenernya saya gak kuat ngejalanin semua ini…..*cihhhh! drama banget sih jooooo! * 😀

Eh tapi iya deh, karna ternyata dulu waktu saya masih single kayaknya enak2 aja ngajar diskolah plus ngajar private. Sekarang??? huhuhuhu…..capekkkkkk..lodoh selodoh2nya. Tapi saya musti ngejalanin ini semua, karna tampakanya Tuhan sedang memberikan saluran berkatNya bagi keluarga kami. Disaat suami yang lagi ada beberapa permasalahan financial, nampaknya side job ini sangat membantu sekali untuk menutupi segala kebutuhan sehari2 yang semakin mahal aja.

Sayapun berani untuk mengambil side job ini karna rumah mama dan kamis sangatlah dekat plus ada mbak sari yang sangat bisa saya percaya utnuk mengurus pekerjaan domestik dan anak2 tentunya.

Jadi saya sekarang, selalu nyampe rumah kaya orang kantoran, jam 6 or paling lambat jam 7 malam. hikssss!!!!! 😦  (Eitsss..musti tetep bersyukur kan yahh)

*maaf ya anak2, untuk sementara ini aja mamamu begini, nanti kalo keadaan financial sudah membaik atau kembali normal, I will quit from the side job, and be at home at 4 p.m, seperti sedia kala* (mendadak mellow 😦 )

Nah, back to jarak tempuh yang lebih jauh. Jadi ada salah satu murid private saya ada yang rumahnya lumayan jauh, jarak dari sekolah tempat saya ngajar aja udah 15-20 menitan (buat saya itu lumayan pegel, dan makan waktu dijalan). Per pertemuan biasanya saya ngajar hanya satu jam aja. Jadi kalo saya udah ngajar ketempat murid saya ini, rasanya udah males ngebayangin jauhnya. Tapi begitu udah ketemu muridnya sihhh asik aja! Anaknya baik, pintar dan lucu…. (kadang bingung liat anak TK aja di les-in, apalagi yang pinter begini). Eh tapi gapapa juga sih ya…kan rejeki buat saya… 😀

Anyway, dua murid saya yang lain (ngajar di hari yang berbeda) itu jaraknya ada yang deket banget ketempat saya mengajar, dan ada yang ga terlalu jauh alias lumayan dekat. Well, kalo pulang ngajar les dari rumah murid saya yang pertama tadi (Di perumahan Duta Bandara) menuju rumah saya, maka saya biasanya menghabiskan waktu sekitar 45menitan dijalanan.

Hufttttttttt!!!!………..  😦

saya gak kuat sama pegelnya aja. Kadang tangan saya terasa keram karna capek nge-gas dan nge-rem. Hmmmmmm dalam hati sih sering bilang, coba kalo saya nyetir mobil, pasti lebih nyaman, ada AC nya, gak kena debu and asap knalpot yang ganggu banget itu. Tapi selain mobil cuma satu dan dipake sama hubby, dan dengan tersipu malu saya ingin mengatakan bahwasanya saya belum bisa apa sodara2????? yak!!! belum bisa………….NYETIRRRRRRR…..

JENG…JENGGGGGGG!!!!!!

HAHAHAHAHHAHAH 😀

😀

*Sok2an bilang motor adalah kendaraan paling kece, bilang aja karna blom bisa nyetir!!!! * 😀

Suami  dan kakak ipar udah cerewet banget suruh saya latihan nyetir (padahal tahun lalu pas libur sekolah, saya sempat kursus nyetir selama hampir sebulan) Tapi saya ga pernah latihan lagi setelah itu, dan gak ada sikon yang memaksa saya untuk harus menyetir. Maka sampai detik ini, saya masih mengandalkan motor.

Jarak tempuh yang lebih jauh ini terkadang cukup menyiksa juga. Sepertinya saya harus memaksakan diri untuk latihan nyetir lagiiii (bulatkan tekad ya joooo!!)

dan mudah2an kami diberi rezeki untuk menambah kendaraan beroda empat (ahemmmm…..mari kita aminkan) Karna yah memang, nanti saya ga bisa bayangin kalo lagi musim hujan, gimana nasib saya dijalanan naik motor? Selama ini saya cuma jarak tempuh yang dekat, jadi kalo hujan yah palingan  meneduh bentar or tunggu hujan reda.

Untuk saat ini saya saya harus tetap bersyukur dengan segala kondisi yang saya sedang jalani, jarak tempuh yang lebih jauh ini semoga latihan buat saya untuk bisa mengendarai mobil dikemudian harinya *Amennnnnnn!!!!!* >>> EHHH NYAMBUNG GAK SEHHH? 😀

Semoga Tuhan selalu menyertai saya dengan MalaikatNya dalam setiap langkah saya, terutama untuk jarak tempuh yang lebih jauh ini………….

Aminnnnn!!!!!

xoxo

Joice

Advertisements

5 thoughts on “Jarak Tempuh Yang Lebih Jauh

  1. Joooo, aku, keceleeee…. ketipuuuu….! Kirain jago pula kau nyetir, huahaha…
    Btw, 1 sama lah kita, aku nggak beraniiiii naik motor. Dgn kondisi jalanan Bandung yg kayak neraka gini, iihhh…. terlalu horror! 😆

  2. Jooooo aku terharu sunggguuuh bacanya. Our prayer goes for you yah, selamat sampai tujuan dan berbahagia menjalani apapun. Kalo aku merasa ada hawa bokeknisasi juga di sini, kutambahkan jugalah doanya semoga segera berlalu dan musim kelimpahan akan dimulai segera

  3. Pingback: Second Opinion | Joeyz14

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s