Oh Yes, I’m Jealous!

“SYIRIKKKKK TANDA TAK MAMPU”

Gitu deh kira2 kalo kita lagi ngomongin orang yang ngomongin kita….

Iya kan, kalo kita lagi sebel ama orang karna misalnya kita tau kalo kita diomongin, maka kita suka ngomong, “biarin ajalah….sirik kali dia ama gw, sirik tanda tak mampu”

Eh setidaknya ini sih mewakili diri sayalah ya….. gak berlaku juga kali buat semua orang ๐Ÿ˜€

Dan yahhhh, sebenernya postingan saya kali ini sih mengenai kecemburuan saya terhadap sesuatu. Setelah saya pikir2, rasa cemburu ini lebih kepada yang namanya SYIRIKKKKK!!!!

Duh, sounds bad ya kawans!

Trus saya mikir lagi, kok rasanya kesyirikan saya ini sungguh nggak beralasan.

Saya sih gak pernah syirikkk liat orang yang lebih cantik dari saya. Itu tandanya saya mensyukuri ciptaan Tuhan. Tapi kalo aja bisa diulang, bisa gak Kulit saya agak terangan dikit lagi ya Tuhan, plus bulu tipis alias kumis yang tumbuh di atas bibir saya ini di skip aja gitu. ๐Ÿ˜€

*jiahhhh, ini sih gagal bersyukur* ๐Ÿ˜€

Saya gak pernah syirik liat orang yang hidupnya lebih mapan, secara financial. Yang pas menikah sudah bisa punya rumah sendiri, mobil sendiri. *ehh ada sih dikit. Dikitttt banget tapi*

๐Ÿ˜€

Saya gak pernah syirik liat teman yang jabatannya/karirnya lebih cemerlang dari saya. Saya malah senang dan terpacu untuk mengembangkan kemampuan dalam diri saya. *kalo yang ini, beneran pure 100% ga ada unsur syiriknya.

Saya gak pernah syirik liat anak orang lain lebih pintar, lebih cantik n ganteng, lebih keren dandannya…..karna anak bukan buat dibanding2in tohhh? dan juga anak kita sendiri adalah yang terkeren sedunia buat kita. *Sambil ngarep, semoga kalo menurut mereka (anak2 kita), bahwa kita orangtua terkece sedunia* ย ๐Ÿ˜€

Jadi apa donk yang bikin saya jealous alias syirikkkk? *kok saya dari tadi ngetik kata ‘sirik’ pake y’ (Syirikk) berasa bacanya syahrini yaaa?* ย huhhhh abaikan!!!! *halusinasi malem2 kelaperan*

Nah, jealous or kesyirikan saya ini sungguh benar ganjil rasanya.

Jadi gini, 3 tahun terakhir ini, setelah saya melahirkan Gwinette anak pertama saya, saya mempunyai keanehan (menurut saya aneh), dan saya nggak pernah menyadari itu. Baru belakangan saya sadar tentang perasaan saya ini.

tiap kali saya ngeliat foto temen or entah siapalah itu di jejaring sosial yang baru melahirkan, maka hal pertama yang saya perhatikan adalah bentuk badan si ibu yang baru melahirkan itu (terlebih anak pertama/baru pertama melahirkan).

“OHHH gendut juga diaaa ya…iyalah, namanya juga abis lahiran. Yes! berarti gak cuman gw yang susah payah ngurusin badan”

Nah kira2 gitu deh kata2 yang muncul diotak saya setelah liat foto atau ketemu langsung dengan ibu/teman yang baru saja melahirkkan. *issssssssss jahatnyaaaa kamu jo!*

๐Ÿ˜€

*sungkem ama siapa aja yg disukurin genduddd*

NAH, yang parahnya kalo tiap kali saya liat orang yang abis lahiran atau sampai beberapa bulan setelah lahiranpun si kawan ini badannya ga bengkak sama sekali!

ini gimana sih? apa yang salah sihhh cobaaa????

*brb*
nangisbombay ๐Ÿ˜ฆ

Jadi ya, nih ada perempuan2 khusus yang udah di kocok kali namanya, terpilih untuk menjadi ibu2 hamil yang mirip busung lapar, yang badannya kurus, alias langsing alias singset dengan perut yang membuncit karna ada bayi didalam (tentu saja bayi yang sehat ya) Trus anaknya lahir dengan berat badan normal.

Hadeuhhhhhhhhhhhh!!!!

Lalu membandingkan dengan apa yang terjadi dengan diri saya pasca melahirkan anak pertama.

BENGKAKNYA MERATA!!! everywhere is lemak! ya pipi ya paha ya perut ahhhhh sudahlah!

Berat badan saya sebelum married adalah 49 or paling berat 50. Jarum timbangan gak pernah bergerak kekanan lagi. Bahkan dikehamilan trisemester pertama, BB saya turun ke 48……munti2 gak karuan.

Tapi apa yang terjadi di trisemester berikutnya sodara-sodara? yakkk berat badan melonjakkkk gila2an, sampai mencapai angka 73 KILOGRAM SAJA KAKAAAAKKKK!!!

Yang artinya saya naik 23 kilo bukannnnn???? *jawab bukannnn donkkk* ๐Ÿ˜€

Selang dua bulan setelah melahirkan Gwinette BB saya turun drastis ke angka 60an. Lalu setelah 4 bulan melahirkan, saya nge-gym/fitness dan akhirnya turun diangka 57 kg. wowwww!!!! Good job kan yahhh!

Tapi dikala itu saya cuma olahraga aja gak pake diet2an segala.

Berarti saya utang 7 kilo lagi untuk balik ke BB sebelum hamil. Well, Sebenernya saya gak ngarep balik ke angka 50 sih. Tapi setidaknya gak segendut ini juga. ย Dikarnakan gak nyamannya pake baju apapun itu.

Nah setelah hampir setaun melahirkan, saya mau jalani program diet kecil2an gitu deh. Lahhh ehhh ternyata saya hamil lagi, hamil yang kedua. ย Jadi utang saya yang masih 7kg itu belom sempet kebayar donk ya.

hikkssssssssss!!! ย ๐Ÿ˜ฆ

Dihamil kedua ini saya agak menjaga makanan yang masuk. Mengurangi yang manis2. kenaikan BB pun 15 kg sampai saat melahirkan. Not bad sebenernya. Tapi berhubung utang 7 kg yang saya bilang tadi, akhirnya berat saya ada di 72 kg……*Errrrr….zzzzZZZZ*

Dan yang lebih mengenaskan lagi adalah, BB Saya lambat sekali penurunannya setelah lahiran Gavin. Bayangin aja, saya melahirkan bulan Maret 2012, berat yang 72 kg itu turun ke 64kg sampai bulan Agustus. Dan mentokkkk tookk tokkk distu aja…gak gerak2 tuh jarum timbangan ke kiri….64kg??? oh no!!!

Bahkan sampai bulan November, BB saya tetap diangka 64. Sampai diBulan Desember saya ART-less, and mau gak mau, ga ada pilihan lain….I have to do all the chores ๐Ÿ˜ฆ

Tingkat kewarasan saya saat itu sungguh sangat diragukan. Ngerjain semua kerjaan domestik, dan masih dalam edisi begadangan karna adik bayi yang baru lahir. Kurang tidur dan capek luar biasa. Eh tapi goodnewsnya adalah BB saya turun ke 62 kg. (lumayan turun 2kg kan)

Bulan Februari saya mulai Fitness dan ngejus secara rutin, atur pola makan. Lalu perlahan turun di 60. Huhhhh susahnyaaaaa keluar dari zona 60!!!

setelah 2 bulanan ikutan pola makan sehat dan olahraga teratur (3 kali seminggu) akhirnya setelah 4 bulanan saya disiplin makanan dan olahraga, maka saya mencapai BB 57 KG BAHKAN SEMPAT 56 KG.

Ah sayangnya keburu libur panjang sekolah. Dimana kalo lagi libur panjang gitu kan malah susah ngatur pola makan. Terlalu banyak godaannya. Akhirnya BB saya naik lagi perlahan tapi pasti, menuju ke 57, 58, 58,5 dan akhirnya pada detik ini ke 58kg *huhhhhhh…tarik napass*

Back to syirik thingy, dalam hati kecil saya, saya suka berpikir tentang ibu yang baru melahirkan tapi ga pake acara pembengkakan sana-sini, dan dia kurus tanpa diet or obat2 tertentu ya. Ini kok yah bisa banget yahh badan kuyusss.malah kurusan dari sebelum hamil.huuuhhhh.

jadi saya beneran emang jealous. Contoh orang yg saya jealousan adalah beberapa adik kelas saya, mira(mama micky), sindy (mama skyler), grace (mama matthew) dan bbrpa orang lainnya yang saya ga terlalu kenal.

perut rata gak gembal gembil….ahhhh I want that shape back!

sebenernya saya mau bahas lagi dipostingan lain tentang topik yang hampir sama.yaitu tentang berat badan. *ehhh ya ampun kenapa topik ini menarik untuk ditulis ya?* (tapi mungkin ga menarik untuk dibaca sih ya)

dipostingan ini intinya sih tentang gimana saya masih “terheran2” dan blum bisa trima knapa gak semua perempuan merasakan perubahan bentuk badan yang jadi amburadul pasca melahirkan? kenapa ada yang shapenya balik aja gitu dengan mudahnya.

Sampai saat ini saya sih belum minat untuk nyobain “jalan pintas” dalam rangka back to the shape I want! saya masih mengandalkan olahraga dan atur pola makan. Tapi saya gak nge judge juga kalo ada orang yang ngelakuin “jalan pintas” tadi loh. because it’s people’s choice.

pernah beberapa bulan lalu,saya iseng komen di salah satu foto si artis wulan guritno di Instagram. jadi critaknya itu foto dia lagi pake bikini dan lagi “pamerin” body shapenya yang balik kayak dulu even after brojolin 3 kids. Dicaptionnya kira2 intinya gini : to get this shape back,dia perawatan pake metode tertentu (lupa namanya,pokoknya pake teknologi canggih gitu deh) dan ujung2nya doi promosi salon/spa punya dia yang mana perwatan body tadi bisa dilakukan di salon yg kebetulan dialah pemiliknya. Lah saya gatel and iseng donk pengen komen tanpa berharap untuk dibalas. jadi isi komen saya sih simple.kalo ga salah saya komen gini ” harganya berapa sis? (wkwkkwkw pertanyaan sok ikribbb ala ala olshop) eh trus dibales ama doii. “boleh hub ke bla bla bla ya” mentioning the phone number of her beauty center. Dan dengan isengnya ternyata teman saya (hanna aka mak timmy) ngeliat foto yang sama dan liat komen saya dibalas.langsung deh dia screen capture komen si wulan tadi. Dan kita heboh ngebahas yang ujung2nya kita nyiyir sambil sirik. Yahhhh pantes ajee bisa balik lagi tuh bentuk badan, ternyata pake metode itu toh. lalu komen nyiyir selanjutnya “ya iyalahhh doi kan banyak duit ya bok! dan tuntutan profesi pulak”. ahhhhh sudahlah kawans kalo “kasus” ini mau diperpanjang yang ada dosa mulu saya. ๐Ÿ˜€

Jadi intinya saya gak syirik liat orang yang body shapenya look ok with so many efforts. entah itu dengan cara alami or non alami..karna toh dua2nya pake effort. Yang saya masih blom bisa trima kok ada yang bodyshapenya balik seperti sebelum melahirkan tanpa effort apapun. Oh yes I’m jealous!!!!

Tapi nih setelah saya pikir2 its ok to be jealous in a good way. Saya jadi termotivasi untuk mensukseskan program #MenujuLangsing2013 saya(will write the details in the other posting about this). Nah pemikiran yang harus saya hilangkan adalah …… hmmm saya jadi malu mau ngomongnya…tapi tampaknya ini “dosa terselubung” yang musti saya buang jauh2! saya sering komen dalam hati kalo ngeliat yang “nasibnya” sama kayak saya….

“nahhh tuhh rasain kan gendut juga kan?” ………..*evil laugh* (soale berasa punya temen sependeritaan gituhhh)

(setan apa yang merasuki pikiran saya yah?? errrrr…) *DiJitak sekompi*

Ahhhh yasudahlah….mulai sekarang ga usah sirik lagi dan tetap mensyukuri sambil bekerja keras untuk dapetin a better shape. Dan yang terutama pliss deh yah jo! jangan suka kesenengan liat teman yang baru melahirkan dengan nasib sama seperti dirimu. Huhhh….gak mau menderita sendiri! Trima nasib masing2 aja yeee….

Semoga dihari2 mendatang saya sudah lebih legowo untuk tidak punya komen apapun baik yang terucap oleh mulut (yang susah skali utk direm ini) maupun yang terselubung dalam pikiran tentang jalan tiap2 orang mendapatkan bentuk tubuhnya masing2!

a note to myself!!!!

Salam hangat dari POETRE SPA punyaknya Wulan guritno!!!! *lol ! tetep syirik* :)))))

xoxo

Joice

image

image
(back in 2009) I dunno when! but I will get that shape again! *obsessive compulsive disorder* ๐Ÿ˜€

*foto ini bukan pencitraan,cuma pembuktian!*,wkwkwk sarupa na dos alias sambe mawon jo! ๐Ÿ˜€

udahan ahh! *makin banyak dosa akik bowww!* ๐Ÿ˜€

Advertisements

12 thoughts on “Oh Yes, I’m Jealous!

  1. Dulu aku pernah diet, mulai minum jamu dan minuman suplemen mirip susu gitu, bisa bikin kenyang. Turun 7 kg dlm 3 atau 4 bulan lupa. Tersiksa ah ga bisa makan enak, trus berhenti diet naik lagi, malah kena yoyo efek. Skrg sih aku nyantai ga ngejar2 harus target sekian kilo yang penting bahagia ๐Ÿ™‚ .

    • iya bener banget ka nella….ahhh memang ga enak kalo musti nahan2 lapar. Aku juga ga mau diet yang ekstrim gitu. pengennya dijadiin habit or lifestyle. Jadi aku bisa makan apa aja yang aku suka tapi porsi dan jam makannya aja yang di perhatiin, Untuk sekarang aku berusaha gak makan lagi diatas jam 6 sore, Plus doing exercise.

      anyway thank u loh sudah difollow n sempet mampir disini. (bukan basa-basi…) :))))

      • Klo malam belakangan aku lebih sering makan buah-buahan, ga ngemil coklat atau yg manis2 lagi ๐Ÿ˜€ .
        Tiap hari jalan kaki kalau misal ke supermarket dan ga naik bus kan jadi olahraga juga hehe.

        Aku senang kalau punya teman baru ๐Ÿ™‚ .

  2. Hallo, Kunjungan pertama disini. Memang ngga fair ya liat perempuan setelah melahirkan badannya langsung langsing seperti belum punya anak. Pengalaman saya setelah anak umur 7 tahun berat badan stabil walaupun masih 5 kg lebih berat dari berat badan sebelum jadi ibu-ibu. Saya banyak berolah raga (lari 5 km 2x/minggu), tiap hari sepeda ke kantor (14 km pp) & jaga makan tapi suka makan juga ๐Ÿ™‚ Ah, dengan umur saya sekarang saya terima ngga akan bisa balik lagi keberat badan sebelum jadi ibu-ibu. Metabolisme saya semakin tua semakin lambat. Sukses ya untuk program langsingnya.

    • Wah trimakasih kunjungannya.. ๐Ÿ˜€ (sumringah)

      kece banget itu bisa cuman nyisa 5kg.Olahraganya juga keren bisa jalan 5km. ehhh what??? 5km??? aku meragukan diriku….hihihi. sekarang ini (hampir 4 bulan)aku olagraganya muay-thai. asil capek banget, lodoh-selodoh2nya. Tapi sayang, waktuku ga banyak…(hehe alesan) seminggu sekali or dua kali aja. Kalo gak inget punya krucils pengen banget deh 3x seminggu. Tapi iya ya…metabolisme melambat. dulu jaman blom merit, pengen gendut, krn makan sebanyak apapun ttp segitu2aja kurusnya. anyway,Makasih buat semangatnya!

      cheers!

  3. Haha, hamil anak ke2 kan msh ada sisa dari hamil anak ke 1, Jo. Dst…. Dan kebayangkah dirimu, brp sisa yg ada di badanku dari hamil-melahirkan 3 krucil ituuuu…? *lirik perut* *rangkul Jo, nangis bareng2* ๐Ÿ˜†

  4. Hahahaaa kak jooo kutemenin bagian perutnyaaa…aku dl sesudah lahiran fiona hancur lebur bodyku..pakai apa2 perasaan kaga ada keren2 nya..gak turun2 stuck di 62-63 terusss..trus hamil gilbert turun 7 kg(nah ini krn sakit hrs diet dan operasi besar 1x,3x obat bius) but thanks GOD gilbert sehat..naik lagi 7,5 kg trus hbs lahiran 58 urus sendiri 2 krucil tanpa ART skr 56 tp tetep ya jih perut gak bs diboongin..mau sit up utk memulainya ini aduhhhh malesnyaaaaaaaa

    • ahhhh okta…aku daftar orng yang ku jealousin nambah satu, yaitu kamuuuu!!!

      hehehehe…eh tapi sebenernya aku kalo ARTless juga pasti beneran cpt kurus deh
      cuma ya itu…tingkat kewarasnku sangat diragukan ta!!!
      bisa senewennn tiap hari….
      good job okta!!! hidup lemak2diperut!!!! ๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s