19

In My Opinion #1 (Single Vs Married)

Hey single ladies!!!

Hey single ladies!!!

Beranak pinak :)

Beranak pinak 🙂

In my opinion Single or Married, Life is still wonderful!

***

“duh tweeps, ada yg tau ga dimana ngajuin cuti masak ?sehari ajaaaaa!!!!!”

Hmmmmm pernah baca twit ini dari salah seorang yg saya follow….

Twit ini pasti dari seorang perempuan yang sudah nikah dan pastinya punya anak dan lagi ribet plus jenuh ama rutinitasnya sehari2

Trus ada lagi yang ini:

“ya udah makanya doain gw biar cepet2 nyusul kalian (married)…”

Yang barusan pasti dari si single yg udah letih dalam masa pencariannya….(sotoy banget deh saya yahhh)

***

Tujuan nulis ini sih Cuma mau kasih pencerahan buat diri sendiri yg sudah menikah lalu terkadang ngalamin yg namanya  J-E-N-U-H …..well bukan jenuh kyak lagunya Rio Febrian yah…. Sometimes you just need a break.  Tapi kalo misalnya ini jadi pencerahan juga buat si single yg sedang letih dalam masa pencariannya…..yahhhh Puji Tuhan….

Dibawah ini saya mau coba-coba list down apa enak dan ga enaknya jadi si single or si married+anak. (ini menurut saya loh yaaa…ga mutlak juga kok)

1) Berpergian tanpa keribetan

Si single:

Ya itulah enaknya si single mau kemanapun sama siapapun…..who cares? (yahhh mungkin sang emak or bapake yg agak sedikit cerewet ya)

Anyway emang simple banget deh jadi si single itu….

Sebenernya, maksud dari “tanpa keribatan” disini adalah as a single lady, you don’t need those “ribet” stuff  to bring such as : diaper, bottles, spare clothes, etc.

So, as a Single lady  u  need to be grateful  when you want to go anywhere, then all you need to bring is you yourself and  yup….  a purse with money inside…..

Si Married + kid(s)

Ho ho hoooo….gak bisa generalisir juga kali yah, tergantung tipenya.

Saya dan suami tipe yang “takut kenapa2”

Artinya, kalo bepergian bawa anak, entah Cuma ke mall terdekat, atau berobat ke rs/dokter yang jarak dekat, tetap aja ada satu tas yg musti dibawa yang isinya :spare clothes, diaper, termos kecil, botol minum, tissue kering dan tissue basah, botol susu. Kebayang kan ya kalo semua ini dikali 2 (kalo anaknya 2) yah kecuali termos dan tissuenya sih.

2) Nonton, online, telfonan  tanpa HAMBATAN

Kalo yang bagian ini nih…..mungkin tergantung ama orangnya juga yah…..kalo misalnya tipe single yg suka sama hal2 yg saya sebut diatas…ya inilah kenikmatan yg udah ga pernah didapatkan lagi oleh si menikah yang udah punya anak (apalagi tanpa ART)

yahhh sebenernya pasti masih bisa nonton, online (macam yg saya lagi lakukan inilah) tapi yah itu….bisa gak ngelakuinnya tanpa hambatan?

cencunyaa susahhhhh!!!

karna kalo lagi nonton, pasti ada aja yang interupsi…lagi online harus nunggu anak2 tidur dulu, lagi telfonan, henpon ditarik2 or disabotase…..

huhuhuhuhuhu……*gak maksud ngeluh kok, cuma fakta aja*  🙂

3) My decision is my decision

Iya iya,,,,,keputusan gw ya keputusan gw aja. Gak perlu Tanya pasangan, dan pun beda banget nanya pasangan yg statusnya masih pacar dan yang statusnya udah menikah. Keputusan2nya bisa dimulai dari yg paling penting sampe yg gak penting2 amat sekalipun.  Misalnya tentang keputusan dapet kerjaan baru diluar kota, kalo si single mah….ya udah ajah tinggal nanya orangtua. Keputusan soal rubah penampilan pun bisa jadi ribet kalo kebetulan dapet pasangan yang agak2 lumayan bawel, perfeksionis or malah kolot skalian. Nah, kebayang kan betapa enaknya si Single kalo mau potong rambut or warnain rambut or mau rubah penampilan kayak apapun ya tinggal lakukan aja. Dan mungkin masih banyak lagi keputusan2 yg lain.

4). Travelling

Agak sedikit berbeda dengan poin nomor satu diatas. Oke, secara keribetan udah harga matikkk!!! udah pasti yang single mah tinggal ongkang2 kaki…enjoying the adventure (kalo ke alam terbuka), enjoying the food kalo pas wisata kuliner, enjoying the pool kalo dihotel, enjoying the beach kalo lagi mantaiii….and kalo lagi berada di tempat wisata semacam kuta/bali or jogja, yang mana enak banget kalo keluar malem2 cuma sekedar jalan kaki or menikmati live music di club2 terdekat..(jiahhhh pernah muda eike bok!, tapi gak hobi dugem yahhh! peace out!! I don’t like dunia gemerlap, tapi live musicnya sih bolehlahhh). 🙂

Then what happen to the married+bocils one???

Oh sure, they enjoy the adventure dialam terbuka (sambil dorong storler tentunya, bagus kalo gak pupi…..) *wkwkwkkw* based on experience

Oh sure, they enjoy the food in a restaurant (setelah nyuapin anak makan dulu tentunya, lalu makanan yang udah dipesanpun dingin dan kurang nikmat, trus makannya sendirian karna biasanya gantian ama bapaknya kan??? yang satu makan, yang satu gendong2 anaknya…(setidaknya ini terjadi di keluarga kami dan melihat keluarga kecil lainnya)

Oh sure, they enjoy the pool/beach, tapi gak pake berenang beneran yah,,,pasti berenang sambil jagain anak maen aerrrr…

Oh sure, they enjoy the beach, but its different…totally different.

4) About The Money

Nah kan, UUD deh, alias ujung-ujungnya duit…hehehe

Kalo soal uang, pada umumnya si single bisa save money for her/himself. Mau blanja blinji sesukanya, mau kasih ortu or sodara, Mau duitnya buat ditabung, or bayar asuransi or bayar arisan, or mungkin buat pergi travelling (jiahh travelling lagi kan, ketauan banget ini sebenernya hasrat sayaaa yaaa 😛 ) pokoknya terserah deh duitnya mau buat apaan. Ga ada masyalahh tentunya…..

Kalo si Married apalagi plus bocils…tentu masih bisa ngasih ortu, masih bisa belanja-blinji, masih bisa bayar asuransi bahkan bayar kredit mobil

Tapi coba dicatet yaaaaa!! POS-POS NYA terlalu “BANYAK”!!!! jadi bagi “roti” nya musti pintar2 dan sebijak-bijaknya..kadang bikin stengah waras. Pinjem istilah baginda ratu, kepala jadi kaki, kaki jadi kepala.

Coba aja bayangin, kira-kira gini nih expenses orang yang sudah berkeluarga. Ini expenses garis besarnya aja

– Bayar kredit mobil (cepetan lunas kek  yang ini, paling gede dari semua expense yang ada soalnya)

– Bayar KPR rumah/ uang kontrakan kalo masih ngontrak

-Bayar tagihan listrik dan air

-Bayar Gaji ART

-Bayar Uang sekolah anak kalo udah sekolah. (saya bersyukur, untuk pos yang ini saya save banget, krn diskon uang sekolahnya lumayan gede, yakni 75% saja sodara2…..yeaaaa I love being a teacher)

-kebutuhan dapur (yang ini kadang saya suka ga ngitungin berapa abis tiap bulan. Kalo berhubungan ama perut saya kok ga bisa hemat yah… makanya ga pernah ngitung2 amat. (suka dimarahin nyokap kalo soal pos yang ini)

– Kebutuhan susu, diaper, baju, sepatu, anak…

ADUHHHHHHHHHHHHHHHHHHH CAPEK AHHHHHH !

ngetiknya aja cape, bacanya pun capek!

*brb*

*tarik napasssss*

kok tulisan ini berkesan seakan-akan, kehidupan pernikahan itu sangat gakenak yahh?

Hmmmm, nggak kok…nggak gitu juga…kalo kehidupan pernikahan itu gak enak, yah kenapa juga (hampir) semua orang ingin menikah, ingin punya anak? (ATAU,,,,apa mereka gak tau yah nantinya akan seperti apa kehidupan pernikahan itu?) 😀

Well, mari kita meminjam otak Mario Teguh sejenak …..:)

Jadi, Hidup berumah tangga itu sungguh indah, menghabiskan hari-hari bersama orang yang kita cintai. KATA KUNCINYA CUMA 1 , yaitu …………………….”CINTA”

Kalo cinta, ga akan ada persungut2an untuk semua yang kita lakukan pada orang yang kita cintai. Baik itu suami dan khususnya anak anak kita.

Berbagi waktu, tempat, uang dengan orang yang kita cintai itu sungguh hal yang luar biasa nikmat.

Kalo kadang tampak seperti mengeluh, ahhhh itu bukan mengeluh sebenarnya.

Ada kalanya manusia itu bosan alias jenuh untuk sesaat. Makanya perlu banget yang namanya “intermezzo” Alias refreshing. Either itu sendiri (me time) or date with hubby.

Kalo buat yang menikah dan punya anak, susah banget kan cari waktu berdua sama pasangan untuk pergi nge-date.

Saya yang sudah tinggal dekat rumah mama aja masih susah juga untuk pergi. Harusnya kan gampang ya tinggal titip dirumah nyokap. Tapi kadang ada aja halang rintangnya.(biasanya nyokap yang pergi arisan lah dimalam minggu, parsahutaon…dll)

Pengen banget movie date minimum 2 bulan sekali….tapi apa daya, so far, baru sekali kita movie date, alias malam mingguan berdua aja. Dan tetep aja otak dan pikiran melayang-layang ke anak yang lagi tidur dirumah opungnya (see!!! selalu ada rasa bersalah)

Memang hidup si single sungguh nikmat. Do whatever you like to do!

Saya pernah bilang gini ke adik saya jessie yang masih single waktu itu “enjoy your single life dek, liat nih betapa ribetnya kan gw, mau kemana-mana susah”

Lalu adik saya jawab “Ya elah kekokkkk!, lu ga tau sih rasanya. Ga enak tau mau kemana-mana ga ada teman. Temen gw dah pada merit semua, pada ribet untuk diajakin ketemuan”

Ya jadi, emang sih untuk yang masih single tapi masih punya banyak teman untuk diajak jalan, itu masih seru banget, tapi kalo udah sikonnya kaya adik saya tadi! wahhh susyeeeh kannn ya. Makanya dia dulu sedikit desperate kalo udah mau kondangan atau ada cuti panjang libur dari kantor. Sering banget dia travelling tapi yah gitu dia susah mau cari temennya. Dia malah pernah pergi travelling ke 3 negara bareng temen saya, yang mana mereka gak kenal-kenal amat 😀

Nah ketidaknikmatan si single yah cuma yang tadi adik saya bilang itu, selainnya mah asik-asik aja kan yah! palingan sebel kalo ditanyain kapan merid! pertanyaan basi yang bakal ditanyaiin mulu…. errrr kalo yang ini mah cuekin ajalahhhh. They don’t know how you really enjoy your life, right?? (padahal dalem hati tetep aja was-waskan yahhh!! )  😀

Eh ini sih bukan bermaksud untuk membuat si single jadi tenang-tenang aja ya menikmati kesendiriannya, NGGAK!!! Hey single ladies, kalian boleh hepi hepi kok tanpa perlu khawatir tentang jodoh, tapi perlu diingat, sambil menyelam minum aer lah ya, jadi sambil menikmati hidup ini, bisalah ya mata menyipit untuk memantau dan menerawang dimanakah keberadaan” our future husband” itu….hahahahaha…maksudnya kita tetep yah bok yang namanya USAHA!!!

Saya sih percaya jodoh itu ga usah dikejar, nanti datang sendiri. Tapi saya ga setuju 100% sih, karna kan kalo kitanya juga ga punya usaha ya gimana juga mau datang. Tapi saya ga bisa juga kasih tips-tips, karna kan rasanya sok iyeee banget ya bokkk eike’ ngasih tips2 :D..macam expert aja

Pokoknya intinya ya itu tadi, enjoying your single life tapi mata dan hati terbuka ya untuk si calon2 our future husband itu. Tentunya sambil meningkatkan kualitas diri. Apa pulakkkk kualitas diri ini jo????

wkwkwkwkwk nih lama-lama saya bisa ditimpuk teman-teman yang masih single deh….

😀

manteman…..swear deh ini tulisan maksudnya mau kasih pencerahan tapi maap ye kalo gak  “cerah-cerah” jugaaaa hahahahaha 😀

Yaudinnnn yeee….saya juga ga tau kemana juntrungannya tulisan saya ini, Bener-bener gak bermutu kannn yeeee! 😀

Hahahaha…namanya juga “in my opinion” seperti judul dari postingan ini.

Intinya mah!!! Mari menikmati hidup disegala fase!!!

Fase anak-anak yah dinikmati jadi anak-anak…

Fase remaja, Dewasa, menikah, tidak menikah, punya anak, tidak punya anak, menua, sehat bahkan sakit sekalipun!!!

Let’s be grateful for whatever it is!

Through gratefulness, we know That God loves us….as long as we live we still have to be grateful!!!

Have a nice day pals!

xoxo

Joice

ps: hey