Ditilang Pak Polisi

Berikut adalah kisah-kisah singkat “ditilang pak polisi” yang saya dan uppa alami….

*duhhh postingan paling absurd dah ini* 😀

1) Di Daerah Tangerang

Pulang dari mall karawaci tangerang, status masih baru jadian sekitar tahun 2005 berarti. Abis makan soto mie gerobakan. Lohh piye toh ini, kok ke mall tapi makannya gerobakan? hahaha abisan ilfil liat mall yang manusia se Banten raya numplek jadi satu. (Alesan, padahal emang bokek)

Asli perut kenyang bangetttt, ampe begah….

Lalu pulang masuk mobil, langsung cussssss!!!

Gak lama keluar dari area karawaci, ada beberapa polisi dipinggir jalan dengan sepeda motornya…

prittttttttttttttttt!

yakkkkk bener aja, mobil kita di stop

and yesssss, dikarnakan kita bedua GA PAKE SEAT-BELT

asli deh itu beneran lupa pake seat belt karna saking begahnya perut kekenyangan sotomie….

*duit 50 ribu melayang gitu aja, padahal makan sotomie berdua ga nyampe 30rebu* (lalu pengen plintir kumis pak polisi) 😦

2) Di Thamrin-Menuju Bunderan HI

Ini ceritanya uppa lagi nyetir sendirian berangkat kerja. Waktu itu kita tempat kerjanya deketan. Saya di Jl. H. Agus salim (Menteng) cuma beda 5 gedung kantornya.

Dia datang dari arah tanah abang, mau masuk ke Thamrin. Ada perempatan lampu merah (duhh ribet 🙂 )

Pokoknya disitu ada tulisan jam sekian-sekian mobil ga boleh lewat. Tapi uppa ga tiap hari lewat situ jadi ga ngeh. Nah dia liat, kok metromini dan bus2 lain bisa lewat. Akhirnya ngikutlah dia….

PRITTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTT!

Yak, akhirnya uppa di stop pak polisi

Pak Polisi: “Selamat pagi pak, bapak tau ga mobil ga bisa lewat sini kalo jam segini”

Uppa: “selamat pagi pak, saya ga tau pak, itu soalnya saya liat ada metromini dan bis-bis lain lewat aja”

Pak Polisi: ” Iya, bapak harusnya baca, itu khusus metromini dan angkutan umum yang bisa lewat sini jam segini”

Uppa: “Wah maaf pak, saya ga tau*

(dalem hati, si uppa dah mikir, duhh kena berapa nih ditilang didaerah Thamrin bunderan HI begini…)

Pak Polisi: “ya udah, coba saya mau liat SIM nya”

(Uppa ngeluarin sim and kasih ke pak polisi. TENTUNYA SAMBIL panik)

Pak Polisi: (sambil senyum2 jutek, liat SIM nya uppa)

“Loh ini gimana sih kamu, kok Marga sama, lalu nama kok juga sama???” 

Uppa masih belom nalar…….

Uppa: ” maksudnya pakkkkk???”

Pak Polisi: “Kamu Siregar dari mana?”

Uppa: ” Dari muara pak”

Pak Polisi: “Ya udah, jalan sana….lain kali hati2 liat rambu lalu lintas”

Si Uppa tetep aja ga nalar, tapi terus dia liat name tag pak polisi….

dan ternyata nama pak polisinya …………….

“ROBERT SIREGAR”

Buahahahahhahaa……..asli ngakakkkk pas diceritain uppa pas jam makan siang setelah kejadian ini…

Jadi si pak polisi gengsi2 gimana gitu pas tau didunia ini ada nama dan marga yang sama ama dirinyaa…hihihihihi 😀

jadi ini judulnya “SAVED BY THE NAME”

*gak jadi deh tuh duit seratus ribu melayang*

3) Di Daerah PERMATA HIJAU dan sekitarnya

Hari sabtu mau kegereja. Kejadiannya waktu hamil besar Gwinette.Tapi sabtu itu kita mau gereja di daerah Gandaria, jadi lewat jl. Panjang trus lewat permata Hijau. Entah kenapa kok kita selalu lupa2 inget tiap mau gereja ke Gandaria. Selalu lupa apa patokan belok kirinya. Ternyata sekarang inget, sejak ada mall gandaria city. Disitu harusnya baru belok. Abis bingung kan jarang-jarang gereja sana.

Nah intinya adalah kita salah belok, dan akhirnya harus puter balik. Lalu pas puter balik ini di dibalik jalan udah ada beberpa pak polisi yang nunggu “mangsa”

PRITTTTT LAGI DEH!

“ini kenapa lagi cobaaaa?”

Pak Polisi: “Selamat pagi pak, bisa liat SIM nya?”

Uppa: “Selamat pagi pak, aduhh maaf banget pak, kami lagi buru2 ini terlamabt mau kebaktian di gereja, lagian istri saya lagi hamil gini”

Pak Polisi: (sambil celingak clinguk liat saya yang lagi drama elus2 perut *biar kliatan emang udah susehhh duduk lama2 dijok depan*)

  “Oh ya udah pak….silahkan jalan deh, tapi lain kali kalo jam segini ga boleh puter balik disini ya!”

Hahahahaha……kalo ini judulnya apa ya?

SAVED BY THE BABY BUMP” kali yaaaaa???

*mayannn duit seratus rebunya simpen lagi* 😀

4) Di daerah Daan Mogot

Kejadiannya hari sabtu juga. Pulang gereja mau jenguk orang gereja yang baru melahirkan di RS. Hermina

Kita salah puter balik lagi! hiksssss kenapa lah si uppa ini orangnya slebor banget soal beginiannnn

PRITTT lagi deh kannnn

Pak Polisi: “Selamat siang pak, bapak harusnya ga puter balik disitu” (sambil nunjuk tempat kita puter balik tadi)

Uppa: “Selamat siang pak, aduh maaf pak ini asli buru2 banget mau kerumah sakit……..”

(sambil mata uppa negelirik ke perut saya yang lagi buncit karena lagi hamil besar si Gavin.)

Pak polisi : (lalu liat saya yang duduk di jok depan, dan based on experience, sayapun elus2 lagi tuh perut)

                         “Oh oke deh pak…hati2 yahhhh” (Sambil tangannya suruh kita jalannnnn”

asliii pas mobil kita dah jalan, semua seisi mobil ngakak…ngerasa kayak orang abis menang lotre…. waktu itu dimobil uppa ada keluarga saya dan orang gereja. Hahahahaha….yes! yes! yes! ga melayang duit 50rebu

Ini judulnya sama ama yang no. 3 yahhh “SAVED BY THE BABY BUMP”

sebenernya kita kan ga boong  ama pak polisinya, soalnya emang beneran mau ke rumah sakit, tapi bukakn buat melahirkan kok pak, bukan buat check up juga. Tapi ngeliat perut segede gaban gitu danpas bilang mau kerumah sakit jadi bikin pak polisinya panik kali ya. Takut brojol ditempat….hiihihihii……maap pak polisiiiii, abis kamu juga sih sukanya nilang2 aja…..

5) Di Jl. Riau-Martadinata Bandung

Lagi weekend gateaway di bandung awal tahun 2013 lalu. Critanya kita mau mampir di Heritage FO dan setelahnya makan disampingnya Heritage itu. Di BENGAWAN SOLO (restoran makan punyanya si Adi Temen saya)

*Eh yang di Bandung, jangan lupa mampir di bengawan solo yak, kalo lagi kangen masakan jawa macam gudeg dkk* (hahahah promosi)

Nah jadi, karna kita asik ngobrol,pas di perempatan lampu merah yang di sebelum heritage itu kita maen cusss aja tanpa liat lampu, dan karna kita ngikut mobil Taruna merah didepan. Eh ya ampun dijeeee….pak polis nyetp mobil kita deh….hikksss kenpa lagiii ini…

Pak polisi: “Selamat siang pak, liat ga tadi itu udah lampu merah, bapak tetep jalan….”

Uppa: “Siang pak, wah tadi belum merah pak”

Pak Polisi: “Tadi itu udah lampu merah pak” (ngotot)

Uppa: “Belum pak, itu buktinya mobil taruna merah juga jalan”(lebih ngotot lagi), harusnya bapak tilang juga donk mobil yang depan.”

Pak polisi: “Bapak darimana?” (dengan nada kesal)

Uppa: “Dari Jakarta Pak”

Pak Polisi: ” Iya saya tau (iyalahhh uppa, kan pak polisi liat Plat ‘ B’ mu….)

                          Maksud saya, bapak asal daerahnya darimana?

Uppa : “Dari Sibolga pak, Sumatra” (dengan bangganya) 😀

Pak Polisi: “Oh pantes, ngomongnya begitu…..! (dengan nada kesel)

                      “jalan sana pak…..” (muka ndumel)

(ngomgong gitu gimana maksudnya? NADANYA GITU PAK?nada ngototnya?)

Loh!!!! IKI PIYEEEE TOHHHH?

Hareeee geneeeee masih RASIS pak ???????????????

Tapi bodo amatlah ya…..sing penting lolos dari seratus rebu melayang (eh kalo dibandung berapa sih kena tilangnya? serius nanya, mobil kita sih mobil sejuta umat, bukan mobil mewah macam Alphard, CRV dan sejenisnya.)

Harga tilang dijalanan kan tergantung jenis mobil dan area tempat kita ditilang kanya? (eh bener ga sih? )

Jadi semakin elite mobil dan area nya semakin mahal deh tuh kenanya..

eh tapi ga tau juga sihhhhh… ada yang pengalaman lebih dari seratus ribu ga?

kesel, dan gengsi mau langsung belok kiri masuk Heritage, karena pos pak poilisnya deket pintu masuk Heritage, akhirnya kita lurus dikit lagi lalu belok ke Bengawan Solo restoran temen saya tadi….skalian numpang parkir, Yang mana cari parkiran susahnya amit2 di Jl. Riau itu. Apalagi Weekend. Huhhuhuhu ….judulnya “SAVED BY THE RACISM”

atau “SAVED BY THE NADA NYOLOT OF MY HUSBAND” ???

😀 😀 😀

Sebenernya masih ada beberapa kisah ditilang pak polisi, cuma saya ga terlalu jelas gimana detailnya karena si uppa yang ngalamin.

Pernah dia ditilang di daerah permata hijau kearah pondok indah (kantornya yang dulu), tiap pagi kan macet parah tuh, padahal ada jalur busway yang nganggur aja gitu, karena bus transjkt nya masih jarang beroperasi waktu itu. Akhirnya banyak mobil pribadi yang nekat lewat situ. Si uppa pun ikut aja.

Dan pak polisi prit lagi deh. Uppa ngotot2an ama pak polisi. Tapi saya ga tau percis detailnya kek gimana. Pokoknya intinya si uppa ngotot ga mau ditilang karena dia bilang, jalur biasa macet ga gerak sama sekali trus jalur busway kan belum beroperasi secara maksimal, daripada nganggur kenapa ga dipake aja. Toh juga ada mobil2 lain yang udah lebih dulu lewat situ. Si uppa kan ngikut aja gitu. Menurut uppa, kalo emang dia di tilang, mobil lain yang lewat situ juga harus ditilang. Jangan pilih kasih alias random gitu donk pak polisi…………………..

Gitu menurut uppa. Akhirnya pak polis kesel liat gaya berbicara uppa yang ngotot (yaelah pakkk, jangankan bapak, lah wong istrinya aja kesel mengkel kalo denger dia lagi ngotot2an gitu pak, NYOLOTIN emang pak! ngajak brantem! hahahahahah lah kok jadi curcol!)

😀

Akhirnya si pak polisi ga tau lagi mau ngapain…dan dia pun bilang

“ya udah, mobil kamu saya foto ya, saya laporin mobil ini”

(yang dilaporin mobilnya, bukan orangnya)

aneh juga ya!

Nah uppa pun jawab (Dengan pedenya)

“Ya udah pak, silahkan bapak foto aja”

Lalu pak polisi sibuk ceprat cepret…..foto2

Dan si Uppa lanjut jalan lagi kekantor dengan tanpa rasa bersalah

Kenapa si uppa nekat gitu sih? abis dia kesel kok cuma dia yang ditilang, mobil lain nggak?

Nah sebenernya satu lagi yang bikin dia PD mobilnya di foto2 gitu, ya karena itu adalah mobil fasilitas dari kantor. Haahahaa dasar uppa…

yeeeee tapi tetep aja kan itu mah nekat. ntar kalo dari kantor kepolisian datengin kantor uppa gimana? (eh ampe segitunya gak sih?)

Heehehe ternyata nggak. Itu polisi cuma gertak sambel aja. Biar dia ngerasa menang kali ya. Karena ga tau mau jawab apaan!

Well anyway, itu segelintir kisah2 ditilang polisi yang dialamin uppa dan saya. Ada yang bikin nyegir kalo diinget2 lagi, ada yang ngeselin juga.

Uppa sih pernah satu kali ga mau ditilang dijalan, dia mau bayar dipengadilan aja. Waktu itu otaknya lagi waras kali ya si uppa. Tumben2an dia mau ribet2 ke pengadilan untuk ngurus tilangnya. Dia lagi sok bener aja. Katanya gini: “kalo kita ngasih duit ke polisi itu sama aja kita ngelanggar hukum”

NGOKKKKKKKKKKKKKK!

Aukhhhhhhhhhhhhhhh dahhh uppaaaaaa……..

lomo-lomo ni roham ma!

(itu yang barusan artinya, suka suka lu dah! bahasa prancis kuno)

😀

Ini foto taun berapa ya? mana ada  20rebu sekarang? pic taken from http://coversaktio.blogspot.com/2011/10/cerita-ditilang-polisi.html )

Ini foto taun berapa ya? mana ada 20rebu sekarang? pic taken from http://coversaktio.blogspot.com/2011/10/cerita-ditilang-polisi.html )

XOXO

Joice

Advertisements

19 thoughts on “Ditilang Pak Polisi

  1. ooohh, bengawan solo itu punya temenmu ya, Jo. Asyikkk.. bisa minta diskon dong, ntar.. *loh?* 😆
    Inget cerita temen dari Bandung pas dines ke jakarta, gegara liat papan penunjuk arah yang ada di atas jalan tol itu loh, (doski nggak hapal musti exit dimana) eh, ditilang karena mobilnya ngelanggar garis pembatas. Ya eya lah pak, mana bisa liat papan penunjuk, kalo nggak mepet ke kiri?
    Trus pas dia minta pengertian ke polisi “maaf pak, saya dari bandung, nggak hapal jalan” dan kan emang bener, plat mobil D, SIM-STNK bandung pula, apa coba jawabnya?
    “Pak, jangankan bapak yg dari Bandung. Orang dari papua aja saya tilang!”
    Busyeeetttt… ! @_@

    • BUAHAHAHHAHAHA!!!

      NYOLOT pak polisinya….
      iya kadang pun suka sebel ama rambu2 yang kurang jelas gitu. Manalah kita tau ya. Emang mereka sengaja berdiri didket rambu2 yang kurang jelas gitu kan…sambil nunggu mangsa. hihihi *nuduh aja deh jo*

      Sebenenrya Bengawan solo gak punya dia secara langsung sih mba fit, tapi usaha bersama keluarganya….sok atuh mampir lalu sebut namaku…pasti tetep ga diskon hahahah 🙂

  2. Joiceee, hahaha ya ampunn banyak amat sih kejadian ditilangnyaa. Km sm uppa demen bener ketemu polisii. Udah gt selalu aja apes lagi pas ketemu. Hebat tapi bisa lolos dengan beberapa alasan kece. ngakak bacanya. Ahahaha

    • Iya mar,,,,padahal sebenernya wkatu hari minggu itu ama uppa lagi inget2 cerita yang ditilang di Thamrin itu, yang ternyata nama pak polisi plus marganya samaan ama uppa…asli kita ngakak2 lagi sama yang di bandung pun bikin geli aja.
      Trus kepikiran ditulis disini….pas dikumpulin ternyata lumayan sering juga kita ke GAP pak polisi…untung kebanyakan lolosnya 😀

  3. Hahaha Jo ceritanya konyol semua tapi beruntung ya 😀 .
    Untungnya lagi di Indonesia pak polisi yang bertugas ya, klo disini banyak kamera tersembunyi, begitu ke potret, misal terlalu cepat, nah tilangnya dikirim ke rumah, di surat tilang ada foto yg nyetir dan foto mobilnya. Kalau pakai mobil kantor surat tilang di kirim ke kantor, tp ga bisa ngelak krn ada foto yg nyetir 😆 .

    • iya kak nella…ini kalo diinget2 kita bedua bisa ngakak2
      wah kalo di eropa or negara2 maju emang gitu ya kak…ada kameranya
      mana bisa lolos dari tilang polisi
      yah tapi fair donk…jadi ga banyak yang melanggar juga
      kalo diindooo ya tau ndiri deh kakkkkk

  4. Aselik ya polisiiiii. Bukan mau mendikreditkan profesi ini sih, tapi oknumnya itu looh kok ya gak sadar-sadar. Untungnya lucu-lucu ya kejadiannya. Bisa diketawain gitu maksdunya. Hahahaha

    • Hahaha iya emang banyakan yang lucunya sih. Tapi ya emang kadang2 polisi yang dijalan suka sengaja cari mangsa. Kadangan takut2 bisa lewat or muter disini ga ya? kan sering tuh rambunya kurang jelas. Apalagi kalo kita jarang2 or bahkan belom pernah lewat jalan itu.

  5. Hahahaha… Busettt
    Ini kalo melanggar lalin termasuk kategori kriminal, uda jadi residivis kali si mba Jo 😆
    Tapi emang bener, terutama di daerah Thamrin situ aturan lalu lintasnya agak rumit bagi yang gak biasa kesana.. Syarat dan ketentuan berlakunya banyak banget! Hehehe..

    • Gw ga mudeng itu bahasamu gus.
      seriusan deh residivis itu opo tohh? 🙂
      Iya gw pertama2 kerja daerah situ pernah dengan udiknya tUrun dari bis pas lampu merah dibunderan HI itu (beneran dibunderannya) dengan polosnya gw jalan aja nyebrang..eh di prittt bok! untung ge dimaafkan krn gw bilang ga ngerti aturan disitu…kaga jadi cabut rumput deh gw…*najong kalo ampe kejadian cabut rumput di seputaran situ) 😀

      • Definisi ‘residivis’
        noun
        1. orang yg pernah dihukum mengulangi tindak kejahatan yg serupa; penjahat kambuhan: terdakwa tergolong — yg pernah dijatuhi hukuman dua tahun
        source: kbbi3

        << nih lumayan nambah-nambah kosakata 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s