Dear mamak-mamak kece!

Aloha….alohaaa

Hello mamak-mamak kece se jagat raya…

boleh luangkan waktunya bentar?

Saya musti bawa kotbah di hari ibu besok (duhh mepet banget)

*iya iya, kemaren sibuk bikin nastar, klappertart dan bakpao*

Jadi mau minta tolong donk, ceritanya polling kecil2an

Lagianpun follower seuprit gini saya mah pasrah aja

Tapi minimum saya ngarep mak eprhaim, baginda ratu, mba Β Yo, or sapa ajalah yang kebetulan mampir sini bisa kasih pendapatnya

Pertanyaannya apa jo?

Jadi gini, boleh nanya ga, semenjak kalian jadi ibu, bagian mana yang menurut kalian paling menantang? or mungkin menurut kalian paling susah dilakukan?

misalnya: hamil (kan ada tuh orang ampe trauma mau hamil lagi karna saking menderitanya dia hamil)

or mungkin melahirkan, atau merawat anak, atau menyusui

atau bisa juga bagian masak memasak or kerjaan domestik macam beberes rumah, nyuci, nyetrika dsb.

atau gimana manage waktu, manage keuangan/financial….

pokoknya apa aja yang berhubungan ama tugas or peran seorang ibu.

Pilih satu aja yah, jangan semua jawaban diborong…..hehehee

Makasih banyak loh yang udah sempetin mampir

eh misalnya kalo kalian bukan ibu2 alias mamak2 ya gpp juga kok kasih pendapat. SILAHKAN LOH YAAA!

misalnya kalo kalian adalah suami, menurut istri kalian apa?

or mungkin kalo blom merit, menurut ibu kalian sendiri apa tugas ibu yang paling susah dilakukan….

I know semua bisa dilakukan dengan mudah kalo semua pake cinta…

tapi ini bener2 mau tau jawaban jujur….

Thank you banget banget ya sebelumnya…

eh ia maap yang ini ga ada hadiahnya ya…..

Tapi tenang bentar lagi saya mau bikin Giveaway….(DASAR LATAH!) πŸ˜€

Iya iya Giveaway dalam rangka…..hmmmm ada dehh,,,,pokoknya stay tuned ya manteman! Β πŸ™‚

saya tunggu jawabanya ampe ntar malem or besok pagi…thank youuuu

xoxo

Joice

Advertisements

28 thoughts on “Dear mamak-mamak kece!

  1. Hi Jo,

    Tanpa disebut pun aku akan jawab ini, menarik pertanyaannya πŸ™‚ Dulu kehamilanku lancar, tugas domestik bisa ditunda (kan disini ngga ada pembantu dan kalo ada yang mau dateng kerumah telpon dulu) dan suamiku juga dari dulu aktif bantu urus anak. Yang aku rasa berat sampe sekarang adalah membesarkan anak, mengajar/mendidik anak sesuai nilai yang kita anut. Contohnya: menghormati orang yang tua (panggil tante, oom, meneer, mevrouw. Soalnya di Belanda anak kecil bisa panggil nama ke orang dewasa), makan dimeja makan ngga rewel, selalu harus bilang please kalo minta sesuatu dan bilang terima kasih, jangan ngejudge orang dari penampilan fisik (aku ngga mau anakku jadi bully), makanan baru harus dicoba dulu kalo ngga suka baru boleh bilang ngga suka, memotong pembicaraan dengan ‘boleh aku tanya sesuatu’, minta sesuatu ngga harus dapet saat itu juga (supaya dia ngga manja). Panjang ya yang anakku musti belajar? Ini makanya alasan aku rasa mendidik anak itu berat. Aku sebagai orang tua merasa jadi penulis dibuku tulis baru. Arah yang kita pilih untuk dia bisa jadi bekal kalo dia besar. Yang aku rasa lebih berat lagi ngedidik si G ini semua waktu dia umur 3 – 5 tahun. Anak umur segitu nalarnya belum sampe untuk ngerti kenapa aku & suami minta dia melakukan hal-hal diatas. Dan attention spannya cuma 10 menit, selebihnya lupa kita sebelum itu ngomong apa ha…ha… Lumayan banyak drama lah Jo. Si G kalo dilarang ini itu umur balita ini sering tantrum, cuma aku & suami sepakat kita berdua musti kompak. Jangan aku ngelarang G sesuatu, dibolehin sama papanya. Ah, we just did it ngga pake manual. Pake feeling aja πŸ™‚ Sorry ya kalo komennya panjang banget!

    • Hi mba yo…..
      kerennn!
      Keren banget deh jawabannya,,,panjang kali lebar gini yang bikin enak bacanya justru. karna emang butuh jawaban detail sih. Supaya aku bisa ulas besok
      akupun setuju mba yo…
      masalah membesarkan anak emang yang paling challenging..
      apalagi My Gwin is 3 yo now..yang mana ampun dahhhh bikin senewen kadang2…
      Tapi aku jadi terisnpirasi dan semangat juga untuk tetep konsisten dalam mendidik anak. ouhhhhh jadi Ibu emang ga gampang!
      ini dari tadi baca2 artikel tentang peran ibu plus di Alkitab, haduhhh bikin aku makin galau aja…..(ngerasa belom bener banget jadi ibu)
      Skali lagi thank you mba yo!
      salam buat G! :)…

      • Waa, anak seumuran Gwin itu yang bikin kita cape fisik & batin (ini bukan ngeluh ya Jo). Karena memang kita musti konsisten, ngelarang ini itu, ngejar – ngejar kalo dia lari, selalu mengingatkan ngga boleh ini itu eh 10 menit lagi anaknya lupa kitanya frustasi. Sejak aku tahu attention span balita cuma 10 menit aku jadi lebih relax. Cuma ya itu, musti konsisten ngga jemu mengulang terus, kadang sampe anaknya sendiri juga bosen ha…ha….

        Sama-sama Jo. Mudah-mudahan kepake ya infonya ini. Dan lain kali kalo mau tanya sesuatu, let me know. Sesama ibu-ibu bisa bantu.

  2. Jo, ini pertanyaannya mengintimidasi, tahuuuu! πŸ˜†
    Walopun nggak bermasalah samsek saat ngelahirin (3 krucils itu ku ‘keluarkan’ dalam tempo sekitaran 4 jam saja, haha) dan no problemo dalam urusan susu menyusui (masih bangga sampe sekarang, bisa merah ASI manual pake tangan, tanpa bantuan alat apapun! Hihi) tapi oh tapi…. aku trauma hamilnya! Huhuhu! Munti2nya asli paraaaaahhhh pisan. Sampe 6-7 bulanan gitu. Dan minum air putih aja bisa munti, cobaaaaa? *lempar susu hamil*
    Hal lain yg sangat menantang setelah jadi ibu, err… kenapa masih dipertanyakan sih, Jo? Kan udah kubilang, aku nggak punya STOK SABAR. Nampaknya habis begitu aku ngelahirin. Huahaha….
    Tapi beneran, kalo ilang kesabaran ke anak2 itu… rasanya bikin patah hati. Banget! Lah kalo marah ke bapaknya sih gampang, ngomel2 7 hari 7 malem pun nggak ngerasa bersalah, tuh! *digetok baginda raja* cobaaaa, ngomel ke A3. Liat mereka tidur setelah aku marahin, huhuhu.. hatiku sakiiiittt banget!

    • Wihhhhh hebat! aku salut sama semua ibu2 menyusui (bahakan yang tidak menyusuipun) Ntar kapan2 aku posting tentang tantangan menyusui buat aku. Hikkssss sedih sih kalo inget itu. Menurut aku menyusui bukan perkara gampang. Ahhhh sudahlahhhh nanti panjang kali lebar.
      Anyway….aku setuju banget….soal mendidik anak ini sungguh luar biasa tantagannya…melebihi dari si “menyusui tadi”…..sering marahin Gwin yang emang sering bagnet ngeselinnya….tapi abis itu udahannya ya ampunnn mewek emanknya….kok ya gw kejam amat jadi ibu ya? hiksssss……trus janji ga ngomel lagi…ehhhh liat anaknya rebut mainan adeknya, bikin adeknya nangis kejer, trus segala barang dirusak….hmmmmm bikin senewen lagi! RRRRGGGGGGHHH ,,,,,,gak gampang jadi ibu. Tapi bersyukur dikasih kesempatan jadi ibu…..Thank u mba fit untuk sharingnya πŸ™‚

  3. berhubung belum jadi orangtua, aku kasih apa yg nyokap suka bilang deh ya…dia kan wanita karir jd menurut dia tuh susah balance antara kerjaan sama keluarga dan dia ga pinter2 jg balance out between these two walau sekarang udah 30 tahun berkarir…Makanya aku jg belajar banget dr derita nya dia hihi berhubung aku jg wanita karir.

    • Hmmmm bener banget mba oppie, aku pun sekarang udah mulai merasa begitu…
      waktuku sedikit banget buat anak2 belakangan ini. Biasanya aku udah dirumah jam 4 sore main2 ama mereka. Tapi bbrp bulan terakhir aku trima side job, yang nguras waktuku juga. HIKSSSS! pengen udahan sidejobnya tapi emnag lagi butuh banget…hihihihi tapi ini untuk sementara aja (mudah2an)
      Thank u opininya mba ! πŸ™‚

  4. hai mbak… salam kenal. pas iseng mampir eh kok pas topiknya menarik. yg paling susah menurut aku mendidik – menanamkan nilai2 ke anak plus menjaga kekompakan ma suami dlm didik mendidik ini. kebetulan setiap hari anakku dititipin ke eyang (ma ART juga), nah di situ susahnya kadang eyang bilang boleh padahal (sebetulnya) dilarang ma aku. jd kalo ma aku diajariin apa, ma eyang (kadang) lain lagi. pfiuhhh… tp tetep bersyukur sih eyangnya masih mo dititipin anak yg mulai rusuh itu hehe..

    • Hi Leeca, salam kenal juga
      Tossss, sama deh kita…soal urus anak emang suka debat ama nyokap sendiri karna tiap hari saat kerja anak stay ama ART dan nyokap yang ngawasin….hmmm biar gimanapun masih sukur ada nyokap yan bisa dititipin cucu.

  5. Yang paling menantang adalah….setiap anak beda, Joooooo hahahaha just at the point I think “wah, aku tau musti begini begini” karena berhasil di Ephraim, ternyata….TENG TONGGG salah besar pas mau diterapkan ke Gaoqi. Tau kan kalimat ya bilang “before I have children, I have three parenting theories. Now I have three children, I don’t have any parenting tehory” Dan ini jadi tantanganku (dan hubby banget) gimana terus belajar jadi orang tua. Setiap nambah anak, pelajaran baruuu boow….Overall sama kayak kata Mbak Yo di atas ya, dan aku suka takut kalau ada yang salah didik. Soal hamil, melahirkan, menyusui kayaknya ada fasenya berhenti kan ya maksudku temporary, lah giliran mendidik ini……macam tak selesai selesaiiiii kurasa….

    • Oh gitu ya mak!
      wahhh hebat berarti dirimu dan mamak2 lain yang jumlah anaknya tak terbilang….hehehehe
      And yes hamil, menyusui ada fasenya…. yang mana bisa stop. Tapi bener2 ini sekolah seumur hidup….*pukpuk berjamaah*

  6. Wah k jo,aku jd tringat pesan k jo wkt sblm aku lahiran d tpt k lenny. Krn aku mengalami kesulitan wkt calvin dah lhr trutama ttg menyusui. Smp aku bongkar2 (lemari kali..) fb k jo,yg mana sih thu grup menyusui tp g nemu jg. Kesulitan trbesar d awal2 jd emak2 adlh menyusui n menidurkn. Makin ksni beda lg kesulitannya yaitu membagi wkt antra urusan dapur n merawat ank. Makin gede pstnya makin riweuh lg ya kak,klo liat komen2 d atas. Ehh tp dah telat yak jwbnya. Yowes gpp kai,ditunggu give-away nya hehe teteup…..

    • Hi Elfrida!!!1
      huahhh surprise…kok kamu bisa nyasar disini sih?
      aku kan jadi malu…*sok tau malu* πŸ™‚
      wah waktu itu kenapa ga message aku aja?
      yessss setiap fase ada tantangan tersendirinya
      so just enjoy it1
      Give-awaynya ditunggu yahhh…masih belom fix nih mau kasih apa,,,,
      Thank s dah mampir ya…salam buat Calvin dan Christian

  7. Iya kak,aku baca fb ka jo ttg dee,jd kutelusurin lah (haha emak2 jobless)….trnyata luthu2. Iya kak,waktu thu bnr2 hopeless mpe akirnya jd pasrah,mpe calvin bingung puting tp akirnya skrg dah nenen minded alhamdulilah….. gpp kak,trnyata luthu jg ni blog ka joice,sapa tau ada inpo2 lain hehe

    • eh oh,,,,,,ihhhh hahahaha
      emang aku kasih link ya di komenku itu?
      hahaha padahal ga pengen banyak yang tau blog ku sih
      soalnya kan ini kayak catatan pribadi ya. jadi aga malu juga kalo dibaca orang. *ehhh gimana si? punya blog ya udah pasti dibaca orang* hahahaa
      thank u dah mampir2 sini el…..

    • eh oh,,,,,,ihhhh hahahaha
      emang aku kasih link ya di komenku itu?
      hahaha padahal ga pengen banyak yang tau blog ku sih
      soalnya kan ini kayak catatan pribadi ya. jadi aga malu juga kalo dibaca orang. *ehhh gimana si? punya blog ya udah pasti dibaca orang* hahahaa
      thank u dah mampir2 sini el…..

  8. Ga ksh link d fb ka,tp d twitter,kupolow jg lho twitter k jo hehe…. jd jdlnya aku tau ttg k jo dr sosmed. Oya ttg grup menyusui thu pun dptnya dr grup hhbf,k jo ada mampangin alat tempur mpasi n bento bikinan dhewe kan…hahaha… but thx lho kak,bnran aku dpt bnyk inpo,jd keep writing yo kak.

  9. Setuju ama Sondang .. kalo tiap anak itu beda dan memberikan tantangan tersendiri utk kita, ortunya.

    But parenting is not a job anyway, it’s an adventure!

    Untuk de pribadi paling berat adalah kehamilan Fayra, karena resiko yang de hadapi untuk meneruskan kehamilan itu sangat besar : lumpuh pinggang ke bawah. Tapi de berpegang dengan kata2 suami “kalo Tuhan sudah memberimu kehamilan ini, pasti DIA juga sudah memikirkan bagaimana cara mengeluarkan bayi mu nanti”.

    Alhamdulillah dinikmati saja. Sekarang senang banget lihat anak2 yang manis, sehat dan cerdas.

    Tantangan berikutnya adalah bagaimana membantu anak2 untuk mewujudkan mimpi mereka.

    • Mba de, aku sungguh salut ama dirimu. Iya kayak yang aku pernah bilang, aku pernah baca2 joournal mba de yang dulu2, yang mba de operasi dll. Ga semua orang bisa punya semangat kyak mba De!
      And look waht you got now?
      You have raised a beautiful and smart girl plus a handsome and bright boy!
      you’re one of the proudest momma in this universe! πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s