24

Termotivasi atau tertantang?

Bingung loh kadang saya sama dua kata diatas…

Termotivasi atau tertantang…..

Jadi gini, saya abis discuss progress anak-anak didik saya disekolah. Mereka emang masih umur 4-5 tahun, tapi banyak sekali ternyata potensi yang dimiliki masing-masing anak. Potensi disini maksud saya nggak cuma secara akademis loh ya, tapi juga mencakup social and emotional skill si anak.

Saya punya dua anak didik yang sangat butuh ekstra perhatian dan tenaga untuk mengembangkan potensi dalam diri mereka.Setelah dengan segala kemampuan yang saya miliki (tsahhhhhh…macam superhero kedengerannya ya), maka saya mulai mengevaluasi dua anak didik saya tadi. Yang si KC (4,5yo/boy) udah nunjukin banyak progress, nah yang si AP (4,7 yo/girl) kok yah progressnya belum keliatan. Ada sihhh tapi dikitttt banget. I know every child has different time for blooming. Tapi di case ini saya terhenyak sebentar…(haddeuhh bahasanya terhenyak pulak)…iya jadi kan si KC ini tadinya pemalu, suka pukul temen, ga mau disuruh ngapa2in..secara akademis juga masih banyak sekali kurangnya (tapi kalo soal akademis, sperti saya bilang tadi, bukan concern utama saya) Jadi yang saya pengen anak2 didik miliki pertama adalah rasa tanggungjawab terhadap diri mereka dan segala tugas dan kewajiban mereka. Terdengar berat ya untuk anak TK, tapi maksud saya disini sebenernya “enthusiasm in doing class activities”.

Seneng ga dia datang kesekolah? Seneng ga dia ketemu guru and temen2nya?, seneng ga dia melakukan aktivitas disekolah, macam : menyanyi, bermain(ini mah semua rata2 seneng ya), doing art and craft activities, listen to the story, makan (ehh kok makan? Iya banyak kan anak susah makan) dll

Saya ga mau bahas panjang lebar secara details tentang enthusiasm ini tapi mau bahas tentang tipe2 orangtua murid dari anak2 didik saya disekolah.

Setelah mengevaluasi dan mencoba menerka-nerka sebenernya apa sih ya penyebab si AP ini kok belum nunjukin progres yang signifikan dalam berbagai bidang? Dan kenapa temennya si KC udah? Oh iya saya mulai ingat2 bahwa saya hampir tiap hari komunikasi dengan mamanya KC, ngomongin progressnya dan hal2 yang bisa dilakukan dirumah untuk menstimulasi si anak. Dan saya salut bahwa si ibu ini sungguh merespon dengan baik dan melakukan hal2 yang saya bilang tadi.
Lalu bagaimana dengan si AP? Ohhh terkadang sulit bahkan menghubunginya lewat telfon, karna keduanya sibuk bekerja. Eits I don’t blame the working mom here… because this is the point that I want to highlight… bahwa mamanya si KC tadi pun adalah working mom yang punya dua anak…dan dia harus bisa bagi waktunya untuk ngajarin abangnya si KC yang udah kelas 3 SD. Mamanya ngaku kalo emang dia sering lebih fokus ngajarin abangnya daripada si KC, tapi untunglah komunikasi kami lancar jadi bisa lebih cepat menstimulasi KC untuk mengembangkan potensi dalam dirinya.

Sekarang KC semangat banget kalo belajar, selalu aktif dalam diskusi kelas, juga selalu minta sekolah walaupun sebenernya lagi sakit (ya ampun, gurunya terharu) ini bukan terharu karna sayanya ya, tapi terharu sama mamanya KC. Wahhh keren baget ya bisa jadi working mom tapi tetap punya peran dalam mendidik anak. Menyisakan waktu buat anak.

Saya sering tanya nanny nya si AP tentang bagaimana dirumah, apakah si AP terlalu banyak nonton tv or main ipad? Jawabannya nggak. Apakah sering menghabiskan waktu dengan mama or papanya? Jawabannya NGGAK! Hikssss dalam hati meringis, gak mau judgemental disini tapi inilah kenyataan bahwa ada missing part dalam diri si AP ini, bukan karna di ga bisa, tapi karna ga ada orang yang menstimulasinya. Nannynya sih baik banget mau ngajarin dirumah tapi, sesayang2nya nanny, apa iya itu yang dibutuhkan si anak? I DON’T THINK SO. Jadi saya sok2an menyimpulkan bahwa sebenernya peran ibu dirumah dalam berinteraksi dengan anak adalah pengaruh yang cukup besar untuk tumbuh kembang anak. Sesibuk apapun kamu haiii ibu2 kece! * ngomong ama diri sendiri*

Kesimpulan saya diatas sih nggak ilmiah banget . OK ga mau lebih lanjut lagi ngomingin yang AP yah tapi mau kasih tau bahwa saya bener2 jadi termotivasi melihat mamanya KC yang tetap menyempatkan waktunya untuk belajar bersama anak2nya.
Adalagi nih murid saya MT yang progressnya melesat bagai roket….hissss keren amat ya ibunya. Karna pas saya cerita progress anaknya diskolah eh ternyata ibunya emang tiap hari luangkan waktu untuk belajar sama anaknya…Gak cuma belajar tapi main dan ngobrol2 alias berinteraksi sama anak2nya.

See! How important spending time with our kids? Dan tolong dicatet bahwa si ibunya MT tadi juga sibuknya luarr biasaaa. Kerja kantoran yang sering tugas luar kota juga.

Ngeliat mama2 yang super kece ini saya jadi termotivasi dan tertantang untuk bisa seperti mereka. Toh waktu saya lebih lowong kan harusnya. Saya bisa nyampe rumah jam 4 dan kalopun saya ada ngajar les private saya jam 7 paling lambat dah dirumah. Masih ada waktu kok.

Gwinette sekarang kritis banget tiap hari minta belajar ama saya. Gak musti selalu menulis sih, tapi maunya saya tanya2 dia tentang pelajaran diskolah. Misalnya kan dia lagi belajar beginning sound of each words. Ntar dia ngomong gini nih:
Gwin : ma, bahasa inggrisnya belajar apa sih?
Me: study
Gwin:mommy, lets study again
Me: we have studied kak, mama needs to take a shower now and eat my food
Gwin: No… i want to study with mommy…
(Jadi si gwin ini lagi getol2nya speak in English karna kan diskolah full English, tapi berhubung gwinette get exposed with indonesian language at home jadinya dia masih belepotan banget kalo ngomong English)
Sesi belajar ala gwin pun mulai.
Gwin: what begins with m???
Me: monkey
Gwin: mop, moon
Gwin: what begins with b?
Me: ball,book
Gwin: balqis ( jiahhhh nama guru di skolah bok!..hahaha)

Pokoknya belajar gitu2 deh tiap hari diulang2 semua huruf and vocab yang dia udah belajar diskolah. Padahal menurut gurunya dia masih pasif dan diam kalo class discussion. Dia aktifnya kalo nyanyi aja.
Saya kan ekspetasinya ga tinggi. Yang penting dia happy kesekolah dan bisa get along well with her friends.

Udahlah saya guru dan punya anak yang lumayan semangat belajar, eh saya masih males juga ngajarin anak sendiri. *geleng2 kepala*
Tapi setelah melihat parents2 diskolah saya tadi kok saya jadi merasa tertantang dan termotivasi (ehh ada bedanya ga sih dua kata itu?) Yah pokoknya gitu deh…..jadi semangat dan optimis mau meluangkan waktu lebih banyak lagi buat anak2 dirumah. Story telling sebelum bobo udah sering bolong2 nih, dulu rutin tiap malam… wish me luck ya manteman biar bisa terus memperbaiki mutu dalam menjalani peran ibu (tsahhhh bahasanyeee!!)
Udah ahhh ntar malah curcol pulak lagi….

Happy weekend everybody…..

(Ditulis lewat hp, didalam bis transjkt otw ke medistra gatsu mau cekiceki my broken tailbone… hikssss)

image