44

Second Opinion

In this post I will mention the word “fantat” many times, so please let your mind and heart stay postive as I tell the story about thing happened to me recently. 😀

Yes, fantat!!! Dan saya bahkan ga tau apa kata paling sopan buat fantat ini : bokong? ah sudahlah kita simak aja dulu ya, kira2 ini postingan mengarah kemana sebenernya (soalnya saya suka hilang arah kalo udah cerita dimari, ntar judulnya apa, prolognya apa eh endingnya apa…..bener2 jaka sembung) 😀

Seperti judulnya adalah “SECOND OPINION”, jadi ini cerita tentang saya yang baru aja ke dokter 2 minggu lalu, dan mencari dokter lain alias Second opinion. Keluhannya adalah fantat saya yang sakitnya bangetttt bangetttt!!!!

Keluhan sakitnya sebenernya udah lumayan lama, yaitu sekitar 6 bulananlah pas kami pindah kerumah yang sekarang (yang mana jarak tempuhnya jadi lebih jauh ketempat saya kerja).

Jadi, rasa ngilu, nyeri pegel2 itu semua jadi satu… awalnya masih bisa saya tahan dan saya akal2in cara duduknya tapi fantat tetep aja sakit banget sampai saya uring2an sendiri, kalo dah nyampe rumah saya langsung tiduran tengkurap saking sakitnya. Hikssss banget deh pokoknya.

Sempet mau panggil tukang urut langganan, tapi kok ya ternyata udah ga save nomor hp nya ya (Sejak hp di reinstall), jadi cuma bisa pasrah aja. Pengen sih berobat kedokter cuma kok kayak berasa lebay ya, kok ya urusan fantat aja ampe kedokter segala gitu.

Tapi 2 minggu lalu itu sakitnya luarrrr biasa, Jadi waktu itu pas juga Gavin lagi demam batpil ga sembuh2, akhirnya saya bawa kedokter, skalian deh saya juga periksa ke dokter spesialis tulang.

Sebelum saya cerita tentang si dokter ini, layaknya orang mau kedokter, saya cerita dulu latar belakang penyebab sakitnya fantat saya ini. Jadi kan saya bener2 kesiksa pas saya naik motor. FYI, saya adalah salah satu dari ratusan ribu umat manusia di Jakarta ini yang menuh2in jalanan alias sipengendara motor dan Saya pernah cerita DISINI tentang gimana saya naik motor tiap hari. Jadi jarak tempuh saya sekarang lebih jauh dan bikin saya makin kesiksa untuk duduk di jok motor. Asli deh ga tau mau di akalin gimana, yang pasti saya bener2 meringis tiap kali duduk dimotor leih dari 2 menit aja. Saking udah sakitnya, saya bahkan ga bisa duduk ditempat yang ga ada busa or bahan empuknya. Jadilah kemana2 bawa bantal kecil…..rem to the pong kan yeee!

Sebenernya saya juga ada riwayat jatuh duduk sih waktu hamil Gwinette 8 bulan, kursinya plastik dan ambruk langsung nyossss kelantai, saking gendutnya (Seriusss!), lalu saya dilarikan ke RS, karna baby didalam ga ada gerakan samsek, setelah CTG dll, baru saya disuruh pulang dan observasi sampai 24 jam berikut. babynya shock! apalagi emaknye. Tapi ternyata  kejadian ini ga ada hubungannya sih ama sakit fantat saya ini.

Akhirnya kecurigaan sayapun benar, bahwa ada sesuatu yang ga beres nih di bagian bemper saya….

eh ternyata kata “bemper” lebih enak di baca and didengernya yah. Oke, jadi bemper saya ini emang bener bermasalah. Setelah si dokter grepe2 bemper saya (iya bokk, digrepe2 alias nyari bagian mana yang sakit, untung dokternya ganteng, jadi ada unsur kerelaan sekitar 14% disana…hahahhaa) jadilah saya jerit kesakitan pas dibagian tengah, yaitu si tulang ekor.  Dokter yang sangat pintar dan baik hati itupun merespon seperti percakapan dibawah ini:

Me: “jadi kenapa nih dok?”

Dokter pintar: “oh, ini kemungkinan tulang ekornya bengkok atau patah”

Me:”loh trus gimana donk dok?”

Dokter pintar: “yah gak apa-apa, banyak kok orang yang kayak gini”

Me:”maksud saya, ini bengkok atau patah? kan saya pengen tau jelasnya dok?, apa saya harus X-RAY?

Dokter pintar: “oh kalau mau X-RAY juga boleh”

*sayanya udah mulai esmosi, dikarnakan ini dokter ga asik banget buat diskusi*

Me: “Oh ya udah, saya X-RAY aja deh dok”

*lalu dengan tergesa-gesa sayapun buru-buru ke ruang radiologi sambil ngeliat si Gavin yang udah pules digendong mbak sari*

(beberapa menit kemudian saya kembali keruangan dokter pintar untuk menyerahkan hasil rontgen saya–untung ga pake lama, kesian si Gavin dah kemaleman)

Me: “ini dok” (nyerahin hasil x-ray)

Dokter Pintar: (sambil mengamati hasil x-ray)”oh iya bener, ini emang tulang ekor kamu patah, kira-kira 2cm”

Me: “Hahhh? masa sih dok?, trus musti gimana?

Dokter pinter: “Yah gak gimana-gimana, banyak kok orang yang menderita ini.”

Me: “Gak musti dioperasi kan dok?”

Dokter pinter:” yah dioperasi bisa, nggak dioperasi juga bisa”

(bener2 pinter banget ini dokter, saking pinternya dia ngejawab pertanyaan saya sambil senderan dikursinya…..ngokkklahhh! bayar 230 ribu cuma buat ngobrol ama dokter sepinter ini!!!)

Me: “jadi ini diapain dok? saya kesakitan tiap duduk di motor dan di kursi yang keras”

Dokter pintar: “yah jangan didudukin bagian tulang ekor yang patah itu, untuk sekarang saya kasih obat aja dulu ya”

*mari kita tujes berjamaah ini dokter pinter*

sambil kesel, dan karena udah malem juga kesian liat Gavin yang lagi sakit, maka saya pulang dengan rasa kesal campur penasaran karena saya yakin tulang ekor saya emang sakit tapi ga mungkin patah! Karna inget banget dulu ada temen yang tulang ekornya cuma bengkok sekian mili aja udah mau mati rasanya. Ini walaupun saya sakit tapi at least saya masih bisa menjalani aktivitas.

Akhirnya Mba DE  yang notabene pernah operasi tulang, ngasih saya rekomendasi dokternya di Medistra, namanya Dokte Ifran Saleh. Dapet nomer antrian 26, kira-kira katanya jam 7 lah datengnya.

Sayapun kesana naik Bis TransJkt (nasib LDR, ga ada yang antar2), dan selama di Bis ini saya bisa produktif menulis postingan yang terakhir kemaren itu. Dikarnakan saya nyampe kecepetan, yaitu jam 4.30 akhirnya saya mampir di plaza semanggi sekalian ada yang mau dibeli, trus mampir di J.CO bentar and lanjut naek metromini ke Medistra. Nyampe sana saya liat banyak ajeeee ini pasiennya. Tapi sungguh mejikkkk, kita sesama pasien itu ngobrol ngalur ngidul udah kayak kenalan lama gitu deh! jadi alhasil nunggu selama 2 jam itu ga bosen2 amat. Rata-rata sih ceritanya tentang kenapa bisa jadi pasien dr.Ifran ini dan kronologis mereka jatoh or sakit tulangbelulangnya. Ending2nya pada cerita tentang kehidupan, politik dan lain-lain……seru deh! kayak keluarga gitu. Ada oma-oma, opa-opa, pasangan muda, laki-laki seumuran saya.

Dan tiba giliran saya masuk, saya pun liat perawakan dokternya yang kece, dan kira2 early 50 or late 40 kali ya…lagi masa2 emasnya seorang dokter deh. Dan dokternya suruh saya berbaring ditempat tidur lalu grepe2, dan dokternya liat hasil x-ray yang saya bawa dari RS sebelumnya. Dan apakah kesimpulan dokter ini:

dokternya bilang bahwasanya TULANG EKOR SAYA GAK PATAH!!!!!

katanya emang bentuk tulang ekor saya ga seperti orang normal lainnya….

jadi ini adalah bawaan lahir dan rasa sakit yang makin menjadi ini disebabkan saya terlalu lama duduk dijok motor belakangan ini.

Jadi seperti yang saya bilang diatas tadi, kalo rasa sakit ini saya mulai rasakan betul2 yah saat saya mulai pindah kerumah yang sekarang ini yang mana jarak tempuh saya lebih jauh tiap harinya naik motor. Saran dokter, saya musti bikin alas bantal or apalah untuk kenyamanan tulang ekor saya yang sakit itu.  Saya dikasih suplemen tulang dan obat nyeri untuk diminum pas lagi sakit aja. Kalo belum sembuh juga, saya akan disuntik beberapa minggu kedepan.

Saya pun pulang dengan hati yang riang, dan jadi PEDE dan makin semangat menjalani aktivitas. Trus yang ada diotak adalalah, “YESSS! bisa muaythai lagi” HAHAHAHAHA… 😀

Liat ga perbedaan dua dokter diatas??? sebenernya yang pinter yang mana ya? 😀

Dokter yang pertama itu bener-bener ngeselin banget cara ngomomongnya. Beda ama dokter yang kedua. Saya bener2 puas. Makasih ya Mba de untuk referensinya. Cuma berat di tarif aja tuh dokter deh. Asuransi rawat jalan dari kantor suami ga nutupin semua euy……

Overall, saya puas dengan pelayanan Dokternya.

Now, see how important “SECOND OPINION” is???

yes very ESSENTIAL!

jadi marilah kita menjadi pasien yang lebih bijak!

jangan mau divonis begitu aja…. Find a second opinion will not hurt anybody! rite?

setujuhhh bapak ibu skalian???

*semoga fantat or bemper kesayanganku segera pulih seperti sedia kala*

🙂

Bone