Second Opinion

In this post I will mention the word “fantat” many times, so please let your mind and heart stay postive as I tell the story about thing happened to me recently. πŸ˜€

Yes, fantat!!! Dan saya bahkan ga tau apa kata paling sopan buat fantat ini : bokong? ah sudahlah kita simak aja dulu ya, kira2 ini postingan mengarah kemana sebenernya (soalnya saya suka hilang arah kalo udah cerita dimari, ntar judulnya apa, prolognya apa eh endingnya apa…..bener2 jaka sembung) πŸ˜€

Seperti judulnya adalah “SECOND OPINION”, jadi ini cerita tentang saya yang baru aja ke dokter 2 minggu lalu, dan mencari dokter lain alias Second opinion. Keluhannya adalah fantat saya yang sakitnya bangetttt bangetttt!!!!

Keluhan sakitnya sebenernya udah lumayan lama, yaitu sekitar 6 bulananlah pas kami pindah kerumah yang sekarang (yang mana jarak tempuhnya jadi lebih jauh ketempat saya kerja).

Jadi, rasa ngilu, nyeri pegel2 itu semua jadi satu… awalnya masih bisa saya tahan dan saya akal2in cara duduknya tapi fantat tetep aja sakit banget sampai saya uring2an sendiri, kalo dah nyampe rumah saya langsung tiduran tengkurap saking sakitnya. Hikssss banget deh pokoknya.

Sempet mau panggil tukang urut langganan, tapi kok ya ternyata udah ga save nomor hp nya ya (Sejak hp di reinstall), jadi cuma bisa pasrah aja. Pengen sih berobat kedokter cuma kok kayak berasa lebay ya, kok ya urusan fantat aja ampe kedokter segala gitu.

Tapi 2 minggu lalu itu sakitnya luarrrr biasa, Jadi waktu itu pas juga Gavin lagi demam batpil ga sembuh2, akhirnya saya bawa kedokter, skalian deh saya juga periksa ke dokter spesialis tulang.

Sebelum saya cerita tentang si dokter ini, layaknya orang mau kedokter, saya cerita dulu latar belakang penyebab sakitnya fantat saya ini. Jadi kan saya bener2 kesiksa pas saya naik motor. FYI, saya adalah salah satu dari ratusan ribu umat manusia di Jakarta ini yang menuh2in jalanan alias sipengendara motor dan Saya pernah cerita DISINIΒ tentang gimana saya naik motor tiap hari. Jadi jarak tempuh saya sekarang lebih jauh dan bikin saya makin kesiksa untuk duduk di jok motor. Asli deh ga tau mau di akalin gimana, yang pasti saya bener2 meringis tiap kali duduk dimotor leih dari 2 menit aja. Saking udah sakitnya, saya bahkan ga bisa duduk ditempat yang ga ada busa or bahan empuknya. Jadilah kemana2 bawa bantal kecil…..rem to the pong kan yeee!

Sebenernya saya juga ada riwayat jatuh duduk sih waktu hamil Gwinette 8 bulan, kursinya plastik dan ambruk langsung nyossss kelantai, saking gendutnya (Seriusss!), lalu saya dilarikan ke RS, karna baby didalam ga ada gerakan samsek, setelah CTG dll, baru saya disuruh pulang dan observasi sampai 24 jam berikut. babynya shock! apalagi emaknye. Tapi ternyata Β kejadian ini ga ada hubungannya sih ama sakit fantat saya ini.

Akhirnya kecurigaan sayapun benar, bahwa ada sesuatu yang ga beres nih di bagian bemper saya….

eh ternyata kata “bemper” lebih enak di baca and didengernya yah. Oke, jadi bemper saya ini emang bener bermasalah. Setelah si dokter grepe2 bemper saya (iya bokk, digrepe2 alias nyari bagian mana yang sakit, untung dokternya ganteng, jadi ada unsur kerelaan sekitar 14% disana…hahahhaa) jadilah saya jerit kesakitan pas dibagian tengah, yaitu si tulang ekor. Β Dokter yang sangat pintar dan baik hati itupun merespon seperti percakapan dibawah ini:

Me: “jadi kenapa nih dok?”

Dokter pintar: “oh, ini kemungkinan tulang ekornya bengkok atau patah”

Me:”loh trus gimana donk dok?”

Dokter pintar: “yah gak apa-apa, banyak kok orang yang kayak gini”

Me:”maksud saya, ini bengkok atau patah? kan saya pengen tau jelasnya dok?, apa saya harus X-RAY?

Dokter pintar: “oh kalau mau X-RAY juga boleh”

*sayanya udah mulai esmosi, dikarnakan ini dokter ga asik banget buat diskusi*

Me: “Oh ya udah, saya X-RAY aja deh dok”

*lalu dengan tergesa-gesa sayapun buru-buru ke ruang radiologi sambil ngeliat si Gavin yang udah pules digendong mbak sari*

(beberapa menit kemudian saya kembali keruangan dokter pintar untuk menyerahkan hasil rontgen saya–untung ga pake lama, kesian si Gavin dah kemaleman)

Me: “ini dok” (nyerahin hasil x-ray)

Dokter Pintar: (sambil mengamati hasil x-ray)”oh iya bener, ini emang tulang ekor kamu patah, kira-kira 2cm”

Me: “Hahhh? masa sih dok?, trus musti gimana?

Dokter pinter: “Yah gak gimana-gimana, banyak kok orang yang menderita ini.”

Me: “Gak musti dioperasi kan dok?”

Dokter pinter:” yah dioperasi bisa, nggak dioperasi juga bisa”

(bener2 pinter banget ini dokter, saking pinternya dia ngejawab pertanyaan saya sambil senderan dikursinya…..ngokkklahhh! bayar 230 ribu cuma buat ngobrol ama dokter sepinter ini!!!)

Me: “jadi ini diapain dok? saya kesakitan tiap duduk di motor dan di kursi yang keras”

Dokter pintar: “yah jangan didudukin bagian tulang ekor yang patah itu, untuk sekarang saya kasih obat aja dulu ya”

*mari kita tujes berjamaah ini dokter pinter*

sambil kesel, dan karena udah malem juga kesian liat Gavin yang lagi sakit, maka saya pulang dengan rasa kesal campur penasaran karena saya yakin tulang ekor saya emang sakit tapi ga mungkin patah! Karna inget banget dulu ada temen yang tulang ekornya cuma bengkok sekian mili aja udah mau mati rasanya. Ini walaupun saya sakit tapi at least saya masih bisa menjalani aktivitas.

Akhirnya Mba DEΒ Β yang notabene pernah operasi tulang, ngasih saya rekomendasi dokternya di Medistra, namanya Dokte Ifran Saleh. Dapet nomer antrian 26, kira-kira katanya jam 7 lah datengnya.

Sayapun kesana naik Bis TransJkt (nasib LDR, ga ada yang antar2), dan selama di Bis ini saya bisa produktif menulis postingan yang terakhir kemaren itu. Dikarnakan saya nyampe kecepetan, yaitu jam 4.30 akhirnya saya mampir di plaza semanggi sekalian ada yang mau dibeli, trus mampir di J.CO bentar and lanjut naek metromini ke Medistra. Nyampe sana saya liat banyak ajeeee ini pasiennya. Tapi sungguh mejikkkk, kita sesama pasien itu ngobrol ngalur ngidul udah kayak kenalan lama gitu deh! jadi alhasil nunggu selama 2 jam itu ga bosen2 amat. Rata-rata sih ceritanya tentang kenapa bisa jadi pasien dr.Ifran ini dan kronologis mereka jatoh or sakit tulangbelulangnya. Ending2nya pada cerita tentang kehidupan, politik dan lain-lain……seru deh! kayak keluarga gitu. Ada oma-oma, opa-opa, pasangan muda, laki-laki seumuran saya.

Dan tiba giliran saya masuk, saya pun liat perawakan dokternya yang kece, dan kira2 early 50 or late 40 kali ya…lagi masa2 emasnya seorang dokter deh. Dan dokternya suruh saya berbaring ditempat tidur lalu grepe2, dan dokternya liat hasil x-ray yang saya bawa dari RS sebelumnya. Dan apakah kesimpulan dokter ini:

dokternya bilang bahwasanya TULANG EKOR SAYA GAK PATAH!!!!!

katanya emang bentuk tulang ekor saya ga seperti orang normal lainnya….

jadi ini adalah bawaan lahir dan rasa sakit yang makin menjadi ini disebabkan saya terlalu lama duduk dijok motor belakangan ini.

Jadi seperti yang saya bilang diatas tadi, kalo rasa sakit ini saya mulai rasakan betul2 yah saat saya mulai pindah kerumah yang sekarang ini yang mana jarak tempuh saya lebih jauh tiap harinya naik motor. Saran dokter, saya musti bikin alas bantal or apalah untuk kenyamanan tulang ekor saya yang sakit itu. Β Saya dikasih suplemen tulang dan obat nyeri untuk diminum pas lagi sakit aja. Kalo belum sembuh juga, saya akan disuntik beberapa minggu kedepan.

Saya pun pulang dengan hati yang riang, dan jadi PEDE dan makin semangat menjalani aktivitas. Trus yang ada diotak adalalah, “YESSS! bisa muaythai lagi” HAHAHAHAHA… πŸ˜€

Liat ga perbedaan dua dokter diatas??? sebenernya yang pinter yang mana ya? πŸ˜€

Dokter yang pertama itu bener-bener ngeselin banget cara ngomomongnya. Beda ama dokter yang kedua. Saya bener2 puas. Makasih ya Mba de untuk referensinya. Cuma berat di tarif aja tuh dokter deh. Asuransi rawat jalan dari kantor suami ga nutupin semua euy……

Overall, saya puas dengan pelayanan Dokternya.

Now, see how important “SECOND OPINION” is???

yes very ESSENTIAL!

jadi marilah kita menjadi pasien yang lebih bijak!

jangan mau divonis begitu aja…. Find a second opinion will not hurt anybody! rite?

setujuhhh bapak ibu skalian???

*semoga fantat or bemper kesayanganku segera pulih seperti sedia kala*

πŸ™‚

Bone

Advertisements

44 thoughts on “Second Opinion

  1. Gileee makanya gue udah heran aja bacanya. Kalo emg tulang ekor lo patah yah masa ga bengkak bengkak atau demam, ya ga sih? Dodol deh tuh si dokter ganteng. Emang kegantengan itu berbanding terbalik sama kepintaran joey! Hahahah
    Horeee bisa muay thai lagi hahaha

    • Iya kan may…gw inget dulu temen gw ada yang bengkok aJa sekian mili ampe kayak mau mati gitu dia….(ga lebay)
      yess kemaren dah muaythai lagi…..dan udah pede lagi..
      dokter ganteng belom tentu pinter *catet* πŸ˜€

  2. Setuju buangettt Jo soal pentingnya second opinion. Pengalaman bener waktu hamilnya si Bul. Tapi malah second opinionnya bikin galau sih…
    Semoga sehat selalu ya Jooo…

  3. oh ini toh cerita detailnya..
    wah, syukur banget deh mba kalo emang gak patah πŸ™‚ tapi serem juga ya, masak naek motor kelamaan bisa bikin kayak gitu?

    trus si dokter pertama asoy banget jawabannya:
    “yah jangan didudukin bagian tulang ekor yang patah itu”
    maksud ngana?? suruh tengkurep di jok motor gitu dok???? *ikutan emosi*

    • I have to live with this for the rest of my life kayaknya gus… (drama) hahahaha……karna emang bentuk tulang nya yang ga normal jd ga bisa duduk lama2, terlebih dijok motor. *nasib aset paling berharga sedang terancam* πŸ˜€

      mustinya gw suruh dia praktekin contoh cara tengkurep yang baik dan benar diatas jok motor ya…..lol

  4. Ya ampuunnn jo dokyer yg pertama ngeselin yaa gue bantu tujessa aja mau gak ahahahaha. Kadang dokter tuh suka pelit kata2 deh. Suru jd tukang ledeng aja sik itu.

    Eniwei gws ya jo smoga cepet berlalu lah masalah bemper membemper ini jadi gak ada lagi rasa sakit di sekitaran fantat *peyukk*

  5. wihh… kelamaan naik motor bisa sakit begitu Jo?
    untung sempet cari 2nd opinion jadi masalahnya bisa ketauan dgn benar. semoga cepet sehat ya.

    • iya Leeca, emang aku daridulu ga bisa lama2 dijok motor. Sekarang baru tau ternyata penyebabnya karan bentuk tulang ekornya emang ga normal. Thank you ya πŸ™‚

  6. sebel banget sama dokter pertama, untung (katamu) agak kece..hahaha… tapi kesel banget aja divonis spt itu n ga dikasi penjelasan musti gimana2nya.. kayanya itu tipe2 dokter yg terima duit beres ya…get well soon ya jo..

    • Iya gayanya senga banget deh eda…..
      nyender2 ga jelas dikursinya
      asal ngomong aja gitu….
      hmmmmm gantengnya jadi basi kan yahhhh kalo kek gitu πŸ™‚

      • soalnya kayak aku bilang itu da, aku buru2 karna ga tega ama Gavin yang lagi sakit. soalnya bawa gavin berobat juga kan ke DSA….. kalo nggak mahh udah merepet juga deh, maklum emak2 kan ya πŸ™‚

  7. gondoknyaaaa sama dokter 1 ituuuu, dokter ente pengetahuannya beda tipis dong sama kitaaaa? gggrrrrrzzzzzzz. Dia kesannya santai tapi santai nyebelin gitu ya . Tapi untunglaaaah kau tak papa Jo. Sana lanjutkan muaythaimu, tak ada alasan lagi kan. No excuse *pake istilah Maria Kang aahahah baru baca jurnal Mbak Yo*

    • iya mak, gayanya itu lahhhh…nyandar2 dikursi sambil males2an jawab..karna udah malamm dan mikirin Gavin yang lagi sakit masih nunggu diluar aku jadi buru2 aja dan ga mau ambil pusing dan mutusin untuk cari dokter lain.
      si Maria kang itu bener2 nyindir abesssshhh ya…
      no excuxe bok!!! oke mari bermuaythai lagi dah πŸ™‚

  8. Itu dokter pinter ada di rumah sakit yang lokasinya deket apa? Aku udah pernah bermasalah sama rumah sakit tetangga Semanggi karena dibilang Sirosis (dia kira gue alkoholik) dan pernah diperlakukan nggak bener di rumah sakit tetangga Pasfes.

    • si dokter pinter di RS h*rmina sih,krna skalian bawa anakku berobat.
      Bahhhh sirosis??? seenak udelnya ya bikin diagnosa….. heran ya!
      makanya enak kalo dapet dokter yang udah direferensi temen or sodara

  9. wew …… aku pernah tu ngalamin dokter yang pertama pas Khaila-ku sakit …. eh yg aku lebih parah ding, karena ujung ujungnya aku disuru diem ama tu dokter, “ibu diam dulu ya, jangan ganggu konsentrasi saya nulis resep…. ” gitu katanya …
    yaolooooooo …. udah tiap ditanya jawabannya nyantai nyantai nyebelin ga jelas, ujung ujungnya malah kita disuru diem, mana mahal pula 250rb … (biasanya aku cuma 50-100 ke dokter lain, atau malah gratis kalo di RS kantor)
    mari kita tujes berjamaah yuuukkkk …… πŸ˜€
    betewe, semoga cepet sembuh yaaaa ……

    • Ih nyebelin banget doktermu ya….
      nah sama , dokter yang pertama itu juga jawabnya nyantai2 ga niat gitu….pdhl kan bayar mahal ya….
      hikssss…(wlpn diclaim ama kantor sih)
      thank you ya shanty πŸ™‚

  10. Second opinion itu emang penting ya Jo…aku aja untuk masalah “keperempewian” pake second opinion juga biar lebih fix aja semuanya. Cepat sembuh!

    • iya emang penting dev, tapi setelah aku baca komennya dani, bener juga deh asal jangan yang second opinionnya yang bikin makin galau yak… (berarti 3rd opinion donk ya )
      πŸ˜€

  11. second opinion itu memang penting bangeeett!! Berbulan2 suamiku divonis ambeien sama satu dokter, tapi ambeiennya kok gak sembuh2. eh begitu diperiksa ke dokter lain ternyata ketahuan kalo dia bukan ambeien, tapi fistula ani…huhuhuhu

    • tuh kannn suka ngasal ya sama urusan kesehatan orang…. bener2 deh gemesin…
      untung secon opinionnya okehya lis…kadang ada juga second opinion yang bikin makin galawww πŸ™‚

  12. bener banget ! 2nd opinion itu penting sekali. dulu aku jg pernah punya kejadian. ada benjolan di bahu. ukurannya sekitar 3cm x 3cm. atas saran sodara aku ke rs. carolus. setelah diperiksa, tuh dokter nyaranin untuk dioperasi. tau dong jaman dl operasi berapa harganya ?! suatu hari tulang-ku bilang utk cek ke dr. didit tjindarbumi ( eh ini dokter recommended banget loh ! πŸ™‚ ) di rs. dharma nugraha. setelah di x-ray, beliau bilang kemungkinan infeksi. jd beliau tdk menyarankan operasi. aku dikasih obat. kl ternyata kempes benjolan itu, berarti bener infeksi dan gak pake acara operasi segala. dan ternyata KEMPES boooo … hasil pemeriksaan bilang kalau aku kena infeksi kelenjar getah bening. jd 2nd opinion itu penting banget ! jgn bulat-bulat telan apa kata dokter. btw, salam sama dokter yg pertama ya. salam tabok ! wkwkwkwk … moga2x anak rohaniku ( yg lg kuliah kedokteran jg ) gak kayak dokter itu deh.

    • wah syukur deh bisa dapet 2nd opinion yang better….
      karna takut juga ya kalo 2nd opinionya worse…
      semoga dokter2 sekarang makin pinter2 and bener2 pengabdian…

  13. benerrrr, Jo. Second opinion itu PERLUUUUU banget. Inget sama temen kantor yang istrinya waktu itu hamil anak pertama, periksa ke dokter kandungan yang TERKENAL DAN MAHALLLLL DAN antriannya SAMPE TENGAH MALEM di daerah Dago sana, trus tiba2 disuruh kuret MALAM ITU JUGA, katanya janinnya nggak berkembang. Untuuunggg mereka nggak langsung patuh, tapi nyari second opinion ke dokter lain, and guess what? Bayinya sehaaatttt, sekarang umurnya udah 5 tahunan. Coba, yaaaaaa…..?
    Btw, aku ngikik ih, bayangin digrepe2nya, hahaha…

    • JIAHHHH udah terkenal, mahal eh salah lagi ya….
      untung ga jadi kuret….bener mba fit emang kalo kita ga yakin ya musti cari opsi lain alias second opinion.

  14. ih inget dulu gue pernah ke dokter kandungan model begini, asli malesin banget ya Jo.
    Anyway, gue setuju kalo kita nyari 2nd opinion urusan dokter. Penting banget, apalagi kalo berhadapan sama dokter dokter di Indo sini. Pasiennya musti berani dan pinter.
    Cepet sembuh ya Jo :*

  15. Mba Jo.. Debby ngilu bacanya
    Mgkn.krn pernah jatuh trus fantat duluan jatuhnya jadi shock sm parnonya masih berasa ya sampe skrg. Aku jg kalo kelamaan duduk skrg fantatnya panas dan nyeri gt,tp dbawa jalan bntr.baikan lagi sih… Aniway skrg dh baikan kan mb? GWS ya mba.
    πŸ˜‰

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s