BAPAKku dan “Papua Berkisah” By Swastika Nohara

Seberapa dekatkah kamu dengan bapak? iya bapak or papa or papi or daddy?

Sedari dulu saya selalu memimpikan punya ayah yang hangat, dan bisa akrab atau sekedar bisa ngobrol-ngobrol or becandaan seperti papa dari Debby temen saya.

Iri deh kalo liat orang akrab sama bapaknya. Nasib punya bapak super COOL…..jangankan bisa akrab, tapi mau minta tolong sesuatu aja saya takut. Sifatnya yang moody dan juga dingin seakan mau nelen oran bikin saya udah jiper duluan.

Ada beberapa memori bersama bapak yang bikin saya sebel. Salah satunya kalo lagi dimarahin beliau. Saya yang dari kecil hobi nonton tv pernah di bentak bapak untuk masuk kamar dan tidur kaerna udah jam 9 malem. Padahal buat orang lain ini mah biasa aja ya..tapi buat saya ini nyakitin banget. Itulah karena saking jarangnya ngomong dan marah..tapi dibentak aja udah bikin nangis bombay.

Setiap saya pulang dari luar kota dan udah kemaleman saya sering minta tolong bapak untuk jemput saya di Airport or di stasiun ot terminal… tapi keseringannya akan ditolak dan hanya dijawab ” naik taxi aja” Hiksssss mana nih sosok bapak yang melindungi anak! Duh boro-boro kagum sama beliau… sebel iya!

Tapi itu dulu sih, waktu akik masih muda belia ya bok! *berasa tuir*

Sekarang saya rasa ada beberapa hal yang saya selalu harus ingat bahwa bapak adalah sosok bapak yang bertanggung jawab dan sayang sama istri dan anak-anaknya.

Waktu kecil dulu saya dan adik saya sering dibelikan baju kembaran sama bapak kalo dia baru pulang berpergian dari luar kota atau bahkan kalo dia mampir dipasar. Tapi cara ngasih bajunya ya sok cool gimanaaa gitu. Nyebelin…hahahaha

Ada satu hal yang saya nggak bisa lupa dari bapak saya yang sok cool itu. Bapak saya tahu kalo saya itu penggemar berat BON JOVI, waktu SMP Bon Jovi pernah dateng konser di Ancol jakarta… saya pengen banget bisa nonton..tapi ga mungkinlah dikasih. Saya inget harga tiketnya 45rb rupiah. Kecengan saya waktu itu nabung tiap hari ga jajan mie ayam kesukaannya demi bisa beli tiket konser bon jovi itu. Saya cuma berharap disiarkan ulang di TV.

Jadi udah dikasih taulah bakal ada siaran ulang konser bon jovi jam sekian sekian dan saya super excited banget waktu itu. Pulang sekolah saya semangat banget karena sore or malemnya acara konser siaran ulangnya mulai. Pas nyampe rumah harapan saya pupus…. karena ternyata Tv kami baru aja dijual bapak, ga tau alesannya apa..mungkin lagi butuh duit mendadak. Kesel mengkel banget rasanya. Akhirnya saya nonton di rumah tetangga, tapi kan saya ga puas..ga bisa nyanyi sepuas-puasnya karena ga enak lah ya ama tetangga dan saya juga udah kesel.

Saya ngambek abis-abisan karena kejadian ini. Dan si bapak yang nyebelin itu terasa makin menyebalkan…super menyebalkan ๐Ÿ˜ฆ

Tapi suatu sore saya terkejut bapak saya datang dan tiba-tiba nyodorin saya sebuah VCD Bon Jovi dan saya langsung lelompatan…..ohhhh seneng banget luar biasa….

Ternyata bapak merasa bersalah karena kejadian tempo hari dan akhirnya tiap hari saya nonton vcd itu, seneng banget banget. Oh ya kasetnya juga dibeliin tapi VCD itu kan ada Video clip yah jadi bikin rasa kesel saya tempo hari bener-bener terobati deh.

Saya tau kalo bapak tuh sebenernya sayang sama saya..sama kami… tapi sifat dinginnya kadang nutupin semua itu. Hanya bisa dimengerti saat saya udah dewasa seperti ini.

Dia emang males jemput-jemput kami dari mana-mana..tapi setidaknya beliau tidak pernah keberatan untuk jemput Gwinette pulang sekolah tiap harinya… *jiahhh cinta ke cucu lebih besar ya pakkk!* >> emaknya ngiri abesssh :))

Lalu saya baca Novel “Papua Berkisah” dari Swastika Nohara yang akrab dipanggil mba Tika.

Secara garis besar ini adalah kisah hubungan kasih sayang antara bapak dan anak perempuannya. Bikin terharu karena sikap Saulus (ayah) yang nggak hangat ternyata punya cinta dan perhatian yang sangat besar terhadap anak perempuannya Eva. Sosok Saulus ini mengingatkan saya sama bapak saya yang cuek banget tapi saya tau didalem hatinya pasti dia cinta sama anak-anaknya. Bapak dan anak ini sama-sama penggemar sepak bola. Dan si Eva ini penggemar berat Persija dan saking ngefansnya dia jadi anggota jack angels (nama panggilan untuk fans perempuan jackmania) dan nggak pernah absen nonton di stadion, terlebih saat pertandigannya diadakan di GBK.

Buat yang udah pernah nonton pertandingan sepak bola secara live di GBK (Gelora Bung Karno) cerita ini pasti bikin kita makin bisa membayangkan suasana dan euphorianya. Tapi buat belum yang pernah nonton ya tetap bisa bayangin juga sih, karena mba Tika mendeskripsikannya dengan baik. Saya sendiri baru sekali nonton bola di GBK dulu tahun 2007 or 2008 pas piala AFC Indonesia VS Korea, asli emang seru banget nonton di GBK, maklum dari jaman SMP saya suka nonton pertandingan sepak bola. Dulu ngefans banget ama Michael Owen waktu dia di Liverpool. Sampai sekarang saya adalah penggemar Liga Inggris. Dulu ampe nangis waktu Inggris kalah di pertandingan seperempat final. Hikssss…..

Si Eva dalam cerita ini, adalah perempuan yang berusia 21 tahun dan berasal dari papua tapi belum pernah pulang ke Wamena-Papua. Karena Ayah dan Ibunya merantau ke Jakarta saat mereka muda dulu.

Selanjutnya adalah kisah perjalanan Saulus dan Eva menuju Wamena. Penuh drama dan bener-bener saya deg-deg an, seakan-akan saya ikut bersama Eva dalam adventure mereka.

Banyak hal yang terjadiย dalam perjalanan ini yang akhirnya membuat saya terharu biru sama kisah hubungan sang ayah dan anak.

Nyebelin banget emang si Saulus bapaknya si Eva ini, coba gimana ga nyebelin HP nya si Eva dibanting aja gitu keluar dari jendela mobil dan dilindes deh ama kendaraan. Belum lagi ternyata Saulus itu seakan memaksakan kehendaknya banget. Karena harus menuruti keinginan bapaknya ke Wamena, Eva rela mengakhiri karirnya di Ibukota sebagai pegawai minimarket yang sedang akan dipromosikan untuk naik jabatan.

Tapi satu pelajaran yang saya ambil dari cerita ini adalah Feeling orangtua untuk anaknya nggak pernah salah. Dicerita ini Eva mudah sekali percaya sama laki-laki dan ayahnya yang terkesan rese dan over protektif itu ternyata selalu benar dalam memandang seorang laki-laki yang mencoba dekat dengan Eva.

Ohya ada humor-humor juga yang diselipkan mba Tika dalam buku ini, salah satunya tulisan-tulisan di bagian bak belakang truk-truk lintas provinsi yang dilihat Eva sepanjang perjalanan darat menuju Surabaya bersama ayahnya sebelum mereka berangkat ke Papua. Tulisan-tuisannya emang suka nyeleneh macam “NEW FEAR THE ME IS THREE” (nyupir demi istri) ย dan masih ada beberapa lagi.

Buat yang penasaran seperti apa adventure ayah dan anak ini, beli deh bukunya ya. Buat saya yang punya bapak super sok cool ini mungkin jadi pengingat buat saya bahwa tidak ada orangtua yang tidak sayang pada anaknya, kalaupun ada paling hanya 2% didunia ini, dan si 2% itupun dipertanyakan kewarasannya.

Sekian Review dari saya ya mba Tika, maaf saya mesti relate ke diri saya dan sepertinya Papua Berkisah ini musti ada lanjutannya deh. Akhirnya mereka tinggal di Wamena atau di Jayapura? dan akhirnya sperti apa ya hubungan mereka dengan keluarga dari Lisa, istri Saulus? Trus pekerjaan mereka disana?

Thank you for the great story mba Tika!

Bahwasanya……

Hidup bukan selalu soal cinta……..ย 
image

xoxo

JOEYZ

Advertisements

11 thoughts on “BAPAKku dan “Papua Berkisah” By Swastika Nohara

  1. Haiii… terima kasih Joey udah menulis review ๐Ÿ™‚ Aku seneng Joey bisa relate secara personal dgn cerita ini. Akupun udah nyiapin sequelnya, mari kita berdoa semoga penerbitnya setuju buat menerbitkan sequel. Amin!

    • Sama-sama mba Tika
      Sebenernya udah lama selesai baca dan reviewnya udah mandek di draft. Tapi entah kenapa ga jadi-jadi dipublish.
      yeayyy bener kan ada sequelnya. Nanti percintaan Eva lebih detail dan dalem dibahas ya mba Tika (hahaha penyuka drama percintaan) ๐Ÿ˜€

      sukses terus sama dunia tulis-menulisnya

      • Amiiiin… terima kasih ๐Ÿ™‚ Soal sequel itu udah saya usulin ke penerbit tapi ya mereka mau lihat dulu gimana penjualan novel Papua Berkisah sekarang. Jadi, semoga laku dulu ๐Ÿ˜‰

  2. Jo, keren banget bapak tau kalau kamu suka Bon Jovi aaaaa mantap kali pun ๐Ÿ˜€ keknya tipikal bapak2 orang Batak gitu kali ya? Rada2 tak terjangkau or dingin sama anaknya tapi sebenere deep down in their heart: anakkonki do hamoraon da au ๐Ÿ˜€

    • iya mess, semua orang rumah biasanya tau siapa penyanyi fav ku. Soalnya aku kalo udah suka sesuatu tuh heboh dan semua orang musti tau..hahahhaha

      kayaknya sih tipikal laki-laki batak ya Mess….Tapi si uppa yang cuek itu masih mau lah antar jemput istri anaknya dari mana-mana.

      Tapi yang paling aku heran ya itu kok mau ya dia jemput si Gwinette tiap hari dari sekolah. Karena biasanya dia malas banget kalo kita minta tolong jemput2 gitu. ๐Ÿ™‚

      aku kan boru panggoaran mess
      dan pahopu panggoaran pulak ๐Ÿ˜€

      • Itu karna Gwinette pahompu nya dari boru panggoarannya ๐Ÿ˜€ sayang cucu sayang cucu. Ini pun tipikal ompung2 orang Batak juga Jo ๐Ÿ˜€

  3. Waah so sweeet…. aku ikutan terharu pas bapak beliin vcd ๐Ÿ˜€
    Dan emaaang… klo ke cucu mereka bisaaaa… gak tau krn lebih sayang ato krn udah tua udah insyaf dari kekulkasannya hahaha…

    • Iya ya mba, akupun kaget waktu itu, ternyata si bapak perhatian juga. Lagian dia orangnya super cuek banget dan selalu sibuk ama kerjaannya.

      kalo jemput cucu emang masih dipertanyakan nih,,,apa karena uda insap apa emang lebih sayang ama cucu ya…. ๐Ÿ™‚

  4. Pingback: Sabtu Bersama Bapak : Book Review | Joeyz14

  5. hahaha, cinta sama cucu lebih besar ya…. nanti suami2 kita juga gitu kali ya. sama anak sendiri tegas disiplin, sama cucu lumeeerrr… hihihi. *lirik pak suami* ๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s