4

Day 26 : A song that you can play on an instrument

Day 26: A song that you can play on an instrument

Sibbbb nasibbbb, waktu SMP cuma bisa maininlagu “ibu kita kartini” pake recorder.

Lalu jaman SMA belajar-belajar main gitar sama temen. Lagu pertama yang diajarin, lagunya Bryan Adams- Everything I do. Bedeuhhh itu tangan ampe mau berdarah2. Kapalan to the max.

Lanjut pas kuliah belajar main gitar lagi ama temen seasrama. Mulailah bisa mainin lagu-lagu macam: Aku bukan pujangga- base jam, Menghitung hari-Krisdayanti, dll.

Tapi diantara semua lagu yang saya pelajari itu ada dua lagu yang hapal mati banget maininya sampe sekarang. Apakah itu?

1) LAST KISS- PEARL JAM

tapi suka ga pede kalo mainin ini karena musti nyontek dulu sih sebenernya (berarti ga hapal2 amit yeee) tapi suka mainin lagu ini.

2) Tip-ex- Genit

Ya ampunnn kalo mainin lagu ini ampe sekarang tuh hapal mati banget ampe cara ngegonjrengnyapun……….apalagi pas lagi REFF nya….woooohhh bagaikan expert eikeh. Kalo ada gitar ngaggur trus pasti otomatis mainin lagu si bryan adams tadi lalu ke lagu si TIP-EX ini dan orang-orang disekitar pasti komen heran , wah Jo ternyata lu bisa main gitar ya? HAHAHAHAHA……kesian, ketipu mereka, coba disuruh mainin lagu lain pasti ga bisa. Karena emang lagu ini maininnya pede banget. Gonjrengannya juga pas banget. Semacam bukan diriku. hahahha *udah cuma bisa mainin lagu 1 biji doank aja norak!* LOL 😀

pengen deh upload pas lagi maen gitar pake lagu ini,,,,,berasa kayak bukan diri sendiri, karena ini lagunya bukan gueh banget sebenernya, cuma karena kunci gitarnya kan gampil. itu2 aja diulang2.hahahahaha…..

2

Day 25: A song that makes you laugh

Day 25: A song that makes you laugh

Sambilan nonton Brazil vs Chille (mlototin neymar) ngerjain PR dulu deh.

lagu apa yang bikin saya ketawa? ya lagu-lagunya project pop donk!

Aheyyy! kebetulan diantara postingan tentang 3o Days Music Challenge ini belum ada lagu yang berbahasa Indonesia ya.

Hampir semua lagu-lagu project pop menurut saya sih lucu dan selalu berhasil bikinn saya ketawa. Ya liriknya, ya video clipnya.

 

 

 

24

How To Face The ‘drama’ on their First day in school

Pernah mengalami ‘drama’ anak menangis terkaing-kaing karena mesti pisah sementara saat kita harus pergi kerja or bertugas dikantor or pergi dinas luar kota?

Sedih pasti ya liat anak nangis-nangis gitu karena pisah sama kita. Rasanya pasti gak tega ninggalin anak-anak. Saya sih udah melalui semua drama itu. Sekarang kalau saya udah rapih dikit, Gwinette pasti bilang “mama mau kesekolah ya?” jadi udah ga ada drama-drama lagi deh kayak dulu.

Ada kalanya dulu Gwinette musti nangis-nangis histeris kalau liat saya pergi kerja, atau ntar dialihkan dulu perhatiannya, atau si Gavin yang sengaja nemplok minta digendong terus selama saya lagi siap-siap pergi kerja. Pokoknya rempong to de max. Eh tapi si Gavin juga baru-baru ini aja sih udah mulai ngerti kayak kakaknya.

Jadi udah dipastiin kan pasti bakal butuh another ‘drama’ kalau si anak musti kita tinggal di lingkungan baru. Contoh paling gampang ya disekolah/daycare.

Saya sebagai guru preschool pastilah udah kenyang ama ‘drama’ perpisahan ortu dan anak disekolah, terutama ON THEIR FIRST DAY.

Kata ‘FIRST DAY’ disini bisa digolongkan dalam beberapa hal:

1) THE REAL FIRST DAY: buat anak-anak kita yang emang benar-benar hari pertama masuk sekolah.

2)THE FIRST DAY AFTER LONG HOLIDAY: buat anak-anak kita yang naik kelas/level dan bertemu kelas baru dan guru yang baru buat mereka setelah libur yang cukup panjang. Biasanya drama ini jarang terjadi bila anaknya udah naik kekelas kindergarten 2 (usia 5 yo), akan lebih banyak ke anak yang dari kelas toddler ke kelas Nursery (3 yo). Di usia 4 yo juga masih ada aja sih drama nya, paling hanya beberapa anak aja.

3)THE FIRST DAY IN THE NEW SCHOOL: buat anak-anak kita yang pindah sekolah, misalnya waktu playgroup disekolah A, lalu pas TK pindah ke sekolah B. Pasti butuh penyesuaian kan.

4) THE FIRST DAY-ALMOST EVERYDAY: nah ini buat anak-anak kita yang hampir tiap hari susyeeehhh amat pisah ama ortunya kalo mau kesekolah, berasa kayak hampir tiap hari menghadapi drama ‘pisah’ ama ortu. Jenis yang ini selalu ada aja sih tiap tahun ajaran. Agak susah nih ngadepin yang ini. Faktornya bisa banyak. Sianak emang sebenernya belum ready lah untuk kesekolah (nanti saya bahas tentang readiness of each child to go to school). Atau si anak ini emang tipe yang moody. Kalau moodnya ga bagus ya wessss drama lah dia. Ortunya musti punya segudang cara nih dan musti komunikatif ama gurunya. Jadi tau dengan cepat gimana cara ngatasinnya.

5)THE FIRST DAY Yang Musiman- buat anak-anak kita yang dihari-hari tertentu mogok kesekolah dan ga mau pisah ama ortu. Saya pernah nih ngadepin si Gwinette begini. Jadi si Gwinette ini kan saya sekolahkan saat usianya 2 tahun, dia excited banget loh kesekolah. Asli deh no drama at all, dalem hati bangga minta ampun. Eh tapi ya makanya jangan ke GR an dulu ya, karena ternyata setelah dua minggu lancar jaya eh trus dia mogok ga mau sekolah. Dia mulai nyadar kok ini kenapa jadi sering banget kesekolah dan juga dia liat temen-temen sekelasnya yang masih pada nangis aja. Gimana saya ngadepin dramanya? Pertama peluk sianak, ajak bicara lalu serahkan kepada si guru dengan hati yang penuh ikhlas, jangan ada keraguan sedikitpun. Jangan coba ngintip-ngintip karena kalau si anak tahu kita ngintip dia akan makin histeris dan minta bareng mamanya. Buang jauh-jauh rasa worry dan sedih apalagi rasa iba. Karena kalau si ortu ga ikhlas dan ga percaya sianak ditinggal disekolah, sianak juga bisa merasakan dampaknya. Anak juga jadi ga tenang diskolah. Jadi musti IKHLAS YA ibu-ibu. *saya yang guru aja, masih ga ikhlas waktu itu dan masih pengen ngintip2 dari jendela-lalu di nasehatin deh ama gurunya,padahal gurunya kan temen sendiri*

Nah selain tipe-tipe anak on the first day, saya juga bertemu dengan  orang tua dengan tipe-tipe yang berbeda.

1) Si Super PENYABAR. Ya ampun ini tipe ortu idaman banget kan ya, penyabar asli penyabar banget, dengan sabar dia akan menunggu sampai anaknya mau masuk kelas. Kalo gurunya mau bawa anaknya masuk kelas dan anaknya nangis histeris, nanti si ortu ini akan peluk anaknya dan nunggu sampe benar-benar anaknya mau masuk. Kita gurunya ga dikasih pegang anaknya. Pokoknya dia tunggu sampe anaknya benar-benar mau masuk kelas sendiri. Kalau sianak bener-bener nangis terus dan kita gurunya ga boleh pegang anaknya, maka sianak akan dibawa pulang lagi kerumah. Besoknya akan terulang drama yang sama, dan seterusnya. Dan yang capek saiapa lagi kalo bukan gurunya? eitssss salah! yang capek mah ortunyalah. Sianak akan makin lama beradaptasi. Tapi itukan pilihan si ortu. Guru ga bisa maksain, tugasnya cuma kasih saran dan masukan. Nah tipe ini aga susah juga sih sebenernya.

2) Si MOTIVATOR. Ini tipe orang tua yang juga jadi idaman deh, nanti si ortu akan terus motivasi anaknya. “ayo nak, masuk kelas ya, supaya kamu pintar, nanti mama tunggu diluar.” Atau juga bisa bilang “ayo nak, kamu kan sudah besar, sudah pintar, pasti bisa deh”.  lanjut dengan iming-iming “nanti kita pulang sekolah beli buku or mainan deh kalo kalmu ga nangis disekolah”. dan segala macam lah kata-kata motivasi.

3)  Si DISIPLIN. Widih, ini sih keren abis lah. Biasanya si ortu akan langsung bicara sama gurunya, kalau si anak ini harus ditegasin aja kalau emang dia nangis. Buat ortu yang disiplin ini prinsipnya kita harus bisa mengatur anak, jangan sampe anak yang mengatur kita. Asik nih kalau ketemu tipe yang seperti ini. Dan biasanya dia konsisten. Kalaupun anaknya tetap nangis, dia akan pergi tinggalin tapi biasanya dia masih tunggu diluar lalu diam-diam memanggil asisten guru tanpa sepengatahuan anaknya, menanyakan apakah anaknya baik-baik aja. Kalau ok, dia akan pergi menginggalkan sekolah, kalau masih nangis dia akan tetap stay disekolah tapi dia ga mau masuk kelas, apalagi ngintip-ngintip dari jendela. Percayalah, kalau kita ngintip-ngintip dan ketahuan ama anak kita dari dalam kelas, NISCAYA DIA AKAN MAKIN HISTERIS. LOL…..ga mutlak juga sih,tapi yang biasa saya hadepin yah begitu.

4) Si CUEK. Ada juga nih tipe yang cuek. Ada enak dan enggaknya sih kalau ketemu tipe orangtua murid kayak gini. Jadi semua diserahkan aja sama gurunya, gak perduli mau anak nangis terkaing-kaingpun. Bukan karena disiplin, tapi lebih karena ga terlalu perduli. Menurutnya ya semua tanggung jawab sekolah. Nah ga enaknya adalah tipe yang begini agak susah diajak berdiskusi tentang bagaimana mengatasi masalah-masalah yang dihadapi anak disekolah.

Nah sebenernya ga tau lagi deh tipe-tipe orangtua apalagi disekolah saat menghadapi drama on the first day of school.

Dibawah ini beberapa tips untuk menghadapi drama on their first day of school

1) Perkenalan terhadap sekolahnya.

Bawalah si anak mengunjungi sekolahnya(kalau itu sekolah baru buat dia), katakan pada anak, nanti kamu sekolah disini ya, ketemu temen-temen baru, enak deh…. dan sebagainya yang bisa kasih dia gambaran dan motivasi tentang betapa enaknya pergi kesekolah.

2) Motivasi

Sering-sering membicarakan hal-hal yang menyangkut sekolah dan kegiatan-kegiatan disekolah. Buat mereka percaya bahwa disekolah itu menyenangkan, bisa bermain dengan banyak teman dan belajar banyak hal baru bersama guru.

3)STOK SABAR dand DISIPLIN

Kalau pada akhirnya si anak menangis saat hari pertamanya masuk sekolah (Terutama kalau itu adalah tipe nomor 1 yang THE REAL FISRT DAY), maka siapakan stok sabar yang banyak. Tapi ingat, musti liat tipe anak juga. Jangan biarkan si anak yang yang mengontrol kita. Menangis itu wajar, tapi coba berikan kesempatan pada gurunya untuk membujuk sianak, jangan langsung antipati terhadap gurunya bila sianak terlihat makin histeris ketika dipegang oleh gurunya. Kasih kesempatan donk, Kita ga akan pernah tau juga kan?. Jadi biarkan dia masuk  kelas bersama gurunya, lebih bagus tunggu diluar. Tapi kalau memang anak sangat histeris, biasanya si ortu bisa masuk. Oh kalau diskolah tempat saya, tergantung usia anak sih ya, kalau yang kelas Toddler (2 yo) ortu or nanny boleh menemani maximal 2 minggu didalam kelas. Setelah itu, ngggak boleh lagi. Kalau kelas Nursery (usia 3 yo) Ortu boleh menemani 3-5 hari didalam kelas. Kalau kelas K1 (4 yo) ini biasanya level yang saya ajar, ini biasanya boleh stay dekelas hanya untuk 1 sampai 2 jam pertama dikelas. Karena anak pada usia ini sudah mulai bisa dikasih pengertian dan sudah bisa kita ajak berdiskusi. Lagipula kalau si orangtua seharian dikelas nanti bisa efek keanak yang lain, minta orangtua mereka juga stay dikelas. Nah yang begini ini nih yang musti dihindarin.

4) Ketahui karakter anak kita dengan baik

Iya ada tipe anak yang sangat sensitif dan tidak terbiasa dengan orang lain selain ibu or bapaknya saja, Jadi begitu liat orang lain tanpa ada ibu or bapaknya maka dia akan sangat histeris. Nah tipe seperti ini musti sabar banget deh gurunya, dan siorangtua mesti mau juga donk dengar saran dari gurunya. Kalau anaknya histeris banget gini, musti perlahan deh, kasih waktu siorangtua berbicara dengan si anak. Negosiasi sedikit tak apa. Kalau sianak udah lumayan tenang, giliran si ortu yang ga boleh worry saat anak harus benar-benar ditinggal bersama gurunya diskolah. PERCAYAKAN PADA GURU…. Okeh mommies?

5) Jangan Ingkar janji.

Nah ini penting banget nih, ‘jangan ingkar janji’ ini sangat berlaku buat hal-hal kecil semacam:

-siapa yang akan menjemput si anak nanti. Kalau mamanya yang janji bakal jemput di sekolah, jangan tiba-tiba yang muncul pak supir or nanny or ART, bahkan oma/opa sekalipun. Terlebih itu adalah ‘first day’ buat mereka. Ini penting banget, kalau yang bekerja bisalah minta cuti dulu ya. Ini urusannya untuk kelangsungan hari-hari sekolah kedepannya. Sianak juga akan seneng banget bisa liat mama or papanya sendiri yang jemput sekolah. Tapi kalau hari-hari lain saat dia udah settle yah udah terserah siapa yang jemput.

-ON TIME. Yang ini penting banget. Si anak suka kecewa loh kalau ortunya jemput telat disekolah. Saya ulangi lagi, terlebih dihari pertama mereka sekolah, jangan sampe deh telat jemputnya, jadi 10 menit sebelum jam bubaran sekolah ya musti udah ready, ada perasaan gimana gitu loh kalau mereka bisa pulang ga pake nunggu segala. Kalau awal2 sekolah biasanya mreka selalu nangis minta pulang dan nanyain mamanya….eh tapi pas udah tau enaknya diskolah…boro2… yag ada mereka pesen ke ortunya supaya dijemput yelat aja biar bisa maen diskolah ama temen2nya… grurunya kapan lunch donk nak??? *keluh* hahahaha…Eh inget ya mommies….pergi kesekolah juga jangan terlambat donk! just be on time. Ok mommies? Melatih disiplin waktu sedini mungkin.

6) Komunikatif dengan guru. Penting banget nih. Jadilah tipe orangtua yang komunikatif dengan guru tanpa terlihat dan terdengar ‘cerewet’. Jujur-jujuran aja nih ya, kita sebagai orang tua kan suka tuh TANPA SENGAJA/SENGAJA memberi label terhadap guru si A, B dan C secara tidak langsung saat kita ngobrol tentang hal-hal diskolah. Ada yang bilang guru A itu galak, ada yang bilang guru si B itu sabar, atau guru si C itu cuek. dll. Nah kurang lebih sama sih, di skolah para guru juga mau ga mau punya penilaian tersendiri terhadap tipe-tipe orangtua yang dihadapin diskolah. Kayak yang saya pernah bilang itu, dapet tipe ortu yang details dan demanding, yang ujung-ujungnya resek dan menyebalkan. Ga mau donk kita dicap sebagai orangtua yang menyebalkan buat gurunya. Tapi jangan terlalu cuek juga. Karena jadi susah mau kasih tau perkembangan si anak dan cari solusi untuk mengembangkan kemampuan sianak, Karena tiap anak kan beda-beda. Maka dari itu, jadilah orangtua yang komunikatif. Bicarakan segala sesuatunya kepada gurunya. Kalau tidak sempat berbicara dengan gurunya, buatlah janji/appointment. Atau tulis di Communication book (tulis surat or note sekalian).

Kalau dramanya jarang-jarang terjadi itu pasti ada penyebabnya, musti cari tau penyebabnya. Makanya penting banget komunikasi dengan gurunya disekolah. Selalu bersikap sopan dan hargai guru anak kita. Karena sering banget nih saya ngadepin ortu murid yang ga tau cara respect guru bahkan ada loh yang anggap guru anaknya itu udah kayak pembantunya, asli ga ada manner sama sekali *Jiahhhh ada yang CURCOL* 😀

7) Lihatlah kesiapan anak.

Ini berlaku untuk anak usia 2 tahun yang baru aja mau masuk sekolah. Jadi lihatlah kesiapan si anak. Salah satu caranya adalah saat sianak menangis. kita bisa lihat tipe tangisannya seperti berikut ini:

-Ada yang nangis histeris tapi setelah ditinggal orang tuanya dikelas, nangis sebentar lalu akan diam sampe dia pulang nanti. Lalu besoknya masih gitu juga, nah yang ini sebenernya udah ready kok cuma butuh waktu aja. Musti sabar gurunya, musti ikhlas ortunya.

-Ada yang nangis histeris diawal pas ditinggal ortu, lalu diam, lalu nanti teringat ortunya dia tiba-tiba nangis lagi, begitu seterusnya. Nah tipe yang ini juga sebenernya siap, tapi ini anak sensitif dan melankolis. Hehehehe…..

-Ada yang tipe nangis seharian, dari awal sampe pulang sekolah nangis ajaaaaa….nah coba cek deh itu nagisnya pake air mata apa nggak? kalo ngga ada airmatanya, itu dia sebenernya udah ready, cuma ya butuh waktu dikit lagi untuk adaptasi. Tapi kalo nangis terus seharian dengan air mata yang berlinang-linang datang dari berbagai arah sudut mata….Haiyaahhh sudahlah…bawalah dia pulang….. masih pengen peluk-peluk mamanya itu. Belum ready. Ingat kan kalu tipe anak itu beda-beda. Jangan samain anak kita dengan anak orang lain, lah yang kakak-adek aja bisa beda toh?

8) DON’T WORRY BE HAPPY

Gampang banget ngomong ini, padahal prakteknya kan susah ya. Gimana ga worry sih liat anak kita histeris gitu saat kita tinggalkan? sama kayak yang saya bilang diatas tadi, saat Gwinette mogok sekolah. Saya musti percayakan sama gurunya. Ada hari juga sih saya ngalah, kalau dari rumah di udah nangis histeris ga mau sekolah biasanya saya gak paksain soalnya kasian kan itu dia masih usia 2 tahun. Kalau dramanya jarang-jarang terjadi itu pasti ada penyebabnya, musti cari tau penyebabnya. Kita sebagai ortu musti bisa flexible juga. Bisa jadi dia lagi kecapekan malemnya, or ada suasana kelas yang ga nyaman. Banyaklah faktornya. Musti cari tau.

Tapi yang terpenting dari yang
terpenting saat menghadapi drama First day in school ini adalah “DON’T WORRY”, iya jangan
khawatir. Buang jauh-jauh pikiran negatif mengenai hal-hal yang
akan terjadi dengan anak kita disekolah. Jangan coba-coba
ngintip, karena resikonya kalo
ketauan bisa berabeh…si anak yang udah mulai settle bisa histeris lagi pas tau mamanya ada diluar. Tapi ada juga sih yang kita udah janjiin kalo mamanya akan tunggu diluar dan supaya dipercaya oleh si anak maka dua atau tiga kali saya kasih liat keluar bahwa mamanya masih disana dan dia tenang. Selanjutnya dia percaya bahwa guru dan ortunya ga bohong. Sekali lagi…case per case ya. Tiap anak beda-beda cara pendekatannya.
Pokoknya ingat aja bahwa anak kita sudah kita percayakan kepada sekolah. Dimana sekolah itu adalah pilihan kita dan kita sudah menyetujui semua peraturan dan policy sekolah tersebut sebelumnya kan? Eh tapi sebenernya saya sih berharap no drama at all on the first day, second day and everyday. Tapi kenyataannya sih ga pernah….always ada dramalah on the first day of school. Oh iya saya ceritain 1 pengalaman drama ga mau kesekolah yang terpanjang. Waktu itu tahun pertama sekolah buka. Ada anak bernama K ga mau masuk kelas. Dari rumah udah nangis juga ga mau sekolah. Papanya yang anter. Papanya harus ikut masuk kedalam kelas. Saya sih ga masalah ya…tapi anaknya kapan settle kalo papanya didalem terus. Hampir 2 minggu begitu terus dan saya ditegur oleh kepsek karena tidak bagus seperti itu. Menghambat proses belajar mengajar karena terlalu banyak adults dalam kelas. Singkat cerita sianak mogok sekolah 2 minggu dan kali ini yang anter mamanya. Setelah bincang2 panjang lebar dengan mamanya tentang penyelesaian masalah anaknya ini. Akhirnya kita sepakat bahwa papanya ga boleh dulu anter dia sekolah. Karena sumber masalah ada dipapanya (sorry ya sir..but you spoil ur daughter too much) tapi bener deh setelah mamanya yang anter no more drama. Si mama emang lebih disiplin dan konsisten tapi dia ga sepenuhnya punya andil karena si mama ngantor tiap hari. Dia juga harus manggut ama sang mertua yang tinggal bareng mereka. Tau kan ya kalo para kakek nenek sayang cucu bagaimana? Nah itulah penyebab si anak ini drama kalo kesekolah. Setelah itu no more drama donk! Jadi ya gitulah…. ortu juga musti bisa tegas, tapi bisa tetap diajak diskusi.

So….. hows the first day of your child in school? I Hope it went smooth and No Drama…. even with drama… I hope we find way to solve it…. just remember with what I have told above.
1) Be discipline and consistent
2)Motivate and encourage your child everyday
3) Don’t worry and trust your teacher. Keep update the story with the teacher.

GOOD LUCK Parents!
semoga postingan abal-abal ini bermanfaat ya….

Xoxo
Teacher Joeyz 🙂

0

30 Days Music Challenge- Day 23 & 24

Day 23: A song that you want to play at your wedding

Berhubung nikahnya udah 5 tahun yang lalu, dan nikah pake acara adat batak yang riweh itu, maka jangankan pake lagu wedding ala ala barat, potong kue pengantin ajeeee kaga jadi! *hikssss syebel liat parhata waktu itu galak bener*

Yowes, tak usah disesali ini aja deh lagu yang saya request untuk dinyanyikan digereja “FATHER WE COMMIT” waktu itu yang nyanyi adalah sepupu-sepupunya uppa. Selalu terharu denger lagu ini. Walaupun lagu ini pasaran banget selalu ada di acara-acara pemberkatan gereja. I love this song!

 

Day 24: A song that you want to play at your funeral

Haiissshhh horror amat ini yak….

Kalo lagu gereja ya kayaknya lagu Nearer my God to Thee kali ya, yang ada di film titanic, pas kapalnya mau tenggelam. Yaelah digereja tiap nyanyi lagu ini malah mewek keinget titanic….hahahaha….nah ya berhubung kesian nanti ama semua pelayatnya makin sedih, boleh ga ya dinyanyiin lagu NO-DOUBT ajaaa? *ya ampun jo! no-doubt lagi?*

Ho’oh, ini judulnya SIX FEET UNDERGROUND

Coba aja denger musiknya dan simak liriknya….hahaha matching ga tuh?

 

 

0

30 Days Music Challenge-Day 21 & 22

Yuk mari dehhh ketinggalan lagi kan. Malam minggu udah rencana mau nulis tentang 30 days Music Challenge, eh ya tapi ada aja halangannya.

oke, hari keberapa ini sekarang?

DAY 21: A song that you listen to when you’re happy

suka aja ga segaja nyayi-nyayiin lagu ini kalo lagi happy, feeling lagi enak…hari lagi indah banget….ouwwww Jason Mraz-Lucky

 

DAY 22: A song that you listen to when’re sad.

Ini gimana sih ya, sebenernya saya kalo lagi sedih mah malah menghindari lagu-lagu yang sedih dan mellow-mellow gitu deh. Jadi dari jaman dulu kalo lagi sedih dengerin aja lagu-lagu ah lagi-lagi No-doubt di album Return of Saturn. Salah satu lagunya yang enak untuk membuat hati lara menjadi riang kembali buset mak..bahasa lu adalah “BATHWATER”…ahahhaha….ini lagu dan vclip nya rada-rada juga sih…tapi apa mau dikata, kalo emang mau jujur emang lagu-lagu mereka ini dulu penyembuh kegalauan hati dikala putus cinta dan melihat gebetan jadian ama temen sendiri…oh ohhhh mari kita setel lagu-lagu ini berulang-ulang ampe bisa nyengir lagi 🙂

Thank you Gwen, Thank you No-doubt 😀

 

12

When I was Young(er)

When I was younger, I spent my days mostly by playing with friends.

When I was younger, I fought a lot with my sister. A stupid fight sometimes.

When I was younger, I refused to study and read my books.

When I was younger, I was such a stubborn and an ingorant child.

I quarrell a lot with my mom,

I got angry so easily then cried afterwards,

When I was younger, I did lots of mistakes, and I made lots of stupid decisions……

So, Is that all?

Well, I don’t even dare to recall of all the bad things I did in the past. Yes, in the past…… when I was younger.

You wish that you can turn back time?

Unfortunately, you can’t!

There were tons of regretful moments in our life, even to the smallest thing, such as whenever  some words that came out from our mouth maybe has unintentionally hurt other’s feeling.

So, the biggest ‘guilty pleasure’  I had in my life (Even until now), I tend to postpone my works. One of the example is, my thesis writing. I spent around 2,5 years until I finished it. I imagined how much money and time I have spent.

I remember that I have to quit from my work for one year in order to finish my thesis. I went to the campus early in the morning and stayed in the library like a bookworm. But most of the times, I was tempted to hang out with my friends in Plaza Semanggi (which is just a building next to), or to the other malls and watch in cinema. PLUS, I traveled a lot too.

There were days that I was too lazy and just snuggled on my bed doing nothing.

Until I realize, that I need to get back to work because I need money for my wedding at that time. But maybe you can guess what happened next.

Yes! EXACTLY!  I was busy at work, and together with that, I was busy too for my wedding stuffs. I have reached chapter 4 and I think it’s going to be easy because it’s almost finish. But I was wrong, totally wrong.

I got married-busy as a newly wed- got pregnant- gave birth, busy with baby-And I even forgot already that I have my unfinished thesis.

Until someone from Atma Jaya called me and asked me wheteher or not I want continue my thesis writing. He told me that I have 6 months to finish it before they “kick” me out! HAAAAAA!!!

I was shocked, not because of the time limit they gave me, but I thought that I have been dropped out already from the university, But no! They gave me one last chance! So I was so excited to do it again.

But when I was in the middle of doing it, I was pregnant again. ouhhh yeahhh! and you know what? I had a bad morning sickness until the first three months, and it ruined my mood to do anything including that suck   thesis writing.

Long story short, I was finally able to do my thesis defense on November 2011, Finally on that they I could breath….FREELY!!!!

That thesis has became my burden for 2,5 years.

Who I should blame to?

Of course MY SELF, MY YOUNGER SELF.

At the end, I have learned a lot, that I should not postponed everything, even the smallest thing.

So here I am, still learn and try to be better each day.

Trying not to postpone work, (which sometimes I still did)

Trying to read books more instead of sleeping (HAAAAAA :D)

Trying to excercise more instead of eating martabak (ooopsss!)  😀

Trying to ignore unimportant issues around me.

Trying not to show anger easily (which is hard)

Trying to think twice before I made decision.

And for sure, Trying to be more grateful and enjoy my life, more and more.

At the end, this is what I could say to all of us:

Planning your life into details and stick to it doesn’t always work. Things in life do no stream smoothly exactly as you plan. There are chances to take, risks to avoid, challenges to pursue and disappointments to deal with. Life is what you make of it. Carpe Diem.

Oh, don’t ever cross on your mind that the last sentences being higlighted above came out originally from my head! of course not, because I’m not that wise! 😀

I copied them from Mba Yoyen’s jounal which entitled  ‘CARPE DIEM’

I submit this writing for the 10 years of Mba Yoyen’s blogiversary.

20140528-210750-76070286

 

Why did I Choose about CARPE DIEM as the directory for my writing?

The first journal that I reblogged was this “carpe diem“. I read over and over again because this journal made me realize that we have to be better than our younger days. Don’t you feel the same way?

So….Why do you have to choose me as a winner, mba yo?

1) Firstly, because this writing maybe will also remind me, you and other readers again about to seize the day. (because people tend to forget ,right mba yo?)

This famous quote from Roman poet Horace/Horatius is to remind us to do things you can do today, do not delay it. CARPE DIEM.

2) Because I am your loyal reader (hahahaha, gombal gambil banget ya) and of course because I like the lipstick and the bracelet. *wink wink* 😀

3) Why do you  have to choose me? WHY NOT? lol 😀

So, plese choose me ok mba yo! 🙂

CARPE DIEM!

xoxo,

JOEYZ

 

29

English is FUNNY

English tuh complicated ya. Banyak rules dan banyak exception yang bikin keder. Kadang bisa salah persepsi dan salah mengartikan sebuah kata. Belum lagi dengan banyaknya idiomatic expression. Jadi intinya mah Bahasa Inggris itu ribet.

Tapi saya seneng banget ama yang namanya bahasa Inggris ini, sayangnya nggak berbanding lurus sih sama kemampuan bahasa Inggris saya. Belum lagi soal grammar dan pemilihan kata, masih susah membuat kalimat yang benar dan supaya enak dibaca. Pokoknya masih PR banget. But I’m still eager to learn, that’s why sometimes I try to write in ENGLISH…..(maafkan ya dengan grammatical mistakes, wrong spelling dsb).

Baiklah ini sebenernya mau cerita apa sih?

Oh ya mau cerita tentang beberapa hal lucu yang yang saya dan teman-teman saya alami tentang BER-BAHASA INGGRIS ini….

1) AT LEAST ONE

Jaman saya masih kuliah, pulang kerja saya sering nebeng temen-temen guru yang punya mobil, tentunya yang mengarah ke Slipi dan Sudirman.

Suatu hari saya nebeng mobil si Alex, guru expat yang Englishnya cas-cis-cus banget(yayiyalah). Gayanya emang lumayan songong kalau kata orang-orang. Banyak juga nih temen-temen guru yang cewe-cewe waktu itu ga demen ama si Alex ini. Tapi kalo kata saya mah dia fine-fine aja, soalnya emang gaya ngomongnya aja bleguk, orangnya baek kok *yaiyalah, gw kan sering nebeng getohhh*

Temen saya si Elis, salah satu yang kurang suka ama si Alex ini. Gak tau juga apa yang disebelin. Tapi saya curiga sebenernya si Elis ini mah naksir kali ah….kan Alex ini lumayan ganteng orangnya *ditoyor ama Elissss* 😀

Nah, lalu terjadilah percakapan dimobil bersama Alex dalam mobilnya. Saya lupa sih tepatnya lagi ngomongin apa, tapi trus tiba-tiba saya denger dia ngomong:

Alex: Elis, one!

Me: (bingung,,,,,Haaaa? si Elis kenapa?, apa dia tau si Elis benci banget ama dia) ……
“Elis???? ”
(kata saya memperjelas)

Alex: Elis, one (masih mendengar yang sama sayanya)

Me: (keder), Miss Elisssssss? (saya coba memperjelas)

Alex: AT LEAST ONE!!!! (dia ngulang sambil mukanya udah kesel)

Hahahahaha……..

askhirnya nalar, maksudnya ” at least one”

maluuuuu woyyy maluuuuu……*listening comprehension-needed*

UDAHLAH LAGI NUMPANG 😀

 

2) MAKE UP YOUR MIND

Cerita temen kost nya rekan guru-guru.

Mereka ceritanya mau jalan-jalan ke Citraland Mall yang ga jauh dari tempat kost mereka, eh tapi gerimis, jadi terjadilah percakapan sebagai berikut.

A: “Wah, gerimis! gimana nih, kita jadi pergi ga?”

B: “Duh, jadi ga yah. Bingung juga.”

C: “Pergi aja yuk, cuma gerimis doank kok.”

A:”Tapi males deh kalo gerimis mah.”

B: “Duh pergi ga yah?”

A: “Eh iya deh pergi aja”

C: “Duh, gimana sih guys, pergi apa nggak sih? MAKE UP YOUR MIND!

*sementara percakapan antara si A, B dan si C sedang berlangsung tentang mereka pergi atau nggaknya ke Mall Citrland, datanglah si Z dan nimbrung”

Z: “Duh, klen ini, macam betul aja…cuma mau ke citraland aja PAKE MAKE-UP SEGALA……tak usahpun cantik-cantik, cuman dekatnya! (Logat medan cencunyahh)

Tiba-tiba suasana hening, dan lalu si A, B dan si C pun saling liat-liatan, lalu pecahlah suara tawa mereka…Ngakak abisssshhhh….

si Z gak ngeh apa maksud MAKE-UP your mind itu. dikirain artinya pake make-up macam bedak dan lipstik, jadi menurut si Z, ngapain pake make-up cuma mau ke citraland aja. Padahal kan maksudnyaaaa…….

3) FOR RENT NELLA

Ini kejadian yang akan selalu dikenang oleh temen-temen (para pemuda-pemudi di gereja saya).

Suatu hari kami jalan-jalan ke Bandung dan menginaplah di Villa punya salah satu anggota jemaat. (Lumayan kan yeee gratisan), nah kebetulan villanya ini masih baru, trus villanya ini juga disewakan.

Pada hari minggu pagi kami pergi ke Lembang untuk belanja keperluan masak-memasak untuk makan siang kami. Nah yang ikut belanja ada beberapa cewe-cewe termasuk saya dan si uppa (waktu itu masih pacaran). Si uppa yang nyetir.

Nah pas pulangnya udah mendekati perumahan itu, didalam mobil kami ngobrol ga ada abisnya, ngomongin villa-villa yang ada disekitar situ. Percakapannya seperti ini:

A:” Wih…bagus-bagus ya villanya”

B: “Iya ya, eh liat deh, ternyata  ada nama-namanya ya, tuh yang itu villa anggrek namanya”

C: “Iya, yang tadi kita lewatin namanya villa kayu”

Uppa: “Okeeee sampe deh kita”

Lalu kita yang didalam mobilpun siap-siap turun karena kita udah nyampe depan villanya orang gereja kami itu. Eh tapi pas kita mau buka pinta mobil, tiba-tiba salah salah seorang dari kami nyeletuk dengan suara yang keras:

T: “OHHHH KALO VILLA INI (maksudnya villa yang kami tempatin ini) namanya FOR RENT NELLA taukkk” (dengan pedenya)

trus kita kan kurang jelas maksudnya apa? lalu saya nanya,

Me: “eh apaan maksudnya?”

T: “Itu loh tadi kan kita liat villa-villa disini ada namanya, nah kalo Villa ini namanya FOR RENT NELLA……”

Spontan kita seisi mobil ketawa semua…….begitu kita ngeliat papan iklan yang digantung di balkon luar villa itu. mungkin kalian bisa liat foto dibawah ini:

wpid-img_43086883968213.jpeg

 

 
Ngakak guling-guling
#justForFun….Enjoy your weekend friends 🙂