29

People change?

Tiba-tiba kepikiran bikin postingan mumpung libur dan sambil nunggu jam Gwinette belajar, biarin aja dulu dia relax nonton HI 5 kesukaannya untuk 30 menit, dan Gavin seperti biasa ikut-ikutan apa aja yang kakaknya lakuin.

Oke jadi saya keinget sama sebuah keluarga yang dulunya adalah teman satu gereja, sebutlah kak Pingkan, nah si kak Pingkan ini berasal dari keluarga sederhana alias biasa-biasa aja, kak Pingkan ini menikah dengan seseorang pria baik hati dan tentunya sudah mapan. Bekerja disebuah salah satu perusahaan telekomunikasi.

Kak Pingkan dan suaminya ini orangnya baik banget, ramah dan juga dermawan. Baiknya tuh nggak dibuat-buat, pokoknya baik banget.

Kak Pingkan menikah dengan abang ini dan mengikut denominasi gereja si abang itu (suaminya) otomatis si kak Pingkan ini ga pernah lagi donk datang kegereja tempat saya.

Singkat cerita si abang ini menjadi orang sukses karena membuka usaha sendiri di bidang networking. Si Kak Pingkan pun sangat mendukung karir suaminya, dia menjadi salah satu kunci kesuksesan suaminya karena si kak Pingkan ini pintar bergaul dan bersosialisasi, sedangkan suaminya agak sedikit kaku.

Kami sering sekali diundang datang kerumahnya hanya untuk makan malam bersama. Kami disini adalah para pemuda-pemudi gereja. Setiap kami datang kesana kami selalu disuguhi makanan yang super lezat……Tapi bukan itu intinya, mereka ngundang orang ga cuma basa-basi tapi sebagai tuan rumah mereka bener-bener ngajak ngobrol kita seperti teman akrab. Pokoknya susananya santai dan nggak kaku.

Yang saya salut dari mereka adalah, walaupun mereka sudah terbilang sukses dan jadwalnya padat sekali, tapi masih selalu menyempatkan diri untuk datang ke pesta pernikahan anggota gereja kami bila ada yang menikah. Waktu itu mereka juga datang kepesta pernikahan saya, padahal si kak Pingkan itu lagi hamil 9 bulan waktu itu. Tapi emang dasarnya orang baik. Mereka menghargai undangan yang diberikan.

Nggak jarang si kakak itu suka curhat panjang lebar tentang pendidikan bagi anak-anaknya. Setiap kali 3 anaknya ultah, saya selalu dikirimi undangan untuk datang.

Saya sebenernya minder kalo mau datang, karena pasti undangannya kalangan jetset semua. Eh tapi si kakak bener-bener ngarepin saya datang, yaudah kami datang. Waktu itu Gwinette masi umur 1,5 tahun. Ya ampun ultahnya meriah banget, yang dateng bener-bener kalangan jestset. Itulah yang saya pikirin waktu itu.

Dengan begitu banyaknya tamu, saya kira si kakak dan suaminya pasti tidak akan sempat menyapa atau berbicara kepada kami. Eh ternyata saya salah, mereka tetap sama, ramah dan menyenangkan, menyambut kami bagaikan salah satu tamu penting mereka. Kita yang datang jadi merasa nyaman sekali berada ditengah-tengah kalangan jetset itu.

Sayapun lega, bisa kesana kemari mondar-mandir icip-icip segala jenis makanan yang kalo dilabelin harga ga tau deh itu berapa…bayangin aja ada stand BAKERZIN segala dan segala macam makanan yang rasanya surgawi bangetd….kalah deh pesta kawinan……

Tahun berikutnya pestanya diadakan di dirumah,sekalian sukuran xrumahnya yang baru di Pondok indah (sumpehhh ini baru pertama kali nginjekin kaki didalem rumah didaerah pondok indah) ini pondok indahnya yang dipinggir jalan itu loh kaka…..yang pilarnya segede-gede gaban itu. (hahaha udik bangetlah akik ya bowwww) Eh tapi rumah mereka ini dari luar sih biasa aja, ga ada pilar-pilar ala-ala rumah-rumah di sinetron itu. Tapi pas masuk, akyuuu tercengang hanya dengan melihat toiletnya sajahhh! haishhhhh gila deh ah macam dihotel bintang 5… eh udah ah cukup ngomongin harta orang….ga asik banget soalnya gak kecipratan juga seh  lol 😀

Nah seiring berjalannya waktu, ternyata mereka semakin sukses secara ekonomi yaiyalah kalo nggak mana bisa beli rumah harga 25 M

Maka dengan semakin suksesnya mereka, makin naik juga lah kelas pergaulannya. Waktu kami datang ke perayaan pesta yang dirumahnya itu, yang dateng udah kalangan artis dan bule-bule, ga tau deh kalo ada kalangan pejabat. Kagok banget rasanya, eh tapi tetep loh mereka baik banget sama kami. Masih ramah dan sempet ngajak ngobrol, dan tentunya nyuruh kita nyobain semua makanannya dan enjoy the party. Seneng kan kalo tuan rumahnya begini? Yaudin kita santai aja deh…..

Lalu pesta yang ke 3 adalah tahun lalu, kami pun datang lagi karena toh berfikir mereka ini ramah dan baik, ngundang kami itu bukan cuma basa-basi aja. Kita sih tau dari FB dan kakaknya si kak Pingkan itu yang masih segereja dengan saya kalo mereka makin kesini makin sukses aja usahanya. Kita sih seneng dengernya. Iya beberapa kali juga liat abang itu nongol di MNC business dan si kak Pingkan nongol di MNC lifestyle.

Pokoknya udah makin jetset dan kaum sosialita banget deh. Yang suka nongol di majalah-majalah bazzar itu lohhhh…tau kannnn? kann? kann??

😀

Nah dipesta ultah ke 3 inilah saya ngerasa udah ada yang berbeda, asli sama sekali saya ga ada sempet ngomong ama si kak Pingkan, even pas saya sapa, dia biasa aja, beda dari yang biasa, terus terang saya jadi ngerasa canggung. Eh tapi saya biasa aja sih, no hard feeling. Tapi saya bilang ama uppa kalo akhirnya mereka emang sudah berubah sedikit dan kami bisa memaklumi itu.

Bukan sok sensitif or rasa gimana ya, bukan kok. Saya juga sangat mengerti dengan perubahan seseorang. Melihat bagaimana kehidupannya sekarang yang super jetset itu, wajar kalo mereka bersikap seperti itu. Mungkin mata mereka terlalu sibuk untuk memeprhatikan tamu-tamu penting mereka yang bisa saja adalah client-client penting mereka. Betul kan???

Saya seneng liat mereka sukses dan emang they deserve it, because its the result of their hard work. Wajar kalo mereka ingin menikmati itu.

Tapi nih, kalau Desember nanti misalnya kami diundang lagi kepesta ultah anaknya, kayaknya saya mikir-mikir lagi deh untuk datang. Hehehehe bukannya kenapa-napa sih….minder aja ah…apalagi kalo sambutannya udah ga sehangat dulu. Kayak lagi diplanet lain rasanya.

Remember, saya sama sekali no hard feeling…..I still like them personally….karena emang oarangnya baek banget….Mungkin karena keadaan aja yang akhirnya menarik mereka semakin jauh dari lingkungan pegaulannya yang dulu. That’s it. Wajar. Belum tentu kalo kita ada diposisi mereka kita masih bisa se humble  dan sebaik mereka dan tetep ingat dengan teman-teman seperjuangan dulu. Ya kan?

So, saya akhirnya end up dengan pertanyaan dikepala saya,

people change?

Dan jawabannya saya rasa “YES”…..even us namanyapun manusia, ya kan?

*iya aja dah biar ga panjang urusannya* 😀