How To Face The ‘drama’ on their First day in school

Pernah mengalami ‘drama’ anak menangis terkaing-kaing karena mesti pisah sementara saat kita harus pergi kerja or bertugas dikantor or pergi dinas luar kota?

Sedih pasti ya liat anak nangis-nangis gitu karena pisah sama kita. Rasanya pasti gak tega ninggalin anak-anak. Saya sih udah melalui semua drama itu. Sekarang kalau saya udah rapih dikit, Gwinette pasti bilang “mama mau kesekolah ya?” jadi udah ga ada drama-drama lagi deh kayak dulu.

Ada kalanya dulu Gwinette musti nangis-nangis histeris kalau liat saya pergi kerja, atau ntar dialihkan dulu perhatiannya, atau si Gavin yang sengaja nemplok minta digendong terus selama saya lagi siap-siap pergi kerja. Pokoknya rempong to de max. Eh tapi si Gavin juga baru-baru ini aja sih udah mulai ngerti kayak kakaknya.

Jadi udah dipastiin kan pasti bakal butuh another ‘drama’ kalau si anak musti kita tinggal di lingkungan baru. Contoh paling gampang ya disekolah/daycare.

Saya sebagai guru preschool pastilah udah kenyang ama ‘drama’ perpisahan ortu dan anak disekolah, terutama ON THEIR FIRST DAY.

Kata ‘FIRST DAY’ disini bisa digolongkan dalam beberapa hal:

1) THE REAL FIRST DAY: buat anak-anak kita yang emang benar-benar hari pertama masuk sekolah.

2)THE FIRST DAY AFTER LONG HOLIDAY: buat anak-anak kita yang naik kelas/level dan bertemu kelas baru dan guru yang baru buat mereka setelah libur yang cukup panjang. Biasanya drama ini jarang terjadi bila anaknya udah naik kekelas kindergarten 2 (usia 5 yo), akan lebih banyak ke anak yang dari kelas toddler ke kelas Nursery (3 yo). Di usia 4 yo juga masih ada aja sih drama nya, paling hanya beberapa anak aja.

3)THE FIRST DAY IN THE NEW SCHOOL: buat anak-anak kita yang pindah sekolah, misalnya waktu playgroup disekolah A, lalu pas TK pindah ke sekolah B. Pasti butuh penyesuaian kan.

4) THE FIRST DAY-ALMOST EVERYDAY: nah ini buat anak-anak kita yang hampir tiap hari susyeeehhh amat pisah ama ortunya kalo mau kesekolah, berasa kayak hampir tiap hari menghadapi drama ‘pisah’ ama ortu. Jenis yang ini selalu ada aja sih tiap tahun ajaran. Agak susah nih ngadepin yang ini. Faktornya bisa banyak. Sianak emang sebenernya belum ready lah untuk kesekolah (nanti saya bahas tentang readiness of each child to go to school). Atau si anak ini emang tipe yang moody. Kalau moodnya ga bagus ya wessss drama lah dia. Ortunya musti punya segudang cara nih dan musti komunikatif ama gurunya. Jadi tau dengan cepat gimana cara ngatasinnya.

5)THE FIRST DAY Yang Musiman- buat anak-anak kita yang dihari-hari tertentu mogok kesekolah dan ga mau pisah ama ortu. Saya pernah nih ngadepin si Gwinette begini. Jadi si Gwinette ini kan saya sekolahkan saat usianya 2 tahun, dia excited banget loh kesekolah. Asli deh no drama at all, dalem hati bangga minta ampun. Eh tapi ya makanya jangan ke GR an dulu ya, karena ternyata setelah dua minggu lancar jaya eh trus dia mogok ga mau sekolah. Dia mulai nyadar kok ini kenapa jadi sering banget kesekolah dan juga dia liat temen-temen sekelasnya yang masih pada nangis aja. Gimana saya ngadepin dramanya? Pertama peluk sianak, ajak bicara lalu serahkan kepada si guru dengan hati yang penuh ikhlas, jangan ada keraguan sedikitpun. Jangan coba ngintip-ngintip karena kalau si anak tahu kita ngintip dia akan makin histeris dan minta bareng mamanya. Buang jauh-jauh rasa worry dan sedih apalagi rasa iba. Karena kalau si ortu ga ikhlas dan ga percaya sianak ditinggal disekolah, sianak juga bisa merasakan dampaknya. Anak juga jadi ga tenang diskolah. Jadi musti IKHLAS YA ibu-ibu. *saya yang guru aja, masih ga ikhlas waktu itu dan masih pengen ngintip2 dari jendela-lalu di nasehatin deh ama gurunya,padahal gurunya kan temen sendiri*

Nah selain tipe-tipe anak on the first day, saya juga bertemu dengan  orang tua dengan tipe-tipe yang berbeda.

1) Si Super PENYABAR. Ya ampun ini tipe ortu idaman banget kan ya, penyabar asli penyabar banget, dengan sabar dia akan menunggu sampai anaknya mau masuk kelas. Kalo gurunya mau bawa anaknya masuk kelas dan anaknya nangis histeris, nanti si ortu ini akan peluk anaknya dan nunggu sampe benar-benar anaknya mau masuk. Kita gurunya ga dikasih pegang anaknya. Pokoknya dia tunggu sampe anaknya benar-benar mau masuk kelas sendiri. Kalau sianak bener-bener nangis terus dan kita gurunya ga boleh pegang anaknya, maka sianak akan dibawa pulang lagi kerumah. Besoknya akan terulang drama yang sama, dan seterusnya. Dan yang capek saiapa lagi kalo bukan gurunya? eitssss salah! yang capek mah ortunyalah. Sianak akan makin lama beradaptasi. Tapi itukan pilihan si ortu. Guru ga bisa maksain, tugasnya cuma kasih saran dan masukan. Nah tipe ini aga susah juga sih sebenernya.

2) Si MOTIVATOR. Ini tipe orang tua yang juga jadi idaman deh, nanti si ortu akan terus motivasi anaknya. “ayo nak, masuk kelas ya, supaya kamu pintar, nanti mama tunggu diluar.” Atau juga bisa bilang “ayo nak, kamu kan sudah besar, sudah pintar, pasti bisa deh”.  lanjut dengan iming-iming “nanti kita pulang sekolah beli buku or mainan deh kalo kalmu ga nangis disekolah”. dan segala macam lah kata-kata motivasi.

3)  Si DISIPLIN. Widih, ini sih keren abis lah. Biasanya si ortu akan langsung bicara sama gurunya, kalau si anak ini harus ditegasin aja kalau emang dia nangis. Buat ortu yang disiplin ini prinsipnya kita harus bisa mengatur anak, jangan sampe anak yang mengatur kita. Asik nih kalau ketemu tipe yang seperti ini. Dan biasanya dia konsisten. Kalaupun anaknya tetap nangis, dia akan pergi tinggalin tapi biasanya dia masih tunggu diluar lalu diam-diam memanggil asisten guru tanpa sepengatahuan anaknya, menanyakan apakah anaknya baik-baik aja. Kalau ok, dia akan pergi menginggalkan sekolah, kalau masih nangis dia akan tetap stay disekolah tapi dia ga mau masuk kelas, apalagi ngintip-ngintip dari jendela. Percayalah, kalau kita ngintip-ngintip dan ketahuan ama anak kita dari dalam kelas, NISCAYA DIA AKAN MAKIN HISTERIS. LOL…..ga mutlak juga sih,tapi yang biasa saya hadepin yah begitu.

4) Si CUEK. Ada juga nih tipe yang cuek. Ada enak dan enggaknya sih kalau ketemu tipe orangtua murid kayak gini. Jadi semua diserahkan aja sama gurunya, gak perduli mau anak nangis terkaing-kaingpun. Bukan karena disiplin, tapi lebih karena ga terlalu perduli. Menurutnya ya semua tanggung jawab sekolah. Nah ga enaknya adalah tipe yang begini agak susah diajak berdiskusi tentang bagaimana mengatasi masalah-masalah yang dihadapi anak disekolah.

Nah sebenernya ga tau lagi deh tipe-tipe orangtua apalagi disekolah saat menghadapi drama on the first day of school.

Dibawah ini beberapa tips untuk menghadapi drama on their first day of school

1) Perkenalan terhadap sekolahnya.

Bawalah si anak mengunjungi sekolahnya(kalau itu sekolah baru buat dia), katakan pada anak, nanti kamu sekolah disini ya, ketemu temen-temen baru, enak deh…. dan sebagainya yang bisa kasih dia gambaran dan motivasi tentang betapa enaknya pergi kesekolah.

2) Motivasi

Sering-sering membicarakan hal-hal yang menyangkut sekolah dan kegiatan-kegiatan disekolah. Buat mereka percaya bahwa disekolah itu menyenangkan, bisa bermain dengan banyak teman dan belajar banyak hal baru bersama guru.

3)STOK SABAR dand DISIPLIN

Kalau pada akhirnya si anak menangis saat hari pertamanya masuk sekolah (Terutama kalau itu adalah tipe nomor 1 yang THE REAL FISRT DAY), maka siapakan stok sabar yang banyak. Tapi ingat, musti liat tipe anak juga. Jangan biarkan si anak yang yang mengontrol kita. Menangis itu wajar, tapi coba berikan kesempatan pada gurunya untuk membujuk sianak, jangan langsung antipati terhadap gurunya bila sianak terlihat makin histeris ketika dipegang oleh gurunya. Kasih kesempatan donk, Kita ga akan pernah tau juga kan?. Jadi biarkan dia masuk  kelas bersama gurunya, lebih bagus tunggu diluar. Tapi kalau memang anak sangat histeris, biasanya si ortu bisa masuk. Oh kalau diskolah tempat saya, tergantung usia anak sih ya, kalau yang kelas Toddler (2 yo) ortu or nanny boleh menemani maximal 2 minggu didalam kelas. Setelah itu, ngggak boleh lagi. Kalau kelas Nursery (usia 3 yo) Ortu boleh menemani 3-5 hari didalam kelas. Kalau kelas K1 (4 yo) ini biasanya level yang saya ajar, ini biasanya boleh stay dekelas hanya untuk 1 sampai 2 jam pertama dikelas. Karena anak pada usia ini sudah mulai bisa dikasih pengertian dan sudah bisa kita ajak berdiskusi. Lagipula kalau si orangtua seharian dikelas nanti bisa efek keanak yang lain, minta orangtua mereka juga stay dikelas. Nah yang begini ini nih yang musti dihindarin.

4) Ketahui karakter anak kita dengan baik

Iya ada tipe anak yang sangat sensitif dan tidak terbiasa dengan orang lain selain ibu or bapaknya saja, Jadi begitu liat orang lain tanpa ada ibu or bapaknya maka dia akan sangat histeris. Nah tipe seperti ini musti sabar banget deh gurunya, dan siorangtua mesti mau juga donk dengar saran dari gurunya. Kalau anaknya histeris banget gini, musti perlahan deh, kasih waktu siorangtua berbicara dengan si anak. Negosiasi sedikit tak apa. Kalau sianak udah lumayan tenang, giliran si ortu yang ga boleh worry saat anak harus benar-benar ditinggal bersama gurunya diskolah. PERCAYAKAN PADA GURU…. Okeh mommies?

5) Jangan Ingkar janji.

Nah ini penting banget nih, ‘jangan ingkar janji’ ini sangat berlaku buat hal-hal kecil semacam:

-siapa yang akan menjemput si anak nanti. Kalau mamanya yang janji bakal jemput di sekolah, jangan tiba-tiba yang muncul pak supir or nanny or ART, bahkan oma/opa sekalipun. Terlebih itu adalah ‘first day’ buat mereka. Ini penting banget, kalau yang bekerja bisalah minta cuti dulu ya. Ini urusannya untuk kelangsungan hari-hari sekolah kedepannya. Sianak juga akan seneng banget bisa liat mama or papanya sendiri yang jemput sekolah. Tapi kalau hari-hari lain saat dia udah settle yah udah terserah siapa yang jemput.

-ON TIME. Yang ini penting banget. Si anak suka kecewa loh kalau ortunya jemput telat disekolah. Saya ulangi lagi, terlebih dihari pertama mereka sekolah, jangan sampe deh telat jemputnya, jadi 10 menit sebelum jam bubaran sekolah ya musti udah ready, ada perasaan gimana gitu loh kalau mereka bisa pulang ga pake nunggu segala. Kalau awal2 sekolah biasanya mreka selalu nangis minta pulang dan nanyain mamanya….eh tapi pas udah tau enaknya diskolah…boro2… yag ada mereka pesen ke ortunya supaya dijemput yelat aja biar bisa maen diskolah ama temen2nya… grurunya kapan lunch donk nak??? *keluh* hahahaha…Eh inget ya mommies….pergi kesekolah juga jangan terlambat donk! just be on time. Ok mommies? Melatih disiplin waktu sedini mungkin.

6) Komunikatif dengan guru. Penting banget nih. Jadilah tipe orangtua yang komunikatif dengan guru tanpa terlihat dan terdengar ‘cerewet’. Jujur-jujuran aja nih ya, kita sebagai orang tua kan suka tuh TANPA SENGAJA/SENGAJA memberi label terhadap guru si A, B dan C secara tidak langsung saat kita ngobrol tentang hal-hal diskolah. Ada yang bilang guru A itu galak, ada yang bilang guru si B itu sabar, atau guru si C itu cuek. dll. Nah kurang lebih sama sih, di skolah para guru juga mau ga mau punya penilaian tersendiri terhadap tipe-tipe orangtua yang dihadapin diskolah. Kayak yang saya pernah bilang itu, dapet tipe ortu yang details dan demanding, yang ujung-ujungnya resek dan menyebalkan. Ga mau donk kita dicap sebagai orangtua yang menyebalkan buat gurunya. Tapi jangan terlalu cuek juga. Karena jadi susah mau kasih tau perkembangan si anak dan cari solusi untuk mengembangkan kemampuan sianak, Karena tiap anak kan beda-beda. Maka dari itu, jadilah orangtua yang komunikatif. Bicarakan segala sesuatunya kepada gurunya. Kalau tidak sempat berbicara dengan gurunya, buatlah janji/appointment. Atau tulis di Communication book (tulis surat or note sekalian).

Kalau dramanya jarang-jarang terjadi itu pasti ada penyebabnya, musti cari tau penyebabnya. Makanya penting banget komunikasi dengan gurunya disekolah. Selalu bersikap sopan dan hargai guru anak kita. Karena sering banget nih saya ngadepin ortu murid yang ga tau cara respect guru bahkan ada loh yang anggap guru anaknya itu udah kayak pembantunya, asli ga ada manner sama sekali *Jiahhhh ada yang CURCOL* 😀

7) Lihatlah kesiapan anak.

Ini berlaku untuk anak usia 2 tahun yang baru aja mau masuk sekolah. Jadi lihatlah kesiapan si anak. Salah satu caranya adalah saat sianak menangis. kita bisa lihat tipe tangisannya seperti berikut ini:

-Ada yang nangis histeris tapi setelah ditinggal orang tuanya dikelas, nangis sebentar lalu akan diam sampe dia pulang nanti. Lalu besoknya masih gitu juga, nah yang ini sebenernya udah ready kok cuma butuh waktu aja. Musti sabar gurunya, musti ikhlas ortunya.

-Ada yang nangis histeris diawal pas ditinggal ortu, lalu diam, lalu nanti teringat ortunya dia tiba-tiba nangis lagi, begitu seterusnya. Nah tipe yang ini juga sebenernya siap, tapi ini anak sensitif dan melankolis. Hehehehe…..

-Ada yang tipe nangis seharian, dari awal sampe pulang sekolah nangis ajaaaaa….nah coba cek deh itu nagisnya pake air mata apa nggak? kalo ngga ada airmatanya, itu dia sebenernya udah ready, cuma ya butuh waktu dikit lagi untuk adaptasi. Tapi kalo nangis terus seharian dengan air mata yang berlinang-linang datang dari berbagai arah sudut mata….Haiyaahhh sudahlah…bawalah dia pulang….. masih pengen peluk-peluk mamanya itu. Belum ready. Ingat kan kalu tipe anak itu beda-beda. Jangan samain anak kita dengan anak orang lain, lah yang kakak-adek aja bisa beda toh?

8) DON’T WORRY BE HAPPY

Gampang banget ngomong ini, padahal prakteknya kan susah ya. Gimana ga worry sih liat anak kita histeris gitu saat kita tinggalkan? sama kayak yang saya bilang diatas tadi, saat Gwinette mogok sekolah. Saya musti percayakan sama gurunya. Ada hari juga sih saya ngalah, kalau dari rumah di udah nangis histeris ga mau sekolah biasanya saya gak paksain soalnya kasian kan itu dia masih usia 2 tahun. Kalau dramanya jarang-jarang terjadi itu pasti ada penyebabnya, musti cari tau penyebabnya. Kita sebagai ortu musti bisa flexible juga. Bisa jadi dia lagi kecapekan malemnya, or ada suasana kelas yang ga nyaman. Banyaklah faktornya. Musti cari tau.

Tapi yang terpenting dari yang
terpenting saat menghadapi drama First day in school ini adalah “DON’T WORRY”, iya jangan
khawatir. Buang jauh-jauh pikiran negatif mengenai hal-hal yang
akan terjadi dengan anak kita disekolah. Jangan coba-coba
ngintip, karena resikonya kalo
ketauan bisa berabeh…si anak yang udah mulai settle bisa histeris lagi pas tau mamanya ada diluar. Tapi ada juga sih yang kita udah janjiin kalo mamanya akan tunggu diluar dan supaya dipercaya oleh si anak maka dua atau tiga kali saya kasih liat keluar bahwa mamanya masih disana dan dia tenang. Selanjutnya dia percaya bahwa guru dan ortunya ga bohong. Sekali lagi…case per case ya. Tiap anak beda-beda cara pendekatannya.
Pokoknya ingat aja bahwa anak kita sudah kita percayakan kepada sekolah. Dimana sekolah itu adalah pilihan kita dan kita sudah menyetujui semua peraturan dan policy sekolah tersebut sebelumnya kan? Eh tapi sebenernya saya sih berharap no drama at all on the first day, second day and everyday. Tapi kenyataannya sih ga pernah….always ada dramalah on the first day of school. Oh iya saya ceritain 1 pengalaman drama ga mau kesekolah yang terpanjang. Waktu itu tahun pertama sekolah buka. Ada anak bernama K ga mau masuk kelas. Dari rumah udah nangis juga ga mau sekolah. Papanya yang anter. Papanya harus ikut masuk kedalam kelas. Saya sih ga masalah ya…tapi anaknya kapan settle kalo papanya didalem terus. Hampir 2 minggu begitu terus dan saya ditegur oleh kepsek karena tidak bagus seperti itu. Menghambat proses belajar mengajar karena terlalu banyak adults dalam kelas. Singkat cerita sianak mogok sekolah 2 minggu dan kali ini yang anter mamanya. Setelah bincang2 panjang lebar dengan mamanya tentang penyelesaian masalah anaknya ini. Akhirnya kita sepakat bahwa papanya ga boleh dulu anter dia sekolah. Karena sumber masalah ada dipapanya (sorry ya sir..but you spoil ur daughter too much) tapi bener deh setelah mamanya yang anter no more drama. Si mama emang lebih disiplin dan konsisten tapi dia ga sepenuhnya punya andil karena si mama ngantor tiap hari. Dia juga harus manggut ama sang mertua yang tinggal bareng mereka. Tau kan ya kalo para kakek nenek sayang cucu bagaimana? Nah itulah penyebab si anak ini drama kalo kesekolah. Setelah itu no more drama donk! Jadi ya gitulah…. ortu juga musti bisa tegas, tapi bisa tetap diajak diskusi.

So….. hows the first day of your child in school? I Hope it went smooth and No Drama…. even with drama… I hope we find way to solve it…. just remember with what I have told above.
1) Be discipline and consistent
2)Motivate and encourage your child everyday
3) Don’t worry and trust your teacher. Keep update the story with the teacher.

GOOD LUCK Parents!
semoga postingan abal-abal ini bermanfaat ya….

Xoxo
Teacher Joeyz 🙂

Advertisements

24 thoughts on “How To Face The ‘drama’ on their First day in school

  1. makasih loh masukannya mba hihi. Btw, waktu aku kecil dulu kayanya ga pernah takut pertama kali pergi sekolah (SD,SMP, apalagi SMA) semangat bener hahahaah

  2. Tipsnya OKE BANGET Jo.. kalau anakku dulu2nya santai stiap ibu bapaknya berangkat kantor, sekarang makin gede kayaknya dia makin ngerti ketidakhadiran ibu bapaknya dan aku sih curiganya karena kita pernah ajak jalan2 muter komplek dulu naik mobil sama pernah kita ajak ke kantor waktu kerjaan lagi senggang atau mendekati liburan.. Nah, sia udah tau keasikan diajak ke kantor itu jadi malah nagih pengen ikut terus… huhuhu..
    Bulan depan mulai sekolah di playgroup yang baru, semoga gak ada drama2 deh, soalnya waktu trial sih lancar jaya.. tinggal ibunya nih yg musti menata hati lagi *mewek..

    • Wah….. semoga lancar ya hari pertamanya Barron. Aku posting ini keinget bentar lagi bakal ngadepin drama2 ini.disekolah. eh tapi tahun ajaran baru ini aku pindah level.yg anak paling gede jd mudah2an no drama.
      Iya mungkin dia terbiasa dibawa keliling dulu. Musti balik ke tracknya tuh. Di doktrin terus dia kalo sekolah itu enak. Hehehehe…. mari menata hati ya mak ;))))

  3. untungnya ya joo.. ara gak gitu2 amat.. mulai PG sampe TK B, ga pernah nangis atau ditemenin sekolah. malah waktu pertama masuk TK A, dia dong ngusir aku supaya pulang dan gak nungguin dia..hahaha…
    jadi sampe skrg mah, aku dan ara cuek2 ajaa.. meskipun kalo aku kerja 😀

  4. Nice info Ka Jo, kebetulan ponakan uda mau masuk TK ni tahun ini 😀

    Aku dulu pas TK sama baru masuk SD kayaknya juga suka ditungguin sama mama.
    Tapi harusnya sih ga nangis2 deh hehe.

  5. Kalo aku mungkin termasuk tipe no 3 ditambah tipe ibu tiri juga hahaha! The boys masuk day care dari mereka umur setahun Jo, mungkin krn mereka sll berdua so ga perna drama nangis ga mau ditinggal, nangis ga mau pulang iya…hehehe😃 Tapi emang tergantung ortu juga sih, kl tipe anak ga mau ditinggal dan ortu-nya yg ga tega-an, ya prosesnya makin lama ya. Aku disini part-timer teacher assistant Jo, so far bantuin di kelas 1-3, jadi ga banyak berhubungan dengan anak2 tk yg msh baru2 yg masih duka nempel sama ortunya sih.

    • Hahahaha…. iya mba emang musti kita yang pegang kontrol sih. Makin lama dibiarin ya makin lama juga si anak settle dan yg rugi dia2 juga sih. Jadi dari awal biasanya udah kukasitau apa resikonya kalo terlalu ngikutin kemauan anak. Kebanyakan ortunya sih mau dengerin. Tapi ada aja nemu yang ngeyel.
      Wah mba ria berkutat diskolah juga ya? Asik banget…. impian aku banget tuh…. ngajar or teacher assistant di luar sanah…

      • Aku cuma bantu2 aza Jo, makanya part-timer. Lagi mikir mo ngambil TA course tapi duuuh….sekolah lagi, dengan dua anak yang jadwalnya full terus, plus suami yang FIFO….whoaaaa….uda sutris duluan nih ngebayanginnya Jo!

      • Iya ya mba. Betul….kadang musti balik laginke prioritas. The boys need you the most. Tapi ga ada salahnya dicoba sih…. 🙂 btw FIFO apa sih mba Ria?

      • FIFO = Fly In Fly Out, Jo, jadi 2 minggu dia kerja di Brisbane 10 hari day off balik ke Perth. Jadi selama 2 minggu itu aku solo parenting. Sebenarnya aku ga 100% pengen jadi TA Jo, karena pada dasarnya aku ini ga sabaran sama anak2 🙂 Dulu aku kerja di fashion retail, tapi karna jam kerja yang ga sama dengan school hours jadinya aku ganti haluan jadi TA…:)

  6. Hear hear! Aku & suami type orang tua nr 3. Ada type orang tua tambahan Jo. Para orang tua yang tiap hari memonopoli waktu para guru untuk tanya tentang perkembangan anaknya. Tiap hari. Jadi orang tua lain yang punya pertanyaan ngga dapet giliran.

    FYI, Di sini bel ada tiga bel. Bel pertama 10 menit sebelum nya, bel kedua 5 menit sebelumnya. Bel ketiga semua orang tua/pengantar harus keluar kelas ngga peduli anaknya ngamuk atau nangis teriak-teriak.

    • Yes.. kita sih expectnya ketemu parents tipe mba yo gt. Tapi banyak ragam disini. Skolah tmptku ngajar ini juga ga strict sama parents. Kalo skolah2 yg dulu disiplin ga boleh ada ortu berkeliaran di hall ir dalam sekolah apalagi ngintip2. Nah tmpt skrng ampun deh….
      Btw tipe yg monopoli itu selalu ada aja loh ketemu tiap tahunnya. Tapi aku selalu ada kegiatan individual reading ama anak2 dari jam 7.30 ampe 8.30 so mereka ga bakal bisa interupsi seenaknya

  7. aaah pas bangeeeet!!! tanggal 7 besok Aila masuk kelompok bermain pertamanya, THE REAL FIRST DAY, emaknya deg2aaaaan bgt!!
    sebentar yah, akan kuresapi dulu tulisanmu ini bu guru, nnt mudah2an prakteknya sukses, masalahnya cuman bisa cuti pas tgl 7 itu doang, rempong audit plus nyelesein pekerjaan sebelum tgl 11, karena tlg 14nya udah cuti panjang melahirkan..

    aih.. deg2an deh

    • hihihi….semoga bermanfaat ya postingan dan tips abal2 ala eikeh ini. Yang penting sih bisa menata hati deh, dan tapi ga semua anak kok pake acara drama2 ini, banyak yang smooth juga. Tapi walau ada drama its ok, yang penting emaknya ga labil hehehe…
      Good luck ya Aila! good luck for mamanya juga

  8. makasih sharingnya bu guruu….
    kebetulan anak2ku semua tipikal yg lambat beradaptasi di lingkungan baru, jadi yaa selalu ada drama laaah…. * waktu masuk TK… klo pas masuk SMP ato SMA ya kagak 😀
    nah 2 abegeku itu kebetulan kan dulu SDnya satu yayasan sm TKnya… jadi kaya pindah kelas aja, no drama lah…. sekarang yg ketiga nih (klo tahun depan jadi masuk SD) rencananya sekolah di SD yg berbeda dg TK nya.. mudah2an sih no drama lah yaa… dg tips2 dari bu guru Jo 🙂
    makasiiih….

    • Sama-sama mba tituk….
      nanti aku mau tips2 menghadapi anak abege ya….
      ini fase yang aku paling takutkan…hehehe
      makanya aku ga pernah mau jadi guru smp or sma…..aku pilih jadi gur TK or jadi dosen skalian. ditengah2 itu ribet banget

      anyaway…..mudah2an no dram nanto si #3 masuk SD nya mba
      *peluk*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s