Ke Pasar….

pic taken from

pic taken from here

Siapa yang suka pergi ke pasar?

Pasar tradisional loh ya maksudnya. Jangan salah kaprah, kalo di Medan bilang ke pasar itu artinya ke ‘jalan raya’. Nah kalo pasar sendiri orang medan bilangnya ‘pajak’. (sekilas info)

Salah satu tugas domestik ibu-ibu yang paling saya nikmatin adalah ‘belanja kepasar’ ini sih sebenernya intuisi belanja ya yang besar deh kayaknya ya! hahahaha πŸ˜€

Tapi mata bisa jelalatan banget deh kalo kepasar tradisional itu. Liat tumpukan tomat, sayur, cabe, bawang yang warna-warni dan segar…..huiiiiiii rasanya pengen dibeli…..

Pasti banyak yang ga suka ke pasar tradisional karena sering becek, jorok dan bau kan ya? tapi sekarang kan udah banyak tuh yang judulnya ‘pasar bersih’ macam pasar modern gitu. Sebenernya saya ga masalah sih dimana-mana aja tetep suka yang namanya belanja kepasar tradisional. Ada juga yang judulnya pasar dadakan, artinya cuma beberapa penjual aja, tapi lumayan lengkap.

Saya akan males belanja dipasar yang kualitas sayur mayur dan ikan juga bumbu-bumbu dapurnya ga kliatan seger dah gitu harganya mahal pulak. Pernah ada pasar jenis ini ditempat tinggal saya dulu. Deket sih bisa jalan kaki tapi ga tertarik belanja disana. Mending naik motor bentar bisa belanja puas di pasar favorit saya.

Biasanya lebih baik punya beberapa penjual langganan dipasar. Jadi kita ga usah capek-capek lagi tawar-menawar or ga usah takut dikasih harga mahal. Di pasar deket rumah saya dulu saya belanja di pasar bersih gitu. Saya punya 1 langganan sayur-mayur dan bumbu-bumbu, orangnya baik banget dan ramah. Kalo saya datang belanja dia biasanya udah tau saya mau beli apa aja, enak kan!. Punya satu langganan tukang ikan yang ikannya segar-segarbanget walaupun harga agak mahal dikit. Tapi si uppa itu kan orang Sibolga ya, yang mana Sibolga itu pesisir pantai jadi mereka udah terbiasa makan ikan yang segar-segar. So, dia paling bawel kalo ikan yang dimasak berasa agak aneh-aneh dikit. Jadilah saya tetapkan si ibu satu itu jadi langganan saya. Punya 1 langganan tukang buah, dia selalu pilihin buah yang bagus buat saya. Macam pepaya, melon dan semangka saya susah pilihnya, nah nanti dia yang pilih dan jarang banget dia salah.

Tapi berhubung kami dah pindah rumah, jadi ga pernah lagi kepasar itu. Namanya pasar Ganefo. Sebenernya tinggal ditempat yang sekarang ini kami jadi deket ke pasar yang paling besar di Cengkareng. Ini macam pasar induknya untuk area cengkareng. So udah pasti lebih murah dan barang-barangnya terjamin kualitasnya. Tapi ya gitu deh saya agak susah kalo kepasar ini pagi-pagi sebelum kerja karena butuh naek motor sekitar 7 menit lah dah gitu ribet cari parkirnya karena padat banget. Jadi kepasar ini kalo pas hari minggu or hari libur aja. Yang jadi masalah adalah kalo belanja tempe untuk dimasak keesokan harinya, Gak nemu tempe yang enak, ga asem dan ga bau juga ga berubah jadi item.

Digereja saya, ada yang namanya jadwal potluck. Saya kebagian di hari sabtu ke 2 tiap bulannya. Jadwal saya adalah selalu bawa lauk. Duhhhh sebenernya kenapa tipe ga bisa masak gini eikeh disuruh bawa lauk ye? bawa buah kek ya yang gampil gitu?

Nah berhubung ga bisa masak inilah maka saya selalu membawa telor balado kalo nggak ya tempe campur teri kacang sambel. Gampil kan!

Biasanya saya akan beli tempe 5 balok besar dan teri 1/2 kg plus kacang tanah 1/2 kg lalu disambel. Dulu waktu masih belanja di pasar Ganefo udah punya langganan tukang tempe yang mana tempenya itu dia bikin sendiri langsung. Tempenya langusung dipotong2 ama dia, tinggal kita request mau potong bentuk dan sebesar apa. Lalu kita tinggal dan belanja bumbu-bumbu nanti pas balik-balik tempe udah kelar dipotongin.

Di pasar yang sekarang ga ada tempe yang sekeren tempe siabang2 di pasar ganefo itu. Jadi nih pernah pas baru-baru pindah kerumah sekarang saya belanja tempe dipasar besar itu, tempenya pun kita potong sendiri dan apa yang terjadi? tempenya berubah hitam pas keesokan harinya dan bau anyep plus ada rasa-rasa asem. Lalu coba lagi tukang tempe yang lain eh sama aja….huhuhuhu lumayan kan duitnya kebuang sia-sia karena saya beli tempenya banyak. Akhirnya kapok ga mau coba-coba lagi jadilah kita balik lagi ke Pasar Ganefo tempat belaja dulu. Saya sih sebenernya ngelewatin pasar Ganefo ini kalo mau pergi kerja tapi ga sempet lah mampir-mampir dipasar dulu, butuh minimum 30 menit kalo mau belanja tempe doank. Jadilah saya suruh si mbak dirumah untuk belanja tempe itu. Dan emang cuma tempe dia aja yang udah dipotong rapih, ga bau anyep, warnanya tetepa bagus dan rasanya tetap enak dan ga asem! I LOVE U ABANG TEMPE!!! hahahahaha πŸ˜€

Ditempat tinggal sekarang saya cuma satu or dua kali semingu kepasar karena ga sempet pagi-paginya. Jadilah saya belanja diawarung sayur yang sayur-mayurnya juga ikan dan tempe tahunya punya kualitas bagus. Walaupun kata tetangga harga didia lumayan mahal dari warung-warung sayur yang lain. Tapi saya suka ke warungnya dia ini karena bersih dan ditata rapi dan ya itu tadi….kualitas sayur dan ikannya segar. Bahkan kita bisa pesan mau dibawaain apa besok. Enak kannn? Tapi saya tetep itu tadi selalu suka pergi kepasar tradisional.

Jadi tugas kepasar ini ga pernah saya berikan pada si Mbak dirumah, rasanya puas aja gitu belanja apa yang saya mau. Kalau si mbak kan monoton terpaku sama catatan belanja saya. Kalau saya bisa flexible misalnya pas dipasar saya liat ada brokoli lagi bagus, ya saya beli. Walau ada rencana beli sayur oyong tapi pas dipasar saur oyongnya lagi kurang bagus ya ga beli. Sama aja kayak buncis, kacang panjang dll.

Sayuran yang pasti saya beli kalau kepasar adalah Β macam: kacang merah fresh, brokoli, oyong, kentang, wortel, baby labu siam, kacang panjang, buncis dan bumbu-bumbu macam tomat, bawang putih dan merah juga cabe.

Selebihnya semacam labu kabocha, ikan salmon, daging sapi giling, telur puyuh, telur ayam kampung biasanya beli disupermarket. Ada lottemart disamping sekolah saya.

Pokoknya urusan belanja-belanja ini selalu menyenangkan buat saya! Ohya grocery shopping untuk detergern, sabun, dll saya lakukan selalu di Supermarket HARI-HARI karena harganya yang jauh lebih murah dibanding supermarket lain.

So, ada yang hobinya sama juga kayak saya?

Advertisements

32 thoughts on “Ke Pasar….

  1. Aku juga suka ke pasar Jo! Di Belanda pasarnya pasar harian, maksudnya ngga setiap hari ada pasar. Di desa tempat tinggalku pasar hanya ada Jumat siang. Dikota aku kerja pasar hanya ada Selasa & Rabu di 1 daerah pemukiman. Hari Jumat & Sabtu itu pasar induk, besar dan lengkap di pusat kota, deket kantorku.

    • Wahhh pasar yang ada hari2 tertentu gitu ngingetin aku waktu tinggal di samosir…. pasar besarnya tiap hari rabu.seneng banget kalo diajak kepasar ama nyokap…

  2. ga bisa belanja, tapi paling suka ngintilin orang belanja, klo nenek ke pasar pasti ikut, walo cuma jd tukang panggulnya, tapi seneng liat si nenek pilih2 sayur, buah, ikan dll seneng juga liat tumpukan si sayur2an itu, rasanya pengen dibeli semuaaa, tp yang transaksi si nenek aja

    • Hahaha…sama Fey, akupun ga bisa nawar orangnya tapi kalo dipasar tradisional gitu aku ga terlalu mau nawar heboh karena taulah untung mereka itu kan tipis. Kebayang kalo sayurannya ga laku semua. Makanya biar ga merasa rugi aku punya langganan. Biasanya kalo ada langganan pasti dia prioritaskan kita (kalo lagi ngantri yg belanja banyak) nah harga juga kemungkinan kecil utk dikasih mahal….

  3. Aku ketawa baca yang pajak itu da. Itu salah satu kata yang bikin aku bengong pas ngobrol sama simatua ku…bingung aku tiba2 simatua ngajak ke pajak, ku kira mo ke kantor pajak lho da, ealah ternyata ke pasar..hahahah..

    Aku sukaaa sama pasar tradisional. Sukanya pake suka banget deh pokoknya πŸ˜€ πŸ˜€

    • Hahahahaaa…. iya lucu ya di Medan bilang motor aja kereta… makanya pertama aku ke jakarta waktu kelas 4 SD aku bingung da pas diajak mamanya temenku ke pasar kukira ke jalan raya….mereka juga bingung pas kubilang tadi aku baru dari pajak. Hihihi
      Hidup pasar tradisional!!! :)))

  4. Kamu support local trades!!!! Horray!!!!
    Gue juga suka liat yang warna warni gitu Joy, tapi somehow di spore it belanja di union-trade supermarket lebih murah drpd di pasar loh!!! Ciyus! Ga taw kenapa begono

    • Iya kesian kadang produk lokal kita kalo ga kita yang beli bisa mati pasar tradisional. Eh tapi emang ada aja loh pasar tradisional yg mahal misalnya pasar2 bersihnyg didalam perumahan elite… tapi kalo beli buah2an import mending beli disupermarket sih may lebih murah.

  5. Aku juga sukaaa belanja di pasar πŸ˜€ suka banget, bisa dapet banyak dengan harga murah. Btw mba, di Cengkareng itu pusatnya daging2 sapi bagus loh. Soalnya tukang baso di rumah Tangerang beli daging sapi di pasar Cengkareng itu πŸ˜€

    • Haaa serius ji? Tapi emang iya sih jumat lalu karna mau puasa aku liat tukang daging sapi stok nya banyak banget… dagingnya emang seger2 banget. Dipasar itu ada satu penjual bumbu rendang giling yang fresh banget dan rasanya enak. Yang jual tentunya orang padang. Sekitar jam 11 siang pasti dah abis dagangannya. Artinya barangnya fresh kan ya. Makanya aku kalo lagi pengen makan rendang tinggal beli daging and bumbu giling di dia. Lahhh ini napa jd bahas rendang yeee? Met berbuka ouasa ya Ji..bentar lagi kan? :)))

  6. Apalagi kalau ke pasar yg subuh2 gitu yah, baru pada dateng sayurannya pake truk gede2 pada numpuk sayurannya. Disini pasarnya kek pasar kaget yg hanya ada sehari seminggu dan harganya slightly lbh mahal dibanding supermarket, so we have no choice

  7. Sejak di BSD gue jadi rajin ke pasar Jo. Selain lebih irit pasar modern BSD emang enak banget buat di pake belanja :). Iya gue juga demen main ke pasar buat belanja sayur, kayaknya lebih puas milih ketimbang beli di supermarket (kecuali beli di supermarket kemchick ato food hall yang emang banyak pilihan ya :D)
    Sebenernya belanja di pasar tradisional itu emang asik loh. Dulu pasar Kopro yang dekil dan joroknya amit amit aja gue demen banget belanja kesana πŸ˜† . Sayang emang kalo pasar tradisional lama lama hilang gara gara orang lebih milih belanja ke supermarket, mesti lebih di lestariin yah.
    Btw elo belanja tempe banyak beneeer πŸ˜†

    • Ke pasar sekalian buat jajan sebenernya gw may
      huahhhh lu ke pasar kopro juga ya? iya pasar kopro itu katanya becek and dekil abis ya may.
      itu tempe buat dimakan 100 orang may segereja alias satu jemaat hahahaha

      • Pasar kopro itu perlu rehbilitasi jo, asli jorok dan kumuh banget deh. Kadang kecele kalo belanja disitu secara mata gue kan kalo remang remang susyeh ngeliatnya ya, suka aja dapet sayuran atau buah yang gak bagus gara2 penerangan dalam pasar kurang 😦
        Hahahaha ooo kiraiin si uppa doyan banget tempe πŸ˜‰

  8. Kayanya barusa comment gak ke post deh . Eniwei aku sukaa belanja ke pasar traditional gitu. Seruuu! Awalnya cuma nyerahin ke helper lama2 penasaran and akhirnya suka. Apalagi klo selesei belanja bisa jajan jajanan pasar hihihi

    • Nisaaaaaaaa……hahahhahaa ini percis gue banget lah, soal jajan jajan pasar itu..apalagi kalo di tipe pasar modern gitu yaampunnnn pengen beli semua…jajanannya kue basah yang enak-enak semua…..*cruel intention* πŸ˜€

  9. nggaaaaaaaakkkk … nggak suka ke pasar gue jo’. disuruh nemenin nyokap ke pasar senen beli daging ibab yang akan dimasak buat gue, bisa malesnya ampun2x. hahahaha … bener banget tuh, becek ! belum lagi panas dan bau 😦 . tapi memang enak kalau udah punya langganan. tau apa yang bakal dibeli. meskipun gak beli, tetep bakal dibeli juga. secara udah sebegitu PD-nya tuh penjual ngebungkus. hahaha … dikau bener2x perempuan sejati jo’ … hidup pasar traditional !

  10. Wah, baru tahu kalo di Medan “pasar” justru artinya jalan raya dan “pajak” artinya pasar. Trus yang artinya pajak apa dong? Hehehe πŸ˜€ .

    Btw, disini sih kalau berbelanja aku selalu di supermarket deh. Yang modelnya paling mendekati pasar tradisional mungkin open market kali yah kalau disini, hehehe πŸ™‚ . Tapi open market ini nggak setiap hari bukanya.

    • Kalo ‘pajak’ apa ya? Hmmm clueless :))

      Ah kalo buat masak2 untuk 1 or 2 orang mending blanja disupermarket sih ko. Kecuali mau masak partai besar (for family or party)enakan kepasar lebih puas dan kemungkinan besar lebih murah.

  11. Kalo di Jayapura sini kayaknya masih belum ada deh pasar modern gitu.
    Maksudnya pasar tradisional tapi bersih, hahah…
    Lagian saya emang gak suka ke pasar sih.
    Ya salah satunya emang karena males sama bau, panas dan becek kalo habis hujan.
    Mending ke swalayan walau emang harganya ngepas gak bisa ditawar πŸ˜€
    Tapi ortu saya kalo belanja tetep di pasar tradisional sih, maklum ibu2 hobi nawar πŸ˜†

    • Hi Zippy…wah kamu tinggal di Jayapura….mahal pasti ya harga2 bahan makanan disana….
      Hehehe iya sih ga semua orang suka kepasar….buat aku ada sensasi tersendiri (halaaah )

  12. Iyaa jo bener, kl belanja sendiri tuh rasanya lebih puas ya daripada nitip atau nyuruh orang beli. Aku suka belanja grocery dan sayur mayur tapi biasa di supermarket soalnya kl ke pasar udah jiper duluan gatau harga pasar. Bahahaha. Udah gitu bingung karna kl di pasar kan rame bangeett. Ato ngga paling cuma beli sayur sama abang2 sayur yg suka lewat depan rumah itu. Praktis dan terjamin. Hihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s