Sabtu Bersama Bapak : Book Review

10492287_10204630572470713_5373177570116562733_n

SPEECHLESS!

itu sampe ga tau mau ngomong apa pas abis baca buku ini.

*suka lebay emang gue ini kan* 😀

Iya jadi kapan itu liat bukunya Di Gramedia, tapi ga terlalu tertarik beli, tapi abis baca blognya Roy dan si Tenkky alias Nadya juga upload di IG, mereka rekomendasi bukunya, ya jadilah saya baca. (ini salah satu dari 6 novel yang saya beli minggu lalu untuk mengisi liburan 2 minggu ini….seru kan)

Ceritanya tentang apa? 

Ini adalah sebuah cerita.

Tentang seorang pemuda yang belajar mencari cinta. 

Tentang seorang pria yang belajar menjadi bapak dan suami yang baik.

Tentang seorang ibu yang membesarkan mereka dengan penuh kasih.

Dan……, tentang seorang bapak yang meninggalkan pesan dan berjanji selalu ada bersama mereka.

Itu sepotong tulisan di sampul buku dari sang penulis Adhitya Mulya (penulis ‘jomblo’)

Jadi Cakra dan Satya adalah dua kakak beradik  yang ditinggal oleh ayah mereka waktu mereka masih kecil (Satya usia 9 tahun, dan Cakra usia 6 tahun) Sang bapak divonis oleh dokter sakit kanker dan bisa bertahan paling lama setahun lagi. Dan sang bapak berusaha ingin selalu ada untuk anak-anaknya meskipun saat dia sudah pergi nanti. Oleh karena itu si bapak mempunyai ide yang brilliant dengan membeli sebuah handycam dan membuat video-video yang sebenarnya sebagai guidance in life nantinya buat kedua anaknya. Dan Video-video dari sang bapak akan ditonton setiap sabtu sore. Satya dan Cakra sangat menantikan sabtu sore karena mereka merasa bapak mereka dekat dengan mereka dan menyapa mereka lewat video-video yang sudah disiapkannya dulu bersama ibu Itje sang istri. Seakan bapak mereka tidak kemana-mana. Seru juga ya idenya. Iya kalo kita tau kapan kita mati. Kalo meninggalnya ga pake aba-aba (tabrakan, serangan jantung)…duhhhh *amit-amit* jangan ya Tuhannnnn

Di video pertama si bapak bilang:

Hi Satya, Hi Cakra! ini bapak, iya benar kok ini bapak. Bapak cuma pindah ketempat lain. Gak sakit. Alhamdulilah, berkat doa satya dan Cakra. Mungkin Bapak tidak dapat duduk dan main di samping kalian. Tapi bapak tetap ingin kalian tumbuh dengan bapak disamping kalian. Ingin tetap bercerita kepada kalian.” 

Udah mengharu biru aja pas baca bagian ini, kebayang gimana perasaan si anak yang tahu bapaknya uda ga ada, kebayang perasaan si bapak waktu merekam video ini karena dia tahu dia akan pergi ningglin anak-anaknya. Lalu mulai baca bagian Satya dan Cakra sudah dewasa, asli bener-bener dua pribadi yang berbeda banget tapi dua-duanya seru.

CAKRA

Kalo udah baca bagian si adik, Yaitu Cakra….udah deh pasti ngakak sengakak-ngakaknya, soalnya emang nih ceritanya si Cakra tuh kalah ganteng ama abangnya (pukpuk…kesiannn) Gelagapan kalau deketin cewek. Sampe Si Satya kakaknya save di  phonebooknya dengan nama yang macem-macem: “pria tuna asmara” or “gembel cinta” or apalah sejenisnya yang menggambarkan gimana menyedihkannya kisah percintaan adiknya ini. (kuyang asyemmm nih si Satya)

Usia si Cakra udah 30 tapi masih jomblo aja, tapi soal karir mah lumayan udah bisa beli rumah sendiri, jabatan dikantor juga udah jadi deputy director di sebuah Bank. Suka banget deh suasana kantor si Cakra ini. Terlebih divisinya dia, asik banget ama sesama anak buahnya. Just wondering sih, beneran ada ga ya suasana kantor seperti itu, or tipe bos yang asik banget kayak si Cakra. Pokoknya Cakra ini tipe orang yang menyenagkan banget deh kecuali urusan cinta….payah dia kalo udah bersangkutan ama urusan cewe. Sampe bawahannya bilang ke dia: “seorang jomblo berumur 30 tahun. Menyatakan cinta 3 kali. Ditolaknya 5 kali. Sudah menjomblo 13 tahun, berapa tekanan batin yang disimpan di hati si jomblo?” >> BUAHAHAHAHA…..asli ini minta dipecat banget nih kalo ada bawahan yang berani ngomong gini keatasannya. 😀

SATYA

giliran baca bagian si Satya sang kakak, langsung sendu-sendu haru gitu. Saya ngerasa si penulis tahu betul rasanya jadi ayah (yaiyalah si mas Adit ini kan bapak dari dua anak lelaki ya, jadi pas banget lah dia mendeskripsikannya), dia kayak menuangkan filosopinya mengenai parenting juga di buku ini. I like it!

Satya kerja di oil and gas company gitu,lulusan Geologi yang harus selalu pergi ke site untuk beberapa waktu dan pulang sesekali. (Jadi inget temen yang anak Geologi), Jadi ceritanya Satya tuh tinggal di Denmark bersama Rissa sang istri yang cantik dan tiga anak laki-laki yang terpaut usia 2 tahun masing-masing.(kebayang riwehnya hidup dengan 3 anak laki-laki tanpa ART, dan suami yang hanya pulang hanya sesekali, saya punya temen nih percis begini kondisinya, ga sanggup juga bayanginnya) >> ya gausah dibayangin kali jo! dinikmatin aja! 😀

Karakter Satya itu mudah marah, beda ama Cakra yang humoris. Sedikit perfeksionis juga, punya istri yang baik dan punya penghasilan dari main saham (work from home) yang masih singset dan tetep cantik walau udah brojolin tiga anak (ohhh no! merasa terintimidasi bagian yang ini ya bok!) 

Suatu kali saat Satya telfonan sama anaknya Ryan, Ryan dibuat nangis kejer karena dimarahin via telfon ama Satya. Perkaranya adalah si Ryan ga bisa jawab soal matematika. As I told you before, si Satya ini kan Perfeksionis dan emosian anaknya, jadilah si Risa istrinya kesel banget dan marah, trus ngirim email. (anjrittt!!! suami istri kirim-kiriman email yang isinya ngebahas masalah RT itu gimana coba!)

Jadi di email itu si Rissa bilang kalau Satya sang suami mending ga usah pulang dulu deh kerumah saat dia off nanti, sebelum di bisa menyadari akan sifat-sifatnya yang udah ganggu banget, karena ternyata selama ini anak-anaknya selalu takut kalau bapaknya pulang. HIKS!!!!!! perihhh banget ga tuh seorang suami dan bapak dapet respon begitu dari anak-anaknya. Yah gimana nggak serem kalo Satya selalu marah tiap kali dia liat rumah mereka yang kayak kapal pecah, Masakan istri yang STD alias standard, prestasi anak-anaknya yang ga sesuai ekspektasinya. Huhuhuhuh….udahlah LDM an…..pas balik kerumah eh malah berantem mulu kerjaannya.

Ok, pas bagian ini saya jadi senyum-senyum sendiri, because once I said to uppa pas lagi argumen lewat telfon (kita kan LDM an yang ketemunya cuma hari Rabu, lalu jumat-minggu) :

Me: “ih capek deh ngomong sama kamu, udah deh besok hari rabu kamu stay dikost-kostan aja, ga usah balik! nyebelin!” klik!!! lalu telepon diputus. >> contoh istri durhaka…LOL 😀 hahahaha…..ya abisss kalo nyebelin banget gitu kadang mendingan jauh-jauhan aja deh. Eh tapi kalo keselnya dah ilang….kangennya ampe ke ubun-ubun juga sih >> Contoh istri labil 😀

So, pasca baca email dari Rissa, si Satya merasa tertohok banget kan ya, so he’s trying to figure out how to fix it, how to be a good father. Ternyata ga gampang jadi ayah yang baik, ayah yang dirindukan oleh anak dan istrinya. It’s been a long time that Satya never played the video from his bapak anymore, to hear the story and wisdom, video bapaknya itu bagaikan guidance in life untuk anak-anaknya. Jadi Satya mulai menonton video-video dari bapaknya lagi, dan dia menyadari banyak hal yang dia harus perbaiki, dimulai dari meminta maaf dan segala cara untuk menurukan ekspektasinya terhadap anak-anaknya. Bagaimana Cara Satya memperbaiki hubungan dengan istrinya? bagaimana ia mencairkan suasana dan membuat hubungan ayah-anak menjadi hangat kembali? berhasilkah Satya? baca deh bukunya…seriously its’s such a good lesson. Di bagian Satya ini banyak tips parenting yang menurut saya okeh bangetlah! *sungkem sama mas Adhitya*

salah satu contoh parenting tips di buku ini:

“Ketika orangtua memberikan waktu dan ruang untuk bersimpati dan berempati dengan si sulung, anak sulung itu akan memiliki waktu dan ruang untuk bersimpati dan berempati apda adik-adiknya.” >> peluk Gwinette, anak sulungku yang sering jadi korban omelan emaknya…huhuhu 😦

Jadi ya kumplit… ada tawa, ada haru, ada pelajaran hidup, ada tips-tips pedekate (yang gokil semua), ada sindiran buat para emak-emak yang dah beranak untuk tetap jaga penampilan fisik.

MY FAVORITE PART

Haahaha……ini bagian paling tricky deh, jadi kan ya si Rissa ini tipe istri yang baik banget and has a ‘yummy’ look. Si Satya ga tau ternyata selama ini istrinya tuh rajin olahraga dirumah, sedangkan Satya males banget work out dan perutnya dah sedikit buncit. Satya ga nyangka bahwa Rissa bekerja keras untuk menyenangkan suaminya.(Yah ga gitu2 juga sih motivasi si Rissa untuk olahraga, Satya GR banget deh kamuuu hehe) So, one way of trying to fix their relationship is to appreciate her wife. Jadilah si Satya mulai nge gym dan ngotot punya abs or six packs. Pas ditanya temen kantornya motivasinya nge gym apa? Satya jawab: Because I have a sexy wife and my wife deserves a sexy husband. >> pretttt!!!! sial!!! tricky banget kan!!!! ini namanya nyindir akikah donk bokkk!!! nyindir kita semua buibuuuuu (yang merasa aja sih, merasa punya tetelan diperut maksudnya) LOL…. iya iya deh…abis libur lebaran kita work out lagi deh!!!, latihan muay-thai lagi deh *janji* (lalu colek si uppa, kamu juga donk darling!!! biar kita kayak si Satya dan Rissa….>>ngokkkkk!!!!! hahaha contoh motivasi yang salah! 😀

Another part yang paling saya sukai adalah petualangan Cakra sang adik untuk mengejar cintanya. Ayu, anak baru dikantornya yang cantiknya bikin Satya ampe kayak orang bego. Suka banget ama jokes-jokes dari orang kantornya itu. Asli itu saya ngakak-ngakak aja sepanjang cerita Cakra di kantor bareng bawahannya yang kadang kuyanggg asyeemmm tapi sebenernya bawahannya itu perduli banget ama bos mereka yang masih aja menjomblo di usianya yang udah 30 tahun.

Berhasilkah Cakra mengejar cintanya? Karena dilain waktu sang ibu masih ingin menyaksikan Cakra menikah sebelum dia meninggal karena kanker payudara yang diderita ibunya.

Ajeeeee gileeee, ini saya nge-review buku apa storytelling ya? hahahaha maap spoiler dikit yeee….iye saya emang gini kalo udah suka banget pasti pengen share aja bawaannya. Tadi malem si uppa saya paksa dengerin saya storytelling mengenai buku ini. Huhuhuhu andaikan dia mau baca ya. Pasti seru banget bisa diskusiin isi buku ini.

Cerita yang saya tulis diatas belum ada apa-apanya kok, musti baca bukunya. Dijamin hati hangat, hangat karna tawa dan haru. Seneng liat hubungan Antara ibu Itje dan kedua anaknya Satya dan Cakra. Jadi ngebayangin gimana ya nanti hubungan saya dan Gwintte Gavin saat mereka udah besar nanti? Mudah-mudahan bisa seperti Ibu Itje ini,asik banget, ga mau memaksakan kehendaknya, mengayomi, bisa becandaan dan sindir-sindiran yang kocak gitu, ga mau ngerepotin anak-anaknya dan selalu meletakkan kebahagiaan anak-anaknya diatas segalanya. PHEEWWWW!!!! I  can’t breath just to imagine that my babies will soon become adults too like us. Hold on!!!! pause the time please..I want to fix so many things from my parenting style first! huhuhuhu *nangis bombay*

Jujur aja nih, awalnya saya males banget mau beli buku yang ceritanya tentang “ayah” gini, bukannya apa-apa, hubungan saya dan ayah saya itu kan gak hangat, masih inget waktu saya nge-review buku papua berkisah punya mba Swastika Nohara kan? dibuku itu juga kan tentang hubungan ayah dan anak. Tapi walaupun saya ga punya bapak yang hangat, setidaknya saya tahu dia cinta kami anak-anaknya, dan saya tahu saya punya suami yang sangat mencintai anak-anaknya. Have I told you that I have an awesome husband and a super dad for Gwin and Gav? yes HE’S THE BEST DAD EVER! (jiahhh jadi kangen kan, orangnya udah cao pulak ke  Cilegon lagi…huhuhuhu) >> Yes I’m a drama wife! 😀

Oh ya banyak catatan-catatan kaki (footnote) yang asli KAGAK PENTING BANGET! hasyemmm banget ini emang penulisnya….kocak bener deh! kirain beneran penjelasan ilmiah apa gitu ya! hahahha…..musti liat sendiri, susah jelasinnya.

So if I have to describe this book with two words, then I would say:

“TAWA DAN HARU”

soalnya abis ketawa, trus sendu-sendu haru, kayak gitu aja terus sampe halaman 277, halaman terakhir dari buku ini. So do you want to experience like what I have? Go find and read this book…This is a highly recommended book! I’m gonna read this book again for sure!

*maafkan kelebayanku ini ya, kalo misalnya kalian ga nemu perasaan yang sama pasca baca buku ini, please don’t blame my review, but this is just what I feel  after reading this,from the bottom of my heart deh pokoknya”

So here is my fav line:

When Satya make up with his wife Rissa:

Rissa: “Saya ga ngerti” (jadi Rissa mencari jawaban kenapa sekarang suaminya udah berubah)

Satya: “Let’s just say this is me, keeping up with you.”

Rissa: (nodding her head)

Satya: “I can’t ask for a better you. You, however deserve a better me”

*yukkk mareeee kakaaaa….. peluk suami/istri masing-masing….. yang masih pacaran pegang tangannye ajahhh, dan yang masih jomblo….gih.. pelukan ama si Cakra sang jomblo tuna asmara,….. 😀 😀 *

ciao….sampai jumpa di review buku selanjutnya…….Love love this book so much!

xoxo

Advertisements

36 thoughts on “Sabtu Bersama Bapak : Book Review

  1. Baca review yang kayaknya spoiler banget ini ajaaaaaaa gw nangis. Udah ah gw mau ke gramed sebrsng kantor dulu beli buku ini. Buahahahaha. Makasih ya Jooooeeeeyyyyyzzzz….

      • Hahahah dani….. maapkeun kalo spoiler abianya gue excited banget…eh tapi lu musti bener2 baca dan….ini ga seberap kok….kan gue ga crita gimana si cakra mengejar cintanya…hehehe…kalo ngaku bapak2 kece..musti baca ini *hahaha maksa* :))) semoga dapet di gramed lain ya dan

  2. Mau beli aaah! Emang si mas adit ini bikin ngakak teruuuusss. Baca novel Jomblo aja yg segitu banyak lucu dan joroknya (haha) diulang2 muluuu xD
    Kalo abis baca/nonton film yg rasanya pgn bgt kejadian di kehidupan kita, tp apa daya suami gak bisa diajak kompromi…ITU NGESELIN ABIS!!! kan kita udah terlanjur berhayal yaaa, apalagi yg mesra2 gt deh hahahhaa

  3. emaaaaaang bagus, dan bercandaannya si Aditya Mulya emang seleraku sih ahahaha, mungkin karena kita sebaya sama dia Jo, jadi cucok juga dan yg di dalemnya emang mirip tips parenting dia yg pernah kubaca tah di blognya atau di TUM. Beneran a must read nih buku, ‘berat’ tapi terasa ringan dan menghangatkaaaan. Oh ya meski kalau udah penggambaran soal cewek cantik mainstream banget ya seperti yg di otakku, putih langsing rambut lurus panjang huahahahaha

    • Iya, semacam tak berminat aku awalnya mau baca, topiknya kayaknya berat gitu ya. Tpi dia pinter ya bikin 2 karakter itu. Jadi si Cakra itu semacam ditujukan buat orang-orang muda yang belum married, yang Satya buat kita-kita ini yang masih merintis jadi keluarga cemara alias keluarga bahagia….jadi bukunya masuk buat semua orang. Pasarnya dapet bangetlah. Itu jokes2nya emang beneran bikin aku sakit perut. Ho’oh cewe cantik kenapa harus selalu begitu sih ya? genggeus deh ih buat kita yang berkulit eksotis gini (baca: golap alias birong) hahahaha,…….

    • Hahahaha…maapkeun ya mba Fe…tapi beda loh kalo baca..masih banyak yg blom kubongkar itu. Saking semangatnya ampe ga sadar udah spoiler…hehehe..semoga dapet bukunya 🙂

    • beli mayyyyy!!!!! review gue ini dah bisa dikategorikan SPOILER kayaknya….eh padahal nggak loh. Kalo baca bukunya mahhh asli lebih ngakak and at the same time lebih menohok plus bikin sendu-sendu haru gitu…..

      • Makanya gue kagak baca ampe abis 😆 paraaaah. Lagian sekarang mah gue kaga bisa langsung ngacir ke gramed, mesti nunggu weekend dulu, sedih dah *dadah dadah sama CP*

      • Aiiih udah lama lagi gak ke CP, actually gue udah lama gak ke mall lebih tepatnya 😆
        susah deh mau move on, secara dulu kalo pulang kan bisa melipir dulu nge mall, sekarang jadi anak manis deh pulangnya langsung ke rumah 😆

    • Hahaha spoiler banget ya… maklum review abal2. Tapi beneran musti baca. Masih banyak yang aku belum ulas mbak. Gimana proses satya berubahm..proses cakra ngejar cinta,perihal video2 bapaknya, juga ibi itje nya. Peran ibi itje banyak juga disini… so still a must read book 🙂

  4. haduuuh gw lemah banget sama buku-buku yang nyeritain hubungan orang tua-anak jo, bisa nangis bombay dan sama kayak tyka “i always love Adhitya Mulya”, kesyan yah adhit fans nya emak-emak 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s