16

Kentjan Batal

image

Kentjan bersama suami adalah hal wajib harusnya. Kentjannya nggak harus pergi kemana gitu yang jauh. Cukup dengan bisa berduaan aja udah syukur. sejak kami tinggal di dekat rumah mama saya, kami akhirnya bisa beberapa kali pergi kentjan berdua aja. Kentjannya pergi nonton berdua pas malam minggu dan anak-anak tidur dirumah opungnya. Uhuyyy asik berat deh! Trus kita berdua mikir…wah asik juga nih ya sebelum kita bener-bener pindah kerumah tangerang..kita puas-puasin dulu bisa seenak jidat nitip anak di opung daycare >>getok!!! ortu durhakeeee… hahaha

Eh tapi kan opungnya juga demen kaliii dititipin..asal ga tiap malem. Nah ya itu tadinya kita berfikir wah kita bisa nih pergi sekali sebulan aja kentjan malmingnya. Manusia boleh berencana Tapi Arisan emak gue jugalah yang berkehendak.Hahahaha…
Hiksssss momentnya selalu tidak tepat. Tiap kita ada rencana pergi, eh si emak ada arisan or parshutaon lah (orang batak terlalu banyak acara…heran saya) padahal itu kan malming ya. Nah nanti giliran si emak ga kemana-mana, ya si bocils lah yang pada kurang sehat. kan kesian ditinggal untuk hurahura pas anak lagi ga sehat. yowess batal maning.

Lalu nih, minggu lalu kita berdua udah sakaww banget mau pergi nonton (soale udah berbulan-bulan ga pergi beduaan kentjan) jadilah kita udah lirik-lirikan genit ga jelas satu sama lain disabtu sore…dan tau maksudnya mau ngajak kentjan….dan tanya si emak ternyata doi avilable alias ga ada arisan…horeeee! seneng donk! eh trus mendadak mutung pas inget di ATM dan dompet sisa duit udah tiris… setiris-tirisnya…huhuhu batal deh kentjannya. Bisa aja sih kalo mau dipaksain…tapi mana enak sih rasanya kalo kentjan sambil mikir ini cukup ga ya buat beli keperluan minggu depan..bla bla bla…..dan uppa anti pake CC kalo buat hurahura *suamiku yang bijak itu kadang minta dicium deh*

Ok kalo malming lalu kami batal kentjan karena ora ono duitne… maka malming ini kami yakin-seyakin yakinnya bahwa kami pasti bisa pergi kentjan dengan mulus. Opung daycare available, duit di ATM dan dompet masih full tank *padahal karena belom jadwalnya bayar cicilan motor yg tinggal 5x itu dan bayar gaji si embak* hahahaha… yowes pede jaya deh kita mau kentjan malming ini. walaupun ga tau mau nonton apaaan, males ngecek-ngecek 21 karena takut gagal maning.

Kali ini si uppa yang nampaknya udah sakawww banget mau kentjan…ngomonginnnya dah dari hari jumat coba. Sabtu juga udah excited. Nah tibalah digereja dan siang menjelang….teringatlah bahwa hari minggu ada yang nikah digereja dan Gwinette harus jadi flower girl…dannnn Gwinette harus ikut gladiresik malmingnya…

uhukkkkkk…… mamam deh tuh kentjan berdua!!! *penonton  kecewa*
hahahahaha…. saya dan uppa akhirnya ketawa aja berdua…abisan kalo mau marah kok ya aneh ya…. gara-gara batal kentjan aja marah.

Jadi sodara-sodara…malming kami terlewat lagi..entah udah berapa bulan ini. Dan ya bener aja…meski udah setahun tinggal disini (dekat rumah mama) kami bisa pergi kentjan mungkin baru 4 kali. Hihihi…padahal ngarepnya sih sebulan sekali.
Kalo mau diinget-inget ya terakhir kentjan yang waktu nonton Transendence Yang main si Johny depp… itu kira-kira bulan April deh kayaknya…Berarti 4 bulan lalu ya….hmmm semoga kentjan malming depan ga batal lagi ya…. kalo sampe batal lagi yowes nonton film di laptop ajalah pasang dvd. *pasrah tingkat provinsi* :)))))

Kalian sering batal ga kentjannya?

79

Joeyz Blogiversary-Giveaway

Yuhuuuuuuuuuu! 

http://www.joeyz14.wordpress.com will celebrate her first blogiversary soon!

how soon? this coming September. yeayyyyy!

Ya ampun! ternyata baru setahun ya blognya! jadi malu ama yang udah bertahun-tahun macam mba yo, Zilko, ndutyke dll. Sebenernya ini bukan blog pertama sih. Tahu tentang blog sih udah lumayan lama, tapi belum pernah tertarik untuk bikin sendiri. Lalu tiga tahun lalu bikin alamat blog di blogspot, eh trus lupa password dan username, postingan juga cuma singkat-singkat gitu. Lalu bikin alamat blog di tumblr, udah ada beberapa postingan tapi tetep saking jarang dibuka, lupa lagi user name dan password. Baru deh sekitar dua tahun yang lalu buka di wordpress. Dengan alamat http://www.teacherjoice.wordpress.com. Fokus blognya tadinya tentang dunia mengajar saya dan menyelipkan beberapa cerita tentang saya dan anak-anak or daily life story lah.

Tapi entah kenapa blog saya di ‘teacherjoice’ itu kok ga bisa dibuka ya sama orang kalo saya misalnya lagi komen di postingan orang lain. Udah tanya sana-sini tapi ga nemu jawabannya. Akhirnya saya memutuskan untuk bikin blog baru ajalah. YAK inilah dia blog baru itu. Blog yang masih setahun umurnya.

Untuk merayakan 1st blogiversary ini (pinjem istilah mba Yo), saya mau mengadakan giveaway kecil-kecilan ya. And I think this is my second giveaway. Giveaway pertama saya waktu ultah di bulan Januari lalu.

Apa aja hadiahnya?

blazer batik size L warna biru TAS/DOMPET ethnic warna biru

blazer batik size L warna biru
TAS/DOMPET ethnic warna biru (biar matching gitchuuuu…) Eh in size L nya ga gede2 amat sih.

Blazer batik size L corak Merah + 1 dompet warna senada

Blazer batik size L corak Merah + 1 dompet warna senada. Yang ini size L nya lebih besar sedikit dari yang warna biru. Tapi bisa dikecilkan lah ditukang jahit. 🙂 , anyway belakangya karet kok.

Hadiah utamanya sih Novel dari ALeaZalea. Novel ini pernah saya review disini. bonusnya tas kecil dan 1 dompet kecil cotton inn

Hadiah utamanya sih sebenernya Novel dari ALeaZalea. Novel ini pernah saya review disini. bonusnya tas kecil dan 1 dompet kecil cotton inn

Novelnya pernah saya review disini

Apa dan bagaimana persyaratan giveaway kali ini?

ok, here we go!

1) Peserta giveaway harus punya alamat Indonesia ya (hehehe maap sekali buat yang di LN)

2) Peserta giveaway harus sudah follow blog ini dan pasti sudah pernah meninggalkan jejak  donk ya (artinya kita sudah pernah saling menyapa)

3) Peserta gieveaway buat tulisan or postingan di blog masing-masing.

Tulisan tentang apa?

Topiknya adalah: “My Dream School”. Jadi ini masih berhubungan dengan dunia mengajar saya. Coba tuliskan tentang sekolah impian kamu. Jadi ceritanya kamu ini punya duit banyak, let’s say 10 M. Nah, saya pengen kalian tuliskan sekolah macam apa yang Kalian pengen bangun kalau punya uang 10 M? (pilih salah satu levelnya: boleh TK, SD, SMP, SMU) kuliah ga usah dulu deh ya….10 M kedikitan untuk bangun universitas. Hehehehe. *enak nihhh ngayal punya duit 10 M*

Apa aja sisi yang mau dibahas?

Terserah. Boleh bahas gedung or fisik sekolahnya, manajemen, tenaga pengajar, kurikulum, bahasa yang digunakan, lokasi sekolah, dan sebagainya. Kalo mau lebih meyakinkan, boleh upload foto sekolah impiannya. Kalau nggak upload foto juga nggak apa-apa sih.

4) Ditulis dan diposting di blog masing-masing mulai dari tanggal 21 Agustus-11 September 2014.  minimal 500 kata dan maximal 1000 kata. (Jangan panjang-panjang amat yakk…entar akik lieurrr bacanya)

Pemenang akan diumumkan tanggal 15 September 2014.

5) Jangan lupa tuliskan apa alasan kalian ingin menang.

Cantumkan juga link postingan “joeyz blogiversary giveaway” ini ya….

Kalau sudah mengumpulkan tugas dari bu guru ini, tolong laporan (komen) di postingan ini ya…dan kasih link tulisannya.

6) Saya akan memilih 3 orang pemenang yang tulisannya paling kreatif dan tentunya paling ‘make sense’ alias masuk akal. Artinya, ya kita boleh menghayal setinggi-tingginya, ya tapi mesti masuk akal juga kan ya. Postingannya ga usah serius-serius amat ya manteman, pake bumbu-bumbu humor malah lebih seru bacanya.

7) Hmmmm apalagi ya persyaratannya? yaudin deh yak! persyaratannya 6 ajah! kebanyakan ntar mirip mbah dukun. 😀

Yowesssss…..Selamat berkhayal dan selamat mengerjakan tugas dari Bu guru ya! sssstttt! awas jangan nyontek yawww!!!

xoxo,

bu guru 

32

Merdeka untuk seorang guru TK

image

Story telling, painting, playing and do lots of outdoor activities… that’s what kindergarten students supposedly to do. NOT THE READING, WRITING AND COUNTING. now you tell me why? Jangankan ga ada calistung di TK, ada calistung aja masih dibanding-bandingin sama sekolah lain. Yang pelajarannya paling rendah atau kurang dalam akan sepi peminat. Demand and supply memang spertinya berlaku juga disini. Jadi, bisakah balik seperti dulu aja..jaman waktu kecil…bahwa belajar calistung akan dimulai di SD dan tidak ada lagi yang namanya UN…. with that..I will  shout loudly…..HAPPY INDEPENDENCE DAY INDONESIA!
-Joeyz, guru TK yang masih resah-

9

Gagal move on :D

Kirain cuma saya aja yang gagal move on. Ternyata teman saya si Dana juga sama!  dan tadi jadi kangen temen-temem seimanku di The Cardigans hehe…jadi kita pada nongol lagi di twitter tadi..saling menyapa lagi,,,duhh kangen. Eh tapi mungkin akik ini lebih parah tingkat kenorak-an nya…upload foto di IG ampe 6 foto…..udah ga mikir lagi tuh kalo bikin temen-temen di timeline pada eneg…hahahaha…

Gagal move on apaan sih?

Iya, gagal move on dari The Cardigans dua tahun yang lalu. 2 tahun lalu pas banget 14 Agustus, yang mana pada akhirnya bisa mewujudkan salah satu impian waktu remaja di Malang dulu. Tinggal di asrama (boarding school yang punya peraturan ketat) gak gampang loh. Ada kalanya saya bosan stengah mati! pengen minta pulang tapi ongkos mahal, dan ga mungkin bisa pulang kalau ga libur panjang. Jadi pelariannya dulu ya dengerin musik di walkman. The Cardigans inilah salah satu penolong ampuh untuk ngusir rasa galau dulu! That’s why kalau saya terdengar lebay ya maklum aja ya.

Pas nonton video “paralyzed” diatas, saya asli langsung merinding disko…..(literally merinding), saya ikutan teriak paling kenceng waktu itu. Berasa ga percaya. Berasa saya di bawa kembali ke malam 2 tahun yang lalu. Banyak fans the cardigans yang kecewa karena lagu-lagu yang dibawain malam itu adalah 1 album full dari album mereka “GRAN TURISMO” which is buat saya itu SANGAT MENYENANGKAN sekali. Banyak fans The Cardigans yang kurang suka ama album ini karena disini mereka udah mulai beda aliran musiknya.

Tapi justri album ini yang dulu paling nempel ama saya. Yang paling menyenangkannya lagi adalah, bahwa urutan lagu-lagu yang dibawakan malam itu adalah percis seperti urutan di satu album itu. Jadi berasa kayak dengerin satu kaset (iyee dulu saya dengernya pake kaset di walkman) Baru setelah seluruh lagu di Album GRAN TURISMO dibawain, mereka nyayiin lagu-lagi mereka dari album lain. Mostly dari album “Long Gone Before Daylight” (yang mana ini pun lagunya enak-enak semua…lebih easy listening) Kalo orang-orang terdekat saya lagi ikutan dengerin saya pasang lagu-lagu The Cardigans pasti mereka pasang muka aneh dan pengen buru-buru matiin CD nya. HAHAHAHAHA!!! .Kalo udah gitu biasanya saya switch ke album LGBD itu, yang lebih easy listening. So lagu yang paling rame dan bikin semua jingkrak-jingkrak adalah “LOVEFOOL”. Siapa sih yang ga tau lagu ini? ampe Justin Bieber aje nge recycle lagu ini. (Ga rela sih sebenernya,,,hehe)…

Rasanya seru banget! bisa nostalgia ama  masa-masa SMU saya….dan kalian pasti tahu siapa aja yang dateng ke konser malam itu? yak benar sekali! tentunya para ABG taon 90’an,,, ada loh yang niat banget lagi hamil 8 or 9 bulan tetap datang. Waktu itu saya baru melahirkan Gavin, jadi masih bawa peralatan pumping, karena Gavin masih ASI (masih usia 4 bulan)…..huaaa perjuangan banget deh inget waktu itu….tapi semua terbayar pas liat mereka live! baik di Meet and Greet dan Konser di malam harinya.

Jadi yowes, ga mau banyak ngomong deh ya, udah pada sering baca juga kan tentang saya selalu nyebut-nyebut The Cardigans di blog ini. Saya tulis lengkap kok ulasan tentang The Cardigans disini. Dan sampe ada page tersindiri khusus untuk The Cardigans ini.

Semoga kalian selalu tabah ya teman-teman bila membaca postingan yang lagi-lagi nyebutin The Cardigans. Beneran deh ga ada maksud apa-apa sih, cuma kalo soal yang satu ini saya susah nge-rem nya! Hihihihi…..*semoga gue gak di unfollow yawww* peaceeeeee!!!

Kayaknya ampe kapanpun….saya pasti gagal move on kalo soal yang satu ini…. 🙂

So, here are some interesting lyrics from them:

“So if it’s true, that love will never die
Then why do the lovers work so hard
To stay alive”  -Please sister-

*******************************************

“Look at all these losers
you find them everywhere
they’re fucked up and annoying
but somehow you seem to care
It’s easier to laugh
but something makes you stick around
you can’t watch from above
and keep your ten toes in the sand” – Looser-

****************************************************

“Reason will not lead to solution
I will end up lost in confusion
I don’t care if you really care
As long as you don’t go” -Lovefool-

**************************************************

I want to be alone for a while
I want earth to breathe to me
I want the waves to grow loud
I want the sun to bleed down

see the waves go down
see the moon alone
see the world unshown
I raise my head and whisper

rise and shine
rise and shine my sister

I want to see the wounded moon
I want the sea to break through
I want it all to be gone tomorrow
so I’ve come to say goodbye…-Rise and Shine-

 
*************************************************************
“You always seem to know where to find me
And I’m still here behind you
In the corner of your eye” -Communication-
 
*************************************************************
“Oh you hit me
Yeah you hit me really hard
Man you hit me
Yeah you hit me right in the heart “-And then You kissed me-

********************************************************************

“And now I’ve found a partner
No one can be happier than I am
And now I’ve found a new friend
No one can be happier than me”- Happy meal

***********************************************************

xoxo,

joeyzpersson

14

Ulat Bulu Mama

Hallo semua, makasih ya kata-kata penyemangatnya di postingan saya kemaren…

Hihihi sebenernya malu sih….baru masalah gitu aja diposting di blog. Eh tapi gapapa juga kali ya….itu kan gak personal banget ya masalahnya…cuma ke-apesan aja lagi menimpa. Life is full drama, but keep the drama for yourself aja kan ya.

Oke, kemaren hati udah seneng lagi karena ketemu anak-anakku yang sangat menyenangkan itu (kalau lagi ngomong gini, ga usah inget gimana berantakannya rumah, berantem dan saling teasingnya mereka ya) Gwin dan Gav itu bener-bener love of my life banget deh.

Jarang sih saya cerita or update tentang anak. Tapi kali ini mau update tentang Gavin dulu ah. Gavin or endul ini usianya udah 2 tahun 5 bulan. Ih cepet amat sihh? kamu perasaan masih jadi bayi-bayinya mama deh. Bayi mama yang suka nempel diperut mama, percis kayak ulat bulu.

Yahhh jadi dulu waktu bayi ampe umur setahunan dia itu selalu suka nempel diperut mamanya…..dan mamanya sangat menikmati itu, sampe mamanya berasa nih anak kayak ulat bulu, suka nempel-nempel. Padahal kalo dipikir-pikir ulat bulu itu kan menggelikan ya…warnanya sih bagus tapi kalo udah kena bulunya itu pasti bengkak-bengkak dan super gatal.

Jadi si Gavin ini selain kami panggil Gav, juga dedek, tapi lebih sering endul. Nah beberapa minggu terakhir saya keinget bahwa dulu waktu dia bayi saya sering panggil dia ‘ulat bulu mama’, tapi kan waktu itu dia belum bisa ngerti omongan kita ya. Nah sekarang-sekarang ini kan Gavin udah lumayan lancar bicaranya (walau masih cadel sih). So, saya bilang ke dia. “Hallo ulat bulunya mama……” nanti dia copy cat deh. Baru abis itu saya selalu tanya ke dia: “Gavin ulat bulunya ma…..????” nanti dia jawab “….maaaaa”

ihhh terus gak tau kenapa sayanya seneng bener deh itu….kalo dah dijawab gitu. Trus ternyata nih anak tuh suka iseng anaknya. Suka mengatakan hal yang sebaliknya.

Jadi misalnya saya tanya lagi: “Gavin ulat bulunya siapa? ulat bulu ma…?”

trus dia lirik papanya dan jawab “paaaaa….ulat bulu papa” jiahhhhh mamanya sebelllll deh! trus dia entar ketawa-ketawa, tau banget bikin orang sebel.

Nah tapi nanti kalo ditanya papanya “Gavin ulat bulunya siapa?” ntar dia jawab “ulat bulu ma…???? maaaaaa…..” dasarrrrr!!! hihi bukan dia cuma jawab kebalikannya, tapi dia juga sok nanya sendiri dan jawab sendiri. Dasar endulllll!!!! 😀

Nah, sekarang dia makin kreatif, kalao lagi banyak orang (pas lagi dirumah nyokap) kan banyak sepupu saya disana. Nanti dia suka iseng kalo ditanya “Gavin ulat bulu siapa?” trus dia jawab “ulat bulu aunty Getha….” (bilang sepupu saya) huhuhuhu Gavin iseng yaaa! jadi sekarang tiap ditanya “Gavin ulat bulu siapa?” dia akan jawab tergantung siapa yang nanya, pasti dia kasih jawaban yang vice versa….pokoknya anaknya isengggg banget.

Ini dia perilaku iseng / vice versa si Gavin dirumah:

Mama: “Gavin, mandi dulu yok!”

Gavin: “nggak yah, nggak mandi…nonton aja yah”

*errrrrr……mukanya iseng banget lagi”

Mama: “Gavin makan dulu yok!”

Gavin: “Nggak yah, nggak makan…..main aja yah”

*krikkkk krikkkk*

Mama: “Gavin…..beresin mainannya ya..”

Gavin: “Nggak yah, berantakin aja yahhh.”

*yasalammmmm nakkkk!!!!* 😀

Mama: Gavin mandi yok!”

Gavin: “Loh kok mandi?”

******

Mama: “ndullll, beresin mainannya yok!”

Gavin: “Loh kok beresin???”

*****

Mama: Gavin, makan dulu yok!”

Gavin: “Loh kok makan?”

*****

Mama: “tangan buat apa ndul?” (ceritanya dia abis tonjok kakaknya, mereka ini berantem dalam sehari bisa ga ke-itung deh, jadi saya suka bilang ke dia, tangan buat sayang ya ndul!)

Gavin: “tangan buat tonjok….”

Mama: “eh kok buat tonjok sih? tangan buat apa ndul?”

Gavin:”buat sayang ya?”

Mama:”iya donk, buat sayang ya nak! harus sayang ama kakaknya ya.”

Gavin: “tangan buat tonjok aja…..”

*ampunnnn dijeeeeee….*

😀

********

Mama :”Ih mama gemes deh ama bibirnya tuhh (trus saya cubit pelan pipinya, karena ga nyampe pegang bibirnya yang lagi di monyongin)

Gavin: “Loh kok bibir? pipi donk!”

*hahahah…nah kalo ini baru bener ndulll!*

😀

Masih banyak lagi sih cerita cerita isengnya si endul ini……

But for now segitu aja dulu deh…..
Always be a good boy ya Ndullll…..
I love u ulat bulu mama…..

xoxo….

mamanya ndul 😀

si ulet bulu waktu masih bayiiiii..gemessss ga sihh liat kepalanya yang kayak onde-onde itu???kurang wijen ajeee yak :D

si ulet bulu waktu masih bayiiiii..gemessss ga sihh liat kepalanya yang kayak onde-onde itu???kurang wijen ajeee yak 😀

nempel kayak ulat bulu

nempel kayak ulat bulu

27

KZL :(

KZL

Kezel

kesal!

just not my day!

daripada ga tau mau diluapin kemana, curcol dimari ajalah yak!

namanya juga blog ini kan mau keeping the bittersweet memories. Feeling blue….(pas pulak pake baju biru hari ini)

Just not my day! iyaaaa… not my day.

Dimulai hari jumat kemaren.

Duit di dompet, hilang. Raib entah kemana. Hilangnya ga sekaligus semua. Setengahnya aja. HIksssss! buat uang belanja seminggu itu makkkk!!!! (kesal yang pertama)

Lalu kemaren nyari-nyari kartu ATM kok ga ada? hikssss!!! langsung deh semua isi rekening ditransfer ke rek uppa via e-banking. (kesal yang kedua)

Tadi pagi, sepertinya lancar-lancar aja. Siangnya ngajar ampe jam 1.30. Murid-murid juga anteng semua, no incident/accident. Aman terkendali. Palingan suara mau habis saking gurunya semangat bener nyanyi lagu-lagunya tumble tots vol 1 (my fav)

Sore udah mau pulang jam 3, karena mau ke rumah murid (tempat les), eh tapi musti mampir di kelasnya IA mau liat bahan presentasi kita buat besok siang di open house internal for parents. Okesip ga ada masalah. udah mau pulang, eh iya harus ngadep si ibu bos untuk laporin segala tetek bengek di preschool yang kurang (mulai dari kursi, hook buat tas anak2, pengganti asisten guru yang mau cuti lahiran, tambahan asisten di kelas si Gwinette, dll)

Jam 3.30 Capcus kerumah murid pertama (ada dua rumah yang musti didatengin) udah ngebut nih naik motornya…and you know what? anaknya bobo aja donk! padahal saya dah sms mamanya, dari jam 2. Ga dibales-bales, ternyata sibuk dianya. Huhhuhuhu…..(kesal yang ke 3)

Lalu capcus ke duta bandara, karena masih jam 4 dan mulai les dirumah ke 2 itu jam 5 sore, jadi saya duduk-duduk dulu di Mc Donalds dan cukup makan eskrim dan french fries, jam 5 kurang 15 capcus kerumah murid yang ke 2, dan pulangnya dengan tangan hampa…hihi karena harusnya ini jadwal saya dibayar loh ya. wes lah….mungkin diana lagi bokek ya bok! (eh tapi eike kan lagi bokek juga nih abis kehilangan duit dan ATM! huhuhuhu) >>KESAL NO 4

Yang paling ngenes dari semua kekesalan hari ini adalah: H-U-J-A-N…. I don’t blame it to the rain….karena hujan itu kan berkat yaaaa.. (Asal jangan kebayakan yee) Jadi yang paling nyebelinnya adalah : TERNYATA, DI JOK MOTOR GA ADA MANTEL OR JAS HUJAN!!! huaaaaaaa *nangis ampe pangkalan ojek*

😦

😦

Akhirnya musti nunggu hujan reda. Tapi karena kelamaan, akhirnya cabut aja pulang. Ditengah jalan, hujannya makin deras…..udah hampir basah kuyup. Lalu mampir di swalayan sekalian belanja dan berteduh sebentar. Selesai belanja hujannya reda dikit, nekat aja deh pulang. KANGEN SI NDUL!!!

Badan sih udah kedinginan, eh tapi nekat aja. Baru jalan 2 menit eh hujannya deras lagi! huhuhuhuhu……dingin banget! cuma pake jaket kulit andelan. Mau berhenti males banget rasanya. Soalnya udah nanggung. yaudah lanjut deh, berharap didaerah rumah saya ga hujan or ga sederas tadi. Tiba-tiba dalam perjalanan itu saya menggigil….asli dingin banget!!! hiksssss (kesal yang paling epic!)

JAS HUJAN!!!! WHERE ARE YOU!!! KENAPA KAMU GA MASUK DI BAWAH JOK MOTOR SIH SAYANG?????

😦

😦

Barusan curcol ama uppa, baru deh lega (yaiyalah lega, lah wong mau di transfer duit) hahahaha,,,,jadi ini intinya kezel karna kehujanan or karena kehilangan duit sih jon?????

oke segitu aja dulu ya….
mau bobo dulu. Tadi udah tidur ama anak2 dari jam 8. Seperti biasa jam segini suka kebangun abis bawa si Kakak pipis ditoilet, kadangan suka susah tidur lagi. But this time I’m gonna sleep tight!

ZzzzZZZZZzzzzzz

48

Bahasa Rahasia

pic is borrowed from here

pic is borrowed from here

Hello, Bonjour, Buenos dias.

Gud day guten tag, konichiwa.

Ciao, shalom dobreydiyen…….

(potongan lagu: theme song kalo lagi ngerayain UN day disekolah)

 

Pernah berfikir ga untuk menciptakan sebuah bahasa sendiri?

Dulu jaman SMP, saya dan sahabat saya Lydia membuat sebuah buku yang isinya kode-kode tertentu yang cuma diketahui oleh saya dan dia. Iseng banget deh! Jadi waktu itu kita naksir ama cowok. Cowok yang saya taksir dikasih nama koka, cowok yang dia taksir dikasih nama kaka, Lydia namanya diganti jadi Kiki dan saya sendiri jadi keke. Asli deh itu kita berdua bagaikan tinggal diplanet lain karena kita punya bahasa-bahasa tertentu yang orang lain ga bisa mengerti. Tujuannya apa? ya selain karena iseng, supaya orang ga ngerti apa yang lagi kita omongin, karena tentu menurut kita itu adalah rahasia. Entahlah kenapa kami sampe segitunya dulu.

Kalau ditanya berapa bahasa yang saya kuasai? mungkin jawabannya cuma 3

Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, dan bahasa Batak.

Dulu saya pengen banget bisa bahasa Korea (ok I know, its just because I watched too much Korean Drama), dan pengen bisa bahasa Mandarin juga. Makanya kalau lao tze, alias guru mandarin dikelas saya lagi ngajar, biasanya saya duduk anteng deket anak-anak dan ikut belajar dan mendengarkan, nyatet kosakata, supaya bisa belajar dikit-dikit. Eh ampe sekarang tetap aja ga bisa-bisa. Paling taunya  cao an, ni hao, lai-lai, hen pang, ren, shou dll yang anak TK juga tau. HAHAHAHAHA…..

Sekarang ini kalau saya disuruh belajar bahasa, masih mau sih. Pengen bisa bahasa yang sering dipake di Eropa sana. Enak kan ya if one day ke Eropa ga lost translation gitu.

Anyway, ini sebenernya mau bahas tentang yang terjadi dirumah saya belakangan ini. Jadi gini, saya dan uppa suka pake pake bahasa selain bahasa Indonesia saat kami lagi ngomongin sesuatu supaya si Gwinette ga ngerti. Dulu sih kita selalu pake bahasa Inggris (ciahhh, gaya!!!) , eh tapi sekarang Gwin udah makin banyak vocab Englishnya, jadi kita suka switch ke bahasa Batak deh, padahal bahasa batak kami pun kadang masih belepotan juga. Berbahasa rahasia sama Gwinette ini kalau misalnya kita mau ngomongin, kenapa dia ngambek, apa yang dia rebut dari adeknya, dll. Tapi yowes lah, khusus untuk Gwinette, bahasa rahasia kami ya pake bahasa batak itu. Gak tau deh nanti kalau ternyata akhirnya dia juga jadi ngerti bahasa batak. Hihihihi….

Nah yang paling epic adalah kejadian tadi pagi dengan mbak ART kami tercinta. Si mbak kami ini udah lumayan lama kan kerja bareng kami, sejak Gwin usia 6 bulan. Jadi dia udah hapal deh kebiasaan kami dirumah. Saya dan uppa selalu pake bahasa Inggris kalau mau ngomogin hal yang dia ga perlu tahu. Misalnya tentang dia ikut apa nggak ke mall, dia dikasih berapa untuk beli makannya pas malming, atau kalau pas kami tinggalin dia dirumah, atau tentang apa ajalah. (Kadang suka males masuk kamar untuk bicara, dan uppa itu suaranya gedeeee menggelegar kalo ngomong, sekampung bisa kedengaran, makanya harus pake bahasa rahasia).

Dirumah kami, mesin jetpump air nya lagi rusak, jadi musti di pasang dan cabut colokannya, ribet deh karena otomatisnya error. Jadi si uppa kan suka ingetin untuk jangan terlalu lama colokin jetpumpnya kalau airnya lagi ga dipake, selain karena brisik, juga nanti pompanya bisa jebol. Juga kalau colokannya belum dicabut, airnya musti nyalain sesekali. Nahsi uppa tadi seperti biasa ngomong gini:”

uppa: ma, always tell her, don’t forget to turn on the water once in a while”

Eh tiba-tiba si mbak kami jawab dari dapur: “ini airnya masih dipakai kok, pak. Masih dinyalain sekali-sekali.

Jreng!!! Jreng!!!

*hening*

hahahahahha keren amit mbak gue!!!!

diana ngarti loh bok!!!

Trus pernah kapan itu juga si uppa nanya ke saya tentang makanan.

Uppa: “No more food ma? Can I finish this? (ngebuka tudung saji diatas meja makan) how about her? Did she eat already? (her disini maksudnya si mbak)

lalu dia pun tiba-tiba menjawab: “udah pak, makan aja, gampang saya mah ntar bisa masak indomie aja”

hahahahahah…..kece banget kan mbakku!

Ealahhh yasud…. kita musti switch nih ke bahasa batak aja deh kayaknya ya. Biar kita punya bahasa rahasia.

Anyway ada satu sisi yang saya mau bahas disini. Yaitu tentang bagaimana etika menggunakan bahasa ‘rahasia’ ini tempat keberadaan kita.

Jadi gini, menurut saya ada kalanya saat kita menggunakan bahasa rahasia ini  juga kurang sopan ya, misalnya aja mbak kami tadi, dia merasa kita lagi ngomongin dia kalau kita lagi  pake bahasa inggris ditengah-tengah pembicaraan kita. Tapi ada saatnya sih saya merasa ada pembicaraan mengenai teman gereja kita or rahasia keluarga kita dan dia ga perlu tahu tapi dia lagi ada didalam mobil yang sama misalnya.

Iya kalau dia nggak berpikiran kalau kita bicarain yang ga baik tentang dirinya. Nah makanya berbicara bahasa rahasia ini musti pintar-pintar juga ya kapan dan dimana cocok digunakan.

Ditempat saya bekerja dari dulu, disekolah manapun orang phillipine yang saya temui, mereka selalu nge-gank, dan selalu bicara bahasa tagalog ke sesama mereka. Padahal udah dilarang disekolah. Harus full English. yang Indonesia juga begitu, ngumpul pake bahasa Indonesia. Kadang ada kalanya saya pengen bisa semua bahasa supaya saya bisa ngerti apa aja yang orang sedang bicarakan saat saya ada disitu.

Menurut kalian, penting ga sih punya ‘bahasa rahasia’ yang saya maksud diatas?

Sopan ga sengaja berbahasa asing supaya tidak dimengerti oleh orang yang ada didekat kita? Kalau kasusnya saya dan uppa yang mau membicarakan tentang mbak kami itu…kayaknya bisa dikategorikan kurang sopan ya? walaupun kami ga bicarain yang aneh-aneh sih, cuma tentang dia ikut apa nggak or tentang kerjaannya dll.

Selalu menarik ya kalau membahas tentang bahasa ini…..(anak linguistic yang fail)  😀

Anyway, Bahasa apa sih yang pengen kalian kuasai?

xoxo

ps: Ini postingan yang harusnya diposting tanggal 13 Juli. Sekarang pompa air/jetpump kami udah ga rusak 🙂 (informasi penting) hehe

25

To The Moon of My Nights, The Sun Of My Days……

One night, I thought  I could sleep well after did so many activities during the day. I went to the campus to pay my thesis fee, I spent few hours in a mall, and I did my maternity exercise in the hospital. I did them all while bringing this big tummy along the way. Yes it was week 37, 4 days of my pregnancy.

But I was wrong. I couldn’s sleep at all. At midnight around 11, I felt something went wrong, I thought I pee on my pants, infact it’s not. So I tried to sleep again, until it’s so annoying so I woke up at 2 a.m and I checked  in the toilet….yes blood was everywhere. I was panicking, then woke my husband up. I grabbed my phone and called my obgyn and the obgyn asked me to go to the hospital right away and bring all my maternity stuff plus the baby’ stuff.

Oh wait! is this the day???? the day that I will give birth to my first baby?. That was the first thought on my mind. But then we packed and go straight. They observed me and the result was not good. I have to give birth on that day. The baby didn’t get enough oxygen anymore. That’s what the obgyn said. Oh well……honestly yes, I was so excited to see my baby born to this world….but I never expect its going to that earlier. The doctor predicted  on August 17 but finally it’s August 5th.

Yes, of course I was so nervous, because that’s the first time I went to the operation room……I was crying too, because the injection from the doctor was really hurt! Not long after that I felt my tummy was shaking a bit, and suddenly I saw the most precious God’s creature. The most beautiful baby…… Her first cry! her first cry! I still can remember how it sounds….. It was so loud and I know I will have a very talkative baby girl in the future….. 😀

The nurse showed the baby to me, she asked me to say hi to my baby, she asked me to kiss that baby girl. And you know what? until now, I still can feel how it smells….the smell of a newborn baby, and her cheeks was so warm, I never know that having a baby would be this great! Then the tears just came out…I was crying, It was unbelieveable for me. How come there’s a beautiful creature came out from my womb? God is so great right?

Oh and that baby still crying out loud, and I was there crying too. She was crying maybe because she was a bit shocked to see the world, its too bright maybe? compared with her previous place (in my womb), its too cold maybe? because she feels warm in my womb. Well I don’t know what’s the reason she cried. But one thing for sure, I was crying because I don’t know how to express the feeling of happiness, gratefulness of having you…having you GWINETTE!

Gwinette, there’s nothing in this world compare with the happiness of having you in our life. You and your brother have taught us how to love and care, how to deal with our ego, and how to be your role model. It’s not an easy job, but I know God will lead us.

It’s 4 years a go, when I stared at your tiny feet and tiny hands….I touched them, I kissed them. Sometimes I was wondering where all those tiny feet and tiny hands have gone?  and I looked at you again yesterday on Your 4th Birthday…. all those tiny feet and tiny hands have grown now….big and bigger each day! time flies so fast, right Gwin?

From the first day I saw you, till yesterday, till now and till forever…….. I love you

I love you very much…. Always will always have!!!!!

May God stand beside you, to keep you and to guide you in every steps that you take.

May God grant us a wisdom to become a good role model for you.

Happy 4th Birthday to our dearest Daughter

Gwinette Rachel Siregar….

You are the moon of my nights and the sun of my days!

lots of loves,

mom.pop.gav

The birthday girl wore princess sofia's costume brought by her aunty last January, but she requested the cake with frozen theme, and asked barbie as her present (my very random girl! llike her momma i think)

The birthday girl wore princess sofia’s costume brought by her aunty last January, but she requested the cake with frozen theme, and asked barbie as her present (my very random girl! llike her momma i think)

CUTE BABY GWINETTE

CUTE BABY GWINETTE

IMG_1391

31

Ada apa di Sumedang?

Yeayyyy udah balik dari liburan singkat nih beberapa hari yang lalu dan langsung disambut oleh kain kotor dan rumah berdebu karena ditinggal penghuni plus setrikaan tiga keranjang saja. *elap keringat*

Selamat hari raya Idul fitri ya buat yang merayakan..mohon maaf lahir batin kalo ada salah-salah kate 🙂

Hari pertama lebaran kita sekeluarga diajakin nyokap ke Sumedang, kerumah tante. Iya semenjak si tante tinggal di Sumedang 7 tahun, kita belum pernah kunjungin mereka. Tante ini  adeknya bokap yang bontot. Kita konvoi ada tiga mobil jadi lumayan rame. Dari rumah kita berangkat jam 7.30 meleset dari perkiraan, tadinya rencana mau berangkat jam 5.30 ternyata saya bangun kesiangan dan musti masak dulu buat bekal anak-anak di jalan. Ya abis gimana ga kesiangan kalo tidurnya aja jam 1 pagi gara-gara ngurus cucian dulu dan packing.

Perjalanan lumayan lancar, kita berhenti di tempat peristirahatan dan makan pagi (udah jam 10) dan kita makan dari makanan bekal yang dimasak sama si mekmok (my mom). Menunya apa aja? Rendang sapi, ayam goreng lengkuas, ikan mas arsik, sayur capcay. Nah selama perjalanan bareng nyokap ini kita ga pernah makan direstoran or warung makan manapun. Udah aja selama dua hari satu malam makannya dengan menu yang sama terus. HAHAHAHAHA ampe bosen deh ya. Udah malah abis makan ketupat and opor dari tetangga …ga ngerti lagi deh naik berapa kilo ini timbangan *elus-elus timbangan* Sekitar jam 1 siang kita udah nyampe di Sumedang, dan langsung makan siang trus pada molor dulu dirumah. Adem banget deh rumahnya, karena masih ngadep bukit-bukit and sawah gitu, tapi rumahnya masih deket ke pinggir jalan raya. Cuaca di Sumedang cukup asik menurut saya, ga terlalu dingin dan ga panas. Adem deh pokoknya.

KAMPUNG TOGA

Setelah pada bangun lalu kita ke Kampung Toga, tadinya anak-anak pada mau berenang, tapi karena udah kesorean dan kolam renangnya mau tutup, jadi kita keliling-keliling kampung toga aja dan kita ke tempat yang bisa memandang  kota Sumedang dari atas. Keren banget deh. Ga nyangka di Sumedang bisa dapet view bagus gitu.

Di kampung toga ini kita cuma duduk-duduk, fotoan, trus makan snack dan kue-kue yang kami bawa dari Jakarta. Saya sempet bikin banana cake 2 loyang buat dibawa ke Sumedang. Ada bakpao yang dibawa tante saya yang di bekasi. Ah pokoknya seru deh, cuma kurang bajigurnya aja, ga ada yang jualan bajigur disitu. Hehehehe….. Trus anak-anak juga happy banget lari-larian dirumput hijau dan hirup udara segar! I love it! we love it

Jam 6 sore kita balik kerumah tante, otw pulang sebenernya saya mau beli nasi tutug oncom di alun-alun sumedang yang saya tau lewat google, pengen coba aja, eh tapi ternyata tutup, ga ada yang jualan.  Ya iyalah hari pertama lebaran gitu. Nyampe rumah kita makan sore, tapi saya ga makan lagi karena gendong Gavin yang bobonya lagi agak rewel (mungkin karena kecapekan), malem pada tidur dan Gwinette juga nangis sepanjang malem (ga tau kenapa tapi mungkin kecapekan juga).

The whole family at kampung toga

The whole family at kampung toga

Gwinette and her lil aunty (my cousin) Graciella

Gwinette and her lil aunty (my cousin) Graciella

with sikariting jugul....uppa darling ;) keren kan viewnya dari atas

with sikariting jugul….uppa darling 😉 keren kan viewnya dari atas. sayang banyak sampahnya tuh….

GUNUNG KOENTJI

Paginya setelah sarapan, para tante dan orangtua asik ngobrol ngalur ngidul dan saya main sama Gavin dan Gwinette, lalu jam 11 kita cao ke Gunung Koentji. Jadi Gunung Kunci ini adalah  sebuah situs sejarah yang dilindungi langsung oleh Pemerintah Sumedang. Luas bangunan situs ini sekitar 610 m2 dan berdekatan dengan Gunung Palasari. Situs ini merupakan bekas benteng pertahanan Belanda yang dibangun pada 1914-1917.

Waktu kita kesana ternyata tutup, ga ada yang jaga dipintu masuknya, yaiyalah kan itu hari kedua lebaran ya. Akhirnya kita ngikutin pengunjung lain masuk lewat belakang bukit dan ternyata kita harus sedikit menerobos semak-semak dan menanjak di tempat yang lumayan terjal. Seru banget lah bagian ini, jadi mengingatkan waktu jaman suka hiking dulu ama anak-anak SATGANA (jaman kuliah dulu). Untungnya saya pake sepatu yang lumayan nyaman. Eh kita jadinya ga bayar tiket masuk karena emang lagi ga ada yang jaga, lagian kalaupun bayar murah kok cuma rp. 3.000 aja.

Sebenernya ini lebih pas disebut sebagai bukit dibanding gunung. Lah wong cuma mendaki sedikit aja kok. Jalan-jalannya juga udah dibikin bagus. Gwinette dan Gavin mau jalan sendiri, palingan pas mau pulangnya aja Gavin manja minta digendong…..*gempor dah emaknya*

Konon katanya tentara Belanda bisa melihat pergerakan warga Sumedang dari atas bukit or gunung kunci ini. Jumlah total bangunan benteng ini ada 4 bangunan utama dengan 22 ruangan. Ada beberapa bagian bangunan yang diperbaiki karena sudah retak dan termakan zaman. Tapi pas kami jalan kedalam dan menaiki tangga ada bagian yang dibiarkan oleh pemerintah sebagaimana Belanda meninggalkan benteng tersebut. Bahkan, reruntuhan bekas di bom Jepang masih ada di benteng ini. Pas masuk kedalam gua or bunker itu saya agak bergidik juga sih, tapi karena kita rame dan pake senter dari handphone, jadilah saya sok berani-berani gitu…Dah gitu ini pernah jadi tempat acara uji nyali yang di transtv ituloh…..haisss

Honestly, I don’t really like spooky place like this. Ia spooky banget deh, udah malah bau lembab dan gelap. Tapi saya suka deh benteng diluarnya, bagus dan unik. Saya ngebayangin itu ada lapisan-lapisan pertahanan semisal ada musuh yang menyerang mereka. Menurut warga sekitar dari gunung kunci ini sering terdengar derap langkah kaki para tentara. Hiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii…….

Terus juga katanya, ada pohon yang suka bergoyang sendiri padahal ga ada angin, dan pohon itu berupa manusia. Untungnya saya tau cerita itu pas dah kelar turun dari atas. Kalo nggak mah males juga kalilah. Udah gitu musti bawa anak kecil pulak kan.

10553380_10204677184315980_2108527857386770183_n 10553310_10204677188196077_7955616237013283741_n 10550851_10204682578210824_6128503435845169230_n - Copy 10547462_10204677196716290_3824693032583196225_n 10514631_10204677192196177_3661176597159787085_n - Copy 10301514_10204677194916245_2960795034560392274_n

 

.

LANJUT BANDUNG

Setelah kita selesai dari Gunung kunci, kita balik kerumah tante dan makan siang dirumah (dengan menu yang sama: rendang, sayur, ikan mas arsik) hahahahahaha…..eneg- eneg deh tuh!. Tapi makan rame-rame bareng keluarga gitu enak kok. seru aja, semua berasa enaaakkkk. Eh emang rendangnya enak apalagi ikan mas arsiknya.

Kelar makan, kita beberes dan pulang. Eh yang pulang ke Jakarta cuma rombongan mama dan tante saya yang satu lagi sih. Kami berempat lanjut ke Bandung mengunjungi Debby bu dosen. Ealahhhhh muacetttttnyaaaaaaa Sumedang! berjam-jam ga nyampe-nyampe juga. Kok masih di Sumedang mulu yaaa! Patokan saya waktu itu Jatinangor. Pokoknya kalau udah Jatinangor berarti kita  dah di Bandung. Jam 7 malam kita nyampe di pasteur dan mampir dulu di Dominos pizza, karena Gwin and Gav udah laper. Mereka makan pene carbonara. Kita pesen 2 loyang pizza buat dibawa kerumah Debby, Eh ternyata si icad (suaminya Debby) lagi bikin pizza juga. Hihihihi…..mabok pizza dahhhh!

Oh ya, kami kan punya shortcut dari pasteur menuju parongpong. Karena ya pemirsa, lagi musim libur gini, jangan kau coba-coba melewati jalan setiabuhi yang mengarah ke ledeng dan lembang itu! bisa tua dijalan deh. Yang butuh guide menuju parongpong via pasteur japri eikeh aja ya….ntar dikasih tau. hahahha….. niat beneur.

Nyampe rumah Debby udah jam 9 malam deh kayaknya, trus Gavin dah bobo, saya dan Debby masih ngobrol-ngobrol sampe jam 12 malem itu sambil ngemil pizza *Elus-elus perut*. Kalo udah ketemu Debby emang ga abis-abis yang mau diceritain…huhuhuhu I wish we can meet very often ya deb.

LEMBANG FLOATING MARKET

Pagi-pagi bangun, Debby anjurin ga usah mandi dan langsung cao ke lembang floating market. Iya jadi sebagai turis lokal mainstream kok ya belum afdol rasanya kalo belum ke lembang floating market. Kita nyampe jam 8 pagi dan ternyata belum buka aja donk. Tapi biar kata belum buka, ternyata udah banyak aja yang datang. Ada sekitar 15 menit lah kita nunggu, dan akhirnya kita masuk. Udah rame aja pagi-pagi gitu, tapi untungnya masih banyak space buat jalan-jalan dan kitapun menuju pasar apungnya, yaitu tempat makan dan ngemil-ngemil. Jadi tujuan utama kesini sebenernya mau cari makan or jajanan-jajanan Bandung yang enak. 

Unik memang, karena stand-stand tempat berjualannya ada didalam perahu-perahu yang terapung. Banyak banget jenis makanannya.Ok, let’s name it: Batagor, baso, mie kocok Bandung, sate ayam, sate kelinci (ihhhh geli ama sate kelinci, selain ga boleh makan, ngebayanginnya aja dah males), trus ada ketan bakar, colenak, kupat tahu, lontong, bubur ayam, sosis bakar, kue-kue an, pisang goreng,tahu gimbal, dan lain-lain….. (ngetiknya udah bikin ncessss ini). Sebenernya saya pengen beli pisang goreng dan tahu gimbal yang katanya enak banget, tapi belum buka dan belum siap yang tukang jualannya (karena masih pagi banget). Menurut debby dan icad buryam nya juga enak, tapi ga sempat nyobain. 

Trus kita makan apa aja di pasar apung? setelah menukar duit ke koin untuk transaksi di lembang floating market, sayapun berjalan menyusuri semua para pedagang, tapi sayang banyak yang belum siap dagangannya. Jadi beli yang udah siap aja. Kita pun berhasil melahap : Colenak (dicocol enak), ketan bakar, kupat tahu, batagor, lontong,trusss apalagi ya? oh iya tahu crispy…..padahal pengen tahu gimbal. Tahu gimbal yang di de ranch kan enak banget ya…huhuhu 

Kelar makan, kita naik perahu. Eh pas nanya harganya mihil aje donk 70 rebu satu perahu. Trus kita jalan liat abang-abang perahu nganggur. Kita liat tarifnya cuma seribu perak per orang. Loh kok murah? hatiku langsung melonjak kegirangan *hahaha lebay* yaiyalah 70 rebu ama seribu gitu lohhhh! yaudin kta tanya beneran ga seribu perak? kan ga lucu ternyata seribu perak itu bukan per orang, tapi per sekali dayung…hahahha….Nah ternyata, kenapa murah? karena ini cuma perahu buat nyebrang, yang mana nyebran danau lembang floating market itu ga nyampe 5 menit. HAHAHAHAH…..pantes murmer kan…eh tapi gapapa yang penting udah ngerasain naik perahu. Kami semua merasa senang dan ga ada masalah kecuali si bos kecil, Gavin. Dia ngambek bok ga mau turun. “sini aja, naik pelahu lagi, ga mau tulun” sambil merengek-rengek. Duh ini anak ;lanang yang satu ini emang susah kalu udah maunya…jadilah kita main paksa dan ngamuklah dia! Perahunya udah ditungguin orang disebrang untuk disewa lagi.

Setelah edisi ngamuk-ngamuk gitu kita bujukin, dan kita lewat didepan tukang kincir angin warna-warni, dibeliin de satu-satu. AMAN!! pada mingkem. Trus, kita liat soang, tapi males ah bau…hihihi depan rumah juga banyak soang. hahahaha…. Akhirnya kita kasih makan kelinci. mahal ajeee masuknya bayar lagi 20 ribu coba! gelo ah LFM ini. Lebay aja cuma ngasih makan kelinci kok ya bayar 20 ribu. Tapi yowes akhirnya kita masuk dan awalnya Gwin Gav malu-malu ga mau nyamperin kelincinya, eh takut malah. Eh lama-lama liat anak-anak lain pada ketawa-ketawa dan senang kasih  makan kelinci, mereka pun jadi berani dan lama-lama enjoy dan ketawa-ketawa….dan lama-lama dibujukin pulang ga mau! emaknya udah bosennnnn *hahha toyor emaknya*

Jadi setelah bujuk-bujuk diluar kita mau lihat yang lain, barulah mereka mau keluar, dan kami akhirnya pulang. And you know what? itu baru jam 11 siang pas kita mau keluar dali LFM manusia udah numplek-plek-plek ampe ga bisa jalan saking penuhnya! gelo!!!! Bandung gelo! pengunjungnya dah kayak semuttttt berkerubun. Duh baru kali ini bangga banget belum mandi ke tempat wisata, hahaa karena kalau pake acara mandi…pasti kita berangkat jam 10-an dan pasti ngebetein banget padet-padetan di LFM itu belum lagi macetnya!

10538534_10204683917844314_5321276634664005918_n 10478174_10204683923644459_9059677203057150592_n 10509616_10204683916204273_5750573891430186191_n 10590630_10204721256137748_6385081743014209608_n 10338780_10204683919204348_3966623907225091477_n 10423289_10204722287563533_4658155648516895659_n 10460524_10204722023556933_666744246899431752_n 10532472_10204722391366128_1981034166411028831_n 10550820_10204722144479956_1917111451124030269_n 10551018_10204721541424880_1113134079036461799_n 10559943_10204698352245165_6945776751191308335_n 10570319_10204721816351753_1778247515990811224_n 10576922_10204720809086572_5129764497865244078_n

 

SAATNYA PULANG

Akhirnya kita berhasil keluar dan hmmmmm gues what again? arah menuju lembang muacettttttttttt total! ular naga panjang sekaliiiiiii… Kita balik dari lembang menuju rumah debby lagi tapi untungnya jalurnya kosong, yang macet itu arah sebaliknya. Kita mampir dulu di tahu barokah deket parongpong karena males puter balik lagi ke tahu hit lembang. Tahu barokah ini juga enak kok.Cuma ga setenar tahu hit. Tiap saya ke Bandung dan main ke kampus tempat kuliah, saya pasti sempetin beli tahu barokah ini.Murah pulak. Yang isi 20 cuma 15rb, yang isi 50 cuma 32rb.

Jam 12 lewat kita nyampe dirumah debby dan mandiin anak-anak lalu lunch. Nngobrol-ngobrol lagi ama debby and icad dan kita siap-siap pulang. Duhhh jadi ga enak sebenernya ama debby, karena sebenernya mau ajak mereka lunch kemana kek gitu tapi liat macetnya bandung bikin gila deh. Bahkan keluar dari kampus aja, itu macetttt total. Mana ada sejarahnya parongpong itu bisa macet total gitu. Tau apa penyebabnya? YAK! ga lain dan ga bukan adalah DUSUN BAMBU. Tempat yang lagi happening banget. Ampun dah, jaman saya kuliah mana ada orang mau-maunya melintasi jalan itu, makanaya mobil kenceng-kenceng banget kalo lewat depan kampus kita….Untung udah kedusun bambu bulan Mei lalu. Ya bagus sih, tapi ya tempat wisata sama-sama aja menurut saya. Apa coba persamaannya? ya apalagi kalo nggak nguras dompet. hahahaha makan sana-jajan sini. Naik ini-bayar itu.

So, jam 4 sore kita akhirnya keluar dari kampus dan masih sempet foto-foto disekitaran kampus. Always feel happy going back here…lots of sweet memories soalnya. Uppa kan juga kuliah disini walaupun kita beda jauh angkatannya. *Ehmmmmm*

KIta mampir juga di Surabi Imoet yang deket enhai…..ohlala……..this is one of my fav food in Bandung! enak bangetttt!!!! selama saya pesen surabi, anak-anak makan ke-ef-si. Biar dijalan aman. Jam 6 kita cao dari setiabudi, masuk lagi jalur geger kalong yang nembus ke pasteur. Dan taraaaaa macetttt polllll! Tibalah kita di Jakarta jam 10 lewat. Dan itulah saatnya kembali kedunia nyata. Dunia cucian, dunia strikaan, dunia masak-masak-dunia cuci piring….nyapu-ngepel dan tentunya ngurus dua bocils…..

YEAHHHH! dan pada saat postingan ini mau dipublish, si Mba sari kami tercinta sudah balik dari kampung….ahhhhh legaaa! Thank God! hidupku kembali keperadaban,,,, hahahahaha…..

So…..mari nikmati sisa libur yang tinggal satu hari lagi ini….

ps: postingan ini ketunda beberapa hari untuk dipublish! harusnya publish tanggal 4 agustus, eh sibuk buat ultah si Gwin, kecapekan makanya maaf ya kalau foto2nya banyak yang ga pake caption…the picture tells everything right? keburu basi kalo publishnya besok-besok lagi. 

Have a nice day pals!

38

Siap bersaing?

Apa perasaan kalian saat tahu bahwa di dunia pendidikan kita sekarang lebih banyak tenaga pengajar asing yang bekerja di sekolah kita? Sekolah yang lokasinya masih di Indonesia raya tercinta ini loh?

Biasa aja ya?

atau kalian nggak perduli mungkin?

Ya terserah sih ya, ini asli deh postingan yang saya buat hanya berdasarkan gundah-gulana saya sebagai salah satu tenaga pengajar lokal yang semakin bertanya-tanya atas keberadaan tenaga pengajar asing yang semakin membludak aja di negeri tercinta kita ini. I mean, it’s ok sih, kita memang mengakui bahwa kita masih perlu banyak belajar dari mereka, tapi bila jumlah mereka lebih banyak dari kita guru lokal, apa iya kita nggak mau resah? ada apa sama mutu pengajar lokal kita? kemana para tamatan sarjana pendidikan itu? 

Ok, sebelum kita mulai menjawab satu-persatu pertanyaan atau keresahan yang selalu ada dalam benak saya itu, saya mau cerita dulu ya tentang apa yang saya alami selama kurang lebih 11 tahun berkecimpung didunia mengajar.

Saya mulai mengajar sebagai dosen honorer di universitas tempat saya berkuliah dulu, tapi saya merasa belum cocok lah, anak s1 kok ngajar s1 (gitulah kira-kira komen nyinyir orang sekitar waktu itu) yowes, akhirnya saya yang dari dulu suka sama dunia anak-anak, mencoba melamar di sekolah-sekolah national plus/international school di Jakarta.Dapatlah ngajar di Sekolah national plus yang waktu itu lokasinya di Wisma Subud- Jak-sel. Di sekolah ini, murid-muridnya datang dari berbagai negara, dan banyak juga yang half-indonesian. So, wajar ya kalau banyak guru native speakernya. Mostly dari Australia. Karena sekolah ini berbasis kuruikulum Australia. Tapi seingat saya, waktu itu guru lokalnya juga banyak, dan menurut saya guru lokal tetap jumlahnya lebih banyak dari guru asing. Guru lokalnya memang rata-rata yang punya kualitas sih. Bukan tipe guru-guru jadul yang konvensional itu. Waktu itu saya mengajar di lembaga learning centre (anak-anak penderita autisme). 

Lalu saya pindah ke sekolah national plus lainnya di Jakarta-Barat. Di sekolah ini juga ada satu guru berkebangsaan Amerika, lalu beberapa guru dari Philippine dan ada 2 or tiga guru dari India. (Orang India dan phillipine maksudnya). Tapi tetap, waktu itu masih lebih banyak guru lokalnya. Gak tau deh sekarang.

Sekolah selanjutnya tempat saya bekerja ada di daerah Menteng. Nah disini sekolahnya kecil, cuma ada 6 kelas waktu itu. Itu artinya homeroom teachernya cuma ada 6 donk ya. Waktu itu  perbandingannya masih balance. Tiga guru lokal dan tiga guru dari Phillippine.

Lalu saya pindah ke tempat saya mengajar sekarang ini. Ditempat saya mengajar ini dulu waktu awal sekolah ini buka, cuma ada 4 orang asing (Semua dari Phillippine). dan sekarang setelah tahun ke 6 saya mengajar, coba tebak ada berapa guru asingnya? bok!!! mereka udah ada 13 orang aja donk! Gilingan kan ye! Yang bikin saya terheran-heran adalah, tahun ajaran ini ga ada satupun homeroom teacher lokal yang di hire. 

What’s wrong? 

Ok, firstly ya iyalah tentu dengan sekolah yang ber-embel-embel national plus/international school, para orang tua murid yang udah bayarnya muahaaaall banget itu pasti ekspektasinya tinggi juga donk dengan mutu pendidikan yang akan didapatkan oleh anak mereka. Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan saya diatas tadi, maka kita harus tau dulu apa alasan mereka menyekolahkan anak mereka disekolah internatioanal yang mahal banget itu?

Ok, alasan mereka selain punya mutu pendidikan yang tinggi dan bagus, juga fasilitas kece tentunya alasan utamanya adalah supaya anak-anak mereka dapat berbahasa Inggris secara aktif, atau dengan kata lain :

 To be able to speak English fluently. As fluent as possible. KALO BISA CAS-CIS CUS-MACAM ORANG AMERIKAAHHHH 😀 😀

Dalam tulisan saya ini, saya tidak mau menilai baik buruknya sekolah national or international, atau baik buruknya sekolah yang menggunakan bahasa Inggris atau bahasa apapun yang dipelajari disekolah itu.

 Dalam tulisan ini saya hanya mempertanyakan: Dimanakah para tamatan or lulusan sarjana pendidikan itu? yang nota-bene memang semestinya menerapkan ilmu yang didapatnya di bangku kuliah dulu untuk diterapkan di lembaga pendidikan. Tentu, lagi-lagi tulisan ini tidak akan menilai baik-buruknya punya profesi guru meski seseorang punya background sarjana pendidikan atau tidak. Tapi sejujurnya, saya cuma mau bertanya, tidak ada lagi kah stok guru lokal yang berkualitas? yang siap bersaing dengan para guru asing yang makin membanjiri negara kita ini?

Saya tahu banyak sekali sebenarnya orang-orang berpotensi yang bisa menjadi tenaga pengajar lokal di sekolah-sekolah bertaraf international, baik itu dari sarjana pendidikan atau bukan. Tapi mungkin tidak semua punya passion or minat yang sama terhadap dunia pendidikan ini. Saya pribadi adalah orang yang masih jauh dari “bagus” or “berkualitas tinggi” dalam dunia mengajar or sebagai tenaga pengajar. Tapi saya punya passion yang saya rasa cukup besar dan itu sebabnya saya masih terus belajar setiap hari. Proses belajar saya kadang melalui rekan kerja sesama guru, buku yang saya baca, atau bahkan dari blog para guru-guru kece diluar negeri sana. *ya ampunnn sering speechless liat ide-ide dan kreatifitas mereka*. Saya sering intip jenis-jenis aktivitas yang mendukung kreativitas anak dan saya sering aplikasikan pada murid saya. Ya istilah kerennya, saya nyontek ide-idenya mereka gitulah, dan kadang ya musti di modif-modif dikit menyesuaikan dengan sikon.

Apa yang mau saya sampaikan disini adalah, betapa sedikitnya peminat untuk menjadi guru. Guru yang berkualitas, guru yang punya dedikasi tinggi terhadap dunia pendidikan. Kira-kira kenapa ya?

Jiahhhh pake nanya! ya pasti karena gajinya seumprit kan Jo!

*hening sejenak*

😀

Eh tapi siapa bilang gaji guru itu  gak ada yang gede? tergantung situ negonya bagus gak? hehehehe…..ga dink becanda! ya tapi gini, jangan salah ya, banyak kok guru-guru lokal yang gajinya hampir sama dengan guru asing yang dari asia (india dan phillippine) Tapi kalau mau sama dengan mereka, ya guru lokalnya setidaknya punya kualitas dan kemampuan yang menyamai juga donk. Ya mutu mengajarnya, ya English skillnya! Beugghhh ! gede juga tantangannya ya. Tapi ya gimana donk? kita kan mau bersaing nih! Jadi kalau mau meningkat secara karir or jumlah materi yang didapatkan, udah pasti harus kerja keras juga donk dalam meningkatkan mutu dalam diri sendiri kan. Asal inget ye, kalau mau jadi kaya, yah jangan jadi guru. hihihi 😀

pic borrowed from pinterest

pic borrowed from pinterest

Di kampus tempat saya kuliah dulu, jumlah mahisiswa pendidikan adalah yang paling sedikit. Saking sedikitnya, ampe malu mau deh mau nyebutinnya. Eh tapi ngapain malu dink ya. Jadi teman sekelas dulu (yang seangkatan) hanya 12 orang saja (dah macam 12 murid yesus kan) Dan saya ingat waktu itu para dosen dari fakultas pendidikan pada bilang kalau angkatan kali ini paling banyak jumlahnya mahasiswa/i nya. Whatttt….????? 12 dibilang banyak? lah trus yang tahun-tahun sebelumnya berapa donk? yak…jangan pada pingsan ye bacanya… kakak-kakak angkatan kita terdahulu ada loh yang cuma ber-4 doank sekelas…eh tunggu dulu…belum pingsan kan? ada juga deh yang cuma berdua dan bahkan satu orang saja…..huhuhuhu ga ngebayang dah itu gimana suasana kuliahnya ya, dah macam les private aja ya. Andaikan dosennya seganteng Bradley Cooper atau Christian Bale sih mungkin ga masalah, yang ada betah-betah aja. Tapi ya situ tau sendiri ye kenyataan berkata lain. 😀

images (1)

Fakultas pendidikan ini emang paling kurang diminati sih di beberapa universitas. Tapi setau saya, di Kampus Atma Jaya (tempat saya kuliah pasca sarjana dulu) mahisiswa pendidikan nya lumayan banyak loh. Ya tapi tetep ga sebanyak jurusan Akutansi dan kedokteran dan jurusan lain. Yaiyalah ya, orang pasti mikir juga ngapain kuliah mahal-mahal eh endingnya jadi guru.

Tapi ya kalo seseorang punya passion dalam dunia mengajar, dan punya kesempatan untuk mengembangkan kualitas dalam dirinya, kenapa ga jadi tenaga pengajar aja? Yuk, kita sama-sama membangun bangsa ini khususnya dari segi pendidikan, memperbaiki dunia pendidikan indonesia yang udah makin bobrok aja. Kalau bisa sih menghapus cara-cara konvensional itu. Saya sih gemes banget pengen menghapus adanya UN (ujian nasional) Errrrrrr…dan banyak lagilah yang mau dibenahi.

Jadi kalau ada yang kebetulan baca tulisan ini dan merasa punya passion dan kemampuan untuk menjadi tenaga mengajar, ga ada salahnya bergabung menjadi salah satu tenaga pendidik untuk ikut serta memajukan bangsa ini dari segi pendidikan. Mosok seh musti import-import tenaga pengajar dari negara asing melulu? apalagi negara asingnya cuma negara tetangga deket aja.

WHICH IS IN MANY WAYS, WE ARE FAR BETTER THAN THEM! TRUST ME! TRUST ME!

Teacher-Quote_thumb[1]

So, buat yang punya adik-adik or saudara  yang sekiranya masih ragu mau ambil jurusan apa di kuliahnya, Fakultas pendidikan bisa menjadi salah satu alternatif. Iya, masa depan kalian mungkin ga akan secerah para dokter dan insinyiur or para pengacara, tapi sekiranya punya panggilan jiwa untuk mengajar, kenapa nggak kan? *ini kenapa gue kayak maksa dan promosi abis-abisan fakultas gue gini ya?* hahahhahaa ya abissss eikeh desperate bok liat tenaga pengajar asing yang makin buanyakkkk ajeeeee plek-numplek-plek dinegara kita ini. Semoga mereka di hire emang karena kualitas mengajarnya, bukan hanya karena mereka cas-cis-cus eh ternyata class managementnya aja amburadul……bisa moydarrr deh itu yang jadi owner sekolahnya. Rugi bandar bok! udahlah gajinye selangit, musti bayar dan ngurusin ijin kerja, nyediain tiket pp kenegara asalnya minimal setaon sekali, plus nyediain apartemen or tempat tinggal. HAISSSSHHH! 

Tapi ya, sekali lagi, tulisan ini bukan untuk menunjukkan ketidaksukaan saya terhadap orang asing yang menjadi tenaga pengajar di sekolah kita, tapi kok ya rasanya rugi betul ya bayar mahal-mahal tapi dapat guru asing yang ga punya tanggung jawab or dedikasi terhadap pendidikan. Saya senang dengan kehadiran mereka, karena secara pribadi saya jadi bisa banyak belajar dari mereka (mereka ini yang punya kualitas aje ye, ada juga soale guru expat abal-abal).

Semoga tulisan ini menjadi bahan pengingat buat kita, bahwa dunia pendidikan kita ini masih butuh banyak dan banyak lagi orang-orang muda yang punya passion, punya dedikasi dalam dunia mengajar, supaya nantinya kita dapat bersaing dengan guru-guru asing itu dan ngusir mereka secara perlahan HAHAHAHA….ini piye toh, katanya ga masyalahhh ama guru asing…..eh sekarang pengen ngusir. hihihihi becanda ah! maksud saya gini loh, kalau misalnya semakin banyak tenaga pengajar lokal yang punya kualitas international, buat apa toh hire guru asing yang terlalu banyak? Nggak apa-apa hire guru asing beberapa, tapi harus diseleksi yang bener-bener bagus dan punya dedikasi dalam dunia pendidikan, ga cuma modal cas-cis-cus aje ye!

Uhuyyyyy!!! akhirnya lega bener deh ini udah mencurcolkan isi hati dah kegundah-gulanaan ku!

semoga tulisan ini bisa ditanggpai dengan postif ya. Kalaupun ada yang tidak setuju dengan tulisan saya diatas, please  dimaklumi saja, soale ini cuma mengeluarkan keresahan  hati aja sih. Hihihihi…

Eh sebenernya masih banyak sih aspek-aspek yang berkaitan dengan topik saya kali ini, tapi maap deh, ini aja udah panjang betulllll…ngantuk bo!!!!

So, Siap bersaing? yuk mareeeeeeeee!!!! 😀

xoxo

teacherJoeyz