Ada apa di Sumedang?

Yeayyyy udah balik dari liburan singkat nih beberapa hari yang lalu dan langsung disambut oleh kain kotor dan rumah berdebu karena ditinggal penghuni plus setrikaan tiga keranjang saja. *elap keringat*

Selamat hari raya Idul fitri ya buat yang merayakan..mohon maaf lahir batin kalo ada salah-salah kate 🙂

Hari pertama lebaran kita sekeluarga diajakin nyokap ke Sumedang, kerumah tante. Iya semenjak si tante tinggal di Sumedang 7 tahun, kita belum pernah kunjungin mereka. Tante ini  adeknya bokap yang bontot. Kita konvoi ada tiga mobil jadi lumayan rame. Dari rumah kita berangkat jam 7.30 meleset dari perkiraan, tadinya rencana mau berangkat jam 5.30 ternyata saya bangun kesiangan dan musti masak dulu buat bekal anak-anak di jalan. Ya abis gimana ga kesiangan kalo tidurnya aja jam 1 pagi gara-gara ngurus cucian dulu dan packing.

Perjalanan lumayan lancar, kita berhenti di tempat peristirahatan dan makan pagi (udah jam 10) dan kita makan dari makanan bekal yang dimasak sama si mekmok (my mom). Menunya apa aja? Rendang sapi, ayam goreng lengkuas, ikan mas arsik, sayur capcay. Nah selama perjalanan bareng nyokap ini kita ga pernah makan direstoran or warung makan manapun. Udah aja selama dua hari satu malam makannya dengan menu yang sama terus. HAHAHAHAHA ampe bosen deh ya. Udah malah abis makan ketupat and opor dari tetangga …ga ngerti lagi deh naik berapa kilo ini timbangan *elus-elus timbangan* Sekitar jam 1 siang kita udah nyampe di Sumedang, dan langsung makan siang trus pada molor dulu dirumah. Adem banget deh rumahnya, karena masih ngadep bukit-bukit and sawah gitu, tapi rumahnya masih deket ke pinggir jalan raya. Cuaca di Sumedang cukup asik menurut saya, ga terlalu dingin dan ga panas. Adem deh pokoknya.

KAMPUNG TOGA

Setelah pada bangun lalu kita ke Kampung Toga, tadinya anak-anak pada mau berenang, tapi karena udah kesorean dan kolam renangnya mau tutup, jadi kita keliling-keliling kampung toga aja dan kita ke tempat yang bisa memandang  kota Sumedang dari atas. Keren banget deh. Ga nyangka di Sumedang bisa dapet view bagus gitu.

Di kampung toga ini kita cuma duduk-duduk, fotoan, trus makan snack dan kue-kue yang kami bawa dari Jakarta. Saya sempet bikin banana cake 2 loyang buat dibawa ke Sumedang. Ada bakpao yang dibawa tante saya yang di bekasi. Ah pokoknya seru deh, cuma kurang bajigurnya aja, ga ada yang jualan bajigur disitu. Hehehehe….. Trus anak-anak juga happy banget lari-larian dirumput hijau dan hirup udara segar! I love it! we love it

Jam 6 sore kita balik kerumah tante, otw pulang sebenernya saya mau beli nasi tutug oncom di alun-alun sumedang yang saya tau lewat google, pengen coba aja, eh tapi ternyata tutup, ga ada yang jualan.  Ya iyalah hari pertama lebaran gitu. Nyampe rumah kita makan sore, tapi saya ga makan lagi karena gendong Gavin yang bobonya lagi agak rewel (mungkin karena kecapekan), malem pada tidur dan Gwinette juga nangis sepanjang malem (ga tau kenapa tapi mungkin kecapekan juga).

The whole family at kampung toga

The whole family at kampung toga

Gwinette and her lil aunty (my cousin) Graciella

Gwinette and her lil aunty (my cousin) Graciella

with sikariting jugul....uppa darling ;) keren kan viewnya dari atas

with sikariting jugul….uppa darling 😉 keren kan viewnya dari atas. sayang banyak sampahnya tuh….

GUNUNG KOENTJI

Paginya setelah sarapan, para tante dan orangtua asik ngobrol ngalur ngidul dan saya main sama Gavin dan Gwinette, lalu jam 11 kita cao ke Gunung Koentji. Jadi Gunung Kunci ini adalah  sebuah situs sejarah yang dilindungi langsung oleh Pemerintah Sumedang. Luas bangunan situs ini sekitar 610 m2 dan berdekatan dengan Gunung Palasari. Situs ini merupakan bekas benteng pertahanan Belanda yang dibangun pada 1914-1917.

Waktu kita kesana ternyata tutup, ga ada yang jaga dipintu masuknya, yaiyalah kan itu hari kedua lebaran ya. Akhirnya kita ngikutin pengunjung lain masuk lewat belakang bukit dan ternyata kita harus sedikit menerobos semak-semak dan menanjak di tempat yang lumayan terjal. Seru banget lah bagian ini, jadi mengingatkan waktu jaman suka hiking dulu ama anak-anak SATGANA (jaman kuliah dulu). Untungnya saya pake sepatu yang lumayan nyaman. Eh kita jadinya ga bayar tiket masuk karena emang lagi ga ada yang jaga, lagian kalaupun bayar murah kok cuma rp. 3.000 aja.

Sebenernya ini lebih pas disebut sebagai bukit dibanding gunung. Lah wong cuma mendaki sedikit aja kok. Jalan-jalannya juga udah dibikin bagus. Gwinette dan Gavin mau jalan sendiri, palingan pas mau pulangnya aja Gavin manja minta digendong…..*gempor dah emaknya*

Konon katanya tentara Belanda bisa melihat pergerakan warga Sumedang dari atas bukit or gunung kunci ini. Jumlah total bangunan benteng ini ada 4 bangunan utama dengan 22 ruangan. Ada beberapa bagian bangunan yang diperbaiki karena sudah retak dan termakan zaman. Tapi pas kami jalan kedalam dan menaiki tangga ada bagian yang dibiarkan oleh pemerintah sebagaimana Belanda meninggalkan benteng tersebut. Bahkan, reruntuhan bekas di bom Jepang masih ada di benteng ini. Pas masuk kedalam gua or bunker itu saya agak bergidik juga sih, tapi karena kita rame dan pake senter dari handphone, jadilah saya sok berani-berani gitu…Dah gitu ini pernah jadi tempat acara uji nyali yang di transtv ituloh…..haisss

Honestly, I don’t really like spooky place like this. Ia spooky banget deh, udah malah bau lembab dan gelap. Tapi saya suka deh benteng diluarnya, bagus dan unik. Saya ngebayangin itu ada lapisan-lapisan pertahanan semisal ada musuh yang menyerang mereka. Menurut warga sekitar dari gunung kunci ini sering terdengar derap langkah kaki para tentara. Hiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii…….

Terus juga katanya, ada pohon yang suka bergoyang sendiri padahal ga ada angin, dan pohon itu berupa manusia. Untungnya saya tau cerita itu pas dah kelar turun dari atas. Kalo nggak mah males juga kalilah. Udah gitu musti bawa anak kecil pulak kan.

10553380_10204677184315980_2108527857386770183_n 10553310_10204677188196077_7955616237013283741_n 10550851_10204682578210824_6128503435845169230_n - Copy 10547462_10204677196716290_3824693032583196225_n 10514631_10204677192196177_3661176597159787085_n - Copy 10301514_10204677194916245_2960795034560392274_n

 

.

LANJUT BANDUNG

Setelah kita selesai dari Gunung kunci, kita balik kerumah tante dan makan siang dirumah (dengan menu yang sama: rendang, sayur, ikan mas arsik) hahahahahaha…..eneg- eneg deh tuh!. Tapi makan rame-rame bareng keluarga gitu enak kok. seru aja, semua berasa enaaakkkk. Eh emang rendangnya enak apalagi ikan mas arsiknya.

Kelar makan, kita beberes dan pulang. Eh yang pulang ke Jakarta cuma rombongan mama dan tante saya yang satu lagi sih. Kami berempat lanjut ke Bandung mengunjungi Debby bu dosen. Ealahhhhh muacetttttnyaaaaaaa Sumedang! berjam-jam ga nyampe-nyampe juga. Kok masih di Sumedang mulu yaaa! Patokan saya waktu itu Jatinangor. Pokoknya kalau udah Jatinangor berarti kita  dah di Bandung. Jam 7 malam kita nyampe di pasteur dan mampir dulu di Dominos pizza, karena Gwin and Gav udah laper. Mereka makan pene carbonara. Kita pesen 2 loyang pizza buat dibawa kerumah Debby, Eh ternyata si icad (suaminya Debby) lagi bikin pizza juga. Hihihihi…..mabok pizza dahhhh!

Oh ya, kami kan punya shortcut dari pasteur menuju parongpong. Karena ya pemirsa, lagi musim libur gini, jangan kau coba-coba melewati jalan setiabuhi yang mengarah ke ledeng dan lembang itu! bisa tua dijalan deh. Yang butuh guide menuju parongpong via pasteur japri eikeh aja ya….ntar dikasih tau. hahahha….. niat beneur.

Nyampe rumah Debby udah jam 9 malam deh kayaknya, trus Gavin dah bobo, saya dan Debby masih ngobrol-ngobrol sampe jam 12 malem itu sambil ngemil pizza *Elus-elus perut*. Kalo udah ketemu Debby emang ga abis-abis yang mau diceritain…huhuhuhu I wish we can meet very often ya deb.

LEMBANG FLOATING MARKET

Pagi-pagi bangun, Debby anjurin ga usah mandi dan langsung cao ke lembang floating market. Iya jadi sebagai turis lokal mainstream kok ya belum afdol rasanya kalo belum ke lembang floating market. Kita nyampe jam 8 pagi dan ternyata belum buka aja donk. Tapi biar kata belum buka, ternyata udah banyak aja yang datang. Ada sekitar 15 menit lah kita nunggu, dan akhirnya kita masuk. Udah rame aja pagi-pagi gitu, tapi untungnya masih banyak space buat jalan-jalan dan kitapun menuju pasar apungnya, yaitu tempat makan dan ngemil-ngemil. Jadi tujuan utama kesini sebenernya mau cari makan or jajanan-jajanan Bandung yang enak. 

Unik memang, karena stand-stand tempat berjualannya ada didalam perahu-perahu yang terapung. Banyak banget jenis makanannya.Ok, let’s name it: Batagor, baso, mie kocok Bandung, sate ayam, sate kelinci (ihhhh geli ama sate kelinci, selain ga boleh makan, ngebayanginnya aja dah males), trus ada ketan bakar, colenak, kupat tahu, lontong, bubur ayam, sosis bakar, kue-kue an, pisang goreng,tahu gimbal, dan lain-lain….. (ngetiknya udah bikin ncessss ini). Sebenernya saya pengen beli pisang goreng dan tahu gimbal yang katanya enak banget, tapi belum buka dan belum siap yang tukang jualannya (karena masih pagi banget). Menurut debby dan icad buryam nya juga enak, tapi ga sempat nyobain. 

Trus kita makan apa aja di pasar apung? setelah menukar duit ke koin untuk transaksi di lembang floating market, sayapun berjalan menyusuri semua para pedagang, tapi sayang banyak yang belum siap dagangannya. Jadi beli yang udah siap aja. Kita pun berhasil melahap : Colenak (dicocol enak), ketan bakar, kupat tahu, batagor, lontong,trusss apalagi ya? oh iya tahu crispy…..padahal pengen tahu gimbal. Tahu gimbal yang di de ranch kan enak banget ya…huhuhu 

Kelar makan, kita naik perahu. Eh pas nanya harganya mihil aje donk 70 rebu satu perahu. Trus kita jalan liat abang-abang perahu nganggur. Kita liat tarifnya cuma seribu perak per orang. Loh kok murah? hatiku langsung melonjak kegirangan *hahaha lebay* yaiyalah 70 rebu ama seribu gitu lohhhh! yaudin kta tanya beneran ga seribu perak? kan ga lucu ternyata seribu perak itu bukan per orang, tapi per sekali dayung…hahahha….Nah ternyata, kenapa murah? karena ini cuma perahu buat nyebrang, yang mana nyebran danau lembang floating market itu ga nyampe 5 menit. HAHAHAHAH…..pantes murmer kan…eh tapi gapapa yang penting udah ngerasain naik perahu. Kami semua merasa senang dan ga ada masalah kecuali si bos kecil, Gavin. Dia ngambek bok ga mau turun. “sini aja, naik pelahu lagi, ga mau tulun” sambil merengek-rengek. Duh ini anak ;lanang yang satu ini emang susah kalu udah maunya…jadilah kita main paksa dan ngamuklah dia! Perahunya udah ditungguin orang disebrang untuk disewa lagi.

Setelah edisi ngamuk-ngamuk gitu kita bujukin, dan kita lewat didepan tukang kincir angin warna-warni, dibeliin de satu-satu. AMAN!! pada mingkem. Trus, kita liat soang, tapi males ah bau…hihihi depan rumah juga banyak soang. hahahaha…. Akhirnya kita kasih makan kelinci. mahal ajeee masuknya bayar lagi 20 ribu coba! gelo ah LFM ini. Lebay aja cuma ngasih makan kelinci kok ya bayar 20 ribu. Tapi yowes akhirnya kita masuk dan awalnya Gwin Gav malu-malu ga mau nyamperin kelincinya, eh takut malah. Eh lama-lama liat anak-anak lain pada ketawa-ketawa dan senang kasih  makan kelinci, mereka pun jadi berani dan lama-lama enjoy dan ketawa-ketawa….dan lama-lama dibujukin pulang ga mau! emaknya udah bosennnnn *hahha toyor emaknya*

Jadi setelah bujuk-bujuk diluar kita mau lihat yang lain, barulah mereka mau keluar, dan kami akhirnya pulang. And you know what? itu baru jam 11 siang pas kita mau keluar dali LFM manusia udah numplek-plek-plek ampe ga bisa jalan saking penuhnya! gelo!!!! Bandung gelo! pengunjungnya dah kayak semuttttt berkerubun. Duh baru kali ini bangga banget belum mandi ke tempat wisata, hahaa karena kalau pake acara mandi…pasti kita berangkat jam 10-an dan pasti ngebetein banget padet-padetan di LFM itu belum lagi macetnya!

10538534_10204683917844314_5321276634664005918_n 10478174_10204683923644459_9059677203057150592_n 10509616_10204683916204273_5750573891430186191_n 10590630_10204721256137748_6385081743014209608_n 10338780_10204683919204348_3966623907225091477_n 10423289_10204722287563533_4658155648516895659_n 10460524_10204722023556933_666744246899431752_n 10532472_10204722391366128_1981034166411028831_n 10550820_10204722144479956_1917111451124030269_n 10551018_10204721541424880_1113134079036461799_n 10559943_10204698352245165_6945776751191308335_n 10570319_10204721816351753_1778247515990811224_n 10576922_10204720809086572_5129764497865244078_n

 

SAATNYA PULANG

Akhirnya kita berhasil keluar dan hmmmmm gues what again? arah menuju lembang muacettttttttttt total! ular naga panjang sekaliiiiiii… Kita balik dari lembang menuju rumah debby lagi tapi untungnya jalurnya kosong, yang macet itu arah sebaliknya. Kita mampir dulu di tahu barokah deket parongpong karena males puter balik lagi ke tahu hit lembang. Tahu barokah ini juga enak kok.Cuma ga setenar tahu hit. Tiap saya ke Bandung dan main ke kampus tempat kuliah, saya pasti sempetin beli tahu barokah ini.Murah pulak. Yang isi 20 cuma 15rb, yang isi 50 cuma 32rb.

Jam 12 lewat kita nyampe dirumah debby dan mandiin anak-anak lalu lunch. Nngobrol-ngobrol lagi ama debby and icad dan kita siap-siap pulang. Duhhh jadi ga enak sebenernya ama debby, karena sebenernya mau ajak mereka lunch kemana kek gitu tapi liat macetnya bandung bikin gila deh. Bahkan keluar dari kampus aja, itu macetttt total. Mana ada sejarahnya parongpong itu bisa macet total gitu. Tau apa penyebabnya? YAK! ga lain dan ga bukan adalah DUSUN BAMBU. Tempat yang lagi happening banget. Ampun dah, jaman saya kuliah mana ada orang mau-maunya melintasi jalan itu, makanaya mobil kenceng-kenceng banget kalo lewat depan kampus kita….Untung udah kedusun bambu bulan Mei lalu. Ya bagus sih, tapi ya tempat wisata sama-sama aja menurut saya. Apa coba persamaannya? ya apalagi kalo nggak nguras dompet. hahahaha makan sana-jajan sini. Naik ini-bayar itu.

So, jam 4 sore kita akhirnya keluar dari kampus dan masih sempet foto-foto disekitaran kampus. Always feel happy going back here…lots of sweet memories soalnya. Uppa kan juga kuliah disini walaupun kita beda jauh angkatannya. *Ehmmmmm*

KIta mampir juga di Surabi Imoet yang deket enhai…..ohlala……..this is one of my fav food in Bandung! enak bangetttt!!!! selama saya pesen surabi, anak-anak makan ke-ef-si. Biar dijalan aman. Jam 6 kita cao dari setiabudi, masuk lagi jalur geger kalong yang nembus ke pasteur. Dan taraaaaa macetttt polllll! Tibalah kita di Jakarta jam 10 lewat. Dan itulah saatnya kembali kedunia nyata. Dunia cucian, dunia strikaan, dunia masak-masak-dunia cuci piring….nyapu-ngepel dan tentunya ngurus dua bocils…..

YEAHHHH! dan pada saat postingan ini mau dipublish, si Mba sari kami tercinta sudah balik dari kampung….ahhhhh legaaa! Thank God! hidupku kembali keperadaban,,,, hahahahaha…..

So…..mari nikmati sisa libur yang tinggal satu hari lagi ini….

ps: postingan ini ketunda beberapa hari untuk dipublish! harusnya publish tanggal 4 agustus, eh sibuk buat ultah si Gwin, kecapekan makanya maaf ya kalau foto2nya banyak yang ga pake caption…the picture tells everything right? keburu basi kalo publishnya besok-besok lagi. 

Have a nice day pals!

Advertisements

31 thoughts on “Ada apa di Sumedang?

  1. yg penting jalan2 yah kak 🙂
    emang gila2an bngt kmrn macetnya bandung bogor, aku juga ngerasain pas ke taman safari huhu
    makanan2 di LFM bikin ngiler deh, tapi biasa di tempat wisata kan rasanya krg enak yah 😀

  2. Waaa jalan2nya mantap kali kak. Nanti ke bandung aku mau coba surabi imut. Abis klo le bandung makanan wajib ya mie akung sama iga bakar si jangkung sama cuanki serayu. Kadang2 keluar cikampek dulu makan sate maranggi. Iya iya itu kadang2 dimakan dalam sehari haha. Btw resep ikan mas arsik gimana siiiih? 😀 maap komen nya napsu

    • Ji….surabi imoet udah ga seenak dulu jaman aku kuliah….kayaknya ada mantam pegawai surabi imoet yg membocorkan rahasia resepnya ke surabi enhai (sebelahnya) hahaha serius deh ini pimikiranku. Btw ttp aih aku sukaa banget surabi ini dan surabi enhaii. Resep ikan mas arsik (punya mamakku)kukirim via email ya. Emailmu apa ji?

      • iya mba udah lama banget ga berwisata outdoor ke Bandung. Terakhir main ke Bandung cuma main di seputaran kota ajah, padahal kan asiknya ke Lembang gitu kan ya.. Pagi udah buka ya mba berarti si LFM ini? Sip sip next kunjungan ke bandung mau mampir ahhh 😀

      • Iya jadi nanti kamu cari hotel diseputaran lembang or deket parongpong aja li. Sekarang banyak hotel murmer kok deket2 situ…karena kalau misalnya tujuan wisata mau yang outdoor semua mending jangan nginep dikotanya, wasting time karena macet…hehehe

  3. Sepatunya aku SUKA joeee..
    apik mau beli ah tapi yang warna mint ada ngak ya..?
    kalau ke sumedang aku suka jajan bakso tusuk di ci payung
    enak tapi murah n bikin ngeri gimana coba…?

    • Wah ga tau ada baso tusuk segala mba….. padahal aku pengen jajanan sumedang deh kemaren itu. Ya tentunya selain tahu ya… hahaha soalnya tahu mulu yg keliatan…
      Sepatunya beli di olshop kmrn itu. Dijual rugi katanya sih…cuma 1 pulak. Aku juga suka. Pakenya nyaman mbak

  4. Asik kali Jo liburannya, kumpul bareng keluarga, jalan-jalan & makan enak. Wiskul di Bandung memang tiada duanya ha….ha…Aku udah catet kalo ke Indonesia mampir ke Bandung mau ke Floating Market & Dusun Bambu.

    ps Keliatan langsing kok Jo 🙂

    • Iya mba yo…ga nyangka liburan kali ini bakal nyenengin. Padahal udah pesimis bakal boring kerumah sodara pasti ya gitu2 aja…eh ternyata seru juga kumpul2 gitu sambil piknik2 diatas bukit bawa cemilan dari rumah. Pemandangan bagus….ini liburan ga pake nginep dihotel pulak…sekali2 begini enak juga ternyata.
      Iya mba yo nanti boleh tuh kunjungi LFM dan dusun bambu.
      Tq dah dibilang langsing…padahal aslinya ndut…hihihi 🙂

  5. Brarti nginep di perahan dosen dong kak. Selalu ngiler liat furniture nya dosen2 itu krn cakep bangeett.
    Asek dah kampus tercinta difoto juga *wink* 😉
    Paling suka sm foto yg kalian rame2 naik lewat anak tangga itu deh, kak Jo

    • hahahaha ini liburan yang minim budget dan tak terncana sebenernya may…..ga pake nginep dihotel dan makan diluarnya jarang banget…..tapi ternyata seru juga sih..yang penting kebersamaannya *halahh klise ya bok!*

  6. sepatunya kerrreeennnnnn …….
    surabi bandung memang tiada lawan yaaa, apalagi yang imoet. Ada tuh cabangnya di Malang, sekali coba pasti nagih lagi .. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s