Tentang Fiksi

Hello semua…..
Makasih ya yang udah sempetin baca fiksi abal-abal saya “James dan Ellen”…. Minggu lalu itu iseng banget, biasalah malem-malem pas anak-anak dah tidur, uppa kan di cilegon..jadi saya bengang-bengong (fyi saya udah setaun ini jarang nongkrongin tivi).

Pas bengong-bengong itu kepikiran bikin fiksi karena teringat ada yang mau ultah tanggal 4 september, dan jadi keinget bahwa 2 hari sebelum ultahnya yang ke 30 (9 tahun yang lalu) si beliau ini baru aja jadian ama cewe…. hahahahaha now you can guess who the ‘beliau’ is….Yes its uppa my darling!
Kamis kemaren tanggal 4 dia ultah yang ke….. ehmmmm…..itung aja sendiri yaaakkk :)))))

So, back to fiction thingy…I love reading cerpen. Baca cerpen dari jaman sekolah dulu, dan membuat saya jadi pengen bikin cerpen sendiri. Mungkin saya udah pernah cerita deh disini kalau saya pernah bikin kumpulan cerpen di buku/file waktu jaman SMU dulu..nah itu teman-teman yang cewe-cewe suka pada gantian baca cerpennya. Oper-operan lah istilahnya. Kadang mereka suka intip-intil cerpen yang belom jadi.

Sayangnya, kesukaan saya nulis cerpen ini ga disertai dengan keahlian saya dalam ilmu menulis dengan bahasa yang baik dan benar (teknis menulis saya bodor banget) juga sayanya males ingin mempelajari. Duh…aneh deh jo! orang mah dipelajarin kek ya. hehehe emang dasarnya males sih. Belom lagi saya ini pantas dijuluki sebagai miss typo deh. Kalo baca postingan saya..pasti ada aja kan typonya, padahal udah dibaca dan dicek berulang kali…ya kecuali kalo ngetik pake hape kayak yang sekarang ini…jariku jempol semua rekkkk!!.

Salah satu contohnya adalah hari kamis lalu saat saya posting birthday wish buat upa di Instagram. saya ga sadar saya ngetik kira-kira begini ” Happy borthday uppa, My husband Ribert siregar” >> buahahaha kesalahan or typo yang fatal ya. Habislah saya diketawain si tyke and mak Sondang.

Ok, balik lagi ke Cerpen Fiksi tadi (suka lost focus gini deh gue ya bok). Jadi dulu itu ada teman saya yang pengen banget kirimin salah satu karya cerpen saya yamg abal-abal itu ke majalah…tapi jelaslah saya ga mau. Mana Pede bok! udahlah pemilihan katanya masih kacau…tanda baca yang masih belepotan…ah pokoknya ga layak kirim deh.

Yang bikin saya sedih, file saya yang isinya cerpen-cerpen itu hilang ga tau raib kemana. Gak tau siapa yang terakhir pinjem. Aslikkk kangen ama isi cerita didalamnya. Nah jaman kuliah saya sempet mau lanjut bikin hal yang sama…eh tapi kok males ya dan ga ada motivasi. Hingga akhirnya setahun yang lalu saat saya baca karyanya Dee yang judulnya partikel…saya jadi pengen baca novel lagi…baca cerpen lagi dan….tentunya menulis cerpen lagi.

Yang bikin saya makin termotivasi adalah saat abis baca karya AliaZalea…saya beli box set…skaligus 6 novel beliau. Isi ceritanya sebenernya cheesy tapi ga murahan (pinjem istilahnya dhira….oiii dhiraaaa…kangen ama blognya yang lama ga diupdate)…akhirnya mulailah saya coba-coba biki fiksi yang panjang…dan tau gak? saya sampe email sang penulis si aliaZalea itu….dibales bok! akhirnya sempet bales-balesan email dan bikin makin semangat ngelanjutin fiksi saya itu. Ga ada ambisi harus jadi novel sih (tapi ngarep) hahahaha…sambe mawon. Jadi ya itu tadi masi perlu belajar soal teknis menulis. Walaupun memang ada editor yang akan membetulkannya tapi kan ga mungkin editor semua yang benerin kan…bisa diamuk editor nanti *lirik Eda….sang mantan editor*

Saya juga udah kirimin satu cerpen ke majalah….tapi kayaknya sih bakalan ga dimuat deh (pesimis banget deh gue ini)..masih nunggu kabar baiknya. Kalo tentang mengirimkan ke majalah ini adalah atas dasar motivasi dari mamak Sondang (yang karya fiksinya udah sering dimuat majalah…keren yah doi) mak Sondang juga sempet memberitahu saya tips-tips dalam menulis waktu kita kopdaran di plangi waktu itu….makasih mamak!!!

Jadi gara-gara saya kemaren nulis ‘James dan Ellen’ itu…saya kepikiran…kenapa ga publish aja cerpen-cerpen dan cerbung yang udah saya buat beberapa bulan terakhir ini di blog. Yang penting sekarang, bahwa tulisan saya ada yang baca. Hahahahaha….lupakanlah itu kirim-kirim kemajalah or bikin novel sendiri… Jauhhhn bener itu mimpi…. Tapi yang jadi pertanyaannya adalah…kalau saya publish cerpen dan cerbung saya…bakalan pada minat baca ga ya?

*ceritanya…ada yang mau minta restu..hahahaha…kalo pada ga minat baca juga bakalan tetep dipublish kok…hahahahhaa….* >> Kesian ya….fakir reader banget :))))))

Advertisements

29 thoughts on “Tentang Fiksi

  1. Gw juga seneng baca cerpen Jo tapi entah kenapa akhir-akhir ini males baca yang fiksi. Jadi kebanyakan gw skip. Ada masanya. Karena hidup gw udah mirip drama fiksi banget kali ya? *halah* *bilang aja males*

    • Iya bener mba yo…soalnya kalo ada yang nungguin kelanjutannya, kita jadi makin semangat nulisnya. Kayak waktu SMU dulu,,,,ampe dipantengin aku nyelesain endingnya,,,,,nah ini mungkin yang aku butuhkan….harus di teror ama ayang baca…hihihi..soalnya cerbungku ga kelar2…..mentok di page 50

    • hahaha…mba de…Aku suka tapi suka itu juga belum tentu jago…yang penting ya suka aja…

      berarti kita itu vice versa ya mba de….aku bukan manusia angka samsek…. uppa itu manusia angka sama kaya mba De πŸ™‚

  2. Semangaat terus ya Jo.. Ayo sering2 ditulis ceritanya dan posting di blog. Gw jg dulu suka nulis2 cerpen gitu, tapi berhubung kayaknya emang ga berbakat jadi dihentikan dan males sih emang rasanya. Hauahaha *payah*

    • Ayo donk da…..nulis lagi kalo udah ga sibukkk

      aku juga iseng aja kok….setaun belakangan sejak si pak suami kerja di Cilegon dan datang pas weekend doank…jadi malam2 bengong ga ada kerjaan jadi nulis deh πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s