Wisata Alam PIK- Kamera Bayar Sejuta

 

Hari minggu kemaren kita bangun kesiangan tapi sok-sokan mau pergi bawa anak-anak ke taman or alam terbuka gitulah. Dasar emak bapake gajelas….apalagi emaknya, sempet-sempetnya bikin adonan muffin dan bikin salad segala. Hahahaha iya sih bikin muffin kan secepat kilat yak, apalagi salad. Tapi ya tetep aja makin bikin lama buat perginya.

Ah sudahlah, maafkanlah emak-emak rempong itu, belom tobat-tobat juga Diana ya bok! Soale sabtu kemaren juga telat kegereja gara-gara sok mau bikin pie, tapi telat bangun juga. HAHAHAHAHA! Mamam tuh Pie ancur-ancuran….pienya pada berantakan ga jelas…hikssss *ngitungin telor yg sia2*

Ealahhh….ini tadi mau cerita apa sih yak? Ngaco emang gue ini efek AC dikamar masih error aja. Btw, iya kemaren akhirnya kita memutuskan untuk pergi ke Taman Wisata Alam mangrove PIK (Pantai Indah Kapuk). Kenapa kesini lagi? Karena eh karena ini mah jaraknya deket banget dari rumah kami. Tinggal khayang nyampe? Nggak juga sik…tetep mesti naek mobil. Saya bahkan beberapa kali naik motor aja karena banyak shortcutnya…demi makan hongtang (dulunya)

Sebenernya tiap hari  minggu itu kalau nggak ada acara kami wajib hukumnya bawa anak-anak berjemur alias mandi matahari. Dulu sih seringnya ke Ancol, nyampe ancol jam 6.30 trus jam 9 pagi dah pulang deh. Seru kan! Nah kalo ga keancol kita ke taman deket rumah aja yang gratisan…ini taman favorit kami di Citra 6 sebuah perumahan yang ada danau buatannya. Ahhh numpang ditamannya aja udah bikin seneng.

Kemaren akhirnya kami ke Wisata alam PIK itu untuk kedua kalinya. Ok mari saya bawa kalian jalan-jalan di Wisata alam/hutan mangrove ini. Sudah siap? (udah kayak si Messa nih akikkk) hahaha

Oke, bila kalian naik mobil, kalian liat sekolah yang segede gaban itu…. Tzhu chi….kalo ngeliat sekolahan ini pasti kalian berasa bukan di Jakarta or Indonesia kan. Oke dari sekolah itu ada jalan sebelah kiri dan ada petunjuknya, masuk deh. Di pos penjaga pertama kita akan di suruh bayar tiket. Eh siaul banget deh, masak tiketnya naek aja sihhh. Januari terakhir kesini HTM nya masih 10rb per orang, kemaren kami datang udah 25 rb aja. HUHHHHH ga syopannnnn!!

So, masuklah kita ke area parkiran dan terteralah disana tulisan tentang larangan keras membawa kamera jenis apa aja, kalau nggak mau bayar sejeti! what???? apa??? sejeti??? sejuta???? IYAAAAA waktu pertama kali kesini saya dan adik saya dibikin keki ama peraturan mereka ini. Kenapa keki? karena kami datang kesini tanpa info dari mana-mana, jadi sekedar lewat aja mau liat kayak apa didalamnya dan lumayan niat juga udah pake baju kembaran ama uppa dan duo G, yes kakaaaa…kami mau sesi foto-foto iseng-iseng berhadiah mumpung ada si jessie adik saya waktu itu yang lagi mudik. Eh pas baca peraturannya seperti itu kita keki abeeeeesss…..yowes puas hanya berfoto dengan kamera handphone…..*kriiik krikkk…apa kabar baju kembaran kita?* hahahaha….

Nah kemaren pas kami datang kesana saya sempet mikir bahwa peraturan kamera bayar sejuta  itu udah ga berlaku lagi karena uang tiket masuknya udah naik. Eh ternyata…..teteuppppp! padahal beberapa bulan lalu sempet heboh tuh di Facebook dan twitter tentang peraturan mereka kamera bayar sejuta, sempet diprotes beberapa kalangan para penggemar photography….

Sebenernya saya juga udah males pengen balik kerumah aja rasanya pas tau harganya udah naek jadi 25 rb gitu. Kan lumayan ya bok 95 ribu totalnya, kan cuma wisata ecek-ecek deket rumah kok kayaknya ga rela dehhhh!

Jadi pas mau masuk dipastiin kita emang ga bawa kamera apa-apa selain handphone, dan paling lucu waktu awal pertama kesana, kami diintilin alias diawasi terus ama petugas or penjaganya….takut-takut kami keluarin kamera kali yakkk. Cape dehhh….

Nyampe didalem, kita disuguhi pemandangan yang yahhh emang cakep sihhhh, hutan mangrove yang semuanya serba hijau. Kadang ga nyangka ini ada di Jakarta. Yang mengelola tempat ini emang Pemda Jakarta sih katanya. Lalu ada apa aja didalamnya? daripada capek ngejelasinnya, saya kasih foto ini aja ya:
image

image

wpid-20140921_101619.jpg

 

Jadi didalam bisa naik boat yang ada mesiinnya (ber 6 bayarnya 250 ribu per perahu) atau perahu dayung dewe isinya max 4 orang, bayarnya 100rb. Kita tadinya pengen naik perahu  yang dayung sendiri eh tapi langsung ciut ngeliat ada anak buaya berenang-berenang seenak jidatnya,,,,,ihh heboh donk kita…eh tapi kok kita doank yang heboh ya? orang-orang pada biasa aja tuh….ternyata setelah diliat-liat itu anak biawak kata mama saya sih..bukan buaya…errrrrr horor aja gitu ngedayung sampan trus tiba-tiba bukan anak buaya yang nongol alias emaknya buaya……bisa kebalik itu perahu..hahahha…

Jadi kita memutuskan untuk ga naik perahu. Kita sempet foto-foto tapi duo G pada kaga mau kerjasama banget deh, lari sana-sini dan heboh ga jelas…..jadilah foto-foto kita ga ada yang bener semua hasilnya. Setiap saya datang kesini pasti lagi ada pemotretan untuk prewedding.

wpid-img-20140922-wa0003.jpg

Kita jalan ke hutan mangrovenya, dan jalanannya dari potongan kayu-kayu gitu. Bagus dan sejauh mata memandang ya hijau ajaaaaa gitu. Mata emang jadi seger sih. Kita juga naek ke atas tempat pengamatan burung. Disini banyak burung dan jenis burungnya cukup unik. Beberapa kali saya liat jenis burung warnah putih bagus banget tapi ga tau burung apa dan males juga nanyanya.

Ada bangku-bangku dari kayu juga tersedia di pinggir-pinggir jalan yang terbuat dari kayu sepanjang hutan mangrovenya tadi…kali ini banyak juga pengunjungnya dibanding saya pertama kali datang. Kayaknya tempat ini udah mulai dikenal masyarakat ya….lewat apa? ya lewat apalagi kalo bukan lewat social media. Tadinya ini tempat sepiiii banget. Makanya kami seneng dan pengen dateng sini lagi. Eh ternyata udah mulai banyak yang tau, jadi agak males ya kalo udah mainstream gitu dan kurang nyaman kalo terlalu banyak pengunjung.

wpid-20140921_112632.jpg

saya foto dari atas, tempat pengamatn burung, tuh keliatan sekolah tzu chi yang gede banget itu

saya foto dari atas, tempat pengamatn burung, tuh keliatan sekolah tzu chi yang gede banget itu

naik keatas temapt pengamatan burung

naik keatas temapt pengamatan burung

gwinette enjoying mufffin yang dibikin emaknya sebelum caooo

gwinette enjoying mufffin yang dibikin emaknya sebelum caooo

family pic yang susyahhh banget dapetinnya,..sekalinya pose lumayan eh lensa kameranya kabur

family pic yang susyahhh banget dapetinnya,..sekalinya pose lumayan eh lensa kameranya kabur

Itu belakang saya boat yang disewa, harganya ada yang 250 ribu (6 ornag) atau 350 rb (8 orang) mihilllll aje yeeee

Itu belakang saya boat yang disewa, harganya ada yang 250 ribu (6 orang) atau 350 rb (8 orang) mihilllll aje yeeee

Dibawah ini foto-foto waku kunjungan pertama kesini..bulan januari lalu :
image

image

image

image

image
image
Berhubung anak-anak udah makin ga jelas rewelnya maka kami mendingan pulang aja, dan ngasaih makan duo bocils dulu dimobil soalnya kami tau pasti mereka langsung tepar dimobil alias tidur….Dan bener aja tidurlah mereka pas banget mobil jalan 5 menit….

Jadi sekian jalan-jalannya di wisata alam PIK, yang penasaran bolehlah coba jalan-jalan kemari, toh pulangnya bisa mampir ke hongtang, bihun bebek AENG, roti rati-rati, atau segala jenis kuliner di PIK yang maha dasyat itu….(dasyat harganya sih maksud saya…hahaha)

Apakah saya akan balik lagi kesini? Well..I dunno, karena tiket masuknya bikin ilfil (25 ribu itu mahal buat saya, karena masuk ancol aja cuma 10 ribu kok kalo pagi2) tapi ga tau juga deh kalo mentok ga tau mau kemana, ya mungkin I’LL BE BACKKKKK (gaya arnold suasana seger ngomong) hahahhaa….saya mikir, ini tempat seru banget deh buat duduk-dudk baca novel karena tempatnya tenang dan teduh. Haaaaaaa novelku lagi ngantri buat dibaca….*silahkan ngayalll*

Ok sekian cerita weekend kita di Wisata alam PIK….

Have a fabulous day pals
*pheww kelar juga nih tulisan…nyicilnya ampe 3 hari* 🙂

Advertisements

19 thoughts on “Wisata Alam PIK- Kamera Bayar Sejuta

  1. tempatnya kayaknya adem ya , berasa ga lagi di jakarta …
    bagusnya buat foto prewedd tuu .. sayang aja ga boleh bawa kamera …
    btw kaos kembarannya keren .. unyu .. unyu …

  2. Ah disini mah peraturan masuk tempat wisata bisa aja di buat seaneh itu. medingan kalo bawa kamera ya kasih aja tarif sewajarnya. 100rb kek atau 200rb kek. trusmasa pake kamera pocket aja gak boleh. Gak kece amat 😀
    Btw kaliaaan unyu unyu kembaran lucuuu ih *jawil pipinya gavin*

    • ia aneh emang
      kalo kamera kan bisa pake lensa yang segede gaban gitu…nah emang objeknya banyak yang bagus buat dijadiin projek foto2 gitu….sering dipake buat foto prewed dan iklan atau apalah gitu…tapi keterlaluan sih menurut gue itu sejuta….

  3. yaampun komersilnya parah yah, masa kamera aja sampe sejuta.. yg wajar dikit kan harusnya 😛
    sewa perahunya juga muahal tuh segitu..
    aku belom tertarik kayanya main kesini, mau cari taman2 lain yg bisa bawa camera sepuasnya hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s