13

Day 16: The Last Movie You Saw In Theaters

Tadi malam pas banget moviedate ama uppa. Seperti biasa bioskop langganan kita yah yang deket-deket aja, di Mall Puri Indah XXI, pas nyampe Mall, ebusettt parkirannya gak nyantai banget, trus agak hujan-hujan gerimis gitu kan tadi malam. Jadi sayanya turun biar bisa kebagian beli tiket Intestellar, uppa berjuang sendirian mencari parkiran. Tau sendiri kan nyari parkiran malam minggu di Mall itu bagaikan hal yah mustihilllll!

Okesip, saya nyampe di XXI dan melihat antrian udah ular naga panjang sekali, dan saya tau ada dua film yang pasti di incer ama semua orang, yaitu Big Hero 6 dan si Intestellar itu tadi. Dan benarlah sodarah, ternyata pas saya dah nyampe di loket, intestellar udah hampir habis dan tinggal di baris depan aja. Ogah banget nonton film selama 3 jam di barisan paling depan. *benerin leher* 😀

Eh sebenernya selama ngantri saya udah ancang-ancang sih bakal nonton apa kalo misalnya film yang kita mau ga ada .Akhirnya kita nonton “FURY”, genre film perang gini saya masih mau nontonnya (daripada horor or thriller, hihh ogah). Ehmmmm sebenernya karena Brad Pitt juga sih yang jadi pemeran utamanya. Meskipun bukan fansnya Brad Pitt, tapi sungguh bukan hal yang merugikan untuk melihat akting si om ganteng satu ini. *kelemahan gue: liat aktor ganteng* 😀

Brad Pitt as Don in Fury

Brad Pitt as Don in Fury, source from here

Fury yang artinya amarah. Film ini ceritanya tahun 1945 pas Perang di Jerman, dan tentara AS ada di sana (maap ga bisa jelasin alur perangnya) Ceritanya Si Brad Pitt berperan sebagai Sersan Don dan merasa hidupnya adalah bersama Tank perang kesayangannya, tank yang katanya sudah menjadi rumahanya. Tank ini gak akan di tinggalkan, apa pun yang terjadi.

Sersan Don punya tim yang solid banget, mereka berjuang bersama dalam beberapa perang saat itu. Pada saat mereka akan berangkat kembali menuju medan perang, di markas mereka ada seorang pria bernama Norman yang sebenarnya bukan dikirim untuk berperang, karena dia adalah juru ketik sebenarnya. Tapi Norman akhirnya bergabung dengan timnya si sersan Don. Perjuangan yang sangat berat buat Norman untuk terbiasa dengan suasana perang, karena dia ga tega untuk membunuh orang.

His Team

His Team

Di film ini banyak sekali adegan mayat-mayat bergelimpangan. Errrr..agak geli dan menyeramakan juga sih sebenarnya tapi namanya pun film perang ya….pastilah banyak yang mati. Norman ini asli tipe cowo culun gitu awalnya, eh lama kelamaan diliatin kok ya cakep juga yak! (kelemahan lagi kan..hihi..). Suatu kali saat mereka berhasil menguasai suatu area pusat kota di Jerman, mereka pun beristirahat sebentar di apartemen milik warga setempat.

Don dan Norman masuk dan memeriksa satu apartemen yang agak mencurigakan, ternyata itu apartemen seorang wanita yang tinggal bersama sepupunya yang cantik. Singgahlah si Don dan Norman disitu dan menodongkan senjata yang membuat perempuan itu takut setengah mati. Karena merasa wanita ini hanya warga sipil biasa, jadi Don dan Norman memutuskan untuk istirahat di situ. Sambil Don minta di masakin telur buat makan siang mereka, Don membasuh wajah dan badannya dan ehmmm ada adegan buka baju juga tentunyaa… (bonus film perang..hahaha) itu Brad Pitt emang badannya keren banget gitu yak…

Norman sempat main piano di rumah itu dan si gadis sepupu tuan rumah itu pun ikut nyanyi saat ia main piano…singkat cerita mereka jatuh cinta lah, sempat bbs (bobobobosiang) >>bonus film perang lagi. Tapi saat mereka udah mau makan siang, teman-teman mereka datang dan suasana jadi tegang dan ternyata mereka iri sama Norman karena selalu dekat dengan Don, pemimpin mereka. Ya gitu-gitulah, agak nggak jelas juga sih ini pas scene yang ini gak terlalu penting. Tapi pas mereka keluar dari apartemen itu karena dapat panggilan untuk menuju medan perang berikutnya, tiba-tiba mereka diserang bom, dan apartemen yang mereka singgahi tadi hancur lebur, dan pacar si Norman (yang belom ada sejam jadian) itu pun mati tertimpa bebatuan gedung apartemen…hiksss tragis amat itu.

Puncak dari filmnya sebenarnya saat tank rombongan mereka tersisa satu. Tank nya si Don. Dan waktu mereka dalam perjalanan pulang, tank mereka rusak karena ranjau, jadilah mereka berusaha memperbaikinya ditengah jalan, tapi pasukan SS Jerman datang dan mereka tetap bertahan di dalam tank dan melawan pasukan SS itu. Intinya sih, si Don bilang kalau dia gak akan pernah meninggalkan tank itu, “This is my home” itu kata Don saat teman-temannya mengajak dia untuk lari saja ke bukit karena mereka tahu hal yang mustahil buat mereka bisa hidup dengan melawan 300 pasuka SS Jerman.

Menurut saya ada beberapa adegan yang agak ganjil sih disini, dan filmnya biasa aja menurut saya. gak terlalu dalam menggali karakter si Don nya, justru Normannya yang jadi menonjol di Film ini. Terus juga dialog-dialognya gak kuat, ga bikin saya gimanaaa gitu. Kurang berkesanlah filmnya. Tapi ya not bad juga.

Logan Lerman as Norman...cute yak! masih dedek2 dia, lahirnya aja tahun 1992 cuyy

Logan Lerman as Norman…cute yak! masih dedek2 dia, lahirnya aja tahun 1992 cuyy

norman in Fury

Sampe rumah saya berfikir, wah harusnya judulnya jangan FURY ya, mestinya film ini di kasih judul “My Lovely Tank” hihihihi……

Yowes gapapa, yang penting bisa liat Brad Pitt basuh-basuh badan sebentaran #ehhhhh *dijewerUppa*

🙂

 

13

Day 15: The First Movie You Saw In Theater

Day 15: The First Movie You Saw In Theathers

Masih inget banget, waktu itu duduk di kelas 3 SMA adalah saat pertama ngerasain yang namanya nonton bioskop. Iye-iye I know its kinda udik dan telat tapi kalian mesti baca dulu kisahku dibawah ini:

Dulu masa SMU saya dihabiskan di sebuah sekolah berasrama yang punya aturan ketat, kita hanya bisa pergi keluar dua minggu sekali di hari minggu dan seminggu sekali di hari Selasa. Kalau mau pesiar agak lama dan jauh, pastilah harus nunggu hari Minggu kan ya. Waktu itu lokasi sekolah saya ada di Lawang, Pasuruan.  Misalnya kalau mau jalan-jalan ke alun-alun Malang atau ke Dieng Plaza, ya mesti nunggu hari minggu. Itu pun mesti gantian sama yang boys. Kalau hari minggu ini boys week (hanya boys yang boleh keluar asrama) maka girls harus nunggu minggu depannya.

Jadilah akhirnya saya diajak ama teman saya namanya Shinta (si Miss USA yang dulu pernah saya ceritain) waktu itu ngeheits banget filmnya. Film pertama yang saya tonton di bioskop adalah : “ROMEO & JULIET”

OMG!!!!! Leonardo DI Caprio and Claire Danes beneran bikin kesengsem…

Pokoknya lama banget bisa move on dari film itu. Tiap hari yang diomongin tentang Romeo and Juliet mulu. Di kelas yang di omongin juga  Romeo and Juliet. Eh trus ya, itu juga saya cinta ama film ini karena ada The Cardigans yang isi Soundtracknya, “LOVE FOOL”. Lagu ini ada di album mereka yang berjudul “First Band On The Moon”, just FYI lagu ini di Tulis oleh Nina Persson saat ia lagi duduk di Airport menunggu pesawat. *hahaha jo! bisa ajeee lu selip2in The Cardigans even di postingan macam ini* >>lol harap maklum kan ya pemirsah 😀

Dear I fear We’re facing a problem..you love me no longer I know now..
Love me love me.. say that you love me
Fool me fool me go on and fool me..

Aaaaakkkkk memories!!
Tebak dong harga masuk bioskop jaman itu (taon 98) berapa? Yakk 5 ribu perak saja kak…dulu selain bioskop Dieng juga suka nonton di Bioskop Mandala, sambil beli kue pukis buat dibawa ke dalam bioskop.(ahhh makasih Mba Ailtje yg udah ingetin saya nama bioskop di Alun2 malang itu..hiksss aku kangen Malang)

Film ke dua yang saya tonton adalah City Of Angels (Nicolas Cage and Meg Ryan) dan notonnya di bioskop Mandala..sejak itu suka banget ama Meg Ryan..pengen punya rambut kriwil pendek.

Anyway, balik lagi je Romeo and Juliet, scene paling di ingat adalah saat babang Leo lagi duduk sambil menghisap rokoknya… yaaaa ampun tega banget ya itu memporakporandakan hati seorang gadis SMU macam akohhh…hahahah eh tapi temen saya si Shinta itu ya ampe sekarang setia jadi penggemar Leonardo di Caprio. Claire Danes juga cantik banget ya. SUKAAAAA!

Duhhh jadi kangen pengen nonton Romeo and Juliet lagi…The first movie..I won’t forget!