38

Mendadak medan

Sebelumnya maaf ya teman2, saya belum sempat balas2 komen, selain karena lagi memadu kasih dengan uppa (cihhhh! Zizayy amit jo) hahaha ini sinyal di Medan, samosir dan terutama di sibolga sungguh2 kacrut! Kalo nemu wifi baru deh bisa buka hp, itu pun mesti hemat2 batre hp.

Upload foto di IG kadang bisa tapi seringan Failnya. Ini memang Mendadak Medan judulnya, cuma direncanakan seminggu sebelum keberangkatan. But this trip is awesome! Terimakasih uppa darling kita dah jalan2.

Rute kita adalah: Jakarta-Medan-Parapat-Tuktuk-Sianjur Mula-mula-Tuktuk-parapat-Sibolga-Medan-Jakarta

Mateng dah tuh bemper!!!!!
Mba Noni sebagai guide saya via WA selama disini…thank u mba non.

Malam ini balik lagi deh ke Jakarta…pokoknya bakalan banyak cerita dari saya, bukan cuma tentang trip Sumatera ini tapi banyak hal lain…ahhhh can’t wait to type it with my netbook.

Have a nice Sunday all..
Ini dikasih intip foto jalan2 saya mengunjungi kampung halaman, Sianjur Mula-Mula.Enjoy…..

image

27

Day 30 : Your Least Favorite Movie

Ehmmmm, sebelumnya maap-maap dulu nih ya buat para pecinta Robert Pattinson or Cullen’s family….*ngeri-ngeri sedep nih bikin postingan yang ini, takut di lempar ulekan secara massal bok*

😀

Ah, tapi yakin deh yang baca ini udah bukan abege-abege kinyis lagi kan ya? hihihihi *maksud lohhh jo??*

Okesip, jadi film yang paling tidak disukai adalah “TWILIGHT” dan semua seriesnya. Alasannya? simply karena saya ga ngerti dimana letak kerennya menyukai pria berwajah pucat seperti mayat, mata merah kayak kucing abis beranak…hihihihihi…*duhhh sungkem dulu deh ama fans beratnya cullen’s family*

Bukunya padahal sih bagus ya (katanya) karena saya belum baca juga. Tapi tetep ga suka liat ekspresi wajah si Bella yang ga jelas gitu. Trus ya, waktu awal nonton Twilight di bioskop, tetep bingung dimana letak cantiknya si Bella (Kirsten Stewart) ini. Asli deh biasa banget sebagai seseorang yang sangat di puja-puja dan diperbutkan oleh Edward dan Jacob. Nah, speaking of Jacob, kayaknya I prefer him sih ya….lebih ganteng dan lebih mirip manusia (except when he turns into a wolf) hahaha..

Eh tapi sebelum kalian mau menghujat diriku yang udah membuat fim ini sebagai the least fav movie, saya mau buat pengakuan kalau sebenernya saya udah nonton Twilight 3 (tiga) kali dalam 3 hari berturut-turut di bioskop. LOL 😀

Kok bisa? katanya benci? hahahaa…ini juga bingung kenapa kok bisa ampe 3 kali nonton di bioskop pulak, 3 days in a row! can you imagine how silly I am? hihihi

Jadi gini ceritanya, saya lupa kalo saya janjian ama 3 orang untuk nonton film ini. Waktu itu jaman saya lagi jadi pengangguran (Setahun) demi ngerjain Thesis kan (which is kebanyakan nongkrong-nonkrongnya), jadi tiap ada free dikit, tinggal mlengos ke sebelah (baca: Plaza semanggi) yang waktu itu masih ada bioskop 21 nya. Trus adek saya kan juga kerja di daerah sudirman, kadangan kita nonton juga berdua. Jadi saya lupa kalo saya udah janjian ama adek saya untuk nonton film ini hari selasa, dan lupa janjian mau nonton ini juga hari rabunya ama temen kuliah saya yang lagi sama-sama ngerjain thesis juga.

Oke, jadi pas hari seninnya, waktu itu lagi masa-masa break up with uppa, saya lagi deket ama seseorang, dan dia beberapa kali ngajakin nonton, dan saking senengnya (karena dulu pernah jadi secret admirernya dia hahaahaha…..ssttttt udah ah jangan pada protes namanya pun masih muda) saya langsung ok-ok aja hihihi…..*mureeeee* Tanpa pikir panjang kita pun nonton twilight, dan pas dah kelar nonton saya jadi keinget saya punya janji nonton hari selasanya ama Jessie adek saya dan ama Tika temen kuliah…..huaaaaaa akhirnya saya ampe ter-eneg-eneg nonton Twillight. Lah wong pas nonton hari senin ama sang mantan kecengan aja udah ga suka, nonton pulak lagi selasa dan Rabunya. HUAAAAA kebayang kan ya gimana bosennya? Jadilah pas nonton ke 3 saya kadangan tiduran dan keluar jalan-jalan bentar di mall (FX) waktu itu. Hihihihi ga syopan kamu Jo!.

Jadi begitulah kisahku dengan film Twilight (yang dulu sampe saya dan si mantan kecengan plesetin jadi “TOWILET/toilet. HIHIHI…

Maap lgi nih ya buat para pecinta Edward Cullen! 😀

 

6

Day 29: A Movie That Change Your Opinion About Something

Fire Proof, film ini adalah salah satu film yang sangat membekas di hati (tsahhh bahasa lu jo!) dan sekaligus ini adalah film yang di rekomendasikan sama temen saya si Hanna, menjelang pernikahan saya tahun 2009 lalu. Kebetulan kami menikah di tahun yang sama, Hanna bilang kalau ini adalah film yang yang hmapir bisa menggantikan konseling sebelum pernikahan.Tentu aja saya jadi penasaran kayak apa bagusnya ini film. Jadilah saya beli dvd nya dan nonton, dan film ini berhasil merubah pendapat saya tentang pernikhahan.Yes, ternyata pernikahan gak se-simple yang saya bayangkan.

Film ini bagus banget dan bikin kita greget juga liat tingkah laku si suami dan si istri. Sama-sama punya ego yang tinggi dan mereka susah banget untuk mengalah terhadap satu sama lain. Pernikahan mereka yang sudah diambang perceraian itu diketahui oleh ayah dari si suami. Dia dikasih challenge sama bapaknya dengan membaca dan mengikuti challenge yang dia tulis di dalam sebuah buku.

Ya mirip-mirip 30 days movie challenge inilah…hehehe nggak dink, tapi ini ceritanya 40 days challenge. Per harinya si suami harus melakukan hal-hal yang disebutkan dalam buku itu. Misalnya di Day 1: prepare her breakfast. Which is ini aneh banget buat istrinya. Karena tiap hari mereka itu kerjanya berantemmmm mulu. Si suami obsesi banget nabung untuk beli kapal, si istri akhirnya juga dekat sama dokter di rumah sakit (istrinya pegawai di rumah sakit). Challenge di day 19 adalah saat Caleb (suami) harus menyiapkan candle light dinner, yang mana ditolak aja donk ama istrinya, dan langsung dimaki-maki di depan wajah si suami, kalau Catherine (istri) udah ga cinta lagi sama Caleb. Akhirnya Caleb pun menyerah dan beneran mau quit alias cerai aja seperti permintaan istrinya. Tapi Ayah dari Caleb bilang kalau dia butuh sesuatu dalam menjalankan semua usahanya, yaitu dia butuh untuk menerima Yesus dalam hidupnya, karena cuma Yesus yang akan menolongnya dalam setiap perkara di dalam hidupnya. Iya, ini memang film kristen karena banyak ayat-ayat alkitab yang diselipkan dalam tiap scene dan dialognya. Saya sendiri merasa tidak di khotbahi melainkan merasa film ini begitu dekat dengan keseharian kita terlebih sebagai pasangan suami istri.

Kita dengan pasangan pasti akan selalu menghadapi masalah, ketidakcocokan dalam berbagai hal, maka dari itu yang kita butuhkan cuma Tuhan, mengandalkan Tuhan dalam setiap permasalahan kita. Duh jarang-jarang banget nih nulis tentang  hal-hal yang rohani gini…tapi beneran ini film yang wajib kudu ditonton buat para muda-mudi yang sedang berencana menikah, Anggap aja ini konseling pernikahan gratis tapi beneran bisa bikin kita berfikir dan punya gambaran bagaimana sebenernya pernikhan itu. Film ini juga buat kita yang sudah menikah sebagai siraman rohani untuk kita lebih berserah pada Tuhan atas segala perkara yang kita hadapi dalam setiap rumah tangga kita.

Ada satu quote yang saya suka banget dalam film ini, karena si Caleb ceritanya sebagai captain di sebuah departemen firefighter, dia punya motto: “Never leave your partner behind” yang mana kata-kata ini dia pakai untuk anak buahnya saat mereka sedang dalam tugas memadamkan api. Namun kata-kata “Never leave your behind” ini juga akhirnya berlaku untuk kehidupan pernikahannya dengan istrinya. Caleb berhasil melaksanakan 40 days challenge dari ayahnya dan akhirnya dia dan istrinya tidak jadi bercerai. Mereka memperbaiki hubungan mereka dan kembali dalam kehidupan pernikahan yang penuh cinta.

Ahhhhh so sweet ya!

Jadi film ini membuat saya saat itu yang sedang dalam proses menuju pernikahan memiliki pendapat yang berbeda tentang apa dan bagaimana sebenarnya pernikahan itu. Yang kebelet mau nikah, gih dah nonton dulu film ini ya….supaya dikasih pencerahan. Nah yang udah nikah nonton juga deh, ntar pasti manggut-manggut setuju……

So, Ada yang udah nonton film ini?