From Parapat To Tuktuk…

Setelah kayak orang linglung di bandara Kualanamu, kita sempat naik bis damri yang nge-tem dan nantinya menurut mama saya (yang sering banget bolbal ke Medan) nanti akan melewati loket bis intra (bis atau mobil-mobil yang menuju parapat) maka kita dengan pedenya naik bis damri itu. Oke jadi begini rencana awal kita:

– Tiba di Kualanamu, naik damri menuju area jl. Sisingamangaraja untuk naik bis ke parapat malam itu juga, dan menginap di parapat dan akan menyebrang ke Tuktuk di pagi harinya.

-Kalau bis tidak ada yang berangkat malam itu, kami menginap dulu semalam di Medan, dan tetap mencari tahu dulu jam berapa bis berangkat dari Medan. Saya pun WA mba noni yang baik hati, minta kasitau diamana hotel didaerah sisingamangaraja.

-Naik mobil travel langsung dari kualanamu ke parapat malam itu juga (dengan resiko banyak kejahatan yang terjadi dimobil travel kalau penumpangnya cuma dua orang dan itu perjalanan malam) oh no! Β plan ini dicoret langsung. Ngeri awak, di Medan ini.

Baiklah, setelah naik bis damri yang penumpangnya baru dua orang, dan dua orangnyaa itu ampun serem banget tampangnya (ya yaaaa don’t judge the book by its cover) tapi seriusan kami hanya ber-4 dan itu bis kapan jalannya kalau penumpang baru empat orang. Ahhh udah deh jangan kayak orang susah, ayo kita turun dan cari taxi aja. Hahahaha blaguk banget kamu Jo! hikikik…. Lalu saya telepon si emak, nanya berapa kira-kira naik taxi or mobil travel dari kualanamu ke Medan, katanya sekitar 100-150 ribu. yowes langsung tawar-menawar sama tukang taxi disana (ini taxi bukan taxi macam blue bird gitu loh ya) mobilnya rata-rata avanza or xenia. Nah setuju dia dengan harga 120rb nganterin sampe Sisingamangaraja (which is ternyata sisingamangaraja itu panjang ajeee bok jalannya).

Ditengah jalan si supir nanya-nanya kita sebenernya tujuan kemana, pas kita bilang mau ke parapat, dia menawarkan mobil travel yang menuju parapat, tapi kita kekeuh minta diantar ke sisingamangaraja aja, eh tapi akhirnya karena kita juga ga tau percis dimana loket bis menuju parapat dan hotel yang akan kita inepin, maka kita minta si driver antar kita ke loket bis intra yang menuju parapat dulu, lalu sudah dapat kepastian naik bis apa besoknya ke Parapat, maka kita akan diantar nyari hotel yang dikasitau mba noni. Pas kita nyampe loket yang kita maksud, kita pun nanya, jam berapa besok pagi ke parapat, eh si penjual tiket bilang kalau besok pagi ga ada yang berangkat ke parapat, adanya malam itu juga. Kita kaget, loh kok malah berangkat malam? dan ternyata jam 9 malam katanya bis akan berangkat dan saat itu sudah jam 8 lewst. Saya memang melihat beberapa penumpang yang ada disekitar loket, lalu ada seorang ibu yang bertanya, dengan bahasa batak : “naeng tu dia hamu?” (mau kemana kalian?), lalu saya jawab : “naeng tu parapat inang, ba naeng tu dia inang? (mau ke parapat bu, ibu mau kemana?) Β yah pokoknya gitu-gitu deh, practice bahasa batakku yang udah lumayan kacau ini.

Kita pun akhirnya memutuskan untuk ke parapat malam itu juga, dan perkiraan nyampe jam 1 pagi. Sebelumnya kita udah deal dengan driver kita dari kualanamu untuk harganya dinaikin dari 120rb menjadi 170 ribu karena kita minta diantar muter-muter nyari charger hp, (charger saya ketinggalan, dan charger uppa ketuker ama charger bapak yang udah lemot) kita juga sekalian cari makan malam karena udah lapar banget. Ya udah deh daripada capek nenteng-nenteng tas pindah-pindah becak, mending sekalian ajalah kan. Emang agak tricky juga nih driver, sok-sok ga tau dimana loket bis intra yang mau ke Parapat, dari ngomongnya saya udah ga percaya, makanya kita nolak mentah-mentah pake jasa dia untuk diantar langsung ke Parapat.

Jadi setelah akhirnya dapet charger hp, dan membeli satu bungkus nasi padang untuk dimakan dijalan nanti, yang mana nyesel kenapa belinya cuma 1 bungkus karena ternyata ada yang kelaperan berat dan nasi padangnya endang bambang joko widodo elias enak banget bok!!! *because Endang bambang yudoyono is so last year* hikikikikkkk…

Bis pun melaju menuju parapat, terus yang bikin kita ngakam-ngakak adalah kita sempat GR kalu bis yang akan kita naiki adalah bis intra yang terlihat TJAKEP dan kece, pas kita nyampe loket dan nanya petugasnya, mana bis yang mau berangkat ke Parapat malam ini? ditunjuklah sebuah bis reot dan ya ampun non AC cuyyyy! harusnya saya udah boleh curiga sejak awal kami beli tiketnya ya yaitu hanya 35 ribu satu orang…HAHAHAHAAH mamam deh tuh jo bis INTRA pake AC! udah gitu kita duduknya pisah-pisah tapi saya duduk bareng sama cewek si uppa ama cowo, ga jauhan sih, tapi kan tetep ya jadinya ga bisa ngobrol. Nah ada lagi nih bonus naik bis ajaib ini, yaitu kepulan asap rokok yang sungguh MEMBAHANA…. OMG!!!!! mau mati rasanya! tapi ya gapapa karena perasaan excited menuju Samosir ternyata mampu mengalahkan rasa tersiksanya dikepung asap rokok dan hingar bingarnya musik dangdut batak didalam bis plus suasana bis yang sungguh spooky dan ahhh pokoknya speechless lah. Nih penampakan bisnya dari luar…lumayan sih ye..tapi dalemnya amangoyamang!!!
image

Tapi yakin dan percayalah, di Medan ga selalu seseram penampilanya. Perjalanan kami berjalan lancar, dan supir bis juga menyupir dengan kencang tapi tetap enak alias ga ajlut-ajlutan. (Supir MEDAN I LOVE U!!!!!) bahkan keneknya yang super ga jelas itu pun baik juga ternyata,Kita pun tiba di Parapat jam 1.30 dan pas kita nanya dimana penginapan Melissa (yang sudah adik saya cari di google) ternyata sudah lewat, eh tapi pas saya lihat ada penginapan Hotel Sedayu, yang juga saya lihat di google ternyata ada percis didepan kita, tempat kita diturunkan. Kita pun berjalan sambil nenteng tas. Kita cuma bawa satu tas sedang dan dua ransel kecil.

Setibanya di Sedayu, kita nyewa kamar yang ratenya 145 ribu saja per malam. Dan kamarnya bersih, kamar mandi didalam. Ada juga yang kamar mandi luar dengan rate lebih murah. Bisa jadi alternatif nih kalau kalian mau bermalam di parapat sebelum nyebrang ke tuktuk paginya.

Tanpa babibubebo kita pun tidur jam 2 pagi itu dan sebelumnya kita nanya jam berapa kapal pertama yang akan menuju tuktuk? Banyak jawaban yang ga pasti..mereka bilang jam 7 pagi, saya tanya orang lain ada yang bilang jam 9 pagi. Entahlah mana yang benar. Yang pasti kami tidur dalam keadaan busuk…hahahaha ye gimana ga busuk coba kalo sepanjang jalan dari medan ke parapat kena kepulan asap rokok dan dekilnya itu kursi bis..OMG dan nemu toilet-toilet super ajaib sepanjang perjalanan tiap kita berhenti. Ah but who cares? Yang penting sekarang bisa ngelurusin kaki dan badan sebelum besok pagi nyebrang ke tuktuk.

Paginya kami pun bangun dan batre henpon udah full dicharge *penting nih biar tetep eksis kan ya bok* hahaha.. lumayanlah kami nyenyak dan kelar mandi jam 6 30, tentu saja hotel tidak menyediakan breakfast (ya menurut lo??? Hahahaa 145rb cuyy) jadi jam 7.15 kami capcus naik angkot yang lewat percis di depan hotel, naik angkot yang menuju pelabuhan Tiga Raja. Membayar ongkos 4rb per orang kami pun tiba di pelabuhan Tiga Raja (15 menit dari hotel Sedayu tadi) pas nyampe Pelabuhan kami liat kapal-kapal bersandar tapi pas nanya mana kapal yang menuju Tuktuk, ternyata kapal akan datang pukul 8.30…jiahhh udah buru2 dari hotel ternyata masih harus nunggu satu jam lagi. Eh tapi bagus juga, ada waktu buat kami untuk explor sekitar pelabuhan dan waktu untuk sarapan di warung-warung area pelabuhan.

Nih sarapan kami yang berat…Enakkk!! Sayur daun ubi tumbuk karena baru dimasak semua..jadi fresh aja rasanya…Plus makan ikan mujair di samosir ini sangat-sangat nikmehh makk…karena ikannya fresh from the lake..Toba Lake!!!
image
Dan dibawah ini penampakan hotel Sedayu….
image
Kamar hotel sedayu :
image
Mangga samosir yang akhirnya saya beli sekilo (20rb) mahal bener sihh!! Tapi nikmat tiada tara…tau cara makan mangga ini ga? Cuci mangganya, gigit kulitnya…makan mangganya..hmmm sedepppp…a
image
Lalu ada ikan-ikan seger di onan (pasar) dekat pelabuhan Tiga Raja
image

Jam 8.30 tepat, kapal menuju tuktuk pun berangkat, tanpa harus menunggu penumpang penuh, penumpang kapal pagi itu cuma kami berdua dan 3 orang pedagang sayur mayur yang membawa dagangan mereka ke tuktuk.

image

image

Kami mebayar tiket kapal seharga 15rb rupiah saja, dan perjalanan ditempuh selama kurang lebih 30 menit, saya minta diantar ke dermaga hotel Carolina, yang sudah saya booking 3 hari sebelum keberangkatan, bookingnya ga perlu pake DP segala. Enak kan? Nah selama perjalanan menyebrang dari parapat menuju Tuktuk, saya dan terlebih uppa sangat terkagum-kagum dengan indahnya Danau Toba dan Pulau Samosir. Pantaslah kalau danau toba ini sangat dicintai para turis lokal dan internasional.
image

image
image

Bagaimana tidak, kalau sejauh mata memandang, hanya ada hamparan danau yang indah, dikelilingi oleh bukit-bukit dan gunung yamg gak kalah bagusnya. Dan 30 menit perjalanan menuju Tuktuk terasa singkat sekali karena kami sibuk menikmati pemandangam yang ga ada duanya ini, dan jangan lupa ada sesi foto-foto kami dan nikmatnya kami bebas mau berkespresi karena ga ada penumpang lain, alias sepi..berasa kapal milik pribadi..hahahaha ngayal aja kamu jo!!!

image
image

Udah kepanjangan kayaknya nih postingan…..bersambung lagi aja deh ya…

Will tell you our journey from Tuktuk to Sianjur Mula-Mula in my next post…
Thank you for reading…

Advertisements

28 thoughts on “From Parapat To Tuktuk…

  1. Seruuu… Ditunggu lanjutannya πŸ™‚ Aku dulu ke Danau Toba dari Medan naik travel paradep. Entah sekarang masih ada apa ga. Supirnya ampuuunn ajrut2an ngepot sana sini. Tapi seruu πŸ™‚

  2. Akhirnyaaaaaaah.. satu per satu postingan mulai muncul. Xixixixixi..
    Ditunggu cerita seru beserta poto2 selanjutnya mb….

    Dan ini kudu aku catet. Soalnya tahun depan berencana mau k samosir juga. *ngayal* *tp gpp* *yg penting udh ada niat duluan* πŸ˜†

    • Aduhh Ilmiyyyy saking banyaknya mau diceritain jadi musti distop nih jari ngetik…ini mau bikin postingan lanjutan tapi internet leletttt benerrrr…ih syebel kan…yang ini aja poto2nya upload dr hp

      Wahhhh seru miyyy ke Samosir….tunggu kelanjutannya ya

  3. kak…jangan lupa di samosirnya naik sampe paling atas ya….
    ya ampun itu pemandangannya indaaaaaaahhh banget….tapi jalannya juga bahaya banget, mesti dapet sopir yang mahir nih…

    deg-deg sirrr…..

    • Ke Tele maksudnya ya? Huaaa kita ga nyampe atas karena si suami takut kehujanan..udah gelap..aku dah pernah sih…dan itu indahnyaaaa bikin speechless..too bad kita ga nyampe atas..cm stengah perjalanan..krna kita naek motor

      • oh…iya…iya Tele…aku lupa namanya…
        dulu sama sopirnya diajak ke desa-desa tiap marga…
        kalo sampe pelosok-pelosok samosir…ternyata lebih indah lagi….
        gilak ya itu pemandangannya…emang bener-bener bikin speechless…

  4. aduuh.. untung anak2 nggak jadi dibawa ya
    kk pernah sekali pulkam naik bis umum.., seru2 lucu juga sih..
    paling rame kl berenti terus didatangi ibu2 jualan ombu2

    • iya kak,,,kalo bawa anak-anak aku pasti pilih kendaraan yang senyaman mungkin…makanya so far paling jauh bawa anak2 ke Bali aja. Itu pun tasnya dah kayak mau pindahan kan…hihi… iya ombus2 tapi kemaren ga nemu penjualnya

  5. Pantat gemporr, tapi terbayarkan dengan pemandangan indah ya πŸ˜€ Btw, jangan2 memang pepatah bersakit-sakit dahulu berenang2 ketepian itu benar adanya. Apalah aku ini bawa2 pepatah segala hahahaaha

  6. kak joeyyyy seruuuuu bgt, kalau cuma berdua suami masih gapapa yaa naik bis umum dll yg susah2, kalau bawa krucils pasti big no no deh hihihi ditunggu lanjutan2nya kak joey, aku liat foto2nya di ig mupeng deh bagus2 bener pemandangannya πŸ˜€

  7. Kaaakk itu tongsis kenapa dibuang2?! πŸ˜† btw harga transport disana murah2 ya kak, kalo sewa mobil kya gitu kyanya wajar deh bayar 120rb-an aplg cuma bentar.. aku terakhir ke Medan 8 th lalu kayaknya

  8. Pingback: SIBOLGA: Demi Sekeping Kenangan Masa Kecil | Joeyz14

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s