WHY SAMOSIR? And The Drama Behind!

IMG_1356

Suatu malam sekitar dua minggu yang lalu terjadi diskusi hangat penuh romansa di sebuah kamar, diskusi yang tak ada habisnya, diskusi antara sang suami dan istri. Bukan, bukan diskusi tentang naiknya harga BBM, bukan tentang sinetron ganteng-ganteng srigala apalagi, bukan tentang hal-hal yang bikin pusing kepala, lah wong penuh romansa kok. Hihihihi ya…ya diskusnya adalah tentang mau kemana liburan 4 hari yang kami punya. (dan seperti biasa, suami-istrinya ya saya dan uppa..hihihi)

Sempat terpikir mau ke Malang dan bawa anak-anak, eh tapi ternyata ke Malang itu mahalnya ga ketulungan ya. Gak nyangka deh harga tiket kereta api dan pesawat bisa hampir sama gitu, buat tiket aja kita bisa abis 5 juta kalo ber 4 *OMG!*

Trus kita pikir-pikir lagi, kenapa kita ga pulang kampung aja. Saya terakhir ke Medan itu tahun 2009 waktu jadi maid of honour sahabat saya si Hanna yang menikah disana. Lalu saya juga kangen berat ama Sianjur mula-mula  karena terakhir ke Sianjur mula-mula adalah tahun 2006 saat aada acara mangokal holi, acara pengumpulan tulang belulang para ompung dan leluhur saya. (hahahaha ngaku, pengen pulang karena efek baca Gelombang juga sih HAHAHA CETEK KAMU JO!)

Terus nih yang lebih penting dari segalanya adalah bahwa uppa alias pak suami ternyata belum pernah yang namanya ke Medan, apalagi ke Samosir? Lahhhh kesian amat si kariting darling jugulku belom pernah ke tanah leluhurnya! Eh tapi tunggu dulu, bukan cuma itu, dese juga kangen bok ama tanah kelahirannya yaitu di Sibolga (10 jam lagi perjalanan darat dari Medan) karena sejak ia hijrah ke ibukota,  which is itu dia pas kelas 1 SMP, belom pernah yang namanya pulkam alias pulang kampung. Ebusetttttt udah 100 tahun yang lalu kan itu!!!! Hahahaha lebayatun kamu jo! Gak kok, Cuma 24 tahun yang lalu saja sodara! Iyeee aje gile kan ga pernah pulkam sampe 24 tahun. *pukpuk uppa*

Jadi diskusi kita makinlah hangat, yang bikin hangat adalah akhirnya kita memutuskan ga jadi ke Malang karena biaya yang akan habis akan sekitar 10 jutaan kurang lebih, dan itu sungguh pemborosan yang tak berarti dikala kami sedang ingin merenovasi rumah kami yang segera akan jadi mudah-mudahan akhir tahun ini (walauoun teteup.pindahnya ga tau kapan)Tapi karena kami memang sedang ada berkat lebih dari Tuhan dan bisa disisakan untuk pergi berlibur, maka kami tetapkan untuk pergi ke Medan, Samosir dan Sibolga saja. Karena walaupun akan sama aja budgetnya seperti ke Malang bahkan bisa lebih (kalau kita pergi ber 4) tapi setidaknya itu akan menjadi liburan yang sangat berarti, karena kita pergi pulang ke tanah leluhur kita, mengunjungi tempat kita berasal. Pasti akan menjadi perjalanan yang tidak akan terlupakan. Kapan lagi kan? Mumpung ada kesempatan.

Tapi diskusi makin malam makin hangat, karena melihat rute kita yang sungguh ajaib itu Medan-samosir-sibolga-Medan dengan kurun waktu 4 hari saja, maka mustahil bisa bawa pasukan bodrexku yang super rempong itu. Mungkin kalo kita hanya ke Medan aja atau ke Samosir aja bahkan ke Sibolga aja akan sangat memungkinkan bawa bocils, tapi ini rutenya ajaib banget kan, no! no! kasian banget anak-anak kalau diikutsertakan, toh Gavin juga belum ngerti-ngerti amat dan kita takut mereka malah kecapekan karena rute perjalanannya.

Malam itu pembicaraan ditutup karena ngantuk dan ketiduran, dan belum diputuskan apakah anak-anak akan ikut atau tidak. Galau tak menentu selama dua hari, karena terus terang kami belum pernah pisah sekaligus bedua pergi ninggalin anak-anak. Masih inget banget, pertama kali pisah tidur sama Gwinette adalah waktu saya mau nginep di RS melahirkan Gavin, nangis rek, emaknye cengeng abisss! Terus peluk-peluk, ga keruan deh itu feelingnya saat itu. Akhirnya setelah si emakku yang super baik hati itu bilang kalau anak-anak ga bakal kenapa-napa ditinggal, kalian pergi aja, kan ada ompungnya, lagian kasian kalo mereka ikut, pasti bakalan capek banget.

Ahhhh lega deh kami setelah si emak ngomong gitu, dan akhirnya 4 hari sebelum keberangkatan kami pun booking tiket untuk JAKARTA-KUALANAMU PP untuk 2 orang saja. Huaaaaaa ada rasa guilty harus ninggalin anak-anak sama ompungnya tapi gimana donk, emak bapaknye kan juga butuh jalan-jalan (after so many years ga pergi berduaan gitu lohhh) hahahaha *getokkkkk emakbapake, emang bilang aje mau hanimun yang tertunda*lol….jangan pada syrik yeeee….

DRAMA MENINGGALKAN BOCILS

Jadilah kami berangkat hari Rabu sore, saya langsung di jemput di tempat kerja, diantar si bapak ke Airport, jadi emang masih pake baju kerja tuh dan gak ganti-ganti lagi sampe Medan, bahkan sampe parapat. Dua hari sebelum keberangkatan ke Medan, saya dah bicara pelan-pelan sama duo G, kalau mompop nya mau ke Medan, jangan sedih, karena ada ompung, ada mba Sari, ada aunty Irene dan ompung tua (ompung saya) eh awalnya mereka pada nangis karena saya bilang mereka ga ikut. Tapi lama-lama mereka ngerti dan tiap kali ditanya, mama papa besok kemana dek? Ke Medan, nggak boleh apa dek? Nggak boleh sedih. Karena apa kak? Karena cuma sebentar aja kan ya ma? Lalu saya jawab, iya kak mama papa pergi cuma sebentar aja, hari minggu juga uda pulang, kalau kakak dan adek ikut  nanti kecapekan deh karena jauh tempatnya, jadi dirumah aja sama ompung yah, mama belikan sesuatu nanti pulang dari Medan, kakak dan adek ga boleh berantem selama ga ada mama, karena kalau baik-baik nanti ompung kasih sesuatu loh.

Hadehhhh susah amat ini perkara mau niggalin anak-anak! Maklum deh ya, perdana bok! Maksudnya kalu pergi dalam rangka kerjaan mungkin gak terlalu merasa bersalah ya, tapi kalau perginya buat seneng-seneng mompop nya doank kan ya gimanaaaa gitu rasanya. Saya udah sediain reward buat mereka tiap hari, ada wafer loacker kesukaan mereka untuk hari pertama, ada buku cerita baru untuk hari kedua, ada buku sticker baru untuk hari ke 3, ada buku mewarnai untuk hari ke 4. Dan tetep ya bok! Semua itu tak tergantikan karena selama kami pergi, si kakak yang tampangnya cool abis waktu pisahan di bandara, malah sakit malarindu sama mompopnya. Selama kami pergi, si kakak sakit selama dua hari, badannya panas dan muntah-muntah. Dia makin sedih tiap saya bertelepon, lalu mama saya larang saya bicara dengan si kakak, karena tiap saya ngomong sama dia, dia langsung muntah dah katanya makin sendu! Ahhhhhhh kakak….kamu ternyata memendam perasaan ya, sampe sakit gitu! Hiks akuuu sedihhh kan pas disananya.

Si Gavin malah lain cerita, karena dia yang pisahan di airport nangis-nagis dan bikin saya jadi nangis juga dan sedih ga ketulungan, eh malah nih anak cengengesan mulu tiap kami bertelepon. Ndullllll malah bikin tambah kangen. Eh tapi kan katanya kita ga boleh sedih-sedih ya nanti malah bikin si anak berasa juga kesedihan kita. So we are trying our best to be happy and keep praying to our little ones supaya mereka akan baik-baik saja.

Dan akhirnya perjalanan kami pun dimulai, Yes We reach Medan at 7 PM, dan kita yang perencanaannya kurang mateng ini, pun bingung  mau naik apa dari kualanamu ke parapat? Apa besok pagi aja? Apa sewa mobil travel? Apa nginep dulu di Medan dan pagi-pagi berangkat ke Parapat? Asli! Nih intenerary plannya ga kece abis! But as I love surprises, I don’t really mind! Take it easy girl! Santai aja…….

*Cerita bersambung di postingan selanjutnya, berjudul : “From Parapat to Tuktuk”*

Advertisements

21 thoughts on “WHY SAMOSIR? And The Drama Behind!

  1. kk juga udah 20an tahun nggak pulang kampung, eda Jo
    kasian ya he..he..
    btw sekarang udah ada lho penerbangan Jkt-Sibolga, tp tiketnya mahal banget ya, terakhir ngecek pas dekat2 lebaran itu masih 2 juta aja, gimana dong kl mau pulang berempat,
    kk masih 2-3 jam lagi dari Sibolga

  2. anak2 kk juga waktu ditinggal jalan2 sama ortunya pada sakit (bungsu wkt itu 3 tahun). dan rewel pula nggak mau sama opung,
    jadinya resah di sisa perjalanan

    • Huaaaaa 20 tahun? Lama juga ya kak? Iya anak2 kalo ga biasa ditinggal2 ya begitu kan…sedih2 dan endingnya sakit…

      Tadinya kita juga dah sempet mau naik pesawat aja dari sibolga ke medan karena ga tahan ama perjalanan 10 jamnya eh tapi jam penerbangannya ga cocok ama jadwal kita….jadilah pasrah naik mobil travel lagi. Kakak kampungnya dimana?

  3. Hahaha, kebayang deh ya drama kalau mau pergi tanpa anak 😀 . Belum punya anak sih jadi jelas belum pernah ngerasain langsung, tapi inget perasaan sebagai anak duluu banget waktu masih kecil dan ortu pergi ke luar kota sebentar, hahaha 😀 .

  4. aku…baru pertama kali pulang ke kampung halaman mama beberapa tahun yang lalu mbak…seringnya pulkam ke kampung papa 😆
    terus jadi seru dan heboh sendiri karena baru pertama kali nginjek kampung mama di Solok, Sumatera Barat 😆

  5. Gw pernah pergi berdua laki gw, seharian penuh, itu pikiran kita udah kerumah mulu hahahhahaa tp perlu jg tuh escape macam lu gini Jo, seru kan hehehe

  6. walo sering ninggalin anak2 untuk kerja, tapi pasti suami ada (gantian)

    pertama kali ninggalin anak2 bareng suami itu utk umroh 9 hari. Duh rasanya …. i feel you lah Jo!

    Tapi setelah itu, tahun depannya berani ninggalin mereka lagi untuk ke Jepang 9 hari.

    Baru berasa bahwa kadang kita memang butuh juga pergi berdua suami, supaya menjaga soda2 asmara tetap berbusa hahahaha

  7. Pingback: SIBOLGA: Demi Sekeping Kenangan Masa Kecil | Joeyz14

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s