68

Me Time

Sejak kapan sih kata ‘me time’ itu tenar ya? Perasaan dulu ga pernah denger kata ‘me time’. Terus kata ‘me time’ ini seringnya dipake sama ibu-ibu yang baru melahirkan atau punya anak. Semacam excuse gitu deh untuk bisa nyantai-nyantai sejenak dari lelahnya ngurus bayi baru lahir. Eh belakangan juga kata me time dipakai sama semua orang yang lagi pengen menikmati waktunya sendirian. Termasuk bapak-bapak juga kan.

Me time itu pertama saya denger ya pas lahiran Gwin, anak pertama saya. Iya memang shock juga ya dari yang hidup nyantai-nyantai, eh tetiba gedubrakan siang malem ngurus bayi lucu baru lahir. Sampe rasanya sulit kapan bisa nonton tivi, drama korea absen lama banget. Novel? Ya ampun baca novel lagi kan baru start 1 tahu lalu, pas ndul dah gedean dikit. Nonton bioskop juga sama sekali ga pernah. Creambath? Haaa? Apa itu creambath? Ahhh pokoknya ga kenal salon, ga kenal mall apalagi hangout ama temen-temen. Ya jangankan ama temen-temen kan? Lah wong pergi pacaran bedua suami aja mustahil rasanya. Ngeluh ceuuuu??? Hahahaa ya nggak sih…cuma lagi mau bilang aja kalo ternyata arti ‘me time’ buat saya itu sekarang udah bergeser.¬†Artinya?

Jadi saya pas lagi ngetik ini, Minggu pagi saya bangun jam 5.30 trus pengen bikin sarapan havermut panggang (abis liat resep di majalah ayah bunda) terus pas lagi nunggu havermutnya mateng di oven, saya liat martabak telor sisa tadi malem yang masih banyak. Trus makan deh sendirian. Baru berasa kok sepi banget yaaa… padahal brisik juga sih sama suara mesin cuci yang lagi nyala dan mbak sari yang lagi goreng ikan. Hehehe… iya tapi berasa sepi karena bocils alias duo G belom pada bangun (hmmm bapake pun masih molor). Jadilah saya makan martabak telor tanpa interupsi. Wooohoooo…. sedep bener ya, secara kalo lagi ngapain pun emaknya pasti ada interupsi. Jadi hal begini aja ya bisa dikategorikan me time. Tapi ya justru itu nikmatnya ada bocils, rumah jadi rame. Gak akan tergantikan.

Dulu jaman baru lahiran Gav lebih dasyat lagi, karena saya sering ga tidur more than 24 hours. Gav tuh susah bobo unlike kakaknya yang tukang molor. Jadi edisi begadangnya Gav lebih parah. Nah hiburan saya satu-satunya adalah kalo ke pasar belanja pagi-pagi sendirian. Duhhh itu rasanya nikmat banget.

Tapi ga sebanding nikmatnya, karena pasar mah deket banget ama rumah, naek motor 5 menit juga nyampe. Yang paling nikmat itu bisa pergi beli diaper dan peralatan baby macam kapas, sleek, dll ke baby shop yang ga jauh dari rumah, naik motor 15 menitan.Udah deh tuh, kadang mampir makan di deket-deket baby shop itu. Hahahaha….tapi ya udah ga bisa lama-lama juga soale langsung kangen ama si ndul.

So, me time yang dulunya adalah creambath di salon dan nonton bioskop…sekarang bisa menikmati martabak telor tanpa interupsi pun sudah luar biasa. Eh tapi nih si me time-me time itu sama sekali ga guna kalo ga bisa peluk-peluk dan cium-cium bocah baru bangun tidur. Jauh lebih luar biasa nikmatnya karena bau asem campur bau ilernya itu ga ada duanya….. sungguh ini bukan gombal. Lebih seneng ciumin si endul pas bangun tidur daripada pas abis mandi. Yes we need ‘me time’ and let us use our time wisely.
So what’s your me time then?

Have a nice day fellaz!

martabak telor yang aduhaiii enaknyooo

martabak telor yang aduhaiii enaknyooo