If I Were You…

Kemaren baru aja melihat kehadiran seseorang di sebuah tempat. Sudah cukup lama dia menghilang dan dia sedang hamil. Tenang aja, dia ini punya suami kok. Yang bikin saya agak terkejut adalah, justru dia datang bersama suaminya. Eh kenapa saya mesti terkejut ya? Ya jelas aja kaget, soalnya yang saya tahu, mereka ini udah pisah. Bukan urusan saya tentang apa yang terjadi sama rumah tangganya dia, tapi hampir semua orang di komunitas kami tahu apa yang terjadi antara dia dan suaminya. Beberapa tahun lalu (mungkin 2-3 tahun yang lalu) suaminya tiba-tiba berubah. Bukan jadi satria baja hitam, tapi berubah menjadi kasar, suka memukuli,menyiksa dsb. Bahkan kabarnya suaminya sudah mempunyai pacar or istri ga ngerti juga. Dia curhat ke beberapa teman dan menyarankan supaya dia tinggalkan aja suaminya yang jahat itu, tapi  dia kekeuhh ga mau ninggalin. Kita yang mendengarkan curhatnya jadi gemes karena semua orang berpikiran yang sama dan ngomong gini “Ih, kalo gue jadi elu ya, dah gue tinggalin suami model begitu.”

Well, bahkan saya sendiri pun berkata hal yang sama. Tapi lihatlah apa yang terjadi? Dia kekeuh menunggu perubahan suaminya dan akhirnya mereka bersama lagi, dan mereka akan segera dikaruniai seorang anak. Saya bukan mau bahas kehidupan dia, kenapa dan bagaimana mereka bisa bersatu lagi. Tapi saya justru mau bahas bagaimana seringnya kita, eh saya maksudnya berandai-andai dengan bilang “duh, kalo gue jadi elu ya…” atau dalam bahasa Inggris kita bilang IF I WERE YOU!, tanpa tahu apa dan bagaimana orang itu menjalani hidupnya masing-masing.

Di bawah ini beberapa contoh hal-hal yang dulu dan mungkin sekarang yang suka saya ucapkan ketika menggunakan kata “If  I were you”:

-If I were you, uang emak-bapak banyak, gue pasti minta kuliah di luar negeri, minimal di Australia. ( Padahal ternyata baru tahu kalau tipe keluarganya gak bisa hidup jauh-jauhan dan punya prinsip seindah-indahnya negeri orang, negeri sendiri lebih indah)

-If I were you, gue udah buka usaha aja di rumah. Modal punya, tempat mendukung, Apalagi coba? (ya padahal kan ga semua orang punya bakat dagang or bisinis)

-If I were you, punya duit banyak gitu, pasti gue udah perawatan muka dan body abis-abisan. (Padahal ga tau, ternyata dia orangnya penganut big is beautiful) hehe

-If I were you, gue ga mau kawin cepet-cepet. Mending puas-puasin masa-masa single .

-Atau sebaliknya, If I were you, gue bakal buruan minta dinikahin, nunggu apa lagi coba? ganteng, pinter, mapan, keluarga baik-baik? *eh ini ngebayanginnya kok Nicolas Saputra sikkk? lol 😀

-If I were you, gue ga akan make baju, make up dan aksesoris yang senorak itu. Apalagi pamerin bon pembelian tas HERPES di sosmed *HAHAHA…….ini semacam mengacu kepada seseorang yang mengaku seorang princess syalala ya bok!* 😀

De es be- de es be-de es be…..

Bahkan saat nonton film, saya sering berandai-andai kalau kita jadi si A kita akan begini dan begitu. Kita sih gampang ya ngomongnya, tanpa kita tahu bahwa setiap orang punya jalan pikirannya masing-masing, dan pada akhirnya tiap-tiap individu itu jugalah yang mengalami dan merasakan pahit manisnya jalan hidup yang mereka pilih *tsahhhh bahasanyaaaa…*

Eh tapi Kalian pernah juga gak  berandai-andai, If I were you gitu? ya sekedar iseng aja sih, bukan karena tidak mensyukuri hidup yang sedang kita jalani.

 

Advertisements

34 thoughts on “If I Were You…

    • Iyaaa kayak naturally gitu ya Nad. Bahkan saat nonton film. Kalo si princess mahhh emang sengaja sih Nad…itu strategi dia. Semakin norak semakin diomongin. I KNOW THAT :))

  1. pasti pernah dong kak hahaha tapi ujung2nya jadi balik ngingetin diri sendiri lagi utk bersyukur aja sm apa yg udah kt punya soalnya gak semua selalu seindah keliatannya kan tsaaaah :p

  2. Seringkali korban kekerasan dalam rumah tangga itu tak mau meninggalkan pasangannya karena mereka percaya bahwa mereka tak bisa berdiri sendiri, tak layak berdiri sendiri. Makanya mereka sering memilih tinggal bersama pasangannya, walaupun kesiksa.

    Konon, people do not change. Sekali mukul tetep mukul. Semoga kali ini guwe salah dan temen lu serta bayinya akan baik-baik saja.

    Maaf ya, aku fokusnya melenceng 😉

    • Bener mba Ai…tapi entahlah apa yg telah bikin mereka balik lagi. Sebenernya kisah penyiksaannya serem deh. Lucunya perubahan suaminya drastis. Pdhal pacarannya 10 thn. Entahlah apa istrinya juga ada salah apa.

      • Lama hubungan tak menjadi jaminan ya. Menurutku, istrinya ‘tak pernah salah’ dalam arti, apapun ‘dosa’ di mata suaminya, dia tak berhak dipukuli.

        Eh tapi setelah nonton Gone Girl, bisa jadi istrinya pura bikin2 kasus kekerasan karena mau bales dendam sama suaminya.

  3. aku ada beberapa sodara yg kejadian mirip sa temen mb jo,ada yg suaminya berubah tp ada juga yg malah tambah buruk, sama2 saling menyakiti, lapor polisi, ttd surat pernyataan dll tp,dan anehnya sampai skrng mereka msh tetap bersama, pertimbangannya sih krn mereka sdh punya 3 anak, si istri tidak berani bercerai,takut tak bisa berdiri sendiri tanpa sang suami

  4. Membayangkan diri saya adalah orang lain? Sering banget. Tapi yah, rumput tetangga memang akan selalu tampak lebih hijau, jadi bayangan soal diri saya adalah si A B C atau D itu hanya jadi sebatas bayangan saja :hihi
    Semua orang punya kesenangan dan masalah masing-masing, dan sepertinya saya sekarang masih ogah menukar kesenangan yang didesain Tuhan buat saya hanya untuk masalah yang didesain Tuhan buat orang lain 🙂

  5. Nope.. Dulu mungkin iya, tp klo skrg gak pernah…
    Setiap lihat org lain aku mikir mau jd dia apa nggak, klo mau memangnya mau melalui hal2 yg spt udah dia lalui? Biasanya nggak.. Hahaha..
    Dibanding kata ‘if i were you’ aku lebih milih dgn bahasa ngasih opsi, lalu dy kan ngasih jawaban alasan pemilihannya.. Dan akhirnya bs dpt solusi yg cocok bg dy..

  6. Wajar kayaknya ya beranda andai karena itu salah satu basis instict manusia untuk pengen tau dicampur mungkin rasa iri (tergantung sikon) atau rasa kepo. Hahahaha.

    Tapi kalo gw biasa sih dalam hati aja atau ngomong ke esther. Kalo ada org yg tanya pendapat baru gw ngomong kalo menurut gw kalo jadi dia kudu gimana. Kalo gak ditanya, sebisa mgkn gak perlu ngomong karena ya kayak yg lu bilang, kita kan cuma tau luarnya aja…

  7. Pernah donk Jo, namanya juga manusia ya.. Hahahaha. Udah gt if i were you nya selalu ngeliat yang di atas kita. Padahal kan di atas langit masih ada langit alias ga akan ada abisnya ya.. Ya pada akhirnya sih selalu balik lagi pasti selalu ada alasan buat bersyukur ya 🙂 Tapi seru emang berandai-andai ini, kalo kejadian beneran kan asik ya 😀 *andai aku punya poon duit di belakang rumah*

  8. Malah seringnya komentar gitu waktu denger orang lagi bermasalah, dalam sesi curhat sering keceplosan : kalo gw jadi elo, gw pasti udah bla..bla..bla..
    Padahal kalo dipikir lagi, emang mau dapat masalah kaya si pencurhat? Kalo Allah SWT denger trus dikabulkan omongannya gimana coba? Ihh, jauh2 deh..
    Makanya sekarang sering ngerem omongan ky gitu.
    Btw, kalo bisa temen km diawasin (mungkin sering nanya kabarnya aja) Jo, soalnya KDRT itu bahaya laten. Just in case.

    • Betul ya mba… walau kita suka keceplosan iseng. Its not a good habbit I know.

      Temenku itu ga deket ke aku mba…dia curhatnya ama orang laen.udah semacam rahasia umum gitulah. Iya mudah2an sudah berubah total.

      • Yep, mudah2 an temenmu aman Jo. Aku ingetnya iklan KDRT lama di Prambors, yg cerita ttg cwe dicurhatin temennya yg mengalami KDRT tp gak mau lepas dr pacarnya, karena kita gak aware, ternyata besoknya udah terlambat nolong korban.
        Duh, maaf gw parnoan Jo..

  9. Yang paling diinget dulu, waktu belum menikah.. liat anak orang di gereja yang mukul Mamanya, selalu langsung bereaksi “aduh, kalo anak ku, langsung ku cubit” kenyataannya pas jadi Ibu.. ternyata prosedurnya ga seperti itu, pasti ada langkah-langkah dalam menegur anak.. jadinya ga heran kalo sekarang ada anak muda yang sekarang kya gitu melihat gue.. hahaha.. 😀

    • hahahha…ada yang curcol nih yeee
      ya gitulah sin…kita suka ga sadar ngomong “kalo gue jadi dia…” bla bla bla
      yang ngejalanin kan yang lebih tau…ya kan?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s