Test TOEFL Versi Bahasa Indonesia

6533_1176866628298_3115008_n

Kemaren baru aja baca postingan mba Yo yang ini  tentang expat dan Imigrant. Yang mau tahu detailnya silahkan baca postingan mba yo diatas. Nah, saya juga pernah tulis tentang keresahan saya yang ini. Saya memang agak resah nih dengan semakin banyaknya para guru-guru expat (see? Saya bilang mereka expat kan?) datang ke Indonesia kita tercinta ini.

Jadi saya baru tahu sekarang pemerintah punya banyak peraturan baru yang bersangkutan dengan sekolah-sekolah international. As you know sekolah tipe or jenis ini sangat menjamur kan sekarang dalam kurun waktu 15 tahun terakhir ini. (Ya saya sendiri mengais rejeki di sekolah-sekolah berbasis international ini). Mulai dari beneran international (karena siswanya yang multicultural, berbagai ras bangsa) dan sekolah international yang cuma ngaku-ngakunya doank.Tapi bukan mau bahas itu.

Jadi beberapa hari lalu saya baru tahu kalau sekolah-sekolah di Indonesia tidak boleh lagi pakai embel-embel ‘international’ (ya ampun….kemana aja gue yak?). Jadi menurut temen saya, sekarang kata international bisa diganti dengan kata ‘Intercultural’ atau ‘Integrated’. Atau kayak sekolah tempat saya mengajar, emang dari awal ga pakai embel-embel apa pun.

Terus nih….gosip terkininya adalah (tadi barusan ngobrol ama HRD sekolah), katanya tahun ajaran depan, untuk merekrut tenaga kerja asing (guru expat tadi), harus lulus tes semacam TOEFL dalam versi bahasa Indonesia gitu. WHATTT? kaget saya. Katanya kalau mereka fail testnya, harus test ulang terus sampai lulus. Is this good or bad? Menurut temen-temen gimana? Apa pendapat kalian tentang test tersebut yang ditujukan untuk para guru-guru dari luar tersebut? btw, saya ga tau apa ini cuma berlaku untuk tenaga kerja guru apa di perusahaan juga ya?

xoxo,

jojo

Advertisements

48 thoughts on “Test TOEFL Versi Bahasa Indonesia

  1. Aku baru tahu soal ini loh mbak Jo. Guru-guru dalam negeri jangan sampai kalah bersaing dengan yang dari luar ya mbak.
    Buat aku sih bagus kalau mereka di tes Bahasa Indonesianya, agar bisa mengajar dengan Bahasa Indonesia yang baik dan benar. suka sedih kalau anak-anak sekarang lebih fasih Bahasa Inggris dari pada Bahasa Indonesia

    • Aku sih seneng ra….suapaya mereka ga ada alasan ‘because I can’t speak Bahasa Indonesia” pas giliran mau ngadepin parents yg complain. Hehe
      Kalo soal anak berbahasa Inggris sebenernya sih gapapa..asal dia tau berbahasa indonesia yg baik dan benar.

      • Bakalan banyak tempat les persiapan ujian Bahasa Indonesia ya nanti mbak 😀

        Urusan ortu komplain itu yg suka bilin ngelus dada mbak.
        Nah itu dia nbak jo, makin ke sini aku ngeliat anak-anak malah kurang lancar bahasa Indonesianya 😦

    • Kalo Matt kujamin lulus tesnya. Trus kubayangin nanto dia nantangin pegujinya untuk diuji bahasa daerah skalian. Boi do au mar bahasa batak…nah lohhh… hahaha

  2. Beritanya udah kedengeran dr akhir tahun lalu kak Joice tp baru ditekankan lagi skrg2 ini. Iya lah mereka hrs belajar bhs Indonesia kan tinggal & hidup di Indo, ruang lingkup ga cm sekolah tp lingkungan sekitar. Ribet kalo ga bisa bhs Indo krn ga semua org mahir bhs Inggris.
    Lah imigran yg mau longstay di EU aja musti bs bhs lokal sana kok.

    • Walah aku telat taunya Ge.iya bagus..aku juga setuju sihh…biar fair ya Ge! Dan biar mereka ga underestimate bangsa dan bahasa kita. Merdeka! *lahhh aposehh???* lol :)))

  3. Menurut aku sih ide bagus, udah pada umumnya kalau mau menetap (permanen/semi permanen) di negara lain kan musti bisa bahasa resmi nya. Selama ini di Indonesia kan nggak gitu ya.. Lagian biar bahasa Indonesia ngga mati Jo, makin kemari orang kayaknya makin lupa sama bahasa Indonesia..

  4. Saya duga tesnya itu UKBI, ya? Untuk BIPA (Bahasa Indonesia untuk Penutur Asing)?
    Menurut saya sebenarnya sah-sah saja sih, menggunakan tes itu sebagai syarat. Soalnya kan dilihat dari peserta didik yang mayoritas orang Indonesia dan berbahasa Indonesia, jadi pengajar yang menyesuaikan diri dengan peserta didiknya. Ajang mengenalkan bahasa Indonesia juga kepada pihak luar sih Mbak (ini dalam artian nasionalisme :hehe). UKBI memang sedang digalakkan oleh Badan Bahasa setahu saya. Kan harus bangga berbahasa Indonesia :hehe

    Cuma kalau sistem tesnya yang harus mengulang terus sampai lulus, kesannya agak ekstrem, deh. Mungkin diadakan pelatihan gitu ya, sampai nilai yang diinginkan. Yah mirip-mirip TOEFL begitu sih :hehe

  5. mbak joooo… aku dulunya kan anak sastra inggris, tapinya murtad! 😀
    btw, tentang wacana lulus toefl bahasa indonesia ini aku juga udah denger dari teman2 kampus yg sekarang banyak ngajar di sekolah ‘internasional’. aku setujuuuu mba. biar ada standard resmi soal kemampuan bahasa di negara tempat mereka nyari duit. hihihi..
    btw, cerita temen2 guru ya, some of expat yang ngajar di sini ga punya background ngajar. bahkan ada yg dulunya gardener ato carpenter *lupa*, trus ikut kursus apa gituuuu. setelah selese, taraaaaa jadi deh guru dimariiih dengan bayaran ratusan usd per hari. bener gitu ga sih mba?:D 😀 *ebuset panjang amat yak komeng-nya *salam uhuuuuyyyyy 😀 😀

    • Iya san…aku inget kamu kayaknya pernah bilang juga ya ttg lulusan sastra Inggris. (Btw, aku sih yg Spd nya san…bukan sastra) jadi bener2 emang niat mau jadi guru.hehe

      Ihhh bener banget mereka itu ga semuanya bagus kok. Apalagi kalo cuma expat dari negara tetangga..gak terima deh rasanya.gaji mereka jauh lebih gede dibanding guru lokal. Gak ampe ratusan usd per hari sih san tp ya berkali2 lipatlah dr yg lokal. Hikssss

  6. Klo aku setuju Mbak Jo dengan adanya TOEFL untuk Bahasa Indonesia bagi para guru ekspat. Karena mereka kan ngajar di Indonesia dan belum tentu semua muridnya punya basic berbahasa Inggris, kan? 😉

  7. Kalo saya jadi lebih menyoroti persaingannya, berarti sekarang persaingan kerja ini bener-bener udah going global, bahkan untuk tenaga pengajar. Cuma baru tahu juga kalo ada toefl bahasa indonesia hahaha mungkin namanya jadi TOBFL (Test of Bahasa as Foreign Language).
    Harapan saya sih, dengan masuknya guru-guru asing itu semoga pengajaran mengenai budaya indonesia gak berkurang. Kalo berkurang, yaaah sayang banget, mending gak usah aja buat pendidikan mah :\

  8. Sudah baca beritanya dari akhir tahun kemarin Jo dan diberlakukan untuk semua bidang pekerjaan, jadi ga hanya Guru saja. Menurut berita, benar kata Christa, untuk ambil Kitas jadi perlu tes Bahasa Indonesia dulu. Aku sih melihat itu positif ya. Supaya mereka bisa berbaur dengan penduduk Indonesia yang ga semuanya bisa bahasa Inggris. Aku sebelum berangkat ke Belanda harus lulus ujian bahasa Belanda dasar supaya bisa mengajukan ijin tinggal. Begitu sampai di Belanda, ada ujian Bahasa lagi untuk memperpanjang ijin tinggal. Itu karena aku ngintilin suami ya buat ijin tinggal jadi harus bisa bahasa Belanda. Untuk yang pengajuan ijin tinggalnya karena bekerja, aku belum paham disini seperti apa. Yang pasti sih kalo untuk sekolah nggak.

    Dulu bosku yang orang Filipina jelas2 bilang gini “saya tidak mau buang2 waktu belajar bahasa Indonesia. Saya kan hanya 5 tahun disini. Jadi buat apa belajar bahasa Indonesia” iihhhh ngeselin banget kan ya omongannya. Walhasil kalo kemana2, aku yang jadi penerjemahnya *pengen ngumpat jadinya 😀

    • Wahhh aku ketinggalan berita ya Den… baru tau tadi. Iya baguslah biar ga semena2 juga mereka (aku suka sebel liat gaya expat itu kalo ngomongnya ga sopan ama bawahan2nya)…hellooooo….lu lagi numpang cari duit nih di negara gue. Hehehee *esmosi* tuh paling banyak dari negara tetangga merajalela sekarang diskolah2 berlabel intnl den.

  9. Bagus lah Jo karena negara lain aja kalau mau kerja dinegara tsb kita sebagai pendatang harus menguasai bahasa setempat trus harus ikut test TOEF or IELTS dulu, jadi kalau ada peraturan gini sekalian kaya bener2 memfilter mana yang berkualitas or gak. yang serius or gak.

    • Ia nis…gue seneng banget dengernya. suapaya fair kan ya? Masak sih kita doank yg susah payah mau pergi kerja ke negara orang? Meeeka dengan gampangnya kesini dan jadi ngerasa diatas angin gitu kan…

  10. Itu utk semua orang asing yg mengajukan ijin kerja+ijin tinggal di Indonesia.. Bagus dong! *tertawa menyeringai puas*😝 biarpun salah seorang yg akan “ditertawakan” adalah suami sendiri..😝

      • Utk ukuran orang asing lumayan lah dia.. Kalo ikut tes pasti lulus😄 Belajar bahasa baru bukan bakat dia, tapi kemauan belajarnya sangat mengagumkan. Tujuh thn lalu, begitu tau ditugaskan di Indonesia, dia langsung beli buku belajar bahasa Indonesia, ikut kursus yg diadakan kantornya, dengerin lagu-lagu Indonesia..; padahal waktu itu tdk ada peraturan pekerja asing harus bisa bhs Indonesia.. Kolega dia sesama ekspatriat umumnya gak peduli urusan ini..

      • Hahaha😝 Awalnya beneran inisiatif sendiri.. Pas ketemu aku, jadi lebih giat lagi belajarnya.. Berasa gak enak hati katanya, masa aku lancar ngomong cas cis cus sama ibunya dia, sementara dia bengong diajak ngomong bhs Indonesia sama emakku..😄

  11. Di Bank asing juga expatnya harus lulus ujian bahasa Indonesia Jo. Dan menurut gw itu bagus. Kita juga harus ada standar. Bukan sok mau ngekor soal standar ya, kalo di tempat gw paling gak si ekspat ini bisa ngomong sama orang kita yang gak bisa bahasa Inggris. Meminimalkan kesalahan dan masalah karena benturan budaya gitu. Gak etis kan bule marah-marah pake bahasa inggris minta sesuatu sementara yang diminta gak ngerti mereka diharapkan untuk apa. just my two cents.

  12. Hmmm, aku mengerti sih alasan mengapa aturan itu dibikin. Tapi rasanya kok kurang pas ya kalau targetnya adalah guru-guru internasional. Kalau orangnya memang mau menetap di Indonesia, aturan ini memang lebih relevan sih untuk diterapkan (sama aja kayak disini kalau mau menetap harus lulus tes bahasa Belanda, haha). Tapi kalau cuma sementara doang dan di Indonesia dia memberikan ilmu (bahasa Inggris misalnya) juga rasanya tes bahasa Indonesia tidak perlu kan? Hmmm…

  13. Ada ada aja ya peraturan di Indo suka berubah ubah banget. Setelah menjamin banyak sekali sekolah internasional skrg gak boleh. Hehehehe.

    Trus toefl Indo… Lha kalo guru expat nya bukan untuk ngajar bahasa Indo ya harusnya gak perlu ya. Kan bisa hire guru local. Guru expat harus nya ya untuk ngajar yg pake bhs inggris aja dong ya…

    • Kalo soal label internasional, mungkin setelah ditinjau ternyata banyak yang asal2an aja tapi pemerintah belum serius menanggapi. (Eh tapi ga tau juga dink)

      Kalo soal toefl, gapapa sih bagus2 aja, supaya expat bisa tau bahasa tempat dia tinggal, jadi dia ga kesulitan pas udah kerja disini. At least tau basic2nya aja sih. Pokoknya sih ini berlaku buay yg ngurus kitas.

  14. baiknya gitu deh…, ada tes kemampuan bahasa Indonesia, punya latar belakang pendidikan yg pas buat ngajar, bukan hanya sekedar natjve speaker yg nggak tau apa2 tentang pendidikan

  15. Si Sacha Stevenson pernah bahas ini di channelnya, dia merasa agak “dipersulit” secara dia juga nyari duit di Indonesia. Menurutku sih fair aja, kalo kerja ya harus bisa komunikasi dg orang lokal. Semangat ya Jo, guru2 Indonesia harus bisa bersaing ilmunya dg guru2 expat.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s