41

5 Family Leisure Park Terfavorit Di Bandung

Sebagai salah satu pecinta kota Bandung *ciyeeee* udah pasti kan rajin menyambangi kota ini. Terlebih kalo lagi long weekend dan liburan. Jarak tempuhnya pun cuma 3-4 jam, apalagi sejak ada tol Cipularang. Kuliah di Bandung 4 tahun plus kerja 1 tahun, bikin saya selalu kangen sama kota ini. Gak tau kenapa, suka aja sama suasana kota ini, walaupun sekarang makin padat dan macetttt cetttt cettt, terlebih saat weekend atau hari libur. Udah deh tuh, plat mobil B semua *sigh*

Masih ingat ga dulu kalo ke Bandung, orang nyari apaan? or mau kunjungin apa? FO kan? iya FO, Factory Outlet. Jaman dulu sih iya emang bener banget kalo barang-barangnya jauh lebih murah dan berkualitas plus branded pulak. (Btw, jaman dulu, kok kesannya udah lama banget ya?)Tapi makin kesini kok barang-barang FO ini makin mahal aja ya? plus di Jakarta juga udah bertaburan FO dimana-mana. So, FO is so last ages. *buahahahaha..ditujes owner FO se Bandung Raya nih gue* 😀

Sekarang, yang ngeheits itu ya cafe-cafe kecil buat ngopi-ngopi, tempat makan or ber wisata kuliner, ya semacam itulah. Tapi ternyata, banyak orang-orang jenius yang menangkap minat para pengunjung kota Bandung. Mereka bikin semua dalam 1 paket alias satu tempat. Maka terciptalah yang namanya “Family Leisure Park”. Di Family Leisure Park ini ada tempat makan, tempat bermain anak-anak, tempat ngopi-ngopi, bahkan beberapa tempat juga punya FO, bonusnya adalah alam terbuka yang indahnya bikin seger mata. Asik kan! tinggal datang ke satu tempat, beres deh semua kebutuhan wisata terpenuhi.

Nah, ini berhubung saya lumayan sering main ke Bandung, dan tiap ke Bandung selalu mampir ke Kampus tempat saya kuliah dulu (di jl. Kolonel Masturi, Cihanjuang) jadi saya selalu mampir ke family leisure park yang lagi pada ngeheits itu, dan kebetulan semuanya ada di daerah dekat kampus itu (Cihanjuang, Lembang dan sekitarnya). Sebenernya dulu sih udah ada Rumah Strawberry yah, sebagai pioneer dari tempat semacam itu, tapi nampaknya Rumah Strawberry makin tergeser posisinya semenjak ada 5 Family leisure park dibawah ini:

1) Kampung Gajah

Kampung Gajah ini dibangun saat saya masih kerja di Bandung. Dulunya ini mau dibikin perumahan. Kenapa saya tahu? ya karena setiap hari ngelewatin. Nah tapi katanya ga dapet ijin dari warga setempat, jadilah dibikin tempat wisata keluarga. Awalnya pun cuma mau bikin kolam renang or semacam waterboom doank (heran, siapa juga yang mau berenang di tempat dingin begitu).

Entrance Ticket

Monday – Thursday     Rp   10.000
Friday – Sunday            Rp   20.000

So, ada apa aja di Kampung Gajah? banyak banget sih aktifitasnya. Mulai dari sepeda air, kereta api, playground anak-anak, naik andong, petik strawberry, mobil ala-ala off road, motor balap, dll. Itu yang seinget saya. Sebenernya masih banyak lagi. Tempat makannya juga banyak dan enak-enak semua, hmmmmm…pokoknya saya suka kampung gajah ini, cuma ya itu…nguras kantong banget. Semua wahana mesti bayar lagi kan. Duhhhh kepala mendadak cenat-cenut. Hehehe…Berikut foto-foto yang berhasil saya kumpulkan waktu main di Kampung Gajah:

Naik andong,40 ribu rupiah (males yeee)

Naik andong,40 ribu rupiah (males yeee)

naik mobil-mobil ala off road di belakang saya itu kalo ga salah 100 ribu deh....mihilll!

naik mobil-mobil ala off road di belakang saya itu kalo ga salah 100 ribu deh….mihilll!

Gwin masih umur 8 bulan

G masih umur 8 bulan

Beberapa tahun kemudian, di tempat yang sama.

Beberapa tahun kemudian, di tempat yang sama.

Gwin giginya masih dua. Ini naik motor beginian juga bayar lagi

Gwin giginya masih dua. Ini naik motor beginian juga bayar lagi

Main di taman ini ajalah yang gratisan *hehe*

Main di taman ini ajalah yang gratisan *hehe*

Taman favorit. Kakak G and ndul

Taman favorit. Kakak G and ndul

Petik Strawberry, bayar lagi *ya gapapa sih, kalo yang ini kan enak ya, seger*

Kakak G masih bayi. Petik Strawberry bareng mama, bayar lagi *ya gapapa sih, kalo yang ini kan enak ya, seger*

Kakak G sudah besar, petik strawberry sendiri

Kakak G sudah besar, petik strawberry sendiri

arena playground, ada tempat main becaknya. Kalau ini ga bayar lagi, udah bagian dari playground. Tiket masuk playgroundnya 20 ribuan. Parents or pendamping gratis

arena playground, ada tempat main becaknya. Kalau ini ga bayar lagi, udah bagian dari playground. Tiket masuk playgroundnya 20 ribuan. Parents or pendamping gratis

main trampolin di dalam area playground. Dijamin anaknya ga mau pulang

main trampolin di dalam area playground. Dijamin anaknya ga mau pulang

2) Lembang Floating Market

Lembang floating market ini lumayan ngeheits banget ya. Tapi ya gitu deh, yang datang juga bejibun manusianya. Waktu itu saya nginep di rumah debby teman saya yang jadi dosen di kampus kami, so kami disarankan pagi-pagi jam 8 udah standby di sana, karena bakal padat banget kalo udah agak siangan.

Bener aja, jam 7.30 kita di sana (tentunya gak pake mandi dulu kan ya..hahaha) udah rame aja manusia, padahal belum buka loh tempatnya. Emang karena lagi hari libur sih itu. Jam 11 kita keluar dari tempat itu, udah padat banget sampe mau keluar aja desak-desakan. Ihh kalo dah begitu, apa yang mau dinikmatin ya?

Kalo ke LFM mesti hari biasa kayaknya biar bisa menikmati alamnya dengan khusyuk. Plus makannya juga ga rame dan pake ngantri segala kan. Tapi tetap aja saya suka ama LFM ini, walaupun ujung-ujungnya nguras dompet juga. Di sini makanan or jajanannya di jual dalam perahu, trus kita belinya pake koin yang ditukar di tempat yang mereka sediakan.

Harga tiket masuk: Rp 15.000/orang, mobil Rp. 5.000

The entrance of Lembang Floating Market

The entrance of Lembang Floating Market

 

Danau, dan perahu yang bisa kita sewa. Atau kalau sekedar mau nyebrang, bayar seribu rupiah aja

Danau, dan perahu yang bisa kita sewa. Atau kalau sekedar mau nyebrang, bayar seribu rupiah aja

Rumah kelinci. Ini menurut saya mahal ya. Harga masuk Rp 20.000. Gimana coba ga mahal? udahkita ngasih makan kelincinya ampe pada obesitas gitu, kita pulak yang di suruh bayar. 20 ribu pulak. *kok gue protes mulu yak?* :D

Rumah kelinci. Ini menurut saya mahal ya. Harga masuk Rp 20.000. Gimana coba ga mahal? udahkita ngasih makan kelincinya ampe pada obesitas gitu, kita pulak yang di suruh bayar. 20 ribu pulak. *kok gue protes mulu yak?* 😀

Ini nih, area favoritnya. Floating marketnya. Jualan makanan-makanan yang niscaya membuat kita kalap, sekalapnya. Dijualnya di atas perahu yang mengapung di air..halahhh ribetnyaaa yaakkk.

Ini nih, area favoritnya. Floating marketnya. Jualan makanan-makanan yang niscaya membuat kita kalap, sekalap-kalapnya. Dijualnya di atas perahu yang mengapung di air..halahhh ribetnyaaa yaakkk.

colenak dan ketan bakar yang endeusssss

colenak dan ketan bakar yang endeusssss

 

3) De Ranch

De Ranch ini kelebihannya adalah punya semacam arena pacuan kuda gitu. Kita bisa naik kereta kuda yang mirip-mirip di perternakan di luar negeri sana. Baru sekali aja sih kunjungin tempat ini, soalnya penuh dan rame terus *kayak pernah aja ya sepi tempat wisata di Bandung ini*

Tadi ubek-ubek album foto, kok ga nemu foto pas ke De Ranch ini ya? tapi intinya mah sama aja, ada arena bermain anak-anak, tapi masih lebih bagus di Kampung Gajah sih. Tempat makannya tentu saja banyak. Hmmm ada tahu goreng yang enaknya pake banget. Ga negerti itu dipakein apa sikk? tahu gimbal kalo ga salah deh namanya. Ohya kalau kita masuk De Ranch ini, kita bisa tukarkan tiket kita sama satu gelas fresh milk. Mayannnn! *seneng gratisan* :))))

Kalo lagi ke Lembang Floating Market, main aja skalian kesini, soalnya kan dekat. Sama-sama di Lembang.

Tiket Masuk : Rp. 5.000,-/orang

Mobil : Rp. 2.000,-

 

source :

source : here

 

source:

source: here

4) Jendela Alam

Jendela Alam ini kurang famous sih kayaknya ya. Saya tahu tempat ini dari teman saya Ilent.yang tinggal di dalam perumahan Graha Puspa di Jl. Sersan Bajuri( tempat Jendela alam ini berada). Dia suruh kita ajak anak-anak main kesana karena menurut dia, kampung gajah, De Ranch dan LFM terlalu mainstream plus rame banget. (Waktu itu dusun bambu belom ada).

Ada apa di Jendela Alam? Ya sama aja, ada tempat main, sewa becak dan tempat makan or jajanan gitu. Cuma memang pilihannya lebih sedikit. Yang bikin tempat ini beda mungkin karena di sini ada perternakan kecilnya, ada tanaman sayur-sayuran dan buah-buahan yang bisa dikunjungi. (ga tau deh bisa dipetik apa nggak ya?). Ohya,tiket masuk kita bisa ditukarkan dengan 1 butir telur ayam kampung dari perternakan yang ada di Jendela alam. Hihihi lumayan,  kita dapat 4 telur deh, trus dimasak/rebus di hotel, pake teko ajaib. LOL 😀

Waktu itu kita ga terlalu excited sih, karena outdor playgroundnya kurang terawat. Tapi ga tau deh sekarang, mungkin udah diperbaiki. Tapi lumayanlah untuk pilihan tempat liburan di seputaran Lembang. Worth it kok untuk dikunjungi bareng keluarga terutama yang bawa anak kecil.

Harga tiket masuk: Rp 15.000/ orang

source : here

source : here

5. Dusun Bambu

Ini dia, si Family leisure Park yang paling dicari-cari orang itu. Memang bagus sih ya konsep si Dusun bambu ini. Alamnya sungguh indah, plus tempat makannya juga beragam. Mau yang kelas menegah or ala kafe mahal pun ada. Banyak arena bermain juga untuk anak-anak. Ada tempat penginapannya juga. Lokasinya ini dari terminal Ledeng, terus aja sampe lewat Jl, Kolonel Masturi. Harga tiket masuknya Rp 10.000/orang, mobil Rp 10.000 dan motor Rp 5.000.

Yang mau tahu info lengkapnya bisa kunjungi websitenya: http://www.dusunbambu.com

restoran yang ngeheits itu..si sangkar burung. Tapi makan disini pake minimum order Rp. 500.000 kalo ga salah.

restoran yang ngeheits itu..si sangkar burung. Tapi makan disini pake minimum order Rp. 500.000 kalo ga salah.

Anak-anak bisa main disini, ngerasain main di kali, walaupun kalinya kali buatan. Tapi keren ya...

Anak-anak bisa main disini, ngerasain main di kali, walaupun kalinya kali buatan. Tapi keren ya…

Di belakang saya itu cottage or tempat nginapnya. Tarifnya, yang pasti mahal lah ya buat saya :)

Di belakang saya itu cottage or tempat nginapnya. Tarifnya, yang pasti mahal lah ya buat saya 🙂

Teteup yaaa ada arena main becaknya. Yang ini bayar.

Teteup yaaa ada arena main becaknya. Yang ini bayar.

Sebenernya ini bukan review sih, cuma pengen bikin kesimpulan aja,bahwasanya ada pergeseran minat pengunjung terhadap Factory outlet atau tempat-tempat wisata yang dulunya ngeheits dan sekarang beralih ke Family Leisure Park seperti yang saya udah sebutin di atas tadi. Seru kan, kalau kita bisa menikmati makanan lezat, bermain bersama anak, menikmati alam dan pemandangan yang indah, plus jangan lupa bisa bernarsis ria dengan latar foto yang intstagrammable banget sis!. 😀

Tips-tips berkunjung ke 5 family leisure park di atas (ala saya):

1) Kalau memang berencana untuk berpergian mengunjungi family leisure park di atas, ambilah penginapan yang ada di daerah lembang, cihanjuang dan sekitarnya. KENAPA? Karena kalau kita nginap ditengah kota macam area jl. Riau, itu sama aja buang-buang waktu karena ampun dah Bandung macetnya ga ketulungan kalo musim liburan. Mau yang murah banget tapi masih baru dan bersih? coba “Villa Chocolate” (di jalan cihanjuang). Mau yang mahal sekalian? ada Villa Jadoel, yang lokasinya juga di Cihanjuang (Ah pokoknya mah banyak bener sekarang pilihan hotel). Saya dah 3 kali nginep di villa chocolate. Mayan dehhhh walaupun standard, yang penting bersih dan dekat ke wisata tujun. Atau kalau lagi bokek banget, nginep ajalah di rumah bu dosen Debby. Haratissss!! HAHAHAHA….*padahal sih tujuan utamanya biar bisa gosipan semalam suntuk ama Debby 😀

2) Tentukan tujuan wisata dan segera bergegas di pagi hari kalau nggak pengen nanti penuh dan padat merayap di dalam area wisatanya. Misalnya mau ke Lembang Floating Market, datanglah pagi-pagi jam 8, ga usah mandi pun tak apa, nanti bisa pulang jam 11 dan bisa kunjungi tempat lain yang berdekatan juga di daerash situ. Mengunjungi De Ranch or beli tahu hit Bandung misalnya.*ini ajaran sesat banget ye gue nyaranin orang untuk ga mandi* Lol 😀

3) Tahanlah nafsu dan seleramu. Bawa uang pas. gilak! semua enak-enak dan pengen dibeli. Dijamin kalap. Aarghhhhhh I love you Bandug deh pokoknya.

Ini bikin postingan begini sih kayaknya efek udah kelamaan ga ke Bandung nih. It’s been 4 months since our last visit, ehmmmmm lirik uppa.

So, what’s your favorite place to visit in Bandung?