Janggur-Bobang

phpto courtesy by me (ecopark ancol)

photo courtesy by me (ecopark ancol)

Selalu ada kisah kecerobohan dan kesialan dari masa lalu yang bisa kita tertawakan sekarang. Daripada disimpan dan disesali, kenapa tidak ditertawai saja? Toh hidup cuma sekali, jadi mari kita nikmati.

Berikut adalah kisah-kisah janggur-bobangku yang sebenernya bukan untuk dibanggakan, hanya saja saya pengen mengenangnya. Bahkan di rumah saat ngumpul bersama mamak, bapak dan si godek (horee bentar lagi dese mau datang) kami sering cerita tentang hal-hal konyol masa lalu. Termasuklah kisah-kisah di bawah ini.

1) Jari-Jari Sepeda

Waktu usia masih belum genap lima tahun, saya dibonceng sama bapauda (om/adiknya bapak) mau beli bonbon/permen ke warung. Waktu itu kami masih tinggal di Binjai-Medan. Bapauda bonceng naik sepeda mirip-mirip sepeda ontel kalo ga salah. Saya dibonceng dibelakang dan selalu diperingatkan, hati-hati ya Jo jangan sampe kakinya kena jari-jari sepeda. Eh belum nyampe warung ga tau kenapa saya lupa pesan itu, saya malah merapatkan kaki ke jari-jari sepeda…dannnnn blesssss kaki pun masuk ke jari-jari sepeda dengan sangat sukses. Nangissss kejerrrr, darah dimana-mana, dan tak disangka tak dinyana lukanya cukup parah di bagian pergelangan kaki, sampe hampir kebelah dua gitu. Hisssss horor banget ya…dan sampe sekarang luka itu masih keliatan karena lukanya meninggalkan jejak DELAPAN jahitan saja sodara-sodara.! lama loh itu dulu sembuhnya. Kalo lagi ingetin kisah jari-jari sepeda ini, si mamak pasti nyeletuk “goar na pe si bobang” (namanya pun si ceroboh) *trus ntar si Jc ketawa puas banget* :)))))

2) Parit berlumpur

Masih kecil tapi lupa usia berapa, mungkin enam atau tujuh tahun ya. Kami habis pergi ke rumah ompung dari pihak mama (waktu masih hidup dulu) si ompung kan tinggalnya di Tebing tinnggi, harus naik bis beberapa jam kalo dari tempat tinggal kami di Binjai. Jadi sewaktu kami mau balik pulang ke Medan, kami menunggu bis di pinggir jalan raya. Jalan raya ini dilintasi oleh bis-bis dan truk-truk besar. Kami pun harus menunggu agak menjorok kedalam supaya tidak terlalu dipinggir jalan raya. Lalu si anak bangor yang bernama Joeyz itu pun bosan menunggu dan tetiba melihat ada parit besar. Di depannya parit itu tampak kering dan banyak rumput atau tanaman tumbuh diatasnya… entah dapat ilham darimana lalu si anak bangor coba melangkahkan kaki aja di rumput yang tumbuh diatas parit itu. Ehhhh blasssss…… jeblos lah kaki masuk ke dalam parit hitam….ternyata dibawah tumbuhan itu ada parit yang aernya hitammm pekat…eerrrrr!!! Hmmm sukseslah kena omel si mamak. “Janggur…bobang”!! Itu kata si mamak.. yang artinya : Ceroboh!
Lalu si mamak bersihin kaki si janggur bobang itu dengan susah payah dan tentunya sambil ngedumel. Hehehehe peace ya Mak! 🙂

3. Stang Sepeda Vs Rombongan Bebek
Ceritanya lagi getol-getolnya naik sepeda. Kira-kira udah kelas 2 SD lah waktu itu. Maen sepeda di halaman rumah. Eh tetiba ada bebek dan ganknya sedang lewat bergerombol…saya mau menghindar suapaya ga nabrak bebek-bebek itu dan akhirnya kepala kejedug stang sepeda dengan kencang sekali sampe berdarah. Harusnya dijahit tapi saya ga mau. Kalo yang ini mungkin si mamak cuma dalam hati aja deh kayaknya ngomong ‘janggur bobangnya’. Lahhh bukan salahku mak. Salah si bebek itu mak. :))))

4) Pompa Air
Setahun pertama kami pindah ke Jakarta (kelas 4 SD) pernah ngontrak rumah yang kamar mandinya masih pake pompa air manual (yang mesti di genjot itu loh) Jadi dulu, mamak dan bapak kan pergi kerja seharian lalu kami dirumah aja ga ada yang jaga. Kami punya tugas pekerjaan rumah. Saya kebagian nyuci baju. Nah pas abis ngucek baju, tangan belum dicuci dan dalam keadaan tangan yang licin, saya langsung mompa air. Sukseslah itu batang pompa mental ke atas menghantam dagu.

Para tetangga datang nolongin, kasih obat merah. Sayanya malah tiduran dibalik selimut sambil ketakutan. Takut nanti dimarahin bapak dan mamak karena udah jadi anak janggur dan bobang lagi. (Aneh ya, harusnya ngapain takut coba?). Si Jessie adek saya jagain ditempat tidur. Lalu bapak duluan yang nyampe pulang kerja. Makin ketakutanlah saya, baru deh berani cerita kejadiannya. Bapak langsung bawa ke dokter, dan ternyata lukanya lumayan parah. Dagu saya dijahit 2 jahitan. Ampe sekarang masih keliatan bekasnya..

5) Terjerembab
Ya Tuhan, semoga kejadian janggur-bobang ini yang terakhir ya. Hahahahaha…. yang cerita ini sumpah deh, parah abessss!

Kejadiannya bukan waktu kecil, melainkan udah kerja. Kira-kira tahun 2008. Secara usia, harusnya udah lebih matang dan bijaksana. Tapi apa boleh buat, beginilah kenyataannya…

Saya abis ada urusan di jl. Dr.Muwardi yang grogol situ, pulang kerja nih critanya. Skitar jam 6 lewatlah (Maghrib). Saya jalan diatas trotoar dan singgah ke ATM B*A. Selesai ambil duit, disenyumin ama beberapa security di situ (bukan senyum genit sih, cuma kayak ramah aja. Buktinya mereka langsung balik ngobrol lagi) dan kebetulan saya lagi nggak jutek hari itu dan tak senyumin balik.

Tiba-tiba, sebelum keluar dari gerbang bank itu, mata tertumbuk pada sesuatu,tapi saya memutuskan untuk tetap sambil jalan di trotoar tanpa liat depan kiri kanan bawah. Entahlah lupa waktu itu lagi baca papan reklame apa gitu saya lupa. Sambil jalan, sambil baca papan reklame itu. Pas asik-asik jalan tiba-tiba.. Boooommmmm! Prakkkk!!!!.. sodara-sodara, itu si janggur bobang jatoh kejeblos dalam parit besar nan hitam dan baunya amit-amit.

BUAHAHAHAHAHA!!! enak ya bisa ketawa sekarang! Waktu ngalamin mah ampe nangis bombay..serius ampe nangis. Gimana nggak nangis, kalau:
1) sakitnya minta ampun, paritnya lumayan dalam
2) Shock alias kaget. Iya gimana ga kaget lagi asik-asik jalan di trotoar ternyata tiba-tiba masuk terjermbab ke dalam parit gede. Gak ngeh kalo jalan di depan ada lubang (semen trotoarnya udah copot)… lagian meleng sih ya :)))
3) Malu!!! Sakitnya ga seberapa, tapi malunya ituloh. Malu ama para security tadi. Tapi pada baek sih, saya di suruh cuci kaki dan tangan di kran air depan ATM. Karena baunya amit-amit. Eh ternyata malu san sakit sama besarnya dink. Sampe panggil tukang urut ke rumah malam itu.
4) Bingung mau pulang naik apa. Naik taxi? Mana ada yang mau, badan basah plus item dan bau. Naik bis? Bisa di lempar ama penumpang dan kondektur ke kali deket Indosiar. Hahaha… Naik ojek? Brrrr..udah malem juga kali. Akhirnya kendaraan yang beruntung saya naiki malam itu adalah, the one and only.. “Bajaiiiii” Yes bajai! Tiba di rumah langsung mandi berpuluh-puluh kali (lebay) saking baunya.

Semua ketawa dengar kisah terjerembab saya ke parit itu..dan herannya saya kok malah ikutan ketawa ya? Ya abis mau gimana lagi kan? Hidup cuma sekali, jadi mari dinikmati.

HAVE A FABULOUS TUESDAY, DEAR FRIENDS!

Advertisements

54 thoughts on “Janggur-Bobang

    • hahaha iya..yang terakhir itu kan dibantuin satpam2 bank bca itu nggi supaya aku keluar dari parit besar. maluuu bok! untung pas aku disenyumin ga jutek. biasanya aku jutek. hahahaha

  1. Hahaha… waduh saya ketawa gak berhenti… hahaha… aduh ini tepok jidat berapa kali :hihi. Sumpah Mbak, ini antara meringis, ngeri gara-gara setiap kejadian itu lukanya lumayan nyeremin, sampai dijahit berkali-kali, tapi lucu terus jadi ingin menertawakan. Haduh, cerobohmu Naaaaak :disambit. Akrablah ya dengan jejahitan :huhu.
    Tapi paling tidak dari setiap kejadian kecebur di got itu mesti ada kenangan dan pelajarannya, kan? Seperti kata Rin*so, “Berani kotor itu baik!”

  2. saya bacanya ngakak sambil ngilu-ngilu gimana gitu. Kok rasa sakitnya jadi pindah ke saya. Padahal cerita-cerita seperti itulah yang sangat indah untuk dikenang

  3. Baca ini jadi inget si Toto Chan deh. Kreatipnya keterlaluan. *eh.
    Tapi kejadian terakhir itu ya lucu ya sakit ya mba..
    Kemarin malah ada temen, semacam kepleset gitu di tangga, eh sampe patah tulang loh.
    Emang sih, pelajaran bgt jalan harus hati2 n gak boleg meleng. Xixixixi.
    Soale aku jg sering gegara meleng dikit, eh kepleset dua anak tangga yg berakibat kaki langsung nyut2an, yah mana pake high heels pula.. x_x

  4. Hahahahaha. Gw kok malah ketawa ya Jo. Keknya itu (hampir) semua emang makanan anak anak ya. Gw dulu hampir kena jarijari sepeda juga. Adeh gw tuh yang parah juga. Berdarah darah. Hadududuh. Kalo gw kaki pernah coba ditempelin ke knalpot motor panas tetangga karena ngira ga panaspanas amat. Melepuuuh jadinya deh. Hahaha

    • Its ok dan…ini mah bahan tertawaan di rumah gue. bahkan gue pun ikutan ketawa padahal kan harusnya gue merasa sedih ya di bully ama emak bapak dan adek gue? hahahaha

      eh iya knalpot itu adek gue yang kena,,,serem ya bekas lukanya…kayak ada totol2 item gitu pas udah keringnya

  5. LOL. Kalo gini saya suka deg-degan, biasanya anak-anak emang sering kayak gini kan, aneh-aneh aja. Sayapun dulu kaki pernah masuk jari2 motor, lagi naik ojek pulang sekolah. Hiks, sampe sekarang membekas.

  6. Aduh Mbak Jo, aku sebenarnya ikut prihatin tapi kok ketawa ya? Apalagi yang kejadian terakhir. Tapi kalau cerita pertama (yang kena jari-jari sepeda) serem banget, Mbak.

    Waktu SD aku sering jatuh juga sih, seringnya karena lari-lari atau nggak liat jalan.

    • gapapa ami…dirumahku pun kisah ini jadi bahan tertawaan…lucu buat dikenang. Anehnya aku pun ikutan ketawa…

      iya aku paling sering jatuh mi..sama kita

  7. Jooooo hahahahahaah aduh aku ketawa as a friend ya kalo as a mother aku meradang sambil ngilu ngilu gemes iniii. Ahaha bobang, ish aku sering denger di Medan. Aihn kebayang yang kena jari jari sepeda itu bdarahnya muncrat itu horrrrrrror Jooo. Aku dulu sering jatuh juga Jo, banyak korengnya nih huahahaha

    • gapapa ketawa aja…soalnya ini dirumah kami juga jadi bahan tertawaan kok. which is herannya aku pun ikutan ketawa, orang mah sebel ya… iya bobang itu cap ku dulu…duilehh mamakku tega banget ya ama anak panggoarrannya )

  8. Pingback: Fast Forward | Joeyz14

  9. hahahahahahahah, kirain tadi janggur bobang itu nama tempat atau apa gitu da wkwkwk *ketipu foto di atas :p

    btw kisah janggur bobangnya seram2 ya kak, sampe harus kena jahit gitu :))

  10. Ngilu bacanya Jo, semoga gak terulang lagi ya.
    Oiya, yg terakhir itu harusnya km bisa menuntut ke negara atw siapa ya? Kan trotoar bolong itu membahayakan, kasusnya hrsnya sama ky jalan rusak yg membahayakan pengendara.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s