42

Curhat To The Wrong Person

curhatttt

curhatttt

Have u been in my situation? that you have told the whole story and suddenly you noticed that the person you have talked with is related to the person you have talked about. Ribet amat ya? yowes mari kita berbahasa Indonesia ya temans. English Fridaynya kan baru besok ya… hahahaha

Jadi saya baru inget-inget nih beberapa kejadian yang saya alami dan orang-orang dekat saya alami tentang curhat sama orang yang salah. Disini bukan tentang si orang yang kita curhatin itu orangnya ember alias ga bisa jaga rahasia ya, ini tentang bagaimana seharusnya kita ga cerita ke orang itu karena ternyata orang yang kita curhatin itu ada hubungannya sama orang yang lagi kita omongin. Nah, berikut cerita ‘curcol to the wrong person’ yang mau saya maksudkan:

1) Ternyata Sodaraan

Jaman baru putus cinta, biasalah kan galau-galau tak menentu gitu. *untung dulu belum ada lagu  “Need You Know”.. its a quarter after one, I’m all alone and I need you now” , kalo nggak, udah ga tau nasib gue kayak apa sekarang* hahaha mulai deh lebaynya. 😀

Nah, lalu kan belum move on tuh ceritanya. Cerita sana-curhat sini sampe pada eneg deh itu temen-temen (yah padahal yang diceritain cuma sahabat-sahabat deket aja sik). One day, mantan saya itu deket ama seseorang, terus si cewe ini udah punya pacar sebenernya. Lucu deh, cowoknya si cewe ini datengin saya untuk bilangin mantan saya supaya jangan deketin ceweknya dia. Lahhhh??? bingung gak lo? ya mana ada kaitannya kan ya? everybody knows kalau waktu itu akik dah putus *Walau belum move on*. Jadi harusnya ya ga ada hubungannya donk ya.

Tapi saya mikir, kok nih cewe najong juga yak. Bisa-bisanya deket ama cowo lain padahal belum putus ama cowoknya. Trus saya chattinglah di YM (jaman kapan dah tuh, jaman YM berjaya cuy), Chatting ama temen saya namanya Vika (nama samaran). Trus karena si Vika ini dulu emang satu genk ama saya dan sang mantan, jadi saya cerita ke dia tentang si mantan ini yang lagi deket ama si cewek tadi. Kebabalasan lah saya bilang kalau si cewek itu kok tega banget ya, bla-bla-bla…… udah kelar ngoceh-ngoceh tentang gak baiknya si cewe itu trus saya bingung donk, kok ini temen saya ga respon apa-apa. Trus YM nya berehenti sejenak, dan saya jadi mikir, ini kenapa ya? Eh sekian detik kemudian barulah inget kalau ternyata si cewek yang lagi saya omongin ke temen saya si Vika tadi adalah ponakan dari suaminya si Vika itu. Iya saya lupa kalau si Vika baru aja married ama omnya si cewe itu(eh omnya masih muda loh ini) Lahhhhh! mana eikeh tau kan ya? Ya akhirnya saya minta maaf deh. Untung saya gak yang aneh-aneh gitu sih ngomonginnya. Cuma bilang kok dia tega ya ngeduain cowoknya. HUFFFFTTT!!! lupa kalo mereka sekarang sodaraan.

2) Dasar Lontong Sayur, Kau!!!!

Yang ini kisah uppa, dan masih ada kaitannya dengan saya. Jaman pedekate dulu, kita kan backstreet gitu ya ceritanya. Ya berhubung satu gereja, kita malu kalau sampe kita ketahuan jalan bareng. Adalah kita 3 bulan main kucing-kucingan. Lalu orang gereja (para pemuda-pemudinya) juga taunya saya masih pacaran ama yang di Borneo sana.

Adalah seorang cowo (pendeta) yang baru tamat dan lagi jadi asisten pendeta or istilahnya magang gitulah. Sebutlah namanya M. Sebenernya satu kampus juga sih ama si M ini dulunya, tapi gak pernah tegur sapa. Si M ini suka blak-blakan bilang ke saya gini “duh, kapan sih si Jo ini putus ama yang di Borneo sana, siapa tau ada kesempatanku”….pretttt!!!!! hahahahaha…. 😀

Terus ya, si M ini juga suka bilang yang menjurus-menjurus gitu deh ke si mamak. Pake acara si mamak manis-manis lagi ke dianya. Syebel!  Jadi si M ini merasa dekat ama si uppa kan, karena satu marga tadi, jadilah dia sering nginep di rumah uppa kalu malam minggu pulang gereja. Nah suatu malam, si M ini curhatlah ke uppa.

M: “appara… (apara itu nama panggilan orang batak sesama cowok yang sekiranya se marga),, adalah yang mau kubilang sama kau.”

Uppa: “Apaan?”

M: “Itu,appara….kau lihatnya si Jo di gereja? kayaknya aku sukaklah ama dia”

Uppa: “Oh gitu…” (sok tenang, padahal dalam hati: kamfrettt!!! hahaha)

M: “Iya, sukak kali aku sama dia, udah putus belum dia sama pacarnya yang di kalimantan itu?”

Uppa: “mana kutahulah appara..”

M: “Feelingku sih dah putus mereka itu, bantulah dulu aku appara deketin si Jo itu, kalian kan dah kenal dari kecil. Kurasa cocoklah dia jadi isteri pendeta….” (dalam hati, pas diceritain ini…dihhh  males amattt deh..hahaa blaguk)

Uppa: “Dasar lontong sayur kau! gak tau apa kalau aku lagi pedekate sama si Jo!!!”

buahahahahaha….line yang terakhir mah ga diucapin ama uppa, ga enaklah dia ama apparanya sendiri. Cuma dalam hati aja. Hihihi…lucu loh kalau itu diingat-ingat. Si M jadi malu banget kalau ingat itu. Yeah, again curhat to the wrong person, is NO-NO.

Dasar lontong sayur, kau!

😀

. Intinya mah kalau mau curhat harus hati-hati ya. Pernah ngalamin curhat to the wrong person seperti diatas?