Naik Kereta Api Ekonomi Ke Malang

Ke Malang naik apa Jo?

Naik Kereta.

Kereta eksekutif?

Nggak, ekonomi donk!

Hah?serius lo? Bawa Gwin?

Ho’hoh!

Yes, sodara-sodara kemaren perjalanan ke Malang kita naik kereta api bertiga sama Jc dan kakak G.  Waktu beli tiket, kaget loh ternyata harus nulis no.ktp segala dan ternyata benar adanya tentang rumor bahwa kereta api sekarang udah jauh lebih baik. Sebagai mantan anak Kereta api jurusan GUBENG-PASAR SENEN, maka berita ini cukup membuat saya penasaran. Ya gak percayalah kalau ternyata kereta yang dulunya bau BLUWEK-BLEKETEK itu sekarang udah bersih dan ya tetep sih ada bau-bau aroma balsem dari rombongan para lansia di sebrang tempat duduk kami (fyi, I HATE BAU BALSEM!!). But, okelah, mari alihkan penciuman pada aroma nasi padang yang saya sudah beli terlebih dahulu di area stasiun pasar senen. HAHAHAHA!!!

Jam 4 sore kita udah sampe di stasiun pasar Senen, dianter sama uppa and ndul. Si uppa kirain kami diantar ke stasiun Gambir, ih gimana sih uppa! Gak gaul ih! Ke Gambir kan kalau naik KA eksekutif. Oh ya kita naik KA Majapahit, dapat yang harga 220 RB rupiah. Sebenernya sih ini kayak kelas bisnis bukan Ekonomi. Soalnya kursinya lumayan empuk dan tiba di Malang juga Cuma telat 1 jam. Biasanya kalo kereta ekonomi kan paling lelet nyampenya.

Pas naik KA, kita lupa belum beli nasi buat di jalan. Jadilah saya keluar lagi dari kereta dan lari-lari nyari warung padang. Sekali lagi, sebagai mantan anak senen (hahahah iye, gue 3 tahun SMP nya di JL. Kramat pulo senen..) pastilah tau dimana mau beli nasi padang. Kenapa mesti nasi padang? Karena itu requestnya si Jc, plus biar berhemat sikit, soale kan nasgor dan nasi rames di KA harganya mihil *walau traveling, harus tetep irit*. Bukan Cuma itu, saya juga sudah membawa 1 loyang macaroni schotel untuk cemilan di KA. Kenapa harus macaroni schotel? Karena ini makanan kegemaran si ndoro putri alias kakak G. Jadilah kita di KA Cuma beli air panas karena saya mau nyeduh air jahe yang mana bubuk jahenya pun sudah saya sediakan dari rumah (beli di indomaret maksudnya) hahahaha…sungguh hemat dan remfong ya sayah!!! LOL

Traveling kali ini saya ga remfong bawa termos buat bikin susu. Mau biasakan Kakak G tanpa susu apalagi dot (yasalammm masih ngedot loh dia kadang-kadang). Tapi yagitu, kalo ga bawa termos jadi ribet mau ngasih dia minum air hangat. Pesen bapake, itu loh suami anti dehidrasiku tercinta, kk G harus selalu diberi minum dan kalau bisa minum air hangat di malam dan pagi hari *harap dimaklumi suamiku tercinta itu* 😀

Oke ternyata KA nya berangkat on time yakni jam 5.20 sore dan kakak G masih senang dan takjub karena ini pengalaman dia pertama kali naik KA. Saya sudah banyak sediakan cemilan buat dia, plus dia boleh nonton film barbie di hp, main di Tab auntynya juga mewarnai bukunya. Setelah 2 jam berlalu dia pun mulai bosan, lalu nanya terus ini kapan nyampenya. Hahahahaha masih lama nak!!! Jam 10 malam akhirnya berhasil bujuk dia untuk tidur. Sebenernya kalau ada adeknya ikutan juga,pasti dia senang dan ga bosan. Dia liat beberapa anak kecil lari-larian di KA dan rasanya dia pengen banget gabung tapi malu. Ahhhh jadi nyesel ga bawa ndul (ga dibolehin uppa sih).

Susah banget cari posisi yang enak dan nyaman untuk dia tidur. Saya bawa neck pillow 2 dan bawa matras kecil untuk siap-siap siapa tahu saya harus tidur di bawah. Eh bener aja donk si Kakak G ternyata nyamannya tiduran selonjoran full dia sendiri. Hmmmm guess where did I sleep? Yak! on the floor..walaupun ga bisa nyenyak karena badan puegeelll semua tapi yang penting G pulessss banget tidurnya. Dia bangun jam 7 pagi.

Hiburan saya selama di KA adalah novel dan lagu-lagu di HP. Momen terindah saat naik KA adalah bisa menikmati sunrise dan pemandangan sawah-sawah plus sungai yang indah. Ahhhh so beautiful! Gak terasa akhirnya jam 9 pagi KA Majapahit Express sampai di Stasiun Malang. Ahhhhh akhirnya bisa menginjakkan kaki lagi di kota ini. Thank You God for this oppurtunity, and We felt grateful for your guidance in our trip last week.

Cerita#TripToMalang bersambung di postingan selanjutnya ya temans 🙂 ini foto-foto selama di KA

image

image

image

image

image

Advertisements

65 thoughts on “Naik Kereta Api Ekonomi Ke Malang

  1. wah iya bersih ya KA nya. trus ber AC gak?
    gak kebayang bawaan lu sebarapa banyak. kok bisa sampe bawa macaroni schotel, termos, dan matras? hahaha

    • Bawaannya 1 koper sedanh, tas sedang dan ransel kecil itu bawaan ber 3..hehe

      KA nya ber AC plus ada 2 colokan di tiap kursi buat nge chargw gadget..asik banget kan. Anti matigaya deh 😉

  2. iya mba kereta api ekonomi sekarang bersih2, aku baru pertama kali naik kereta api ekonomi ke Tuban pas temen nikahan, dan bayanganku dulu keretanya bakal kotor, tapi ternyata engga, nyaman dan dingin sepanjang perjalanan 😀

  3. Sekarang memang OK tu KAI, akupun ke Bandung selalu pake KA, apalagi punya toddler gini jd kesannya luas bisa jalan-jalan di dalemnya, ke restorasi, enak deh hehe
    Mbak, aku tertarik sama novelnya, bagus ? 🙂

    • Iya ke Bandung dulu always naik KA tuh jaman masih kuliah disana. Tp sekarang banyak travel kan ya.

      Novelnya belom kelar nad. Bagus sih judulnya eleanor and park. Rebiew orang2 sih bagus

    • Ya sby kan ampir sama jauhnya san. Emang ga kuat lagi aku juga. Ahhh kalo next time ke malang lagi bawa pasukan lengkap…naik pesawat ajalah mending.hehehe

  4. Nyenyak bener euy tidurnya. Syukurlah perjalanannya aman nyaman dan selamat.
    Kalau Ekonomi yang Rp220k berarti Ekonomi Non-PSO ya Mbak, soalnya kalau yang PSO setahu saya bisa sampai Rp65k :hihi.
    Ah, makin yakin nih naik kereta api! Bersyukur sekali moda transportasi ini sudah banyak berbenah :)).
    Ditunggu cerita-cerita di Malangnya! Instagramnya sendiri sudah bikin mupeng, euy… :hihi.

    • Iya ni anak tipw kebo emang. As long as AC nya dingin pasti ga masyalah. Iya kalo yg 65 rb katanya busa kursinya tipis banget. Iya naik KA aja kalo emang ga buru2. KA sekarang dah banyak berubah

  5. sekarang kereta api emang udah lebih bagus ya, jadi pengen naik kereta juga ngajak krucil soalnya dia belum pernah naik kereta jg hahaha.. 😀

  6. Pengalaman pertama Gwinette naik kereta ya Jo 😀

    Ah, kebayang deh rempongnya bawa banyak bekal sendiri gitu, haha. Tapi iya sih, makanan di kereta gitu suka bikin hati ya harganya. Dulu masa cuma indomie goreng gitu 12rb coba, hahaha 😆 . Dulu lho itu, tahun 2008an.

    Btw, agak miris baca “telatnya CUMA 1 jam”, haha. Ini dong di Jepang kereta shinkansen rata-rata telatnya 20 DETIK dan kalo kereta biasa 50 DETIK, hahaha 😆 .

    • Hahahaha…kalo bawa bocah emang rada rempong tp seru ko. Iya memprihantikan ya..terlambat kok cuma sejam. Abisnya kan biasanya bisa telat 2-3 jam ko.menurutku kemaren itu termasuk lumayan cepat deh. Ahhh Jepang emang ga tertandingi kalau soal waktu.

  7. Wah. Dipost juga awal kisah Malang. Stasiunnya aja dah keren Jo. Gw bengong pas ke stasiun Senen bbrp bulan lalu. Ini beda banget sama yang gw datengin pas kuliah. Jd pengen keretaan lagi.

  8. Terakhir kali naik ekonomi kelas 2 sd. dan itu juga masih semrawut tidur aja sepatu bisa hilang hahaha

    tapi sekarang katanya udah mendingan, tapi belum nyobain naik ekonomi, terakhir kemarin eksekutif ke solo

    • Aku beberapa kali naik KA yg tiket berdiri ke Bandung. Soale deket kan dan dulu selalu keabisan tiket. Jaman belum ada mobil2 travel tuh. Kalo ke jogja…ya ampun remuk badan deh itu kebayang. Apalagi ke Malang ya

  9. Ekonomi skg udah kyk bisnis jaman dulu ya..sy naik kereta hmpir seminggu sekali jogja solo mbk, kai emang pelayananny baik skg sejak pak jonan.

  10. Pingback: Felt Impressed In BESS RESORT-Lawang | Joeyz14

  11. Kak, aku mau k malang rncanany ama temen temen, kira kira klo dri statiun pasar senen, naek kereta apa yahh yg murahh? Trus lebih enak turun di mana? Kepanjen? Malang kota lama? Atau d mana

  12. Haloo mau nanya 220 ribu dapet duduk yang paling belakang kah? apakah kecium bau kurang sedap dari toilet? trs kayaknya tempat duduknya agak sempit yah untuk berdua? hehe terimakasihh

    • hallo juga..ini bukanyang paling beakang kok, harga tiket untuk kelas ekonomi itu ada 3 macam, semakin cepat kita booking semakin murah harganya. Bangkunya lumayan kok buat berdua ga sempit2 amat..namanya juga kelas ekonomi kan

  13. Pingback: Terimakasih Ya Teman-Teman | Joeyz14

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s