38

Efek Baca Buku Dan Nonton Film Romantis #tsahhhhh :-)

Herman deh eike, bisa-bisanya ya, udah ngedraft tentang lanjutan liburan di Malang, eh malah kepikiran mau nulis ini. Btw, kategori favorit saya di blog ini adalah LUCULUCUAN, karena emang isinya buat luculucuan ga penting aja sih, asik buat saya baca-baca ulang. Jadi ya begitulah kira-kira si bintang capricorn ini, suka ga jelas anaknya, ga fokus tadi nulis apa, eh yang sekarang di publish yang mana. Ya sud, ini adalah tulisan iseng-iseng di kategori luculucuan tentang betapa besarnya efek baca buku dan nonton film romantis buat saya. Tsahhhhhhh!!!!!! *guyur aer kobokan*

Seriously, please jagan diketawin ya, akik suka banget tuh yang namanya film film romantis macam A walk to Remember, PS. I love you, dan yang paling teranyar itu si Begin again. Nah kalo soal buku, saya suka baca novel-novelnya AleaZalea. Cheesy tapi ga murahan. Iya, apalagi kalo happy ending. Duhhhh senangnya bikin berbunga-bunga deh. Call me norak or whatever, but those things made me happy. Really-really happpy.

Terus apa efeknya buat saya, selain bikin hati senang berbunga-bunga? Tentu saja bikin saya jadi makin kangen uppa dan pengen bermesraan *uhuyyyy* eh jangan langsung mikir yang negatif ya, bermesraan disini maksudnya ya sekedar berduaan dan cerita ngalor ngidul di tempat tidur (ya kalo lanjut ke yang lain sih, bukan salah eike ya) tapi ya gitu deh, jadi kangen gimana gitu. Hahahaha *gue geli deh ceritainnya* Tapi gini, maksudnya adalah, saya justru suka cerita yang romantis sekedar romantis karena tindakan dan perbuatan menyenangkan dari si tokoh utama terhadap pasangannya. Jadi kalau saya nonton film yang ada adegan hot-hot syurrrnya malah ga ada efek yang gimana gitu….*ga tau deh kalau nonton 50 shades of grey* So, bukan adegan syur di dalam cerita yang bikin saya jadi berbunga-bunga dan jadi kangen uppa, tapi justru cuma dari kalimat-kalimat yang terlontar dari si tokoh-tokoh utamanya.

Sampe sini, udah ada yang mau muntah belom? hahahaha, tapi uppa suka nih ngeliat saya kalo lagi kangen ama dia, soalnya kadangan saya suka sok cool alias korslet  juga anaknya kan, hahahaha. Contoh film teranyar yang bikin saya jadi kangen setengah mampus ama uppa adalah “INSURGENT”. Padahal insurgent kan bukan film romantis yak…hihihi..berhubung saya suka banget ama Divergent dan dah nonton berkali-kali tapi belom bosen juga, saya nonton Insurgent minggu lalu ama sepupu saya. Kebetulan duo G hampir tiap hari dibawa terus ke mall dan ke tempat tukang jahit ama adek saya dan mamak ampe jam 8 malam, jadi mamanya ini free dulu deh. *hasekkkkk*

Pas nonton Insurgent ini, bagian favorit saya adalah ketika si Tobias (Four) dan Tris lagi diadili di Faksi Candor dan diberi serum untuk tes kejujuran. Pas ditanya kenapa si Tobias melakukan suatu hal, jawabannya adalah : Because I love her, I love Tris Prior! Duilehh mas! situ ga tau kan eikeh jadi meleleh dan kangen berats ama uppa!  and yang menjadi permasalahannya adalah, uppa lagi tugas ke Singapore selama beberapa hari. HUHUHUHUHU!!!! *paittt banget kan cuma bisa meluk guling aja deh akoooooh* 😀

Tobias Eaton (Four) and Tris Prior! lapyuuu Four! love your tatto!

Tobias Eaton (Four) and Tris Prior! lapyuuu Four! love your tatto!

Kata-katanya kan simple padahal ya,tapi ya gitu deh bikin hati mlengossssss sampe nyes-nyesssss! HAHAHAHAH….yo opo toh bahasanya! Yah pokoknya yang gitu-gitu deh, sukanya. Kata-kata simple yang bikin meleleh. Emang akik mah gampang banget dibuat seneng deh. Untung aja ga married ama tukang gombal ya, kalo nggak dah abis kali gue digombalin..lol!!!

Moral of the story: Jangan kebanyakan nonton criminal minds, nonton film-film romantis yang ga menye-menye gini kadang-kadang perlu agar apa sodara-sodara? yak betul! agar soda-soda asmara tetap berbusa! HAHAHAHAHA *pinjem istilah mba de lagi deh* 😀

Yaudah deh, cuma mau cerita itu aja, pengen banget nonton Insurgent lagi nih tapi kalo bisa nontonnya bareng uppa ya selagi masih tayang di bioskop*uhuuuuuyyy*

48

Early Check-in, Bayar?

Hi semuanyaaa, nampaknya semangat ngeblog lagi mundur nih, selain emang karena lagi memasuki bulan-bulan sibuk, ini juga karena kemalasan akut yang sedang melanda. Btw, tulisan ini udah ada di draft sih sejak minggu lalu, tapi malas periksa dan edit-editnya. Jadi mumpung ada waktu lowong, saya publish aja dulu deh. Beneran takut keburu malas total. Banyak banget padahal yang mau diceritain. Anggap aja ini postingan pemanasan dari cerita liburan kemaren. What? pemanasan mulu?kapan cerita intinya neng?hehehehe ya maap-maap…beklah! anggap aja ini bagian dari cerita liburan kami, diawali oleh cerita yang kurang enak dari tempat kami menginap.Jadi tolong dimaafkan bila ceritanya ga bikin terhibur. 🙂

Oke, ini adalah postingan yang sedikit banyak akan mengkritik sebuah hotel waktu kami berlibur di Malang beberapa waktu lalu. Maaf sekali, tapi karena pelayanan mereka ini, mood kami (terlebih si jc) jadi agak terganggu. Badan pegel, mata ngantuk dan asli super kangen banget ama yang namanya kasur. Ya iyalah 15 jam perjalanan kan ya. Pengennya nyampe hotel bisa leyeh-leyeh sebelum kita berwisata di Malang.Tapi nih, ada kejadian ga ngenakin dari pihak hotel yang udah di booking si Jc dari jauh-jauh hari. Pas kita datang, emang itu jam 9.30 pagi nyampenya, emang belum waktunya untuk check-in sih. Tapi Jc yakin banget kalau kita bisa early check-in karena dia sudah mengisi form request yang terlampir di Ag*da. Baiklah, maka si orang Front officenya pun bilang “apa ibu Jc sudah bayar early chek in?” Nah si Jc ga nalar donk maksudnya apa, soalnya dia merasa udah bayar semua. Jadilah dia bilang kalau dia udah bayar yang 10% +10% dan setau dia udah ga ada embel-embel lagi. Lalu si masnya juga ga nalar apa gimanalah pokoknya kita akhirnya disuruh naik ke kamar. Nah ini juga awalnya masalah, si Jc request yang non-smoking room, eh malah dikasih yang smoking room. Tapi akhirnya bisa teratasi sih, ada kamar yang kosong (oke ya coba itung keanehan orang di hotel ini, kok ga usaha cari dulu ya, baru bilang ga ada yang non-smoking room?).

Setelah akhirnya kita masuk kamar lalu cuci kaki dan basuh-basuh muka, kita pun tiduran di kasur saking capeknya. Lalu gak lama, sekitar 5 menitan, ada orang hotel telefon dan bilang kalau kita harus bayar 50% dari harga kamar hotelnya per malam karena kita sudah early check-in. WHAT???? gak terima donk si Jc! Dia masih sabar-sabar ngejawabin masnya, tapi tetep ngotot jc ga mau bayar. Lalu Jc bilang, kan dia sudah bayar semua biaya tetek bengeknya via Ag*da, dan semua beres. Gak bakal ada biaya tambahan. Si Jc merasa benar karena dia mengisi kolom request saat pemesanan hotel. Rekuesnya ada 2 yaitu non smoking room dan early chek in. Yang lebih pentingnya, bahwa di dalam lampiran tersebut ga ada tertera tulisan tentang biaya yang dikenakan bila tamu hotel melakukan early check-in. Si mas front office pun coba kasih ke manajemen dan jc makin ngotot donk, akhirnya jc ngalah, yaudah mas kami keluar aja lagi dari kamar, kami tunggu check-in jam 2 siang aja, mendingan nunggu daripada mesti bayar harga 1/2 hari dari tarif per malamnya. Tapi mereka ga bolehin kami keluar..dihh aneh!*gak mau rugi banget* Eh tapi kalo Jc emang orangnya strict banget soal beginian. Duhhhh kalo itu saya mah, pasti udah saya bayar langsung tuh, gak mau ribut panjang lebar *bayar pake daun? sok banyak duit lu Jo!* hahaha..

Lalu karena mereka tetap ngotot kalau kami harus bayar, dan Jc lebih ngotot lagi gak mau bayar, akhirnya si Jc KESEL! “Duh mas, saya dah keliling Indonesia (bo’ong, padahal ga gitu2 amat sih), ini bukan pertama kali saya booking hotel dan asli ya mas, ini pertama kali saya diperlakukan begini.” Gimana nggak keki coba? udah capek-capek naik KA 15 jam, pengen banget rebahan di kasur, eh malah diribetin urusan early check in. Si orang manajemennya tetep ngotot, kalau mereka udah bilang tadi di Front office tentang biaya early check in. Aneh emang, karena penalaran si Jc biaya si 10 %+10 % tadi itu udah termasuk semuanya dan emang di website ga ada tertera biaya early check in. Wah pihak manajemen makin ngotot, si Jc makin keki, akhrinya telepon ditutup. Si Jc ngotot gini, karena dia bilang early check in itu biasa, dan ga kena charge lagi kecuali mereka cantumkan biaya early chek-in di website. Telepon lagi deh tuh si pihak front office, mau disambungkan ke manajemen hotel! aukkk dah…berbelit-belit amat ya ini. Makin tambah naek ke ubun-ubun, si Jc dah bingung mau ngomong apa, dan dia bilang kalau hotel ini ga profesianal, dan ga update dengan Ag*da. Jc juga bilang kalau dia early chek in juga waktu traveling ke Santorini dan ke Rome, dan mereka ga kasih charge hotel karena dia udah book hotel dan mengisi request form yaitu salah satunya tentang ‘ealy cehck in”. Ohya, saya juga ga kena charge waktu early check in di Tuktuk tahun lalu. Karena emang lagi sepi hotelnya.

Akhirnya si jc kesel trus bilang “mas, saya udah booking ini waktu saya masih di US, karena saya tahu kalau bakal nyampe pagi dan kalian ada lampiran request early check-in di a*oda makanya saya isi dan ga ada tuh biaya charge tentang early check-in tertera. Waktu saya ke Santorini juga nyampe pagi dan ada lampiran early check in..mereka fine-fine aja, ga ada charge tambahan. Di Rome juga saya nyampe subuh..semua ga pake ribet permasalahin early check-in. Kecuali lagi high season dan kamar penuh..fine! Gak papa. Lahh ini kok aneh sih!,ngapain bikin form request donk?”

Panjang lebar lah si jc ngomel-ngomel. Akhirnya telefon ditutup dan mood kita jadi berantakan. Udah ga enaklah suasan hati pokoknya. Beberapa menit kemudian telefon bunyi lagi, dan itu orang front office yang menelfon dan minta maaf atas kesalahpahaman yang terjadi. Maaf telah membuat suasana liburan jadi tidak menyenangkan. Ya kalau soal maaf tentu saja dimaafkan donk ya, tapi ya untuk bikin suasana hati enak lagi, saya akhirnya bikin joke-joke jayus gak penting dan akhirnya kami kembali ceria lagi. The limbong sisters kembali menggila lagi (eh plus si kk G).

Anyway, kami akhirnya ngebahas kenapa ya dari awal kami nyampe tadi di lobby hotel, kok ngeliatnya sinis dan gak ramah gitu ke kitanya? Trus kita ingat, kita datang naik angkot AG yang kita sewa dari stasiun KA. Hahahahaha iyeee naik angkot cuy. Kita keliru, si mas bilangnya taxi, eh pas nyampe parkiran ternyata angkot. Yaiyalah 30rb sajah itu dari stasiun ke hotel. Angkotnya udah tua dan reot pulak kan. Plus tampang kami kucel banget pas turun dari angkot. Kalo kata Jc mungkin mereka anggap kami ini orang udik yang baru pertama kali liburan? Makanya diperlakukan seperti itu, kira-kira benar ga ya prasangka kami? Huhhhh menyebalkan ya kalo sampe gara-gara itu kami dianak tirikan!

Btw, kita akhirnya dapat kamar yang viewnya ke Gunung Arjuna. Adik saya si Jc pernah nyampe puncak sebanayk 4 kali! makanya dia seneng banget .huhhhh bikin ngiri ajah!!!

Btw, kita akhirnya dapat kamar yang viewnya ke Gunung Arjuna. Adik saya si Jc pernah nyampe puncak sebanayk 4 kali! makanya dia seneng banget .huhhhh bikin ngiri ajah!!!