65

Selera Uppa…

Pernah ga nitipin keperluan perempuan ke cowok? Saya pernah nitip beliin lipstik, lah puyeng dia males katanya nanya mbak-mbak SPG nya (lagian istrinya juga error, beli lipstik kok nitip suami)Nah pernah juga akik nitip beliin white musk body shop, bener sih belinya, eh yang tiap hari pake malah dia. Iki piye toh?

Adalah barang-barang yang saya minta dia beliin tapi berujung sayanya gak sreg dan dia bete dah capek2 pilih and beliin istrinya eh berakhir gak puas

Barang titipan yang baru aja uppa beli beberapa bulan lalu adalah ini:
image
Yang bikin magicnya adalah, saya cuma kasih tau size saya (6 or 37/38) jangan yang heelnya terlalu tinggi. Eh he sent me that pic. Dalam hati lumayan juga nih pilihan dan selera uppa. Dari semua barang titipan yang saya minta selama ini, kayaknya ini yang paling memuaskan hati. Hahahaha…nampaknya uppa sudah mulai memahami selera istrinya *biasanya mah ngaco mulu..*

Nah sekarang saya juga udah tau tipe kemeja kesukaan uppa. Biasanya dia suka protes ama tipe bahannya.. harus yang benar-benar adem, warna kalem dan motif mainstream (kotak2 or garis2) iyeee jangan yang ada motif bunga dikit ogah dia. Ada 3 kemeja dia ga mau pake karena ga menuhin syarat-syarat dia tadi itu. Kalo selera sepatu? Ahhh masih belum nalar saiyahhh! Sepatu cowo terlihat sama semua kan ya?…any male bloggers can explain it?

Advertisements
29

EF #15: Paper Doll

I was so obsessed with paper dolls back then when I was in elementry school. I collected lots of them and group them into different colors or types of attire.

I always imagined that one day I could have those clothes and wore them to the parties. However, the obsession to paper dolls made me lazy and my mom got upset so one day she threw all my paper dolls. I remember how mad I was at that time that I hide under the bed crying the whole day there. Lol 🙂

One thing that I won’t forget when playing paper dolls, we play pretend and had so much fun doing lots of silly conversation. Building a house for the dolls, decorate the living room, made a bed from the ciggarette’s box and many more…. It was so much fun!

image

Anyway, I played outdoor too. I was a cheeky monkey who loved and really good in climbing a tree. Lots of trees infront of our house in Binjai before. Never I will forget a year of my childhood spent in Sianjur Mula-Mula where I explore the hills and picking so many beautiful flowers! Hunting the fallen candlenuts and played the candlenuts with the boys. I love the games we had before.

Nowadays, kids and even babies are given gadgets. Poor them that they never experience the real childhood games. I try as much as possible not to give my kids any gadget. Well, sometimes I let them play too but so rarely. I let them play their toys like blocks,dolls, cars, coloring books, etc. I introduced them to outdoor play too. I wish to have a house with a big backyard so my kids will play lots of outdoor games, but as we know that even a very small house in Jakarta is very expensive….

This writing is a submission to English Friday challenge #15 about our chilhood and nowadays games.

6

EF #14 : Ikkyu San

What? writing EF challenge #14? Yes I know its kinda late but with my condition…its understanable right?

The cartoon character that I will never forget is “Ikkyu San”. I think My Eda aka Ka Monda ( fyi we call each other Eda because ka Monda has the same family name with uppa) has mentioned about this before, Ikkyu San.

Ikkyu-san is an anime based on the historical Zen Buddhist monk Ikkyu that follows his mischievous adventures as a child during his stay at Ankoku Temple. In each episode, Ikkyu relies on his intelligence and wit to solve all types of problems, from distraught farmers to greedy merchants.

image

I thanked my Dad who bought me the cassette of Ikkyu San when I was 9 years old. Yes its a cassette and I played it over and over in a tape player…listened to the story like thousand times until it broken and cannot be fixed anymore. So I know Ikkyu San not from a cartoon movie but from a cassette. That is why I was so happy when Ikkyu San was on tv years after my cassette has broken.

I still remember the theme song and the voice of Ikkyu….ahhh memories!

This writing is a submission to EF challenge #14 about our favorite cartoon character

35

Apa Skill Kamu?

Sampai sekarang skill yang pengen banget saya bisa tapi udah pasti ga bisa adalah “Melukis”. Aseli ya iri banget liat orang-orang yang pinter melukis. Saya follow banyak illustrator di IG dan mupeng abesss.
Terus tiba-tiba merenung, sebenernya gue ini skillnya apa ya? Or mungkin pertanyaannya diganti menjadi “Apakah gue punya talenta or Skill?” *pukpuk jo, kesian ya* :))))

Skill or talenta ini kan sifatnya alami ya dan juga bisa dilatih. Contohnya bermain musik, ada yang ga bisa baca not balok tapi pake feeling dan bagus banget mainnya. Nah saya merasa ga punya skill tertentu. Masak?biasa aja,nyanyi? Biasa aja, main musik? Apalagi! Kacau kan. Nah tapi sebagai manusia yang sedang belajar untuk optimis, maka saya akhirnya menemukan 3 talenta or skill saya yang selama ini saya anggap remeh tapi skill ini kalau saya pikir-pikir berguna juga buat orang disekitar saya.

Ok daripada lama-lama, inilah 3 skill saya yang tersembunyi :

1) The Mosquito Catcher
Di rumah kalau ada nyamuk dibasmi pake apa? Baygon? Wah bahaya racunnya. Yang electric? Sami mawon plus boros. Obat nyamuk bakar? Nayyy!! Raket nyamuk kayaknya sih paling mutahir. Tapi kalau lupa ngecharge batrenya gimana donk? Nah inilah dia skill yang diturunkan bapak ke saya, yaitu menangkap nyamuk dengan tangan kosong! Hahaha..gak banget ya skillnya?

Ok tunggu dulu, saya itu bukan cuma ahli nepok nyamuk dengan dua tangan, melainkan juga bisa nangkep dengan 1 tangan. Woooowww keren gak? Nggak ya? Ya udah sih bilang aja keren Hahaha. Pokoknya di rumah itu bokap dan saya ahlinya nepok or nangkap nyamuk dengan gaya yang santai or tenang. Beda banget ama gaya si Jc dan mamak nangkep nyamuk yang heboh dan brisik tapi nyamuknya ga ada yang dapat satu pun. *Gitu aja kok bangga Jo!!!* :)))

2) Obsesi Kuping
Saya ahlinya membersihkan kuping. Ihhhh jorok ih. Ya pokoknya obsesi banget bukan ama kuping sendiri tapi kuping orang pun. Si mamak tuh korbannya dulu, sekarang ndul dan kk G yang jadi korbannya. Padahal kan ga boleh sering-sering dikorek ya…Eh ini termasuk skill ga sih?lol kyaknya ini mah hobby instead of skill ya *tapi aku jago lohhh ini* haha teteup!

3) Tukul
Kalian suka salut ga sih liat Tukul?iya Tukul yang pelawak itu. Acara dia yang Bukan Empat mata itu masih ada loh ampe sekarang. Dari jaman masih pacaran ama uppa ampe udah beranak-pinak gini. Padahal kan udah garing banget yah tuh acara, tapi tetap aja salut plus acaranya tiap hari tayang.

Nah, jaman Tukul lagi ngeheitsnya, orang rumah (apalagi si Jc) kalau saya udah niruin Tukul yang lagi ngeluarin giginya. Pernah tau ga tentang ini? Yang bikin si Jc tuh ngakak stengah mati adalah karena jauh sebelum Tukul beraksi ngeluarin giginya itu, saya dah sering bikin aksi itu dari jaman SMP dulu. Jadi kalau si Jc lagi marah or ngambek ama saya, bikin aja aksi gigi tukul dijamin dia bisa ngakak lagi. Ohya saya sering ajarin dia tips2nya tapi ga berhasil. Padahal gampang loh, yang penting gigi depan bagian atas dalam keadaan kering lalu naikkan bibir atas ke gusi atas dan keluarkan bagian gigi depan. Hahaha…gimana?bisa bayangin ga?

Nah segitu aja dulu skill-skill saya yang bisa di share..tapi daripada disangka saya mengada-ngada saya suruh si Jc yang komen pertama di postingan ini….

Kamu punya skill tersembunyi? Ayo jangan malu-malu…kembangkan terus ya..dan semoga bermanfaat untuk orang lain. Tuh bisa aksi gigi tukul aja dah menghibur si Jc kan:))))

Ps:Yang penasaran kayak apa aksi gigi tukul coba google aja pake kata kunci ‘aksi gigi tukul’ hahaha

73

Our Favorite Park

Kadang saya suka berkhayal bisa tinggal di luar negeri macam di Eropa sana or minimum di NZ (teteup ya NZ muluk nih yang disebut2), dengan alasan bisa nangkring di taman-taman mereka yang hijau dan cantik. Semua jenis taman saya suka deh, mulai dari taman kecil seumprit depan rumah orang sampe taman nasional yang segede bagong gitu. Beberapa waktu lalu saya nonton acara di tv yang lagi bahas 3 taman nasional terbesar di US. Katanya no.1 terbesar itu Green Canyon, no.2 Yellow Stone dan no.3 itu Yosemite national park. Wihhhhh bikin ngiler semua dan saya dah angan-angan kalau one day bisa visit US list pertama yang mau saya datangin adalah si Yosemite itu karena selain Yosemite itu indah banget, ternyata itu ga jauh dari tempat si JC tinggal. Kata si Jc yang udah pernah piknik disana 2 tahun lalu, Yosemite emang bagus banget.

Nah sementara angan-angan ke Europe,NZ dan Yosemite masihlah angan-angan, marilah kita kembali ke dunia nyata bahwa di ngeri kita ini juga banyak taman-taman indah macam di Suropati, taman menteng dan yang terfavorite kami Ecopark Ancol tentunya. Tapi males deh ya karena agak jauh dari rumah dan si ecopark itu kan musti bayar juga. *maklum suka yang gratisan*. 🙂
Nih dia si Yosemite yang kece itu:
image

Oleh sebab itu hati riang gembira banget waktu beberapa tahun lalu (mungkin sekitar 4 tahun lalu)
Ada taman yang gak jauh dari rumah kami. Sebenarnya taman ini adalah fasilitas dari sebuah perumahan tapi terbuka untuk umum. Hampir tiap Minggu pagi kami main ke taman ini. Kami biasanya parkir mobil di Kopitiam Medan (sebrangnya taman), beli kaya toast dan pisgor srikaya untuk cemilan, lalu jogging, liat-liat burung, duduk-duduk makan sambil ngadem dibawah pohon sambil ngemil, lalu ditutup dengan main di area fitness. So far anak-anak suka banget apalagi saya dan uppa.

Lalu apa yang membuat kami hampir tiap minggu pagi ke taman ini? Nih 10 alasannya:

1) Ada danau buatannya yang lumayan luas.
2)Ada jogging track yang panjang mengelilingi danau dan tentu nyaman.
3)Banyak pepohonan rindang yang bikin ademmm
4)Tersedia tempat duduk untuk menikmati suasana taman.
5)Ada taman fitnessnya yang bikin anak-anak betah.
6)Bisa liat hewan-hewan macam burung,kupu-kupu,soang,ayam dll.
7)Tamannya bersih dan terawat.
8) Pengunjungnya gak rame. Alias sepi. Ini penting banget karena kalau udah rame ya mana asik lagi kan ya.
9)Ohya taman ini dekat dengan starbucks dan kopitiam medan favorit kita (padahal gak minum kopi).
10) Tentu saja karena ga perlu bayar masuk taman ini alias HARATIS!!! Yeayyy!

Nah daripada panjang lebar nih foto-foto di taman favorit kita:

image

image

Banyak kupu2 liar cantik

Banyak kupu2 liar cantik

image

Pinteran aja nih starbucks ambil lokasi dekat danau di park ini

PInteran aja nih starbucks ambil lokasi dekat danau di park ini

Ada area fitnessnya...seru ya

Ada area fitnessnya…seru ya

Lucu ya ekspresi soangnya? Dulu ada gerombolan soang ini berenang di danau…sekarang ga tau pada kemana soangnya…

ndul waktu umur 2 thn

ndul waktu umur 2 thn

Taman Citra 6, favorit kita dari dulu

Taman Citra 6, favorit kita dari dulu

biasanya kita ngaso dan makan cemilan disini. Jangan lupa untuk buang sampah pada tempatnya. Tempat sampah tersedia dimana-mana.

biasanya kita ngaso dan makan cemilan disini. Jangan lupa untuk buang sampah pada tempatnya. Tempat sampah tersedia dimana-mana.

Sekian postingan tentang taman favorit…semoga suatu hari nanti Jakarta lebih banyak membangun Taman daripada mall. Mungkin gak yaaaa? Yahhh ga ada yang ga mungkin kan ya…?yaaa?yaaaa? * ga yakin ama diri sendiri* lol :))))

Btw kalian punya taman favorit ga deket-deket rumah kalian?

46

Satte Tullor Dan Ayir Minum

Masih ingat main restoran ala duo G? Iya jadi si mbak Rena alias G ini bulan lalu lagi suka banget yang namanya tulis-tulis daftar menu. Mungkin karena dia suka liat kita pas makan di resto or di luar ya. Kali ini saya mau cerita tentang G dan kemampuan membacanya menggunakan dua bahasa. Gak ada yang spesial sih tapi gak papa ya namanya juga jurnal pribadi.

Kk G baru bisa baca sejak bulan Januari lalu, walaupun belum lancar banget tapi ini udah beyond my expectation. Yang bikin surprise itu si G kan belajar bacanya in English di sekolah (pakai metode Phonics/sound) jadi memang belajarnya fun dan cepat bisa baca, eh tapi dia malah bisa sekaligus baca bahasa Indonesia tanpa ada belajar secara khusus. Saya masih amazed juga walaupun saya tahu memang sistem phonics ini bisa diterapkan di bahasa indonesia juga kan. Tetap aja saya masih heran bagaimana cara kerja otak untuk menerima dua bahasa dalam bentuk bacaan.

FYI, di tempat saya mengajar/tempat G sekolah baru diperkenalkan baca bahasa indonesia itu pas udah K2 (TK B) term 4. Sedangkan G masih K1 kan sekarang dan hanya belajar membaca bahasa Inggris. Jangan tanya saya kenapa ya, karena menurut saya belajar berbarengan pun harusnya gak apa-apa sih. Pengalaman di sekolah terdahulu, Bahasa Inggris diajarkan oleh saya dan bahasa Indonesia diajarkan oleh guru bahasa Indonesia dan terbukti anak-anak bisa baca dengan dua bahasa sekaligus. Beberapa bunyi saja yang berubah seperti /u/ dan /c/.

G persis saya waktu kecil, hobi banget baca dan tulis-tulis di usia belum genap 5 tahun (yah bukan sesuatu yang wah sih ya, mostly anak-anak usia ini memang begitu). Tembok rumah opung saya dulu jadi korbannya. Joeyz kecil juga hobi baca papan reklame or nama-nama toko yang ada di jalan-jalan. Gak nyangka ternyata G nunjukin interest yang sama. Suatu waktu pas saya bacakan cerita Tini versi bahasa Indonesia, dia interest banget mau baca juga tapi dia baca pake versi English yang jadi kedengaran lucu bahkan aneh. Akhirnya saya jelaskan gimana cara baca bahasa Indonesia yaitu bunyi huruf tertentu akan berbeda. Eh ternyata saya kasih tau sekali dia langsung ingat. Lalu dia baca dengan lancar ada tulisan ‘Toko obat Barona’ dan saya agak surprise. Ohya according to the report from her teacher, G ini termasuk anak yang kemampuan bacanya advance di kelasnya. *suittt suittt emaknya bangga dikit*.

Well, honestly saya ga pernah punya waktu khusus untuk belajar sama G, inisiatif belajar itu selalu datangnya dari dia. Saya gak mau dia terlalu advance karena kecenderungannya nanti jadi cuek dan underestimate teman-temannya (ya gak berlaku buat semua anak sih ya, tapi itu yang saya lihat di beberapa anak di kelas saya). Intinya saya pengen G belajar sesuai umur dan yang ada di sekolahnya aja karena yang penting dia happy di sekolah dan bisa ikutin flownya *aselik kalo soal kemampuan anak saya gak mau kompetitif..kesian anaknya*

Nah ternyata kemampuan membaca yang G sudah capai gak sejalan dengan kemampuan nulisnya (spellingnya) ya tapi tentu aja kalo soal tulis dengan spelling yang benar ini belum jadi goal utama di sekolahnya karena emang kasihan kan buat anak-anak itu berat banget loh. Makanya bahkan itu buat murid saya yang udah k2, saat mereka nulis jurnal mereka bebas nulis apa aja dan fokusnya bukan spelling yan benar tapi ide bercerita or menulisnya yang perlu kita latih dari tiap anak.

Itu sebabnya G yang hobi banget baca dan tulis, saya bekali banyak kertas kosong dan alat tulis di meja belajarnya karena dia suka banget kegiatan baca-tulis ini. Sampai saya temukan kertas dibawah ini:

menu di restoran kaka G

menu di restoran kaka G

Yes, saya ketawa-ketawa saking lucunya liat spelling dia yang sungguh ajaib. Dia menulis berdasarkan bunyi dari setiap kata yang dia lafalkan. Jadi according to G’s spelling kata pancake >> pankeyk dan yang paling hits itu adalah satte tullor dan ayir minum. 😀  LOL

Lagi, semua menu yang dia tulis diatas adalah makanan or minuman yang dia suka banget…hihihi curang ya. (G itu pecinta pasta banget soalnya). Semoga seterusnya kamu suka kegiatan membaca dan menulis ya nak… karena katanya interest anak ini kan suka berubah-ubah. But above all, I just want you to grow up into a happy and kind-hearted girl.

So, aunty and uncle mau pesan apa di restoran kakak G? Tapi harga nassinya mahal banget ya! 😀

48

#joeyzdailybaking : edisi kangen

Terhitung udah 13 hari tidur or bedrest terus dan hari ini cek up lagi ganti perban….kerjaan tiap hari selain tidur adalah baca buku dan browsing liat IG blogwalking or nonton. 7 hari belakangan udah ga berasa sakit banget sih tapi udah berasa banget bosaaaaannnnya! Kemaren sok-sok beraniin keramas di wastafel (dibantu mamak n mbak sari) alhasil tangan gemetaran dan kepala muter alias pusing(efek tidur berhari2). Kangen beraktifitas dan salah satunya saya kangen mau baking…gatel tangan mau bikin kue (kangen ngemil enak juga sih). Tapi apa daya mesti sabar-sabar sampai sembuh nanti.

So, untuk melampiaskan rasa kangen baking, upload foto-foto hasil baking 3 bulan terakhir aja ya…here we go..

1) Fruit Pie ( my fav banget deh ini…segala bentuk pie akuh sukaaaa)
wpid-img_4132.jpg

2) Green Tea Cup cake (kalo ini cuma coba-coba, agak pait karena kebanyakan bubuk green teanya)
wpid-img_4357.jpg

3) Red Velvet cupcake (yang tergolong paling sukses!)
wpid-img_4334.jpg

4)Marble Cake (tapi warnanya hijau dan salah teknik ngaduk warnanya..but so delicious)
wpid-20150222_174015.jpg

5) Carrot Cake with Almond ( for my mom’s birthday) *nempelin almond atu2 ampe ngantuk hahaha
wpid-20150202_193548.jpg

6)cheese cake ( gak gitu berhasil sih tp mayan lah)
wpid-20150403_200634.jpg

7) Macaroni Schotel
No picture ya…saking seringnya bikin dan sampek mbak dirumah dah bisa bikin juga :))

8) Red Velvet cake ( Ndul’s Bday) and please ignore the messy decor. Needs more practice!
wpid-20150328_102825.jpg
ps: cerita baking lainnya bisa baca disini
S
Kapan-kapan mau posting resep red velvet cupcakenya…dah ada di draft dari 2 bulan lalu * ihhhh draftku banyak banget ternyata*

Have a fabulous Monday Friends!