Satte Tullor Dan Ayir Minum

Masih ingat main restoran ala duo G? Iya jadi si mbak Rena alias G ini bulan lalu lagi suka banget yang namanya tulis-tulis daftar menu. Mungkin karena dia suka liat kita pas makan di resto or di luar ya. Kali ini saya mau cerita tentang G dan kemampuan membacanya menggunakan dua bahasa. Gak ada yang spesial sih tapi gak papa ya namanya juga jurnal pribadi.

Kk G baru bisa baca sejak bulan Januari lalu, walaupun belum lancar banget tapi ini udah beyond my expectation. Yang bikin surprise itu si G kan belajar bacanya in English di sekolah (pakai metode Phonics/sound) jadi memang belajarnya fun dan cepat bisa baca, eh tapi dia malah bisa sekaligus baca bahasa Indonesia tanpa ada belajar secara khusus. Saya masih amazed juga walaupun saya tahu memang sistem phonics ini bisa diterapkan di bahasa indonesia juga kan. Tetap aja saya masih heran bagaimana cara kerja otak untuk menerima dua bahasa dalam bentuk bacaan.

FYI, di tempat saya mengajar/tempat G sekolah baru diperkenalkan baca bahasa indonesia itu pas udah K2 (TK B) term 4. Sedangkan G masih K1 kan sekarang dan hanya belajar membaca bahasa Inggris. Jangan tanya saya kenapa ya, karena menurut saya belajar berbarengan pun harusnya gak apa-apa sih. Pengalaman di sekolah terdahulu, Bahasa Inggris diajarkan oleh saya dan bahasa Indonesia diajarkan oleh guru bahasa Indonesia dan terbukti anak-anak bisa baca dengan dua bahasa sekaligus. Beberapa bunyi saja yang berubah seperti /u/ dan /c/.

G persis saya waktu kecil, hobi banget baca dan tulis-tulis di usia belum genap 5 tahun (yah bukan sesuatu yang wah sih ya, mostly anak-anak usia ini memang begitu). Tembok rumah opung saya dulu jadi korbannya. Joeyz kecil juga hobi baca papan reklame or nama-nama toko yang ada di jalan-jalan. Gak nyangka ternyata G nunjukin interest yang sama. Suatu waktu pas saya bacakan cerita Tini versi bahasa Indonesia, dia interest banget mau baca juga tapi dia baca pake versi English yang jadi kedengaran lucu bahkan aneh. Akhirnya saya jelaskan gimana cara baca bahasa Indonesia yaitu bunyi huruf tertentu akan berbeda. Eh ternyata saya kasih tau sekali dia langsung ingat. Lalu dia baca dengan lancar ada tulisan ‘Toko obat Barona’ dan saya agak surprise. Ohya according to the report from her teacher, G ini termasuk anak yang kemampuan bacanya advance di kelasnya. *suittt suittt emaknya bangga dikit*.

Well, honestly saya ga pernah punya waktu khusus untuk belajar sama G, inisiatif belajar itu selalu datangnya dari dia. Saya gak mau dia terlalu advance karena kecenderungannya nanti jadi cuek dan underestimate teman-temannya (ya gak berlaku buat semua anak sih ya, tapi itu yang saya lihat di beberapa anak di kelas saya). Intinya saya pengen G belajar sesuai umur dan yang ada di sekolahnya aja karena yang penting dia happy di sekolah dan bisa ikutin flownya *aselik kalo soal kemampuan anak saya gak mau kompetitif..kesian anaknya*

Nah ternyata kemampuan membaca yang G sudah capai gak sejalan dengan kemampuan nulisnya (spellingnya) ya tapi tentu aja kalo soal tulis dengan spelling yang benar ini belum jadi goal utama di sekolahnya karena emang kasihan kan buat anak-anak itu berat banget loh. Makanya bahkan itu buat murid saya yang udah k2, saat mereka nulis jurnal mereka bebas nulis apa aja dan fokusnya bukan spelling yan benar tapi ide bercerita or menulisnya yang perlu kita latih dari tiap anak.

Itu sebabnya G yang hobi banget baca dan tulis, saya bekali banyak kertas kosong dan alat tulis di meja belajarnya karena dia suka banget kegiatan baca-tulis ini. Sampai saya temukan kertas dibawah ini:

menu di restoran kaka G

menu di restoran kaka G

Yes, saya ketawa-ketawa saking lucunya liat spelling dia yang sungguh ajaib. Dia menulis berdasarkan bunyi dari setiap kata yang dia lafalkan. Jadi according to G’s spelling kata pancake >> pankeyk dan yang paling hits itu adalah satte tullor dan ayir minum. πŸ˜€ Β LOL

Lagi, semua menu yang dia tulis diatas adalah makanan or minuman yang dia suka banget…hihihi curang ya. (G itu pecinta pasta banget soalnya). Semoga seterusnya kamu suka kegiatan membaca dan menulis ya nak… karena katanya interest anak ini kan suka berubah-ubah. But above all, I just want you to grow up into a happy and kind-hearted girl.

So, aunty and uncle mau pesan apa di restoran kakak G? Tapi harga nassinya mahal banget ya! πŸ˜€

Advertisements

46 thoughts on “Satte Tullor Dan Ayir Minum

  1. Aku mau pesan makaroni aja, paling murah soalnya πŸ˜€
    Semoga G bisa menikmati kegiatan baca tulisnya, ya, Mbak Jo :). Setuju sama Mbak Jo, yang penting happy di sekolah. Kalau terlalu dipaksa takutnya cepat bosan (dari yang kubaca sih katanya seperti itu :|)

  2. Harga nasinya mahal banget, lebih mahal dari “ayir minum” :hehe. Ikan lebih mahal daripada baso yang dibuat dari daging, asyik saya bisa belanja di sana setiap hari :)).
    Anaknya kreatif, seperti ibunya :hihi.

  3. G aku pesen spagetti sama ayir minum yaaa hihihih lucu ya kak, ini si krucil dirumah jg seneng bgt baca tulis dan baru2 bs bca juga padahal di sekolah blm diajarin (msh TK A), jd dirumah cuma ku ajar2in biasa aja eh mlh anaknya yg semangat belajar baca terus, tapi ya gak ku paksa jg sih, soalnya takut stress anaknya, nanti jg pada waktunya kan mrk pasti bisa belajar baca yaa skrg masih sambil main2 aja dulu sekolahnya πŸ˜€

  4. Wahahaahhh.. Jadi keren namanya, Kaaaak! Bisa lah tuh nantik kalok si G uda gede bukak resto beneran trus ngasih nama dalam menunya unik-unik πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s