Kuliner Malang Dan Rasa Rindu Yang Menderu

Awww awww awwww….hampir lupa ya ada cerita kuliner Malang yang mau diceritain disini. Jangan ampe kelewatan donk ah, sayang kan dah capek-cape fotoin makanannya kalo ga buat dipamer-pamer dimari. *Ihikk*

Nah, waktu kami di Malang bulan Maret lalu itu kami ga punya banyak waktu untuk explore kulinernya. Jadi mari kita lihat, saya sempet kulineran apa aja di Malang:

1) Bakso President
Bakso President adalah tempat pertama yang kami kunjungin waktu itu. Jadi begitu kami nyampe di kota Malang jam 9 pagi, lalu check-in, istirahat dan mandi di hotel, sekitar jam 2 siang kami berangkat menuju Bakso President dan setelahnya baru ke Museum Angkut.

Sebenernya belum pernah makan di bakso president ini dan cuma dengar-dengar dari beberapa teman aja dulu. Trus makin pengen kesini karena baca postingan Puji yang waktu itu abis kunjungan ke Malang. Jadi singkat cerita kita naik taxi Citra yang nongkrong depan hotel dan minta diantarkan ke Bakso President. Tibalah kami disana. Agak ekstrim emang tempatnya, yaitu percis di samping rel kereta api. Ya lumayan serem aja rasanya pas kami lagi makan, lewatlah itu kereta api dan errrrrr lumayan horor juga yawww.

Begitu kami masuk warung baksonya, kami pun langsung disergap aroma kuah bakso ciri khas kota Malang yang ga ada duanya. Lalu si Jessie ngomong:

“Kak, gilaaakk aromanya, ngingetin Malang banget, ngingetin Bakso Kashio (tukang bakso langganan kami di skolah di lawang), ngingetin jaman-jaman SMA, jaman di asrama!!!!”

Dan emang bener, saya merasakan hal yang sama. Terus mikir, gile ya cuma aroma bakso aja bisa bikin masa-masa jaman SMU berasa kembali lagi. Rasa rindu dengan masa-masa SMU pun menderu *halahh bahasanya*

Tanpa babibubebo kami pun pesan 2 porsi bakso pentol. Anjrit waktu dengar kata pentol itu langsung ngikik…karena emang cuma pas di Malang dan sekitarnya kami pake istilah itu. Pentol itu bakso kasaran or baso uratnya. Saya lupa berapa per porsinya yang penting kenyang deh pokoknya. Ohya, kami juga pesan bakso bakarnya, minta dibungkus 5 tusuk karena rencananya mau dimakan di jalan aja karena takut kekenyangan. Then what happened? Bokish abish deh bilang mau makan dijalan, saat itu juga ludes di warung bakso. Dah gitu si Gwin juga doyan lagi. Gimana rasa baso bakarnya? Hmmmmmm… WEDAAAANNN!!!! Endeusss pisan!!! Liat aja nih foto-fotonya *siapin tissue deh buat lap ilernya haha*

Bakso bakarnya gilee menggoda banget,bikin kebayang-bayang terus

Nah yang ditusuk itu bakso bakarnya, gilee menggoda banget,bikin kebayang-bayang terus

slurpppp!

1 posri baso malang, pake pentol…slurpppp!

gerobak dari surga.....errrrr bikin kebyang-bayang nih

gerobak dari surga…..errrrr bikin kebayang-bayang nih

bakso bakar yang tadinya dah dibungkus mau makan dijalan eh ludes ditempat..

bakso bakar yang tadinya dah dibungkus mau makan dijalan eh ludes ditempat..

ekstrim banget kan lokasinya...di pinggir rel KA

ekstrim banget kan lokasinya…di pinggir rel KA

Ohya tadinya kami pengen banget balik lagi ke sini pas besokannya, udah niat banget tapi apa daya kok waktunya mepet banget. Sekarang tinggal terbayang-bayang bakso bakar dan bakso kuahnya yang aduhai bikin ngiler ga berkesudahan.

2) NTT
NTT alias Nasi Tahu Telor punya cerita tersendiri buat saya dan Jc (dan buat teman-teman saya lainya yang satu sekolah dulu). NTT tuh bagaikan makanan istimewa,makanan dewa dewi buat kami-kami anak boarding school yang selalu H2C dikala uang udah tiris tapi tanggal pengiriman uang dari bonyok (buset bahasanya) masih lama.

Yang bikin NTT itu special adalah bumbu petisnya. Makin medok bumbu petisnya maka makin enaklah dia. Btw, kami sempat 3 kali makan NTT selama di Malang itu. Yang pertama di pujasera samping hotel kami tinggal (kami pesan kamar without breakfast waktu itu) kedua di pujasera yang sama tapi beda warung dan yang ke tiga di tempat langganan kami itu. Dari ketiga tempat makan NTT itu kami paling suka di tempat pertama. Bahkan ngalahin rasa NTT di tempat legendaris alun-alun Malang itu.

Lokasi NTT langganan kami ini percis di pojok parkiran Martabak Agung di alun-alun Malang. Itu loh yang disebrangnya kantin Siswa (dan ya ampun si kantin siswa pun masih ada ampe sekarang). 15 tahun yang lalu harga per porsi NTT ini seribu perak saja dan udah bikin puas dan kenyang banget.

Dulu jaman sekolah di asrama, tentu aja kita ga bisa seenaknya pergi keluar or even itu ke warung terdekat. Ada boys’ week dan girls’ week yang mana artinya bisa ke Malang 2 minggu sekali. Jadi kalo kita lagi kepengen banget makan NTT tapi ga bisa kesana ya tinggal nitip aja sama anak cowo or siapa aja yang mau ke Malang.

NTT oh NTT!

Masih di tempat yang sama, tapigerobaknya udah kerenan. Harga 15 tahun lalu itu seribu rupiah, sekaran 8 rb rupiah saja.

Masih di tempat yang sama, tapi gerobaknya udah kerenan. Harga 15 tahun lalu itu seribu rupiah, sekarang 8 rb rupiah saja.

Bumbu-bumbu NTT

Bumbu-bumbu untuk meracik NTT

nah ini dia NTT nyaaaaa nyium aromanya aja langsung balik ke 15 tahun lalu

nah ini dia NTT nyaaaaa
nyium aromanya aja langsung bikin rasa rindu dan berasa balik ke 15 tahun lalu

3) Warung MUNGIL

Nah ini adalah a must place to visit setiap saya kunjungan ke Lawang-Malang. Setelah saya lulus SMA disini, saya ada lima kali balik kesini untuk sekedar berkunjung jalan-jalan dan tentunya melepas rindu.

Ok back to Mungil. Sebenernya Mungil ini cuma warung or toko kue basah yang akhirnya menjual berbagai jenis makanan seperti baso, es campur,mie ayam dll. Warung Mungil ini ada di pasar lawang. Kalau kalian datang dari arah Surabaya, dia da di sebelah kiri jalan. Tapi nih, si warung Mungil ini katanya udah buka cabang dimana-mana sampai di Malang dan sekitarnya. Tapi buat kami tentu aja yang paling legendaris ya yang di pasar lawang ini.

wpid-fb_img_1431268821852.jpg

Ada dua jenis makanan favorit kami anak asrama dulunya, yaitu si Donat Mungil yang mana ukurannya jumbo (dulu harganya 500 rupiah) dan satu lagi yang legendaris adalah si risol mungil (yang juga ukurannya godek).

wpid-fb_img_1431268945351.jpg

Jadi waktu itu saya posting foto si risol ini di fb dengan caption “ampe sekarang ga ngerti untuk apa daun bawang di samping risol itu” karena honestly selalu buang daun bawangnya. Aneh rasanya makan risol sambil gigit daun bawang. Nah postingan saya itu berbuah protes dari teman-teman alumnus. Semua ‘menghujat’ saya karena postingan saya bikin mereka kangen stengah mati ama risol itu. Hahahaha..ampun deh sampe segitunya ya.Seperti judul yang saya tulis diatas, rindu yang menderu akan masa-masa indah hidup di asrama, hidup di kota kecil Lawang-Malang. Padahal jujur ya, waktu kemaren saya makan risol dan donatnya itu emang enak tapi bukan yang spesial gimana gitu. But, on the first bite, Blaaaarrrr!! The only thing you can taste is sweet memories about 15 years ago. *lebay ya* πŸ™‚

Gara-gara ngepost foto risol ini di FB semua alumnus slapoer (nama sekolah saya dulu) komen dan errrrr maapin ya kalian jadi mupeng. Padahal saya cuma mau nanya ini fungsi daun bawang sebenernya apa?

Gara-gara ngepost foto risol ini di FB semua alumnus slapoer (nama sekolah saya dulu) komen dan errrrr maapin ya kalian jadi mupeng. Padahal saya cuma mau nanya ini fungsi daun bawang sebenernya apa?

Gimana gak sweet memory ya kalo emang si risol mungil ini punya kisah khusus di saya. Jadi dulu pas kelas 3 SMU saya punya gebetan, tadinya dia yang ngecengin saya (cieee GR, ini berdasarkan laporan temannya loh *ihikk*) tapi saya denial gitu kan dan merasa dia kurang kece aja gitu. Eh giliran dia udah ilfeel, lah saiyah yang klepek-klepek mak! Nah one day saya pengen banget makan risol ini tapi itu hari Kamis. Fyi, Kamis itu boys day’s out, kalo girls hari Selasa. Dan jam keluarnya cuma dari jam 4 sore pulang sekolah dan jam 6 sore harus udah balik ke asrama. Karena waktu keluarnya singkat, paling cuma ke Pasar Lawang aja. Jarang ada yang ke Malang. Jadi saya memberanikan diri untuk ngomong ke si gebetan.
J: SAYA, B: si gebetan

J : “B, nanti ke lawang ga?” (sambil jantungnya mau lompat keluar saking deg-degannya)
B : Iya, emang kenapa Jo?
J: “Mau nitip risol Mungil donk”
B: “Oh ok, nanti gue bawain Jo” (sambil mamerin senyum gantengnya)
J: “Thank you ya B”
B: “Sama-sama Jo”

Begitu balik badan, rasanya mau pengsan. Kok berani banget ye nitip risol ama gebetan? Ketauan banget modusnya gak seh? Hahahaha..

Anyway, apakah akhirnya si B beneran bawain saya risol? Mau tau aja or mau tau banget? Silahkan baca disini kalo emang mau tau banget. Hahahaa… Kalian akan nemuin cerita yang mirip dan coba tebak si B itu siapa ya?

Hihihi…baiklah sekian cerita kuliner Malangnya. Makasih yah uda baca cerita kuliner yang dicampur sama kenangan masa lalu yang sedep bener kalau diingat-ingat lagi. Semoga rinduku tak lagi menderu. I’ll see you again Malang! I’ll be back for you bakso Prrsident, NTT, warung Mungil, and satu lagi es podeng Pak Ri’ yang gak kesampean…

Advertisements

48 thoughts on “Kuliner Malang Dan Rasa Rindu Yang Menderu

  1. Kuliner Malang memang top-top semua ya Jo.

    Astagaaa, jadi pengen bakso nih Jo! Terutama bakso urat!!! Disini bakso sih ada yang jual (bakso bolanya doang maksudnya, haha πŸ˜† ), tapi jarang banget liat ada yang jual bakso urat nih, hehehe πŸ˜€

  2. Jooo itu enak bangeet makan risol atau lumpia pakai daun bawang. Aku risol kecil bisa ngabisin 5 daun bawang haha. Doyan apa nggragas.

    Trus kalo di Jawa Timur semua menyebutnya pentol kayaknya Jo. Dari Surabaya sampai Situbondo dan semua kota nampaknya. Kalau Bakso itu ya satu kesatuan. Sedangkan pentol itu ya dagingnya itu. Makanya pas aku pertama kali ke Jakarta, mau beli bakso bilangnya “bang beli bakso pakai pentol yang gepeng” abangnya plonga plongo ga paham. Setelahnya baru aku tahu kalo di Jkt pentol itu disebutnya Bakso atau Baso haha

    • Den….iya aku daei dulu kalo beli risol itu ga pernah liat temen2ku makan daun bawangnya..ternyata enak ya? Hebat! Makannya ampe 5!

      Iya aku juga nunggu komenmu nih tentang si pentol ini…pasti didaerah jatim sama ya istilahnya. Dulu jaman di asrama kita bilang pentol itu baso kasarannya den. Sama kayak pas kamu masak ‘ote-ote’,Bahhh aku langsung ngikik inget jajanan di kampung2 samping asrama πŸ™‚

      • Satu lagi Jo, kalau tahu telor itu di Jawa Timur biasanya nyebut Tahu Tek. Tapi keren juga ya Malang nyebutnya Tahu Telor haha. Tahu Tek ini makanan mewah buat anak kos macam aku gini karena harganya yang lumayan mahal. Tapi setelah makan, berasa orang kaya sedunia sudah makan makanan mewah haha. Aku juga ngikik2 sekarang ingat2 masa2 jadi anak kosan yang kembang kempis nungguin duit kiriman akhirnya kreatif nyari makan yang enak murah meriah haha

      • Den, kalau di Malang tahu tek itu tahu gunting, lontong sama kecambah, biasanya penjualnya keliling pakai gerobak dan pukul2 penggorengan. Mereka juga jual tahu telur.

        Btw Jo, emang pentol itu kasar ya? Seingatku pentol itu bakso halus, ada kasar sendiri atau disebut juga tim.

      • Iya kalo utk pengertian anak2 di skolahku dulu pentol itu kasaran. Eh tp ga tau juga dink ya…hehe maklum anak asrama dulu ga gaul. Bocah lawang :))

    • Ya ampun mba ria…sama aku juga pengen banget balik lagi kesana. Aku ‘tersiksa’ waktu nulis postingan ini..soalnya ini beneran baso malang yg perfecto. Adekku yg ga suka baso aja lahap bener makannya *ohhh my*

  3. Delivery aja Jo, hihi..
    Aq juga pernah makan disini, emang enyak. Kalo makanan tempo dulu ya kecampur ama kenangannya yg bikin terasa lebih istimewa, jadi tambah sedeeep gitu😘😘😘

  4. Setuju banget.. aroma..emang bisa bikin through back..ke masa lalu..aku juga kagen ama bakso khas jawa timur..dan NTT ..oh I miss my mother..ya..NTT buatan mama ndak ada yg ngalahin..btw..email ebook udah aku kirim. Kalo ndak ada dibinbox, cek di spam ya

  5. Waahh mba Jooo br tau kalo dirimu dulu sekolah di Lawang? Eh sekolah di Malang apa Lawang? Aku malah blm pernah ke Mungil, tp kata misua semua org yg pernah tinggal di Lawang punya kenangan tentang kejayaan warung Mungil ini, termasuk misuaku πŸ˜€ btw ini aku lg mudik di Mlg nihh, ntar aku salamin sm bakso president ya *ngeselin* x)))

    • Iya dit.. aku SMA di Lawang 3 thn. Tapi kan biar gaul ya maennya ke Malang donk haahahaha. Duhh mungil tuh kenangannya banget2 deh. Btw suamimu orang lawang tah dit? Huaaaa asik banget yg lagi mudik! Salam buat baso president..huhuhu

  6. Gilagilagilagilaaaaaaaa. Ngiler gw lihat baso presiden, NTT, usus ayam, risol lalalili. Bacain cerita lu rasanya pengen langsung terbang ke Surabaya-Malang deh Jo *horangkayah.
    Btw B siapa sih?

    • emang gilak banget nih baso president. baso paling perfecto menurut gw so far. andaikan ya ada cabangnya dimari.
      B itu yg dicerita fiksi abal2 dulu dan.

  7. sebenrmya saya gak terlalu suka bakso.. tp anak sama suami senengnya makan bakso..kl pergi kemana mana pasti cari bakso! sampe bosen saya. Tp emang sih bakso malang paling enak..suka sama pangsit dan siomaynya

  8. Pingback: Felt Impressed In BESS RESORT-Lawang | Joeyz14

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s