Living In Boarding School : From AM to PM

Apa enaknya sih jadi anak asrama?
11-12 kan ya ama tahanan penjara. Dengan segala peraturannya yang super ketat plus jauh dari orang tua harusnya bikin trauma dan gak mau ingat masa-masa itu. Tapi apakah benar begitu kenyataannya? Apakah semua merasakan hal yang sama? *cihh bahasanya..hahaha*

Oke, ini mau cerita or nostalgia tentang manis pahit hidup di Boarding School. Berhubung ini juga bagian dari trip saya ke Malang waktu itu, anggap aja ini napak tilas ya. Jadi buat yang penasaran kayak apa sih hidup di sekolah berasrama itu? Silahkan dibaca.

Btw, 7 tahun hidup saya itu dihabiskan di asrama. 3 tahun pas SMU (di lawang) dan 4 tahun pas kuliah (di Bandung). Jenis asrama sekolah kami ini adalah boarding school yang punya aturan sangat ketat. Saya cerita yang pas SMU aja ya. Karena pas kuliah peraturannya udah lumayan longgar.

Ok, ini beberapa peraturan or kegiatan yang saya ingat:

1) Bangun pagi, sepagi mungkin karena jam 5 subuh harus sudah ke kelas untuk morning worship. Kalo bangun kesiangan alamat ga dapet air untuk mandi(kamar mandi barengan..hiii horror yak). So, biasanya saya mandi jam 3.30 or jam 4 subuh paling lambat lalu baca Alkitab dan belajar, pakai baju sekolah dan morning worship atau kalau lagi malasnya kumat, abis mandi ya tidur lagi.

Selesai morning worship jam 5.30 langsung ngacir ke Dining room untuk ngantri buat makan pagi. (Piringnya kayak dipenjara gitu loh) karena muridnya banyak ya kadang antri makannya bisa 15 menitan. Lalu makan dan balik ke asrama. Siap-siapin buku dan belajar dikit kalau misalnya ada ulangan. Kalau saya sih seringnya gosip-gosip di kamar teman. Hehehe.. lalu jam 7 bel sekolah bunyi, dan menuju kelas masing-masing, which is kelasnya ada di depan asrama, tinggal jalan kaki.

2) Sekolah sampai jam 12 siang dan semua bubar dan biasanya balik ke asrama taroh tas dan ambil sendok untuk segera makan siang lagi di dining room. Ohya menu makannya tiap hari ya vegetarian. Cuma tempe-tahu-telor. Kalau sabtu makannya lumayan enak, ada gluten digulai (daging buatan) dan dapet es buah or es blewah. Kalo sabtu pagi dapat susu cokelat (yang encer banget dan perut selalu mules tiap abis minum itu, tapi tetap diminum hahaha) plus dapat roti cokelat dewi sri. Lalu makan roti dewi srinya sambil jalan-jalan ke pohon pinus dekat gerbang sekolah sambil pandangin bis-bis yang lewat di jalur lawang-surabaya. Hadehh nggak banget ya kalo dipikir-pikir hehehe.

3) Kelar makan siang, balik ke asrama untuk istirahat sebelum lanjut kelas lagi. Ho’oh kelasnya belum kelar. Lagi enak-enaknya bobo siang dikamar yang adem eh bel bunyi lagi. Jam 1.30 tandanya sekolah siang dimulai.

Nah ini dia nih pencobaan paling berat, karena di jam-jam ini paling sering godaan untuk cabut alias bolos kelas. Duhhh pokoknya males banget deh kelas siang ini. Saya pernah beberapa kali cabut alias bolos, ngumpet dikamar aja sih. Kalau teman-teman saya yang nekat mah bisa pada ngabur ke kampung sebelah or malah ngabur ke Malang sekalian. Tapi kalau shiteng (shiteng; ketauan) hukumannya beragam, mulai dari bersihin kamar mandi sampe di skors.

Oh ya kadang kalau tiba-tiba hujan, dan kita lagi jam pelajaran di kelas maka otomatis kita bubar dan lari terbirit-birit ke asrama. Untuk apa? Untuk ngambil baju dijemuran hahaahaha. Padahal ya belum tentu semua punya baju dijemuran, kamuflase aja sih biar bisa keluar dari kelas yang sangat membosankan itu (dulu rasanya ngebosenin, sekarang mah kangen).
Kelas siang ini berakhir jam 4 sore (gile yeeee sekolah ampe jam 4 sore) soalnya kan sekolah kita libur sabtu. Sabtu khusus untuk kebaktian.

4) Kalau udah pulang jam 4 sore, trus ngapain? Balik ke asrama naro tas, ada juga yang nongkrong di koperasi (kantin sekolah) or di bakso kashio (satu-satunya tukang jual makanan yang boleh masuk ke kawasan asrama, dan si kashio ini ternyata udah pensiun jadi tukang baso, sekarang jadi tukang or kuli bangunan di sekolah itu).

Pokoknya jam 4 sore-jam 7 malam itu bebas deh. Ada yang olahraga, ada yang meeting (meeting tuh istilah buat yang pacaran, ngobrol aja sambil berdiri ama pacarnya di batas menuju girls’ dormitory), ada yang nunggu telpon dari ortunya di rumah kepala asrama, ada yang nyuci or nyetrika baju, ada yang tidur karena kecapekan, ada yang beberes kamar,ada yang nonton telenovela (jaman itu kan lagi main Esperanza, Maria cinta yang hilang, dll).

Ohya disetiap hall/bangunan asrama disediakan 1 tv yang digembok ama sang Monitor (monitor itu kayak pengawas tiap asrama) tv dibuka jam-jam tertentu aja. Nah saya dulu penggemar bola jadi ingat diantara seluruh siswi diasrama cewe cuma ada 3 orang yang gemar bola. Saya salah satunya. Jadi tiap malam minggu begadang nonton Liga Inggris, mantengin Michael Owen, Ryan Giggs dkk, dan volume suara tv juga seminim mungkin karena kalau brisik kami ga bakal dibolehin nonton ama monitor.

Ada momen yang paling ga bisa dilupakan dari acara nonton tv di asrama ini adalah jaman-jaman nonton Dawson’s Creek yang mana itu kan mainnya sekitar jam 10 malam ya? Jadi kita nonton DC rame-rame sambil nge-take in tempat di depan tv. Dan beberapa kali kami pernah ke gap ama kepala asrama karena terlalu brisik. Jam 9 malam lampu udah dipadamkan harusnya. Kakak monitor kami juga ikutan nonton. Pokoknya tiap nonton DC kami mesti ngumpet-ngumpet deh biar ga ketauan. Hahahaha parah ya. Maklumlah haus hiburan banget.

5) Jam 7 malam kami semua harus pergi ke kelas untuk study period. Jam belajar bersama di kelas-kelas. Jadi jam belajar ini bisa dipakai buat ngerjain PR, kerja kelompok or belajar untuk ulangan besok. Tapi buat yang males ya banyak juga ngerumpi dan ada juga yang molor diatas kursi. Hehehe. Bahkan sebelum study period mulai, kita ada acara worship malam dulu sekitar 15 menit.

Btw acara study period ini kelasnya dipisah antara girls dan boys. Tapi kalau sekolah or jam kelas biasa sih gabung ya. *kalau nggak, ya kapan bisa lihat si gebetan kan ya?* hahaha teteuppp!

Jam 8.30 biasanya study period selesai dan kita boleh balik ke asrama masing-masing. Atau kalau laper bisa beli makanan dulu si koperasi. Yang pacaran bisa meeting bentar (dulu akik jomblo dan bokek bok..jadi balik langsung ke asrama…hahaha keciaaaaannn).

Jam 9 malam, waktunya kepala asrama dan kakak monitor untuk check room. Iya, kamar di cek satu-satu, dah pada di kamarnya masing-masing belom?, karena saya suka bertandang juga sih ke kamar lain dan lapor ke kakak monitor aja kita nginep di kamar siapa malam itu. Dulu paling sering nginep di kamar Debby. Hehehe. Tapi acara nginep-nginepan ini enaknya pas hari jumat or malam minggu sih karena besoknya kan ga sekolah.

Ok…ini kayaknya udah panjang banget. Nanti tak sambung di part 2 ya. Sekaligus sama foto-fotonya. Ini nemuin mood untuk nulisnya aja susah banget. So, that is our life in dormitory from AM to PM. Nanti lanjut lagi ya. Masih banyak cerita tentang drama-drama kehidupan di asrama, pernah berantem ama teman sekamar dan kasusnya sampe ke kepala asrama, tentang guru-guru killer, tentang kasus percintaan yang parah, banyak deh pokoknya. Stay tune ya!

Ok saya kasih intip 1 deh fotonya. Ini gerbang sekolah kita kalau dari luar. Lokasinya ada di sebelah kanan kalau dari arah surabaya mau ke Malang. Ada yang pernah lihat sekolah ini? Ini gerbangnya tok Masuk kedalam lumayan luas. Btw, pohonnya buanyak banget, berasa ke kebun raya bogor..hehehe.
image

Baca lanjutan ceritanya di sini

Advertisements

43 thoughts on “Living In Boarding School : From AM to PM

  1. Kalo libur/weekend boleh pulang kerumah atau kerumah orang tua ngga Jo? Terus gimana itu yang pacaran? Kalo sakit siapa yang merawat? Apa ada dokter/perawat di asrama atau harus panggil dari RS/praktek dokter? Sorry nanyanya banyak karena aku suka ceritanya, pengalaman kamu sendiri. Menarik!

    • Libur panjanngnya desember dan Juni (per semester) biasanya pada pulang mba yo. Kalau libur cuma 3 hari or seminggu biasanya stay dikampus aja. Ongkos ke jkt mahal hehehe. Kalo yg banyak duit sih boleh pulang. Btw, banyak yg rumahnya di papua dan kalimantan bahkan di sulawesi.Kalau rumahnya sekitar surabaya bisa pada pulang 2 minggu sekali. Jadwal keluar kampus itu selasa: girls, kamis:boys (cuma boleh keluar dari jam 4sore sampe jam 6 sore). Kalau hari minggu gantian. Minggu ini boys,minggu depan girls.

      Yang pacaran boleh-boleh aja tapi ga boleh keluar kampus bareng walaupun banyak yg langgar peraturan. Kalau ketauan ada konsekuensinya.

      Kalau sakit ada kliniknya. Tapi kalau sakit parah dibawa ke rumah akit terdekat dan ortunya datang. Nanti aku lanjut lagi critanya mba yo. Masih panjang. Heheehe..tq for reading.

  2. Joooo seru ceritanya. Aku ngakak2 sendiri bacanya. Apalagi kita kan dijaman yang sama, ngakak bagian Dawson’s Creek haha. Saking terkenalnya serial itu ya, pas jaman kuliah angkatanku sampai ngasih nama jembatan depan Statistik ITS dengan nama jembatan Dawson’s Creek haha.

    Salut Jo, jam 4 pagi rutin baca Alkitab. Aku sampai sekarang kalo selesai sholat subuh paling susah baca Al-Quran. Mata sepet ngantuk hehe. Ga sabar nungguin lanjutan cerita Asrama.

    • Hahaha iya jaman Dawson’s creek ampe kalo lagi foto aja niru2 senyum ala2 si joey loh den. Lol. Dulu jam 4 pagi rajin karna ikut2an temen. Pokoknya aku jadi anak alim deh jaman tinggal di asrama ini.skramg mahh hadeh malas banget. Tq for reading den. Nanti tak lanjut ya

  3. Nah ini yang bikin saya engga mau masuk sekolah asrama, hahaha..
    Plus tidak boleh bawa henpon dan rambutnya harus dipotong model pixie cut atau bob saat itu πŸ˜€

      • Asrama di kota asal saya kak, model sekolah taruna begitu, hehehe..
        Ada lagi asrama Katolik di pedalaman kabupaten. Kalau masuk asrama ini kudu bangun subuh karena mesti nanam sayur di kebun πŸ˜›
        Dulunya ortu suka daftarin anaknya ke asrama Katolik itu kalau anaknya bandel dan susah diurusin karena asramanya diurusin oleh suster-suster Belanda yang terkenal galak-galak, haha..

      • Iya da.. secara lingkungan advent tuh kecil banget. Nah sang mantan yg kubilang orang manado itu sulu sekolahnya di SLA tompaso da. Temen2ku banyak yg asal Tomohon. Hihihi maklum muridnya dari sabang sampe maraueke

    • Iya ini mirip2 lah mba sama malory towers. Cuma ya kadang kalo bosen melanda emabg kesiksa banget rasanya. Makanya diperlukan seorang gebetan untuk jadi penyemangat.hihihi

  4. Kalau di Indonesia, orang sebut Boarding School = Asrama, terus sebut Dormitory = Asrama juga hahaha. Padahal beda banget ya. Gue gak pernah tinggal di boarding school, tapi di dorm pernah. Namanya dorm kampus, justru banyakan hebohnya dan hiburannya. Ada aja yang dikerjain, bahkan naro TV di kamar pun nggak masalah. Dekor kamar udah kayak apaan tau juga boleh asal jangan ganggu sebelahnya hehehe.

    • Wah iya ya aku ga bosa bedain boarding and dormitory nih masalahnya. Kirain sama. Pokoknya ini asrama ya ketat gitulah aturannya. Tapi masih menyenanglan kok untuk beberapa hal

  5. Seru banget cerita ttg asrama..belon pernah tinggal di asrama sih..tp pernah sekolah di SMA katolik yg ketat banget aturannya..sampe nangis nangis krn ndak betah..ditunggu lanjutan nya ya 😊😊😊

  6. Whuaaa, ketat banget, dan salut krn kamu tahan bertahun2 disitu. Jo, ada cerita bully2annya gak? Aku pingin nyekolahin bocah di ponpes juga,tp masih takut juga kalo aturannya terlalu ketat, takut bocahnya gak tahan.

  7. Baca ini sambil ngebayangin Malory Tower (bener gak tulisannya) n Harry Potter Jo.
    Ah DC – the lovely joey – bukan lo ya Jo. Seru kayaknya ya. Gak pernah alamin. Alamin yang kayak gini pas retreat aja. Seminggu cukup bikin capek. Hahahaha

  8. Pingback: Living In Boarding School – The Bitter Sweet | Joeyz14

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s