41

Hidup Ini Penuh Kejutan

Hidup tuh penuh kejutan banget ya. Kalau kejutannya selalu menyenangkan sih enak, tapi sayangnya kejutan itu gak selalu menyenangkan.

Gak selalu bikin kaki mau lompat-lompat kegirangan gak percaya, kayak waktu bulan November lalu yang terjadi buat keluarga kami. What a big surprise for us. Gak selalu bikin senyum-senyum gak jelas kayak waktu di pedekate-in sama sang gebetan. Gak selalu bikin hati berbunga-bunga seperti waktu dulu pas diumumin jadi pemenang untuk ikut Meet and Greet The Cardigans 2,5 tahun lalu *teteupppp hahaha*. Karena andaikan surprise atau kejutan dalam hidup bisa selalu indah seperti itu maka aku mau dikasih kejutan setiap hari setiap detik. 😀

Kejutan yang baru saya dapatkan adalah tanggal 7 april lalu saat tiba-tiba suatu sore saya mengalami kecelakaan saat dibonceng ojek. Rasanya ga percaya dan saya menangisi keadaan saya waktu itu karena saya ternyata mengalami hal yang cukup serius yaitu bergesernya tulang siku. Asli itu nangis bukan hanya karena menahan sakitnya, tapi merasa akan panjang banget perjalanan saya untuk menuju sembuh total.

Malam pertama saat saya dirawat di rumah patah tulang, saya nangis semalaman nonstop ga pake berhenti. Sakitnya luar biasa, dan tangis saya itu bercampur kesal sama diri sendiri, kesal sama tukang ojek, pokoknya belum ikhlas untuk nerima keadaan. Belum percaya sama kejutan yang saya alami.

Belum lagi saya mikirin kerjaan yang terbengkalai selama 3 minggu ditinggal selama saya bedrest. Semakin hari, seiring bertambah baik kondisi, semakin saya sadari kalau ini hanyalah bagian dari kejutan hidup. Hidup tanpa kejutan mungkin akan sepi rasanya. Sepi dari doa dan sepi dari rasa syukur. Dari kejadian yang saya alami kemaren itu benar-benar banyak hikmah yang saya ambil. Salah satunya adalah membiarkan tubuh berbaring atau istirahat total. Tidur siang deh sepuasnya *dah 5 tahun kan ga tidur siang* hahaha…

Btw, tangan saya sudah sangat membaik sekarang, sudah bisa menekuk sampai wajah. Sedang belajar menekuk sampai menyentuh bahu (dikittt lagi nyampe). Dan ternyata sodara-sodara, belajar menekuk ini jauh 1000x lipat lebih sakit dari waktu awal kejadian. Jeritan saya bisa ampe kedengeran ke 1 kelurahan. Dan kesakitan itu harus diulang-ulang karena semakin saya sering latihan-semakin cepat saya pulih. Pernah suatu sore saya semangat latihan sendiri sambil meringis (karena kalau ketahuan nangis sama duo G, mereka juga ikut nangis. Sore itu saya berhasil menyentuhkan telapak tangan di wajah..rasanya itu kejutan yang begitu menyenangkan karena biasanya harus dibantu suami untuk latihan menekuk ini.

Saking terharunya sama pencapaian ini, saya sampe ajak duo G berdoa dan ucap syukur dan itu nangis banget karena ga percaya saya mampu. Banyak pasien dengan kasus seperti saya yang gak berani ambil resiko sakit dan akhirnya cacat seumur hidup *duhh ngeri ya*. Anyway, so far udah bisa mengaitkan tali bra sendiri *penting banget nih* yeayyyy!!!

Tapi tangan jadi gatal-gatal dan bruntusan karena dibungkus perban terus. Ada yang tau dikasih apa ya biar gak gatel and gak bruntusan lagi?

So, buat kejutan kali ini di dalam hidup saya adalah kejutan yang mungkin kurang menyenangkan tapi ini adalah kejutan indah yang menuntun diri ini untuk lebih banyak lagi bersyukur atas nikmat menjadi orang sehat *yang sering dilupakan*. Yah I know, jangan mesti dapat surprise yang ga menyenangkan dulu kan untuk tahu rasa syukur.

Have a nice weekend all, and hopefully you’ll have many good surprises in your life.

image

Xoxo,
Joeyz