Living In Boarding School – The Bitter Sweet

Masih lanjut cerita living in boarding school. Kalau yang lalu ceritanya kegiatan or rutinitas dari pagi ke malam, (baca di sini cerita sebelumnya)sekarang mau cerita bitter sweetnya dulu ya. Ok, so where will we start? Bitter or sweet? Ya bitter dulu deh ya, biar penutupnya manis nanti. 🙂 *halahhh*

1) Makanan

Kemaren saya bilang kan ya makanan yang disediakan di dining room itu vegetarian. Nah yang bikin kesalnya adalah sering banget makanannya ga ada rasa alias hambar. Tapi daripada kelaparan ya tetap aja dilahap. Ada masanya saya malas makan di dining dan jajan di warung samping asrama. Nama penjualnya Bu Tri (sudah tua sekali) Bu Tri ini jual gemblong, ote-ote,nasi, ikan, dan sambelnya mantap. Oh ya, paling enak kalau ada yang baru dapat paket dari ortunya dan isi paketnya biasanya sih ikan teri or buat yang rumahnya di Manado dapat kiriman ikan roa or cakalang. Tapi mesti ngumpet-ngumpet makannya pas di dining. Di dining ada pengawasnya, sebelum ngantar piring kotor, di cek makannya dah habis belum. Kalau masih banyak sisa harus balik lagi ke meja makan lalu habiskan dan yang pasti ini hal paling memalukan. Maksudnya sih mau diajarkan supaya ga buang-buang makanan.

Dining rom terlihat dari lapangan asrama putri

Dining rom terlihat dari lapangan asrama putri

Dining room, ada beberapa loket untuk tempat ngantri makan

Dining room, ada beberapa loket untuk tempat ngantri makan

Para siswa yang sedang makan (foto by: Temmy)

Para siswa yang sedang makan (foto by: Temmy)

Piring yang mirip-mirip di penjara kan ya. Tapi lauk pauk lumayan mumpuni lahhh

Piring yang mirip-mirip di penjara kan ya. Tapi lauk pauk lumayan mumpuni lahhh (foto by: Temmy)

2) Jenis Hukuman

Semua pelanggaran terhadap peraturan yang berlaku selalu ada konsekuensinya. Mulai dari yang ringan yaitu bersihin kamar mandi sampai diskors or bahkan dikeluarkan dari sekolah. Namanya juga anak SMU ya, menantang banget rasanya untuk melanggar aturan. Di asrama banyak banget anak-anak baik dan alim tapi ga sedikit juga yang ‘bandel’. Nggak cewe-nggak cowo sama aja.

Kalau hukuman ringan itu misalnya ketauan keluar asrama pas bukan jadwalnya keluar. Saya pernah ketauan keluar ke pasar Lawang trus dipanggil kepas (kepala asrama) dan disuruh bersihin kamar mandi selama seminggu..dan inget banget itu pas saya lagi ultah..hiksss ultah kelabu.

Nah, perasaan sih saya ga ketemu siapa-siapa ya pas di gerbang or selama saya di luar asrama, tapi kok si kepas bisa tahu? Kalo dah gini, udah pasti ini ulahnya SP (Si Pengadu). Yes, we call them SP alias SPY mata-mata. Errrrrr ga asik banget ya. Biasanya kakak monitor juga bisa jadi SP or anak-anak alim lainnya. Hissss menyebalkan.

Nah hukuman paling berat tuh kalau ketahuan merokok. Yes, merokok dilarang keras ya apalagi miras dan narkoba kan ya. Saya lupa deh kayaknya kalau ga salah ketauan merokok ini bisa dihukum Skors or bahkan dikeluarkan kalau sudah peringatan beberapa kali.

Ohya jaman saya dulu ketahuan naik gunung arjuna juga bisa kena skors. Karena emang dulu naik gunung arjuna itu tabu banget. Cuma sekarang dah beda, justru mereka punya jadwal naik gunung arjuna. Sayangnya, saya belum pernah naik karena takut ketahuan. Nyesel deh sekarang.

Ada pepatah mengataka, banyak jalan menuju Roma. Nah kalo ini,banyak jalan menuju kampung. Kampung disamping asrama ini adalah tempat anak-anak cewe cabut. Tadinya ga ada tembok. Eh sekarang ditembokin juga. Dulu Bu tri jualan percis damping asrama ini. Trus Tukang baso kashio juga bisa nangkring di jalan kecil samoing asrama ini.

Ada pepatah mengatakan, banyak jalan menuju Roma. Nah kalo ini,banyak jalan menuju kampung. Kampung disamping asrama ini adalah tempat anak-anak cewe cabut. Tadinya ga ada tembok. Eh sekarang ditembokin juga. Dulu Bu tri jualan percis damping asrama ini. Trus Tukang baso kashio juga bisa nangkring di jalan kecil samoing asrama ini.

3) Senioritas Dan Bullying

Kemaren ada yang nanya, ada bullying ga di sekolah ini? Sadly,Yes! Hal paling nyebelin banget kan ya. Jadi emang sistem senioritas ini berlaku banget di jaman saya. Dulu kita sebut istilahnya ” Disidang”.Siapa aja sih yang bakal disidang or jadi korban bully ini? Biasanya sih kalau buat anak cewe, yang tampangnya cakep, modis dan tajir. Kenapa begitu? Karena nampaknya keberadaan adek-adek junior yamg tipe begini sangat mengancam keeksisan kakak-kakak senior terhadap gebetan mereka yang (mostly) juga senior. Abang-abang senior biasanya langsung deh ngincer yang kinclong gitu. Trus gimana dibullynya? Biasanya dipanggil ke sebuah kamar (dulu ada gank paling sangar, namanya Hall of fame) serem deh kalau dah ketemu or papasan kakak-kakak ini. Tapi saya beruntung karena dulu salah satu dari mereka kakak-adean ama saya, karena kata mereka kami mirip. So, saya aman donk ya. Hehe. Nah kalau cewek sih jarang banget ampe main fisik dan setahu saya gak pernah, cuma di tanya-tanyain doank. Gak jarang, yang disidang malah jadi akrab sama kakak-kakak senior itu.

Nah kalo dah dipanggil di sebuah kamar lalu ditanya-tanyain deh kenapa gini kenapa gitu (pakai nada nyolot kali ya). Kalau cowok bisa ke fisik dan kalau ketauan siapa yang sidang, maka yang menyidang itu yang kena skors atau bahkan dikeluarkan dari sekolah. Serem kan! Tapi gak pada kapok, tetap aja ada sistem sidang-menyidang ini.

4) Jadwal Yang Super Ketat

Uda cerita di postingan sebelumnya kan, kalau jam sekolahnya itu bener-bener ketat.

Jam 5 subuh: Morning Worship

Jam 6: Breakfast di dining

Jam 7: Masuk sekolah

Jam 12: Bubar sekolah dan Lunch didining

Jam 1.30 : Sekolah siang lagi sampe jam 4 sore

Jam 7 sore: Evening worship dan Study period

Jam 9 malam: Check room, waktunya balik ke kamar masing2

Rabu malam, Jumat malam dan sabtu seharian: kebaktian di sport hall

Gilingan deh pokoknya, kalau ga ada penyemangat hidup (baca: gebetan or kecengan or pacar) bisa-bisa gak survive deh hidup di sana, HAHAHAHA…dan saya kasihtau rahasia lain biar survive disana adalah, jangan cuma punya satu gebetan, biar ada cadangan kalau-kalau si gebetan kita yang satu tiba-tiba jadian ama adek kelas. Hiksssss sakit cuy! hahahaha

Sport  hall or ruang serba gunanya. Kebaktian selalu disini

Sport hall or ruang serba gunanya. Kebaktian selalu disini

Caught in my camera: Guru Sejarah paling nyentrik!

Caught in my camera: Guru Sejarah paling nyentrik!

Bel sekolah, bel yang dinanti dikala bosan menerpa...pengen banget balik asrama dan tidurrrrr...hahahaha

Bel sekolah, bel yang dinanti dikala bosan menerpa…pengen banget balik asrama dan tidurrrrr…hahahaha

Lokasi kelas untuk anak kelas 1 Smu, that was my classroom

Lokasi kelas untuk anak kelas 1 Smu, that was my classroom

Area kelas 2 SMU, yang lantai bawah, kelas 3 ada di lantai atas

Area kelas 2 SMU, yang lantai bawah, kelas 3 ada di lantai atas

Kelas 3 SOS 2 (YES, gue anak IPS) kelas yang dulu penuh kenangan, dan sangat merindukannya

Kelas 3 SOS 2 (YES, gue anak IPS) kelas yang dulu penuh kenangan, dan sangat merindukannya

school gate

school gate

5) Kalau Sakit

Di postingan sebelumnya Mbak Yo tanya, gimana kalau kita sakit? Ada kliniknya ga?Dulu jaman saya sih ga ada tapi sempat ada klinik sekolah dan school nurse. Tapi biasanya kalau sakit bisa ke klinik dekat sekolah atau kalau sakit keras bisa diantar oleh pihak sekolah ke Rumah sakit di Malang or Surabaya or bisa dijemput oleh ortunya. Tapi yang pasti kalau lagi sakit di asrama itu ga enak banget.

6) Kehabisan Uang Dan Tempat Hang out

The most manyun moment selama hidup di asrama adalah pas kehabisan uang (yaelah Jo, dimana2 kalau kehabisan duit mah emang ga enak hahaha). Jadi kan dulu kita di transfer duit lewat rekening mamak jadi mesti hemat-hemat pakai uangnya sampai kiriman selanjutnya datang. Dulu duit itu gunanya untuk beli shampo,sabun,odol,deterjen juga jajan di koperasi sekolah or di warung Mungil di Lawang dll. Kalau dikirimin lebih bisa buat hangout di Malang alias nonton bioskop plus beli baju or kaos C59 dan H&R (hello..ada yg masih inget merk kaos ini? So jaduls yak)

Dieng Plaza yang sekarang udah jadi cyber mall. Ini tempat bersejarah banget. Nonton bioskop pertama kali seumur hidup ya disini...

Dieng Plaza yang sekarang udah jadi cyber mall. Ini tempat bersejarah banget. Nonton bioskop pertama kali seumur hidup ya disini…

Ramayana Alun-alun Malang. Tempat beli kaos H&R dan C59. hahahha gilingan yakkk berapa ratus tahun yang lalu coba?

Ramayana Alun-alun Malang. Tempat beli kaos H&R dan C59. hahahha gilingan yakkk berapa ratus tahun yang lalu coba?

Maju Jaya, Lawang. Ebuset masih eksis aja nih toko. Jadi jaman dulu belum ada alfamrt dan indomart beli keperluan macam sabun, sampo, odol dan pembalut ya disinilah tempatnya. Lokasinya di Pasar Lawang. Mesti naik angkot seribu perak dari depan sekolah.

Maju Jaya, Lawang. Ebuset masih eksis aja nih toko. Jadi jaman dulu belum ada alfamart dan indomaret beli keperluan macam sabun, sampo, odol dan pembalut ya disinilah tempatnya. Lokasinya di Pasar Lawang. Mesti naik angkot seribu perak dari depan sekolah.

Apalagi cerita pahit hidup di asrama? Untuk sementara ini dulu deh ceritanya. Susah banget nih nemu waktu ngeblog, soalnya lagi ga mau tidur malam-malam, plus kalau di rumah seharian dah pasti bareng duo G main, dan kita lagi ada kegiatan summer holiday (ala2 emaknya) supaya ga nonton tv mulu dan ga bosen di rumah.

So, catch you later in my next post!
Selamat beribadah puasa buat teman-teman yang muslim.

Xoxo
Joeyz

Advertisements

53 thoughts on “Living In Boarding School – The Bitter Sweet

  1. Pingback: Living In Boarding School : From AM to PM | Joeyz14

  2. Dulu kalau pakai kaos H&R berasa paling cakep sedunia. Mahaal banget kaosnya (ukurab anak kos). Ama Hassenda Jo, modelnya Thomas Djorgi bwuahaha masa2 itu yaa, keemasan banget.
    Aku suka aturan yang kalau makan harus dihabiskan. Sekolahnya bagus ya Jo. Asri gitu.
    Menanti cerita selanjutnya 🙂 *baca ditram ini 😀

    • Hahaha..berasa paling gaul kan den. Padahal.mah baju gobor gitu, plus sendal gunung neckerman…hadeh hahahaha. Iya ini kampuanya banyak pohon banget. Ini dah ada lanjutannya tapi lama edit fotonya. Thank u for reading ya den 🙂

  3. Ketat euy… kayak sistem sekolah-sekolah di Eropa begitu ya Mbak, semua serba terstruktur dan terjadwal sehingga tidak ada waktu yang terbuang, jadilah praktek “curi-curi waktu” itu jadi biasa banget supaya hidup tidak terlalu membosankan :huhu. Saya pikir saya bisa membayangkan bagaimana keadaan di sana :hehe.

    Aaak, itu mengenang masa-masa yang lalu memang ngangenin banget! Toko yang dulu pernah didatangi, mall penuh kenangan, rasanya kembali ke masa lalu begitu ya Mbak :hehe. Eh tapi itu piring dengan model demikian pernah saya pakai pas makan di restoran lho Mbak :hihi.

    • Iyaaa gara…peraturannya super ketat. Abis kan kalau terjadi apa2 sama para siswa itu jd tanggung jawab sekolah. Betul gar.. hati hangat banget waktu napak tilas kesini. Ahhh restoran mana pake piring ala2 penjara ini? Hihi

      • Oalah, iya juga ya, kalau tanggung jawabnya di pihak sekolah jadi wajar apabila ketat :hehe.
        Sebuah restoran di Medan, Mbak. Sedang saya tuliskan di draft (tapi nggak tahu kapan publish-nya :haha).

  4. Asik ada lanjutannya yang lebih panjang ceritanya lengkap dengan foto.

    Itu tukang jajan apa aja yang boleh masuk asrama tiap sore Jo? Aku nanyanya ngga jauh dari makanan 😉 Tapi kan kebayang siang-siang pingin jajan rujak, bakso atau gorengan apalah gitu.

    Terus apakah sekarang asrama ini masih ada? Kok kamu bisa tinggal situ? Banyak lagi nanyanya seperti dibagian pertama karena aku suka bacanya.

    Thanks for sharing!

    • Hi mba yo… iya jadi dulu cuma ada 2 pedagang yg boleh jualan dalam kampus. Bu tri yang jual makanan2 macam nasi lauk dan gorengan. Kadang jual rujak pake bumbu petis khas jatim. Sama si bakso kashio. Dan si kashio ini jadi orang kepercayaan direktur skolah dan dia jadi tukang sekarang utk sekolah ini. Kita ketemu ama si kashio ini pas lagi ngaduk semen dianya. Kenapa cuma 2 penjual? Supaya lebih aman aja sih.

      Asrama ini masih ada mba yo. Aku ke sana sama adikku bulan maret lalu cuma berkunjung aja ga nginap. Kita nginap hotel dekat2 situ. Btw, sistem organisasi para alumnusnya kuat banget. Pernah sekitar 7 tahun lalu..sekolah ini hampir tutup karena krisis kepemimpinan…muridnya dikit banget tapi para alumnus bersatu utk memberi beasiswa utk banyak siswa yg mau sekolah disana
      Dan akhirnya sekarang sekolahnya ramai lagi. Thank you for reading mba yo..ini sudah ada lanjutannya tinggal esit foto2nya.

  5. Walopun , belon pernah sekolah asrama, tapi, jaman sma, sempat sekolah, di sma katolik yg super duper ketat aturannya. Juga ketat nilai pelajaran. ulangan matematika , hanya 3 nilai, nol, 50 dan 100. Sadis nyoooo…😢😢😢

  6. Wuah akhirnya aku denger juga kisah asrama versi Indonesia.. dulu kebayang2 sekolah di asrama gara2 baca novel malory towers sama st.clare hehehe tapi itu kan versi bule ya. Disekitar aku ngga ada yang sekolah asrama soalnya. Kayaknya seru juga, walau banyak ngga enaknya .. kayak misalnya aku ga kebayang kalo musti bangun pagi buta gitu tiap hari hehehe :p Tapi harusnya pertemanan jadi makin akrab ya karena senasib sepenanggungan?

    • Iya chris…dulu aku baca malory towers pas sekolah disana dan merasa kok mirip ama sekolah ini ya? Hehehe seeu sih tp emang banyak aturannya itu yg kadang bikin bete. Bangun paginya mesti minimal jam 4 subuh loh chris…rrrrr gak kebayang kan ya?

  7. Hahaha, itu piring makannya persis kayak piring saji di rumah makan di India lho Jo. Jadi di India (selatan sih terutama), piringnya persis kayak gitu itu. Metal trus ada tempat untuk nasinya, lauknya, dll, hahaha 😆

    Btw, yang namanya asrama ya. Banyak beneeeer aturannya! Hahahaha 😆 . Kalau masalah senioritas di sekolah non-asrama pun kadang juga ada ya. Dulu di Jogja istilahnya di-“gojlok” 😛

    • Ohyaaa ? Wah menarik juga ya ternyata ada daerah tertentu yg pake piring penjara ini. Kalau di asrama kan sistem senioritasnya berasa banget ko…krna ketemu pagi siang sore bok

    • Iya grant…kehidupan yg nano2..tp seru. Nanti aku posting kalau sudah stengah jalan ya…ini masih satu minggu aku masih males2an juga nih. Banyak utang postingan

  8. Itu tempat makannya beneran mirip kayak di penjara. hehehe.
    Bangunannya kelihatan banget bangunan tua tapi tetep asri. Kalo menurutku bangunan asrama itu meski bagus kelihatan serem kalo malem.. hehehe

  9. huaaaa aku baru baca 22nya.. kalau baca doang gitu rasanya kaya seru kak jo sekolah di asrama tapi kalau dijalanin sendiri entah bisa survive apa enggak hahaha 😛

  10. Walaupun agak-agak pahit, tapi seru banget ya mbak buat diceritain… Jadi bahan cerita yg bagus…. Dan juga jadi salah satu faktor yg bikin kangen 😀

  11. Joooo hahahha aku baru liat postingan ini *emang baru ngeblog lagi hihihi. Yaampun, aku malah dulu pingin banget loh masuk sekolah asrama.. seru aja gitu serasa mallory towers.. eaaaaa. Eh itu hnr sama c59, bacanya majalah aneka yess juga bukan? 😛

    • Welcome back to blog dill. Dan gue baru ngeh blom baca komen2 ini. Hahaha iya Hnr C59 tapi aku ga demen aneka yess….lebih suka Gadis dan Kawanku. Hadeuhh abege jaduls yak…lol

      • Tooossss, aku smp langganan kawanku, sma gadis iihihihi. Cuma iklan hnr sama c59 kayaknya banyakan di aneka yess yak. #anaklawas :)))))

      • Buahahahaha…dibahas! Iyeee kalo aneka kurang gaoulll gitu ya mak! Gadis tuh seger2 modelnya. Ersa Mayori dll. Aku baca Aneka gegara Didi Riyadi jadi juara 1 coverboy, heboh krna doi temen kursus bhs Inggris dulu di daerah Mt. Haryono.. selebihnya males baca aneka..haha blaguk yee

  12. Engga pernah dan engga mau sekolah di asrama Mba soalnya sudah merasa “bitter sweet” di sekolah Katolik yang penuh dengan biarawati asal Belanda. 11 12 deh dengan kehidupan boarding schoolmu Mba. Haha..

    Btw, saya SOS1! Yey, bangga jadi anak SOS *tossjarakjauh*

  13. Pingback: Living In Boarding school- The Sweetest Things | Joeyz14

  14. wahhhh sama banget nih gw juga dulu anak asrama selama 3 taun. Paling sedih makanannya. hueeek hambar. hahahaha apalagi kalo ada bullying trus gak bebas bisa keluar asrama kapan aja. The best thing about boarding school was when I left. hahaha

  15. Pingback: Felt Impressed In BESS RESORT-Lawang | Joeyz14

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s