Living In Boarding school- The Sweetest Things

Cerita tentang living in boarding school nampaknya ga kelar-kelar nih pemirsah. Kan emang waktu itu di postingan ini saya bilang kalau cerita kunjungan saya ke boarding school ini bakal panjang banget. Dan bener aja ini kayaknya dah episode ke 3 deh. Hihihi gapapa ya namanya juga buat dokumentasi.

So, jika di postingan sebelumnya saya cerita tentang nggak enaknya hidup di asrama ( baca di sini cerita sebelumnya) maka ini adalah cerita manisnya hidup di asrama. Well, if it is not that sweet, then there’s no way that I could survived living there.

Berikut adalah hal-hal yang menyenangkan itu:

1) Punya Banyak Teman

Hidup di asrama itu benar-benar bikin punya banyak teman. Ya di sekolah yang non asrama juga bisa sih punya banyak teman, tapi ini intensitas bertemunya kan bukan pas di sekolah aja, melainkan di asrama, di kamar mandi, di gereja dan dimana-manalah pokoknya. Makanya ya, hidup di asrama ini bikin semua sifat asli kita keluar. Ketahuan deh mana yang baik, yang generous, mana yang Medittttt alias pelit stengah mati, mana yang jutek, ramah, yang bersih, jorok, yang tengil, sopan, dan yang munafik aja ketahuan kok. Hihihi… Nah secara gak langsung kita jadi kenal berbagai karakter manusia kan ya, dan menurut saya itu SERU BANGET! Nah, kita akan lebih megenal lagi tentang karakter satu sama lain ini waktu kita sekamar sama mereka. Saya ceritain tentang karakter orang-orang yang sempat sekamar sama saya yah.

Cerita Tentang Teman Sekamar:
– Kelas 1 SMU saya pernah sekamar di asrama yang baru, yang mana kamarnya agak besar jadi isinya 6 orang. Trus di kamar ini ada 3 kakak kelas (kelas 2 SMU) dan 3 orang kelas 1 SMU (including me) dan kita semua beda-beda kelas, dan kelas kita dikelompokkan sesuai nilai raport. Suatu hari entah kenapa ada iri-dengki moment diantara kami dan salah satu kakak kelas ini ngomporin teman saya untuk membenci saya dan teman saya yang satu lagi, karena menurut mereka, saya dan si kakak kelas yang lain blaguk karena kita masuk dikelas yang prestasinya lumayan (thats why I hate the system there tentang pembagian kelas) jadilah itu si teman esmosi dan mengeluarkan jurus silatnya ke saya (critanya si teman ini jago silat) dan saya nangis aja donk..trus akhirnya kami didamaikan oleh kakak monitor. Ahirnya si teman itu pindah sekolah dan kakak kelas itu pindah kamar. Tapi akhirnya kami saling bicara lagi sih beberapa tahun kemudian pas kami ketemu di kampus tempat kuliah (lingkungan kami sempit banget emang)

Asrama waktu kelas 1 SMU (asrama annex)

Asrama waktu kelas 1 SMU (asrama annex)

-Kelas 2 SMU, setelah libur panjang…saya telat nyampe Malang dan udah ga kebagian kamar lagi di asrama. Jadi tinggal di Hall annex (ini semacam satu ruangan besar yang diisi oleh 16 siswi) Aslik ini momen hidup paling nano-nano di asrama. Rame banget, sharing satu ruangan dengan 15 orang lain. Trus ya sebel banget temen sekamar saya itu ada yang rambutnya kutuan jadi sempat ketularan deh. Hahaha… Ampe beli peditox ke apotik di lawang dan malam-malam pas orang dah pada tidur, saya pakein di rambut dan bangun subuh-subuh untuk keramas. Hidup di Hall annex ini ga pernah sepi, banyak dramanya juga. But its so memorable.

Pintu yang di belakang kita itu adalah pintu hall annex. jadi dalam satu ruangan itu ada 16 siswi..errrr

Pintu yang di belakang kita itu adalah pintu hall annex. jadi dalam satu ruangan itu ada 16 siswi..errrr

You are in the process to be a queen (yang selalu tertulis di depan girls' dormitory)

You are in the process to be a queen (yang selalu tertulis di depan girls’ dormitory)

-Kelas 3 SMU, saya akhirnya pindah ke asrama idaman yaitu Middle Dorm alias asrama Tengah. Di asrama tengah ini gak tau kenapa enak aja, adem dan peaceful. Mungkin karena penghuni asramanya gak se-crowded di asrama lain. Di asrama ini sekamar cuma 4 orang aja. Jadi saat itu Adik saya si Jessie kelas 1 SMU dan dia anak baru ceritanya, jadilah kita sekamar. Di kamar kita itu ada 2 orang lagi, yang satu namanya Ocha dan satu lagi sebut saja Kamboja (Karena mawar-melati so mainstream kan yak..hahaha).

Jadi nih, lucu banget deh si Kamboja ini, dia critanya tuh pelit banget.Kalau makan or ngemil selalu malam-malam pas lampu dah dimatiin sama kakak monitor dan kita semua udah pada tidur. Jadi di kamar kan ada jadwal piketnya ya, tugasnya nyapu, ngepel dan beresin rak-rak plus lap-lap debu di lemari dan kaca nako. Si Jessie kan anaknya susah tidur, jadi dia kalo malem suka merem-merem doank tapi ga tidur, jadi dia sering banget malam-malam denger si Kamboja lagi ngunyah astor or biskuit trus astornya diumpetin di lemarinya. Nah sore-sore pas giliran piket, kita sering banget nemuin remah-remahan astor dan biskuit di bawah tempat tidurnya. Padahal kita kalau punya makanan selalu sharing sama dia.

Suatu hari saya ultah yang ke 17 dan bikin perayaan kecil dikamar, saya undang teman-teman dekat or gank saya, Debby salah satunya. (gank tukang jual obat..hahaha saking brisiknya kalo kata cowo-cowo) dan kita makan-makan di kamar, inget banget waktu itu pesan blackforest, mie goreng dan donat ke salah seorang guru yang pintar masak. Pas kita lagi di kamar, si Kamboja dikerjain abis-abisan ama teman-teman saya. Astornya yang satu kaleng (ditaroh di sisi pojok tempat tidurnya) diabisin ama mereka. “Eh Kamboja, apaan nih ditempat tidur? Astor ya? Bagi yak….duh enak nihh..” Si Kamboja pasrah dan mukanya bete donk..tapi dia kan ga enak sama kakak kelas, senior pulak. Hahahahaa…kecian deh kamu Kambojaaa! Lagian sih pelittttt! Sampai sekarang kalau saya, Ocha dan Jessie lagi ngobrolin dia..kita pasti ngakak-ngakak inget kemerkian si Kamboja. (Btw, nama kamboja ga enak beud yakk) lol…

Pokoknya seru banget deh cerita-cerita tentang bersosialisasi dengan teman-teman di asrama ini.

Berikut foto-foto bersama teman-teman dekat saya selama di asrama dulu *duhh kangen*

Middle Dorm...yang udwah old banget

Middle Dorm…yang udah old banget

Gank jual obat...lol

Gank jual obat…lol

Ceritanya mau foto ala-ala spice girls. hahaha...and I always want to be Victoria dulunya....untung muka gue ga kliatan..nista banget lah ini pokoknya

Ceritanya mau foto ala-ala spice girls. hahaha…and I always want to be Victoria dulunya….untung muka gue ga kliatan..nista banget lah ini pokoknya

Kamar Debby always jadi markas alias tempat nongkrong favorit. Ini lagi main kartu keknya, tapi cuma main iseng doank ga pake taruhan

Kamar Debby always jadi markas alias tempat nongkrong favorit. Ini lagi main kartu keknya, tapi cuma main iseng doank ga pake taruhan

another foto kenistaan..lol

another foto kenistaan..lol

Our graduation day June 2009

Our graduation day June 2009

Jadi anak asrama walaupun aturan ketat, tetap bisa having fun kok sama teman-teman sekelas. Cewe cowo ya membaur aja seperti normalnya sekolah lain

Jadi anak asrama walaupun aturan ketat, tetap bisa having fun kok sama teman-teman sekelas. Cewe cowo ya membaur aja seperti normalnya sekolah lain

2)Banyak Acara
Mungkin banyak yang berpikir kalau anak asrama itu bener-bener punya hidup yang membosankan. Tapi jangan salah, ada beragam acara atau event di sekolah ini. Acara paling dinanti-nanti adalah acara malam minggu. Jadi malam minggu itu ada yang namanya Marching and Games. Bagian gamesnya sih seru! Tapi bagian marchingnya bikin yang jomblo kayak saya (pada waktu itu) manyun kuadrat. Dan bisa makin manyun kalau liat si gebetan ngajak marching cewe lain, soalnya emang harus berpasang-pasangan. Selama 3 tahun di sekolah ini sih saya cuma 2 kali diajak marching sama cowok. Itu pun emang pure karena kita temenan (ckckckck segitu nggak lakunya ya gue..hahahaha) Ya ada sih yang terobsesi banget sama saya (ciyeee) tapi ya bok! Hadehhhh! Tauk deh paling males kalau inget orangnya, nanti kapan-kapan saya ceritain khusus tentang orang ini (kisahnya lucu-lucu nyebelin soalnya). Nah lanjut tentang acara malming tadi, gamesnya seru-seru deh, ada games “cari pemimpin”, dan yang paling seru games ” Pam-Pim-Pum”, saya selalu memperkenalkan games ini ke temen-temen tempat kerja saya kalau kita lagi ada acara team building, seru banget soalnya.

Selain acara Marching and Games, ada juga yang namanya malam budaya, Fun House, acara pemilihan King and Queen perwakilan dari tiap kelas. Pokoknya seru dan beragam acara tiap malam minggu. Yang pada punya pasangan mah happy bener bisa duduk bareng pacarnya selama acara. Ya kalau saya mah malmingnya teteup barengan gank tukang jual obat (Debby dkk). *sibbbb nasibbb* πŸ˜€

Eh tapi ada kalanya dink kita males ikutan acara malam minggu trus kita ngumpet di asrama. Literally ngumpet dalam lemari karena kepala asrama check room satu-satu semua wajib ke acara malam minggu. Kasihanilah kami bu kepas, kadang kami malas ke acara malam minggu karena bete jadi jomblowati (bukannya ga laku sih, tapi ya itu tadi, cowo yang suka ama kita keknya ga ada yang bikin jantung deg2 ser deh….hahahah sombong yeeee). Trus gebetan kita apa kabar? Noh, marching ama adek kelas yang kinclong! Sebel ah! :)))

3) Speak English!

Nah salah satu keunggulan sekolah ini adalah dengan selalu memperkuat English skill para siswa-siswinya *sedapppphhh*. Selain kita ada English Club tiap Minggu pagi, maka setiap kebaktian kami menyanyi lagu-lagu dari church hymnal in English. Bukan cuma itu aja, dalam kebaktian kami (sepanjang hari sabtu ada 3 kebaktian : Sekolah sabat, Khotbah, dan Adventist Youth) Nah, kalau jam sekolah sabat which is itu pagi jam 8.30-10, Semua rangkaian acara dibawakan in English dengan seorang penerjemah (eh bilingual donk yaaa namanya) Jam khotbah itu Full Bahasa Indonesia. Nah Kebaktian sore yang Adventist youth itulah yang juga in English. Uhuyyyy keren yak! Lumayan kan buat latihan public speaking in English.

Acara kebaktian di gedung serbaguna (Sport hall) sekarang sedang dibangun gedung baru untuk gereja

Acara kebaktian di gedung serbaguna (Sport hall) sekarang sedang dibangun gedung baru untuk gereja (pic by Temmy)

4) Belajar Mandiri Dan Disiplin.

Gimana gak mandiri coba, kalau baju mesti cuci dan setrika sendiri, belanja keperluan sendiri dan belajar hemat. Ada sih laundry sekolah tapi buat saya itu pemborosan banget. Biasanya yang suka nge laundry itu cowo-cowo. Karena kalau cowo-cowo tahu ada cewe yamg nge laundry, imagenya ya si cewe itu pemalas. Eh tapi ada aja sih cewe-cewe yang laundry bajunya di laundry sekolah.

Soal cuci-mencuci baju ini, ada juga suka dukanya, yaitu saat menjemur pakaian di ruang jemuran. Kadang jemuran kain kita suka ada aja yang hilang or ketuker (ada aja sih yang sengaja ambil dan ada aja yang klepto di asrama) Paling genggeus deh kalau yang hilang itu seragam sekolah. Makanya untuk memperkecil kemungkinan baju ketuker, semua baju termasuk undies kita labelin or ditulis pake permanent marker. Si mamak ampe marah-marah liat baju-baju saya semua ada tulisan nama saya. Hahahahaha…kesannya udik and jorok banget kan ya.

Paling seru itu di ruang setrikaan (karena dikamar masing-masing tidak disediakan colokan listrik), jadi kalau mau setrika baju mesti ke ruang setrikaan dan jaman itu belum musim handphone (Thank God) karena kalau udah musim handphone pasti dipake buat charge Hp kan..hehee. Kadang kalau ruang setrikaan penuh, kita mesti ngantri dan nanya “habis lu siapa? Oh ga ada? Habis lu, gue yaaa?”Nah taruh deh keranjang setrikaan disitu. Nanti kalau orang itu dah selesai, dia akan ke kamar kita ngasih tau dia dah kelar. Biasanya ruang setrikaan itu penuh kalau sore-sore pulang sekolah dan terlebih hari Minggu.

Lokasi Jemuran. Ruang setrikaan ada di depan jemuran ini.

Lokasi Jemuran. Ruang setrikaan ada di depan jemuran ini.

corridor asrama tengah *duhh udah tua sekali asrama ini*

corridor asrama tengah *duhh udah tua sekali asrama ini*

Sama aja kayak kasus kalau mau mandi. Berhubung kamar mandinya rame-rame, dan baknya cuma ada 4 berderet. Maka 1 bak itu bisa berdiri 2 orang mandi, artinya cuma bisa 6 or 7 orang kan yang mandi. Jadi mandi juga ga boleh lama-lama kalau lagi rush hour. And the horror part is, ada orang yang dah antri mandi nungguin kita percis dibelakang kita. Full naked semua bok itu. Rrrrrr awal-awal masuk asrama berasa risih sama sistem mandinya. Tapi lama-lama biasa. Malah seringnya kita cuma pake undies aja berseliweran di hall asrama dan di area jemuran baju. Soalnya ngerasa aman banget ga bakal ada cowo yang ngintip dan cowo dilarang memasuki area girls dormitory. Ohya di kamar mandi juga terjadi sistem nge-takein tempat dengan cara yang sama seperti di ruang setrikaan tadi. Yaitu bertanya “habis lu siapa?” Lalu kita letakkan gayung kita (yang sudah berisi sabun,sampo dll). Hebat kan ya..semua ada sistemnya.

Ohya, girls’ dormitory ini terdiri dari 4 bangunan asrama + 2 hall yang mana semua asrama ada connecting doornya yaitu dari kamar mandi. Jadi walaupun kita tinggal di asrama annex dan kamar mandi penuh, bisa ke kamar mandi asrama lain untuk mandi. Saya paling ogah ke asrama lama karena vintage abis tuh asrama, apalagi kamar mandinya. Serem juga sih suasananya. Tapi ada aja yang suka tinggal disana. Saya sih ogah… hihi

Kadang ada enaknya juga sih jauh dari ortu, jujur ya namanya remaja gitu kan paling males denger ceramah ortu, jadi mayanlah ga pengang-pengang amat kuping dengar si mamak ceramah, huaahahaha anak durhaka. Eits tapi nggak donk, sebaliknya saya malah merasa kangen terus sama mamak di Jakarta.

Di sini juga belajar disiplin bangun subuh, disiplin berdoa dan baca Firman plus disiplin belajar. Ahhhh terimakasih alamaterku….

5) Melihat Gebetan Dimana Saja Kapan Saja.

Jadi kan ya, kalau kita nggak hidup di asrama, dan kita punya gebetan di sekolah or bilanglah di kelas kita sendiri, pasti ya udah ketemunya pas di jam sekolah aja kan. Tapi kalau di asrama dah pasti intensitas pertemuannya bisa lebih tinggi donk dibanding yang non asrama. Nih saya kasih tau beberapa lokasi dan moment tempat bertemunya dengan sang gebetan (Inget! Salah satu rahasia bisa survive hidup di asrama, milikilah lebih dari satu gebetan..hahaha).
-Mau ke kelas eh ketemu di koridor or liat dese jalan menuju kelasnya
.. asekkkk ga jadi ngantuk di kelas.
-Ngantri di Dining mau makan, eh liat dia lagi bawa piring dan yes ngadepnya ke arah tempat makan cewe, bisa curi-curi pandang, dan makan tempe goreng berasa makan steak. Lalu memandangi punggungnya yang pergi meninggalkan dining room..hahahaa jijayyy kamu Jo!
-Di gereja kebaktian 3x seminggu juga ketemu.
Ya banyak deh ketemunya..
Tapi yang paling menjijaykan adalah ketika diri ini bangga dan merasa jodoh bila kebetulan si gebetan memakai warna baju yang sama ama kita… Huahahahaa *aibbbb!!*

Ya jadi kira-kira gitu deh tentang betapa menyenangkannya hidup di asrama. Dah panjang banget ya postingannya. Mudah-mudahan ga ngebosenin. Btw, tulisan ini saya buat masih dalam edisi saya traveling ke Malang bulan Maret lalu. Karena saya sempat berkunjung ke sekolah ini dan ya semacam napak tilas gitu deh bareng si Jessie. So, di postingan selanjutnya saya akan kasih tahu apa aja perubahan yang terjadi di sekolah ini setelah kami meninggalkannya lebih dari 15 tahun lalu? Tunggu di postingan selanjutnya ya! *ebusetttt ga kelar-kelar yak* sorry I’m too excited… dan rasanya seru aja bisa menggambarkan tentang kehidupan asrama dan mengingatkan saya juga tentang buku Malory towers. Mirip-mirip emang….
Thank you for reading thorughly and have a nice day, fellaz!

Xoxo
Joeyz

Advertisements

37 thoughts on “Living In Boarding school- The Sweetest Things

  1. Mama ku dulu tinggal di asrama juga trs suka cerita2, seru ternyata yah wlopun ada cerita nyebelin nya jg klo punya tmn yg jorski hahahha

  2. seruuuuu… aku dong ga pernah ngerasain yg namanya tinggal sendirian jauh dri ortu.. kagak buleeeeh… bahkan kuliah, pun. huhuhuu…

    btw, aku baru tau kalo dirimu dulu pernah tinggal dan sekolah di malang πŸ˜€

  3. Iya, memang pasti jadi banyak temen ya kalau di asrama itu. Apalagi jadi kan terasa “senasib dan sepenanggungan”, hahaha πŸ˜† .

  4. Nahh ini dia seru seruan kayak yg aku baca di novel2 asrama itu.. Walaupun musti cape2 bangun jam 4 pagi tapi kalo ngomongin seru2an gini, asik ya Jo.. Memorable banget, beda sama sekolah biasa πŸ™‚

  5. Jo, aku ngebayangin mandi berdua terus sudah ada yang ngantri dibelakang haha risih2 gitu kali ya. Ceritamu tentang asrama ini kayak cerita komik2 jepang yang sering kubaca pas masih kecil dulu

  6. seru banget kayanya yaa… pasti banyak kenangan indah di sana… meski terpisah jauh dari keluarga ada keluarga baru di sekolah yaa..

    aku juga dulu pengen banget banget masuk sekolah asrama. ibuku yg ga ngasih ijin, hehe

    • Seruuuu abis.. dan nano-nano sih lebih tepatnya karena ada kalanya juga ga betah dan pengen pulang ke Jkt. Tapi krna banyak teman jd gak bete2 amat. Wah iya banyak juga kok orru ga rela anaknya masuk asrama

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s