46

Kapan Pindah?

Pertanyaann “kapan pindah?” Adalah pertanyaan yang lagi populer dirumah kami. Yang nanya “kapan pindah” itu bukan tetangga, bukan pak Rt melainkan uppa, lalu bentaran lagi saya nanya balik ke uppa “kapan pindah”. Lahhhh!! Iki piye toh? Suami-isteri ngeGalau gak jelas tentang kapan mau pindah. Iyesss teman-teman… our little nest yang udah dari kapan tau dibeli itu akhirnya akan ready ditempatin juga. Yeayyyy! Seneng donk ya akhirnya our very own house. Kalau teman-teman yang baca blog ini dari awal pasti dah tau kalau sejak 2 tahun lalu, kami tinggal dirumah si mamak (rumah masa kecil saya yang dibangun lagi oleh mamak supaya kami bisa tempatin sambil nunggu rumah sana dibangun). Iyes numpang di rumah mamak yang mana jarak ke rumah yang mamak tinggali itu tinggal selemparan handuk *karena selemparan kolor dan beha dah mainstream ya* :)))

Jadi kalau nanti kami pindah ke rumah kami, mamak akan menyewakan rumah ini. Kita sayang banget sama rumah mamak yang ini, secara ini rumah pertama kalinya merantau ke Jakarta. Rumah ini gak akan dijual walaupun rumah ini areanya selalu banjir kalau musim hujan dan masuk gang sempit. Si Uppa sih yang napsu banget pengen pindah, eh tapi saya juga dink. Terus, kenapa pada galau sih ini?

Ok, here are the reasons why:

1. Pengen buru-buru pindah karena sumpah, males banget kalau abis berpergian dari mana-mana kita harus parkir dulu di rumah mamak lalu duo G pasti molor jadi deh bolak balik naik motor anter atu-atu. Ya karena kan mobil ga bisa masuk.

2. Ga ada space di luar buat duo G maen sepeda. Alhasil maen sepedanya ya di dalam rumah. #pentingbangetnih

3. Tapi kalau pindah, it means no more opung daycare (alias nitip duo G) kalo mamanya berpergian. Hikssss ditambah mba sari tercinta akan mudik dan ga balik lagi karena dia mau nikah. Makinnn Hikssss…

4. Tapi kalau pindah, berarti siap-siap bayar tagihan listrik dan air seperti waktu ngontrak dulu. Mihilll bok! Kalau di rumah ini semua-semua serba murah. Bayar air aja cuma 50rb sebulan,listrik juga cuma 250rb. Asik banget ya. Dulu mah waktu ngontrak bayar listrik air itu minimum 600rb…errrrrr mihil bok! Belom lagi uang kebersihan, security dll yang… hmmmmmmm pasti jauh bangetlah dari yang sekarang.

5. Tapi yang terpenting dari semua adalah…ga mau pindah karena males menghadapi muacetnya pergi ke tempat kerja. Iya nih, bakal makin jauh pergi ke tempat kerjanya. Yang biasanya cuma 20 menit naik motor, nanti bisa 1 jam naik mobil.

Ohhhh speaking about mobil, saya harus sudah bisa nyetir sendiri nih, karena mesti bawa duo G ke sekolah bareng saya. Oh My!!!belum terbayangkan stressnya. Makanya saya ngotot ke uppa minta beli mobil yang Automatic sajah please..Tapi uppa bingung mobil matic apa yang DP nya ga bikin muka mutung. Ahhhh kalian pasti tau kan mobil sejuta umat itu.

Gakpapalah ya..yang penting bisa bawa saya kerja dan anak-anak pergi sekolah. Dengan hadirnya kendaraan ini maka kuucapkan Selamat datang wahai kau cicilan baru, hutang baru. Goodbye onlineshop dan goodbye semua kepelesiran..hahahahaha segitunya yak! Ya abisnya baru juga kelar cicilan yang satu…dah datang lagi yang lain. #DiSyukuriSajah

So, kapan pindah? Nah inilah yang masih jadi misteri. Sebenernya kami lagi bangun bagian dapur rumah, dan yasalam biayanya bengkakkkk kek lemak-lemak di perut. Errrr… dapurnya dah mau selesai minggu depan. Nahhh tinggal bikin pagar dan teralis rumah…haisshhh hepeng maning itu makkkk! Syerba salah…

Lagian developer sekarang kalau bangun rumah gak niat ye.. no dapur no pagar! Walaupun sebenernya ga masalah ga pakai pagar juga, kan cuma di cluster kecil dan dijaga security. Cuman kok liat para tetangga rumahnya pada dipagar kita jadi pengen kan. Hissss pengenan anaknya. 😀

Yoweslah kami bertapa dulu yak, sapa tau dapet ilham tentang kapan mau pindah…. see you soon, our little nest!

Picture was taken lasat year when we visited the house and it was raining and I like it so much..so serene

Picture was taken lasat year when we visited the house and it was raining and I like it so much..so serene

Xoxo

Joeyz