38

5 Lagu Yang Tidak Boleh Kamu Dengarkan Saat Putus Cinta

Music can heal…. Music can cheer you up, but at the same time, music juga bisa bikin kamu makin tersayat-sayat sampe titik air mata penghabisan..HAHAHAHAHAHA……… #lebaykamuJo 😀

Berikut adalah lagu-lagu yang pasti akan saya hindari ketika saya sedang putus cinta. Yaelahhh Jo, emang situ berapa kali putus cinta sikk? hahahaha yahhh mantannya mah dikit sih kak, cuma disakitinya kan sering. Jadi ya gitu deh, pernah melewati yang namanya malam-malam tanpa bintang alias dunia berasa gelap gulita dan badan kayak nggak bertulang, lemes selemes-lemesnya. Plus mata bengkak akibat nangis semalam suntuk, dan tissue ampe penuh di tempat sampah.Iya, iya gue pernah mengalami adegan drama putus cinta kek gitu. Hisssss merana amat sih hidup lo Jo! HAHAHAHAHA….ya gapapa sih, itung-itung pengalaman. Sometimes its ok to be not okay, right?

Ok, ini dia 5 lagu versi saya yang ‘haram’ hukumnya kalau didengar pas putus cinta or lagi mellow gak jelas

1.Need You Now- Lady Antebellum

Untunglah lagu Need You Now ini belum ada jaman saya lagi putus cinta, kalau nggak ya entah udah gimana nih nasib dunia percintaan. Tapi suka sih denger lagu ini, asal jangan didengerin pas lagi berantem ama uppa deh. Bisa goyah dan runtuh pertahanan imanku. Hihihihihi

Gimana gak makin mellow kan kalau liriknya kek gini:

And I wonder if I ever cross your mind?
For me it happens all the time.
It’s a quarter after one, I’m all alone and I need you now.
Said I wouldn’t call but I’ve lost all control and I need you now.
And I don’t know how I can do without.
I just need you now.

Kebayang kan ye betapa hopelesnyalah itu. Tapi bagu sih lagu ini pengen ngasih tahu kalau lagi putus cinta janganlah sendirian, cari temen gih! kemana kek ama siapa kek, pokoknya jangan dewean, apalagi ngurung diri di kamar, akibatnya yaitu wajah si mantan maning yang kebayang, terus ga tahan, langsung dial no telp si mantan. Untuk apa coba? bikin makin merana kan? So, go out and find another happiness *ciyeeeee kek dulu bias aja lu jo* hahaha ngomong emang paling gampang ye.

2.All You Want – Dido

Lagunya Dido yang ini mah wajib banget dihindari saat-saat sedih beranteman ama pacar, secara liriknya begitu amat. Melodinya juga mendukung. Haaaaaaaa mau lompat dari ketinggian rasanya,. Makanya lagu ini harus banget dihindari. Padahal mah one of my fav sebenernya. Jadi ya dengarnya pas lagi suasana hati normal saja.

I’d like to watch you sleep at night
to hear you breathe by my side
And though sleep leaves me behind
there’s nowhere I’d rather be
And now our bed is oh so cold
my hands feel empty
no one to hold
I can sleep what side I want
It’s not the same with you gone

Jadi ceritanya tuh ini pasangan yang udah nikah or living together ya, yang mana cowoknya udah ama cewe lain, tapi ceweknya yakin banget “all you want” adalah dirinya. Si cewe yakin banget kalau cowo itu cuma butuh si cewe dan ngerasa bahwa si cowo ga akan bias ama cewe lain. Intinya adalah, Hello! pasukan putus cinta, marilah jangan delusional apalagi denial. Tapi emang suka gitu kan ya, kita masih belum bias terima dan kitanya ngerasa kalau cuma kita yang bisa ngertiin pasangan kita kita itu, padahal si pasangan belum tentu merasa begitu, karena kalau iya maka ga mungkin juga dia ninggalin kita. Setujuhhhh? iya ajeee biar cepet hehe

3.One Republic ft Timbaland – Apologize

Ini mah atuh gimana ya ngomongnya…sedihlah mau minta maap tapi udah telat soalnya ya kayak diliriknya ini:

And I’m hearing what you say
But I just can’t make a sound
You tell me that you need me
Then you go and cut me down

Siapa kan ga kesel ama pasangan yang begitu? Katanya sayang, katanya cinta,katanya I need you tapi dia malah ninggalin kita. Huhuhuhu…. *pukpuk*

4. Someone Like You- Adele

Nahhh nahhh kalau lagu yang satu ini mah dah seriNg banget ya saya bahas di blog ini. Lagunya sih enak, suka juga ama penyanyinya,tapi liriknya itu kan ya yang bikin hati teriris-iris. Ya bukan hati gue sih yak….tapi semua hati yang sedang terluka. Semua hati yang ditinggal kawin ama mantannya. Sementaa kitanya belum move on dan masih kebayang-bayang ama sang mantan, eh dianya dah married aja donk dan live happily ever after. Yang bikin ngenesnya lagi tuh di bagian lirik yang ini:

Never mind, I’ll find someone like you
I wish nothing but the best for you too
Don’t forget me, I beg
I’ll remember you said,
“Sometimes it lasts in love but sometimes it hurts instead,

Such a stupid lines, if I may say. Mosok seh kita masih harus nyari pengganti si doi dengan yang mirip dia. Entah mirip dari segi fisik or sifat ya…tapi intinya mah nggak banget deh. Kalau mau cari penggantinya ya cari atuh yang better than him/her! Pake acara bilang “don’t forget me, I beg” pulak. Oh nooooooo! Ini sangat-sangat tidaksss banget deh ya. Lagu ini enak buat dinyanyi-nyanyiin tapi jangan dalamin liriknya deh, bisa-bisa yang baru putus ama pacaranya gagal move on ampe seratus tahun kedepan, hahahahaha. Ya intinya ini lagu jangan sampe didengerin ama yang lagi putus cinta ya. So I nominate this song as the most Sad and tragic song of all times. So sorry buat pecinta lagu ini ya dan khususnya buat yang nulis lirik lagu ini. Peace out! hehehe

5. I’ll Stand By You- The Pretenders

Ini sebenarnya liriknya fine-fine ajah ya. Yang jadi permasalahannya adalah melodinya itu ya ampun kalau ingat lagu ini jadi ingat Dawson’s Creek kan ya? Pokoknya dulu ga bisa banget denger lagu ini kalau lagi sedih-sedih, bawaannya jadi makin mellow dan seperti butuh bahu banget buat sandaran. Hihihihi dasar drama queen kamu Jo! Hehehehe..

Ya segitu aja dulu lagu-lagu yang ga bisa saya dengerin kalau sedang sedih-sedih. Kalau dulu sedihnya pasti gak jauh-jauh dari urusan percintaan kan ya. Kalau udah mamak-mamak gini sedihnya pas lagi apa ya? palingan pas lagi ditinggal PRT pulkam (dan ga balik-balik) hahahha…. or sedih pas lihat tagihan-tagihan yang mesti dibayar, atau sedih waktu tau harga-harga di pasar naik terus. LOL 😀 ya palingan itu kan ya, sedih juga kalau anak lagi sakit or anak lagi GTM ga mau makan and so on and so on yang berkaitan sama motherhood.

Buat yang lagi sedih or putus cinta, semangat ya!

Advertisements
29

Before We Go, Transporter, Maze Runner : The Scorch Trials

Bulan September ini ada tiga film yang baru aja saya tonton yaitu Before We Go, Transporter: Refueled dan Maze Runner:The Scorch Trials. Film yang ketiga ini baru aja ditonton malam minggu kemaren. Nah, berhubung akik bukan ahlinya ngereview film tapi selalu suka yang namanya kegiatan menonton film, maka sekarang mau kasih kesan-kesan aja ya selama nonton film-film ini. By the way, nonton film itu soal selera ya jadi kalau menurut saya bagus belum tentu buat orang bagus and vice versa.

BEFORE WE GO

souhttp://www.movieinsider.com/m12976/before-we-go/rce:

Amang tahe, si Chris Evans ini ya brewoknya bikin betah nonton film.  souce:here

Waktu abis nonton film ini saya langsung teringat my all time fav movie yaitu ‘Before Sunrise’ yang main si Aa sayang Ethan Hawke dan Julie Delpy. Iya aslik banyak banget kemiripannya, tapi film ini masih tetap asik ditonton kok. Film ini sebenernya bakal ngebosenin banget buat sebagian orang, karena isinya ya cuma ngobrol-ngobrol aja ngalur ngidul. Percis kan kayak film Before Sunrise, but again soal selera kan ya. So this is my kind of movie banget deh yang banyak ngobrol-ngobrolnya. Tapi tentu aja isi obrolannya itu yang bikin kita gemes sendiri.

Ah tapi bukan isi obrolannya aja dink yang jadi faktor penting di film sejenis ini, tapi “SIAPA YANG NGOBROL?” Ye kaaaann? Siapa yang ga betah lihat mas gantengku sayang si Ethan Hawke ngobrol di sepanjang film…(duhh maap ya Theo James aku memuja idola masa mudaku dulu nih dipostingan kali ini #apeeeuuJooo hahahahaha). Nah sama deh dengan film Before We Go ini, siapa yang gak betah coba lihat si kasep Chris Evan ngobrol sepanjang film sama lawan mainnya si Alice Eve? #BetahBangeuttttKak

😀  😀

Jadi di film ini ceritanya adalah tentang Nick (Chris Evans) yang lagi ada di central grand station dan ketemu sama Brooke ( Alice Eve) yang baru aja ketinggalan kereta terakhir. Kayaknya malam itu sial banget nasibnya karena selain si Brooke yang ketinggalan kereta, HPnya juga jatuh saking terburu-burunya dan Nick yang nemuin HPnya dan Hpnya ternyata rusak aja donk. Hiks!

Nick pengen nolongin Brooke tapi Brookenya agak-agak parno juga sih because Nick is a stranger kan ya. Padahal kalau strangernya seganteng Chris Evans mah gak tau juga apa iya gue parno or nolak pertolongannya… #KamuTerbutakanOlehKegantenganJo!  😀 Kayaknya kesialan nih orang berdua kayak ga ada abisnya karena sama-sama ga punya duit dan tas ai Brooke juga hilang. Pokoknya sepanjang malam itu mereka berpetualang untuk menemukan tas Brooke dan memikirkan bagaimana caranya supaya Brooke bisa sampai di rumah sebelum suaminya nyampe.

Jadi dalam pertualangan mereka sepanjang malam itu akhirnya mereka menguak kisah cinta mereka masing-masing. Yang satu harus bisa memaafkan sang suami yang dah jelas-jelas ketahuan selingkuh tapi dia tetap cinta dan yang satu masih belum bisa move on dari sang mantan pacar. Semuanya serba ribet bin riweuh tapi justru mereka malah bisa saling menolong dengan permasalahan masing-masing.

Ada beberapa hal sih menurut saya kurang make sense di film ini yaitu tentang cara mereka nyari kendaraan supaya Brooke bisa pulang tapi saya kesampingkan dulu hal-hal yang itu karena saya fokus tentang bagaimana cara mereka memperbaiki hubungan dengan pasangan or mantan mereka masing-masing. Di akhir perjalanan mereka malam itu juga diperlihatkan bagaimana sebenernya perasaan mereka satu sama lain, antara Nick dan Brooke. Well, yang kayak gini ini nih yang bikin gemessssss, apalagi kata-kata mereka di scene terakhir yang menurut saya so sweet and cute!

Anyway, film ini disutradari langsung oleh Chris Evans dan ini kayaknya film pertamanya dalam penyutradaraan. Rating filmnya sih kurang bagus, tapi ya balik lagi soal selera, saya sih masih enjoy aja ama filmnya dan kalau ada waktu lowong mau nonton ulang. Yes, my kind of movie.

TRANSPORTER : Refueled

source: www.bbcamerica.com

Cobak kau lihat dulu wajahnya ini, ganteng gak dia? kalau soal body sudahlah jangan ditanya! super kece kak! tapi kalau giginya lagi nongol kok ya genggeus abiss ya. source: here

Apalah arti Transporter tanpa si Om ganteng Jason Statham? Setuju gakkk??? Hikss sedih kala tau kalau sang idola Jason Statham gak main lagi di Transporter yang ini. Btw, banyak amat sih idolanya jo? Ethan Hawke lah, Theo James lah. Trus sekarang Jason Statham? Ya kalau Jason Statham suka-suka gitu aja sih, gak segila ama Ethan or Theo. Cuman, ya siapa sih ga suka liat Statham kan ya? Udahlah akting okeh, badan kece dan suaranya sexeeh… #rasanyaAdikInginBerlindungDidekapanmuBang! Nyiahahahahahaa 😀

Berhubung Saya ngikutin or nonton Transporter dari yang pertama sampai yang terbaru ini, udah melekat banget kayaknya kalau yang main sequel film ini ya mesti Statham donk ya. Mukanya lempeng dot com banget kalau lagi transaksi sama clientnya apalagi kalau lagi ngasih tau rules-rulesnya dia…hadeuhhhh super cool. Masih ingat kan rulesnya? Never change the deal, no names and never open the pacakge.

Tapi di Transporter kali ini no more Jason Statham yang memerankan Frank Martin, sudah digantikan oleh Ed Skrein, entah siapa dia ini #MalesGoogling tapi mayanlahhh yahh body and tampangnya kecuali pas buka mulut karena gigi depannya genggeus abis deh..sebel. Rasanya emang ada yang aneh dan kurang kalau Transporter tanpa Bang Statham, kek Lasagna tanpa keju, kayak onde-onde tanpa wijen, kayak sayur tanpa garem deh.
Kurang lengkap and kurang greget gitu. Ya tapi mungkin biar cari angin segar dan regenerasi juga kali ya, secara Statham dah gak muda-muda banget lagi.

Secara alur cerita sih biasa aja. Tentang terlibatnya Frank dengan kasus clientnya. Jadi clientnya adalah seorang cewe cantik bersama ketiga teman ceweknya yang berkomplot untuk balas dendam dengan bos mereka yang jahat dengan cara merampok isi rekeningnya dengan cara yang super ciamik. Frank terjebak alias dimanfaatkan oleh Anna Cs untuk membantu berhasilnya rencana mereka.

Transporter bukan film yang gimana banget sebenernya. Gak ada yang special karena alurnya selalu gitu-gitu aja alias bisa ditebak dan mainstream bangetlah ya. Tapi karena prinsip saya dalam menonton film adalah sesuatu yang bisa menghibur, maka Transporter ini bisa jadi my kind of movie juga because it entertains me so much. Seru aja ama adegan-adegan action or balap-balapannya. Ngeliat skill nyetirnya si Frank itu bikin jantungan kadang. Overall, sekuelnya kali ini kurang sih menurut saya, kurang greget. Tapi balik maning soal selera…kalau mau nonton yuklah capcus sebelum abis di bioskop.

Maze Runner: The Scorch Trials

source:

Pemeran fiilm The Scorch Trials ini mukanya unik-unik semua. source: here

Saya dan uppa akhirnya jadi keranjingan film dengan genre ini, dystopian science fiction. Ya film-film semacam Hunger Games dan Divergent. Seru banget emang, apalagi kalau baca bukunya. So far, Maze Runner ini aja yang belum kebaca bukunya. Saya pikir ga bakal menarik karena di film sekuel pertamanya kan cuma gitu-gitu aja ya kejebak di labirin dan entah apa penyebabnya. Dah gitu saya juga agak telat nonton film ini dibanding si uppa. Uppa dah nonton setahun lalu waktu dia masih di Cilegon.

Menurut saya The Scorch Trials ini lebih dapet actionnya dan seru banget dibanding Maze runner yang pertama. Saya suka gimana Thomas dipertemukan sama Aris, bagaimana Aris betemu dengan teman-teman selabirinnya, juga Thomas bertemu dengan Brenda dan Jorge. Semuanya seru kecuali pertemuan Thomas dengan para Zombie, ERRRRRRRRRRRRRRRRR, MENYEBALKAN! GAK SUKA!.

Thomas si pemeran utama juga aktingnya disini makin keren deh, dan jangan lupa ada Min Ho yang ehemmmm kece ya makkk! Si uppa bilangnya selalu Lee Min Ho, hahahaa. beda kali darling. Satu inti dari cerita di film ini yang bisa kita ingat adalah tentang kesetiakawanan. Si Thomas ini anaknya benar-benar setia kawan banget deh, ini yang bener-bener bikin saya jadi tertarik mau baca bukunya. Iya sekarang malah jadi penasaran loh. Penasaran tentang apa sih sebenernya misi dari semua yang udah dirancang oleh the WICKED? Kenapa Teresa berkhianat di akhir film ini? Ah pokoknya abis nonton film ini benar yang di bilang Dani jadi bikin pengen baca bukunya. Waktu nonton yang sekuel pertama kok gak sepenasaran ini ya? Ada yang udah baca bukunya? seru ga endingnya? Jangan sampe kayak Allegiant aja ya endingnya ngajak ribut banget…hahahaha *pembaca terlalu baper*.

Okesip, sekian cerita tentang update movie dari saya untuk bulan ini. Lagi ada film bagus apa ya bulan ini? yang pasti October Mocking Jay part 2 bakal tayang ya! uhuyyyy can’t wait!

xoxo,

joeyz-penggemar Film

44

Momma G Jualan Kue

Hi semuanya, hmmmm akhirnya saya tulis juga cerita ini. Cerita seorang momma yang pekerjaan sehari-harinya adalah guru TK, seorang momma yang punya dua anak kicik-kicik dan tentunya punya seorang suami yang juga bekerja full time. Nah untuk menambah keriwehan hidup, hahaha maka si momma ini sekarang malah jualan kue. Yes, lebih tepatnya jualan cupcake. Si momma ini sebenernya baru aja kok belajar baking. Lah baru punya oven aja tahun 2013 lalu. Bukan karena ikut-ikutan sih sebenernya, tapi dari dulu emang suka banget makan kue. Jadi pengen bikin kue sendiri karena rasanya ada kepuasan tersendiri kalau bisa bikin sendiri kue kesukaan kita kan? Ohya, kue-kue yang saya buat tentunya adalah kue yang menjadi favorit saya. I will not bake cake yang sebenernya ga suka.*Trus mikir, gue ga suka apaan ya?perasaan semua kue suka*  LOL. Saya pernah tulis disini tentang 10 kue yang saya suka dan pengen banget bisa bikin, tentunya hampir semua dicoba, kecuali tiramisu plus ada satu lagi obsesi saya yaitu bisa bikin tres leches cake…OMG!!! itu baca resepnya aja udah maju mundur cantik.Tapi Bahan-bahan dah lengkap dibeli tinggal ngumpulin nyali deh weekend ini. Wish me luck!

Jadi gimana ceritanya bisa sampe jualan kue?

Oke, berawal dari ultah kakak G bulan Agustus lalu dimana saya kan bikin cupcake sampai banyak banget untk dibagiin ke semua guru-guru preschool di sekolah, waktu itu saya bikin dua jenis cupcake yaitu red velvet dan devil food cupcake yang selalu menjadi andalan. Ternyata mereka semua pada suka dan pengen lagi dibikinin kue, dan mereka katanya mau beli kalau saya sampai mau jualan kue di sekolah. Hmmmmm awalnya aneh aja dan kagok donk ya jualan kue ke teman-teman sendiri. Belum lagi nentuin harganya, duhhhh bingung karena takut kemahalan, tapi jangan ampe rugi juga donk ya. So akhirnya saya mulai bawa sekitar 40 kue dan langsung ludes dalam sekejap. Lalu mereka masih nagih, dan saya juga jadi semangat dan bikin lagi. Saya upload juga fotonya di Fb dan beberapa teman juga mulai order. Sayangnya kendala saya ada di kurir. Kalau pakai gojek takut ancur kuenya. Karena kuenya mesti pakai cooler box dan harus hati-hati juga. Jadi untuk saat ini saya terima orderan di daerah Cengkareng dan sekitarnya aja.

Terus pada nanya, itu kamu sempet ngerjainnya kapan? Tentunya saat pulang kerja. Saya kan jam kerjanya 7.30-15.00 jadi saya nyampe rumah itu sekitar jam 4 kurang, dan langsung mulai baking. Kadang saya mesti belanja bahan-bahan kuenya dulu dan mulai baking jam 5. Selesai bikin kue jam 7 malam. Untungnya ada Mbak Sari tercinta (iye dia balik lagi karena weddingnya di postpone sampai Desember nanti, lumayan ya bokkk!hehehe *terlihat senmyum sumringahnya momma G*) Iya mba sari emang kunci keberhasilannya karena akik kan malas nyuci peralatannya yang pada kotor. HEHEHEHE yes kerjaan paling nyebelin itu nyuci piring, karena saya agak perfeksionis soal nyuci piring makanya cepet capek, dan sebel kan tuh piring kayaknya ga ada abisnya tiap hari. *I want a washing dishes machine please*

Ok balik lagi masalah jualan kue. Kadang kuenya saya titip di kantin sekolah, tapi ga terlalu laku karena harganya dinaikin lagi ama kantinnya, yang mana jadinya makin mahal donk ya. Btw, iya ini kue kan bahan-bahannya premium semua jadi emang harga kuenya harus disesuaikan dengan modal yang keluar. Harus itung capeknya, juga pemakaian listrik, air dan sebagainya. Saya sih ga tiap hari jualan kuenya dalam seminggu paling banyak 3x dan menurut orderan. Orderan pun masih seputar teman-teman dekat seperti teman gereja dan rekan guru.

Tapi saya belum kepikiran untuk yang gimana-gimana nih untuk jualan cupcake ini, padahal kalau lihat mompreneur di dunia maya kayaknya seru juga ya. Iyalah saya aja merasa seru juga ini bisa menghasilkan uang lebih untuk nambah-nambah uang saku. Anyway, saya ngerjainnya karena suka sih ya jadi ga merasa beban dan have fun aja. Karena sebenernya waktu ngeluarin loyang kue dari oven dan mencium aromanya yang harum dan lihat kuenya sempurna seperti yang kita inginkan, itu aja udah jadi kepuasan tersendiri. So, I love this baking thing so much!

Semoga jualan kue momma G lancar terus ya. Berawal dari cinta kan semuanya? Yes because  I love baking *walau ilmu baking masih cereee banget* hehehehe

Eh Iya, waktu itu Puji nanya di IG, nama dagangan saya apa? hmmm apa yah? belum ada tuh, any idea?

Sekian, dan terima orderan 😀 *promosiii kakkkk*

devil food cupcake....yumnmmm!

devil food cupcake….yumnmmm!

wpid-img_4334.jpg

xoxo,

Joeyz-Penjual cupcake momma G

71

BON JOVI LIVE IN JAKARTA 2015 : Another Dream Came True

I don’t know where to start, so many things I would like to share with you about what I have just experienced last Friday night, Eleven of September 2015 was a great day ever for me. Semua terasa seperti mimpi, bahkan kadang saya gak berani mimpiin untuk melihat langsung konser band legendaris ini. But hell yeah! They were here, here in Jakarta and I was able to witness their concert with the other thousands of people in GELORA BUNG KARNO! MAN!!!!! THEY ARE REAL!!! Still speechless.

GALAU PERGI ATAU NGGAK

Masih ingat postingan saya waktu itu? Tentang konser yang saya ingin datangi seumur hidup saya? Hehehe Saya bilang bahwa wish list konser saya adalah: The Cardigans, No doubt, Dido, Coldplay dan tentunya BON JOVI. Di kolom komen, mba Dewi kasih tahu kalau Bon Jovi bakal konser di Jakarta bulan September. OMG!!!! Langsung gelisah mak! Dan bener aja begitu diumumin secara resmi dari akun twiter Bon Jovi, bahwa mereka akan datang 11 September 2015, saya langsung grasak-grusuk lihat kalender. Ngarep-ngarep jangan sampai itu kena hari Jumat. Taraaaaaaaaaaaaaaaaaaa! Bener aja hari Jumat man! Huhhhh itu kalau udah jam 6 sore hitungannya udah Sabat dan harusnya saya ga bisa pergi. Anyway setelah galau yang berkepanjangan dan imanku ternyata goyah runtuh seruntuh-runtuhnya *plis jangan ditiru* akhirnya saya beli juga tiketnya, yakni 2 minggu sebelum konser diadakan. Itu pun setelah chatting panjang lebar sama Maya dan adik kelas saya Molina yang akan pergi nonton konser Bon Jovi. Oh maafkan aku….duhhh Uppa juga sebenernya pengen ikut andaikan itu bukan hari Jumat. Tapi yasudah, nasi udah jadi bubur manado (bubur manado enak ya bok! Hehe) ga usah disesali, tapi jangan sering-sering ya Jo!!! *oke manggut2*

KENAPA SUKA BANGET BON JOVI?

Kenapa suka banget Bon Jovi, ya selain karena suara sang vokalis yang kweren bangetsss meresap hingga ke relung jiwa hahaha, juga lagu mereka yang semua bagus dan liriknya bokkk dalemmmm! Tapi satu lagi alasan ya karena mereka ini yang ngajarin saya Bahasa Inggris melalui text lagu-lagu mereka, dan sukses bikin saya suka lihat kamus untuk tahu artinya. Dari SD sudah suka, tapi makin ngefans berat ya sejak SMP. Kalau anak SMP kan udah lebih ngerti ya apa itu ngefans dsb. Plus tahu kalau cowok yang saya taksir berat di sekolah ternyata juga ngefans ama Bon Jovi. Haishhhh jadilah itu lengkap rasa cinta yang menggelora terhadap sang mantan kecengan. Si doi dan teman-teman cowo yang lain sampai gak jajan mie ayam selama sebulan demi bisa nonton konser Bon Jovi tahun 1995 di Ancol. Ingat banget dulu harga tiket termurahnya 45rb rupiah. Mungkin kalau sekarang kayak harga 600 ribu ya (harga tiket tribune atas, tiket termurah konser Bon Jovi kemaren).

Ingin rasanya saya pergi ke Ancol, menyaksikan Daddy Jon menyanyikan lagu Always yang waktu itu lagi jadi hits banget. Tapi apa daya, aku hanyalah seorang anak SMP dan cewek pulak. Mana mungkin dibolehin nonton konser sejenis Bon Jovi. Dan kayaknya juga mamak ga bakal kasih duit untuk beli tiketnya. #MendingBeliBeras10karungYaMak 😀

Jadi karena pupus harapan ga bisa nonton Bon Jovi waktu itu, akhirnya pasrah nonton siaran tundanya di Indosiar. Pulang sekolah rasanya semangat banget karena jam 7 malam siaran konser Bon Jovi akan ditayangkan. Eh pas nyampe rumah, saya bingung nyariin tivi kami, yang ternyata baru aja dijual sama bapak. Kata bapak, TVnya mau diganti dengan yang inchnya lebih besar. WHATTTTT? Jadi aku nonton konser Bon Jovi dimana pakkkk? Huhuhuhu nangis kejer dan ngambek ngumpet di kolong tempat tidur. Akhirnya nonton di rumah tetangga, which is kalau nonton di rumah tetangga kan ga bebas mau ikutan nyanyi ya. Pokoknya akuhhh cedihhhh!! Cedihhh bangets kakakkk! Hikssss. But guess what? My dad yang super cool dan ga bisa basa-basi itu beberapa hari kemudian pulang ke rumah membawakan saya sebuah vcd original abum Bon Jovi yang Crossroad. OHEMJIIIIIIIIIIIIIIIIIIIII! BAPAKKU IS DA BEST! Katanya dia merasa bersalah karena jual tivi di moment yang ga tepat. Jadilah itu VCD tiap hari disetel dan saya kek orang gila tiap hari nyanyi-nyanyi. Bapak, mamak dan Si Jc Menderita denger saya tiap hari karokean dewe di depan tipi. HAHAHAHAHA….

THE DAY I FINALLY SAW YOU, DADDY JON!

Dari dulu saya suka banget sama sang vokalis dan selalu bilang, saya punya bapak angkat di Amerika, namanya Jon Bon Jovi…. Mau muntah gak loeeee? HAHAHAHAHAHAHA…. Geblek kan? Emang geblek saking ngefannya bisa bikin anak SMP jadi delusional gitu coba. Anyway, sejak itu panggilnya daddy Jon. Ya abis kan hampir seumuran ama babeh ayeeee. Jon Bon Jovi dah 53 sekarang dan my real dad 56.

The day has finally arrived. Tanggal 11 September saya deg-degan banget, aslik berdoa dalam hati semoga semua akan baik-baik aja dan berjalan lancar. Saya janjian sama Maya di FX dan ternyata saya sampe duluan. Aslikkk Sudirman hari itu MUACETTTTT TOTALLLL! Yaiyalah ya ada 40 ribu lebih orang menuju tempat yang sama. Saya naik Trans Jakarta dan di dalam bis ini saya bertemu dengan beberapa orang yang juga akan nonton konser Bon Jovi. Bahkan saya ngobrol dengan ibu-ibu berusia 43 tahun yang datang all the way from Manado hanya untuk nonton Bon Jovi dan katanya dia spent 2,6 juta rups hanya untuk beli tiket PP. Kalau soal kayak gini, saya besyukur rasanya tinggal di Ibukota hahahaha….ye secara kan, beli tiket konsernya aja udah sejutaan, plus lagi tiket pesawat. Hikssss bangkrut maksimal itu sih ya.

Ok, begitu memasuki area FX, ternyata manusia penuh sama yang mau nonton Bon Jovi ya karena kan ini tempat strategis untuk janjian ama temen. Istilahnya numpang ngadem, numpang ke toilet, numpang parkir mobil or bahkan numpang charge henpon kek saya. Waktu jalan di parkiran dan mau masuk menuju mallnya, eh ketemu Yeye dan Desi aja donk. Hihihi lucu aja ya bisa ketemu ga sengaja gitu. Mereka mau nonton Bon Jovi juga tentunya. Sayang ga bisa barengan masuknya karena tiket saya di Festival B right, dan mereka di Festival B left. Akhirnya saya masuk FX dan celingak-cinguk cari tempat buat nongkrong sambil nungguin Maya. HUHHHH penuh semua, tapi saya lihat Kenny Rogers lumayan ga rame banget, jadi saya masuk dan pesan satu jenis makanan. Trus lihat dibawah meja saya ada colokan. Asekkk!! Lumayan numpang charge Hp. Gilinggg yak, manusia jaman sekarang lihat colokan tuh keknya seneng banget. Hahahaha maklum era digital. Di dalam FX saya senyum-senyum sendiri lihat orang-orang yang mau nonton Bon Jovi lengkap dengan kaos Bon Jovi plus asesorisnya. Yang bikin saya senyum-senyum tuh sebenarnya karena yang nonton banyak yang wajanya lawas. HIHIHIHIHI…. Ye maklum ini kan Idola masa muda dulu yak. Jadi kisaran umur yang nonton disini ya rata2 above 30 lah ya….bahkan ada yang udah 50an. Demi nostalgia cuyyy! Makanya konsernya terbilang aman tentram karena bukan kek Abege yang nonton sambil dorong-dorongan gak jelas.

Sekitar jam 4.30 akhirnya Maya datang, dan Maya ketemuan lagi ama temen SMAnya, temen SMAnya itu barengan ama temen kantornya. Ebusetttttt panjang amat silsilah rombongan nonton gue yak hahaha. Ya pengennya sih nonton ama Lisa, my BF jaman SMA yang sama-sama suka Bon Jovi juga, tapi doi di Surabaya, ga bisa datang gara-gara saya kelamaan galau mutusin nonton atau nggak. But I was so happy finally bisa kopdaran ama MAYA. Yes, bisa kebayang ga? Ini kopdaran perdana saya ama Maya setelah kenal di Blog dari tahun 2013 dan ga jadi-jadi ketemuan sampai dia pindah ke BSD. Nice to meet you Maya……

mejeng depan GBK with Maya

mejeng depan GBK with Maya

Di antrian, teteuppp!

Di antrian, teteuppp!

Kita jalan kaki dari FX menuju GBK dan huooooooooo sudah bisa ditebak kalau manusianya kek Lautan Cendol pake nangka ama alpukat plus duren *ealahhh fokuss Jo!!* BERJUBELLLLLLL!!! Kebayang ini bakalan keren banget crowdnya nanti pas konser dimulai. Pemeriksaan dimulai dari sekedar nunjukin tiket, lalu masuk scan tiket dan pemeriksaan tas dan scan barcode tiket karena banyak beredar tiket palsu. Saya sendiri beli tiket di Rajakarcis.com yang udah terpercaya kan ya. Pokoknya scan barcode tiket itu sampai dua kali. Dilarang bawa air minum dan makanan kedalam, karena di dalam ada yang jual *Tarahuuu tarahu…kacang..kacang* ciyusss dah ada pedagang asongannya masaaaaa? Hahaha. Di dalam juga ada toilet, dan saya lega banget untuk hal ini karena akik tukang beser bokkkk! Hehehe.

The crowd outside

The crowd outside

The map and directory

The map and directory

 

AND THE SHOW BEGAN……………………

Jam 7 malam akhirnya band pembuka naik panggung, SAM TSUI, artis youtube yang mana akik ga pernah lihat dan ga pernah tahu dan gak menikmati lagunya sama sekali tapi ehemmm boljug nih dedek berondong tampangnya mayanlahhhhh mirip mirip Glen Alinski kalau kata Maya. Ya dia nyanyiin sekitar 5 or 7 lagu, lupa juga deh dan saya males lihatnya, I end up by sitting down on the floor to save my energy for Daddy Jon later. Iya akhirnya saya duduk karena udah pegel banget. Bener aja kan, banyak yang ikutan duduk juga karena capek bok. Setelah si Glenn Alinski alias Sam Tsui kelar nyanyi kayak anak HYPER, penonton harus nunggu sejaman lagi untuk akhirnya bisa nonton Bon Jovi, sempet bete emang. Eh ada Judika dulu nyanyiin lagu Indonesia Raya. Entah dibayar berapa itu si Judika buat nyanyi satu lagu gitu doank.

Sekitar pukul 20.34 akhirnya Jon Bon Jovi (Lead vocal), Phil x (Lead Guitar- pengganti Richie Sambora), David Bryan (Keyboards), Matt O’ree (guitar) Tico Torres (Drums) dan pemain tambahan untuk Bass naik ke panggung dan seluruh penonton di Gelora Bung Karno lagsung gegap gempita,40 ribu lebih manusia menyambut Band Legendaris ini. Konser dibuka dengan lagu “WHEREVER YOU ARE”, lanjut lagu kedua “WHO SAYS YOU CAN’T GO HOME” dan lagu ketiga “Lost Highway”. Which is ini lagu-lagu yang gak familiar buat saya, tapi tetap menikmatinya. Daddy Jon pakai kaos hitam sleevless dan celana hitam. Tampilannnya cukup energik dengan gitar listriknya. Dia masih mempesona walaupun sudah cukup tua untuk berada diatas panggung.

huaaaaa this is reallll!

huaaaaa this is reallll!

Me, Maya, Nina

Me, Maya, Nina

Maya and her duck face

Maya and her duck face

The concert has just begun

The concert has just begun

Setelah nyanyi tiga lagu itu, baru dia menyapa penonton

“Hello! Apa kabar? Good evening Jakarta! It’s good to be back. It’s been a long-long time. We’ve got a long way to go tonight. So let’s get on with the jet lag. Come on!”

Gileeee keren kan ya, dengan orang seumuran doi, plus dia baru aja nyampe hari kamis dan mesti udah manggung hari Jumat, udah pastilah masih teler alias Jet lag. Setelah penonton makin heboh waktu doi menyapa dengan bahasa Indonesia, lagu ke 4 dibawakan. “Raise Your Hand”. Naahhh ini dia lagu yang ditunggu-tuunggu oleh semua penonton di GBK malam itu *khususnya diriku* apalagi kalau bukan “YOU GIVE LOVE A BAD NAME” ini GBK langsung PANASSSSS! Semua bersorak, nyanyi, teriak pokoknya speechless. Di bagian ini saya nepuk pipi berkali-kali, dan bilang “OH MY GOD!!! THIS IS HAPPENING! THIS IS REAL!!” Si Maya kayaknya bingung lihat akik….hehehehe..Pokoknya di lagu ini bikin merinding. ASLIKKKK KEREN BANGET! Segelora bung karno nyanyi serempak! Dah kayak Koor, Keren abisss! saya sempat videoin sedikit. Maap yakk kedengeran suara semberkuhh…

“SHOT THROUGH THE HEART, AND YOU’RE TO BLAME, YOU GIVE LOVE, A BAD NAME.

I PLAY MY PART, AND YOU PLAY YOUR GAME, YOU GIVE LOVE…A BAD NAME”

Lanjut lagu ke 6 “We don’t run” ini lagu barunya mereka dari album Burning Bridges.

Terus Jon ngomong “REMEMBER THIS ONE????” main deh alunan music IT’S MY LIFE. Huaaaa keren abissss! Saya jejingkrakan donk pastinya. Tapi banyak penonton yang kalem sik, ye secara udah tuir-tuir kan yeee…. Kalau yang 30s mah masih kuat lah jingkrak-jingkrak sikit *padahal besoknya ringsek*

Lanjut lagu seterusnya yang dari album baru, dan akhirnya lagu ke 10” “SOMEDAY I’LL BE SATURDAY NIGHT”. Tapi lagu ini dibawakan secara akustik, jadi kurang greget! But still beautiful for me. Lagu ke 13 ada “In these arms”, lagu ke 16 ada ”Keep The Faith” yang berhasil bikin kita jejingkrakan lagi. Taraaaaaa di lagu ke 17 akhirnya lagu lawas lagi “BAD MEDICINE”. Anjrittt ya lagu yang satu ini bener-bener bikin hati berbunga. Apalagi bagian yang “That’s what you get for falling in love”…..Ohlalaaaaaaa BENERAN INI MAU PENGSANNNN SAKING KERENNYA!!!!

17 lagu udah dibawain tanpa jeda. Gila banget deh, salut untuk stamina para opa-opa ini. Si Maya bilang, dia takut kalau-kalau ada yang kena serangan jantung *hihihi amit-amit yeee jangan ampe*yes they look so old now tapi semangat dan aksi panggungnya itu bok! Mesti diacungi jempol.

photo courtesy

photo courtesy ” Molina

setelah ganti baju photo courtesy: Molina (she was not on the front row but she got this great pic)

setelah ganti baju
photo courtesy: Molina (she was not on the front row but she got this great pic)

My cool Dadday Jon! you still in my heart!

My cool Dadday Jon! you still in my heart!

Menjelang lagu ke 18, ada jeda dan saya pergi kebelakang untuk beli minuman saking udah haus and capeknya teriak and nyanyi-nyanyi, eh ternyata dibelakang malah justru lebih enak dan lega, plus lebih kelihatan panggung dan layarnya. Lanjut lagu ke 18 “SHE’S A LITTLE RUNAWAY”, Bon Jovi dah ganti baju pakai jaket kulit hitam dan kaos biru. Lanjut lagu Have A Nice Day, yang mana ini bikin saya semangat lagi karena familiar lagunya. Iya emang ga familiar ama album mereka yang 2013 dan 2015 ini. Sekitar jam 10 lewat Bon jovi mulai intro pelan, ternyata lagu “LIVIN ON A PRAYER” yang bikin semua Histerissss lompat-lompat dan nyanyi serempak. HHIKSSSSSSSSSSSSSSSSS ternyata Livin on a prayer adalah lagu penutup untuk konser kali ini. Aslikkkkk ga mau banget ini udahan, dan kemungkinanan mereka akan memainkan 2 atau 3 lagu lagi, karena lagu “ALWAYS” dan “BED OF ROSES” kan belum dimainin. Terlebih lagu favorit saya dari mereka yaitu “THIS AIN’T A LOVE SONG” yang belum juga dinyanyiin. Eh eh terus doi ngomong “Terimakasih! Thank You! Thank you very much! Aku Cinta Indonesia!…. terus semua personelnya berdiri dan pelukan, gandengan tangan terus melambaikan tangan ke penonton terus kasih salam hormat ke penonton…KONSERNYA UDAHAN!!!!

They say goodbye.... hiksss (photo courtesy: BonjoviJakarta)

They say goodbye…. hiksss (photo courtesy: BonjoviJakarta)

EHHH masa sihhh segitu doank? Mau istirahat dulu kali mereka 5 or 10 menit gapapa kok, kita bakal tungguin, even sejam pun gue tungguin! Ealahhhhhh kagak bok! Kagak nongol lagi. PENONTON KICIWAAAAAA! Ga ada yang bergerak dari tempatnya, ealah seriusan dianya udahan. HIKSSSSS HIKSSSS CEDIHHHHHHHHHHH MAKSIMAL!!!

Thank you Daddy Jon! photo courtesy: Bonjovijakarta

Thank you Daddy Jon! photo courtesy: Bonjovijakarta

“If the love that I got for you is gone,

If the river I cried ain’t that long

Then I’m wrong…..yeah I’m wrong….

This ain’t a love song.

OHEMJIIII beneran lagu ini ga dibawain…NANGISSSSS NANGISSSSS NANGISSSSS! HUHUHUHU…YASUDAHHHH marikitpul…… dan untuk keluar GBK pun kita mesti berjuang karena desak-desakan. Padahal kita dah lama-lamain keluarnya, tetap aja sesak.

Gimana kesan-kesan tentang konser Bon Jovi kali ini?

Walaupun kecewa dengan sebagian lagu favorit yang ga dibawakan malam itu, tapi tetap Malam itu malam paling bahagia buat saya khususnya di tahun 2015 ini, akhirnya mimpi remaja saya ada lagi yang terwujud (setelah konser The Cardigans tentunya) bisa menyaksikan secara lagsung sang legendaris, Jon Bon Jovi nyanyi diatas panggung. Stamina oke, walaupun power suara emang beda ya dari 20 tahun lalu *yaiyalahhh* ABOVE ALL, I FELT SO GRATEFUL! Thank you buat promotornya LIVE NATION yang udah bawa mereka ke Jakarta. Konser berjalan dengan aman damai sentosa, ga ada ribut-ribut or rusuh. Ya kali aki-aki dan nini-nini mau dorong-dorongan kan ya…hehehehe pokoknya ini konser yang tak akan terlupakan.

THANK YOU FOR COMING HERE TO JAKARTA, DEAR BON JOVI. THANK YOU FOR MAKING OUR COUNTRY AS YOUR 1ST PLACE TO VISIT DURING YOUR TOUR! I WISH YOU ALL GOOD LUCK FOR YOUR NEW ALBUM AND YOUR TOUR!

YOU GUYS, ARE AWESOME!

I LOVE YOU, I LOVE YOU….DADDY JON! PLEASE COMEBACK with “This ain’t a love song”

I may not sleep on A BED OF ROSES tonite,

But I will ALWAYS love you

Because you never LIE TO ME…

THANK YOU FOR LOVING ME,

And HAVE A NICE DAY!!!!!!

*This writing ia dedicated to Deny and other Bon Jovi fans all over the world*

Thank for reading.

Xoxo

Joeyz-anak angkat Daddy Jon *hoekkkkk* 😀

Setlist Bon Jovi Live! Jakarta

1. That’s What the Water Made Me 2. Who Says You Can’t Go Home 3. Lost Highway 4. Raise Your Hands 5. You Give Love a Bad Name 6. Born to Be My Baby 7. We Don’t Run 8. It’s My Life 9. Because We Can 10. Someday I’ll Be Saturday Night 11. What About Now 12. We Got It Going On 13. In These Arms 14. Wanted Dead or Alive 15. I’ll Sleep When I’m Dead 16. Keep the Faith 17. Bad Medicine Encore : 18. Runaway 19. Have A Nice Day 20. Livin’ On A Prayer

31

Akhirnya Bertemu

Sebulan yang lalu akhirnya ketemuan ama blogger cantik yang waktu itu saya ceritain. Iya cantik! Cantik beneran. Hehe…. siapa lagi kalau bukan Puji. Beneran deh selalu suka deg-degan ya kalau mau meet up ama blogger apalagi kalau ketemuannya berdua gini. Beda kalau meet upnya keroyokan kan.

Eh tapi so far saya belum pernah juga sih meet up keroyokan alias rame-rame dan sebenernya kepengen banget tapi selalu timingnya ga tepat. Kemaren itu bebe yang lagi mudik dari Swedia WA saya ngajakin gabung untuk kopdaran sabtu depan. Huaaaaa seneng banget ( diingat ama bebe aja dah seneng) tapi oh tapiiii akooohhh ga bisa kakakkkk… Sabtu ga bisa diganggu gugat soalnya itu hari perbaktian ke gereja. The whole day! Mudah-mudahan masih ada hari kopdar lain sama bebe yang saya bisa penuhi. AMINNNN

Back to Puji. Jadi kan ya sodarah-sodarah, waktu itu saya pernah bilang kalau kami mau kopdaran, eh keburu saya kecelakaan dan tertunda sampai sekian bulan. Nah mungkin dah pada baca tentang cerita kopdar kami ini di blongnya Puji. Tapi ga afdol donk kalau ga ada cerita versi saya. Ihiyyyy!

Agak mendadak sebenernya waktu Puji ngajakin kopdaran ini, tapi justru yang mendadak begini kadang malah beneran jadi daripada yang well-planned. *pengalaman banget dah…hahaha*.
Long story short, kami pun janjian di mall favoritnya si Kk G yakni Mall Puri Indah. Yes ini mall favorite emaknya juga sih. Ya karena kan ga jauh dari rumah dan mallnya hanya 3 lantai sajah. *paling ga demen ama mall tinggi2 macam PP*

Jadi di kopdaran kali ini saya bawa kk G karena sekalian mau beliin baju ultah untuk dia. Hmmmmm kalau bawa kk G kopdaran ama teman begini udah tau resikonya kalau nanti bakalan sering kena interupsi dari nona kecil ini saat asik ngobrol. Seperti waktu kopdaran sama Mamak Sondang dulu. Tapi ya namanya juga anak kecil kan, maunya jadi center of attention mulu.

Kita janjian ketemu di dekat Cofeebean karena ada playground gratisan buat G main ayunan disana (udah tau kan sekarang kenapa G suka mall ini? Dan tentu mamanya, karena ada yg gratisan…hahaha)

Setelah lihat dari kejauhan, ahhh itu dia si neng geulis Puji. Cipika cipiki dan kita langsung menuju foodcourt untuk makan. Sambil makan kita ngobrol ngalur ngidul tentang segala hal. Btw, ga tau kenapa ya karena si Puji ini dari awal kenalan di blog panggilnya kakak, kok berasa kayak adek saya ya. Hihihi perasaanmu aja itu Jo! Seru banget dan rasanya ga cukup kalau cuma sejam dua jam ketemuannya. Eh tapi kan udah malam, jadilah kami caoooo untuk pulang. Sempat terjadi drama uppa yang lupa janjian untuk jemput anak istrinya di Mall. Oalahhh uppa darling!!! Ga sembuh-sembuh itu penyakit lupa. Pas kita dah dijemput di luar, si Kk G merengek minta balik masuk ke mall lagi, karena apa?karena dia mau main ayunan lagi. Haisssss! Hihihi…

Sekian cerita kopdaran dengan Puji. Lain kali mau ketemuan lagi ah ama Puji. She’s a nice person to talk with. Ya dari isi blognya aja kita dah tau kan kalau seseorang itu bakal nyambung ga ntar kalau ketemuan ama kita? Eh tapi ada juga kayaknya yang kalau ketemuan bisa beda imagenya ya sama di dunia maya?

Untunglah so far kalau kopdaran sama blogger selalu seru. Jiahhhh gaya deh, lah wong kopdarannya aja baru ama segelintir orang…hihihi.

Okaylahhh! Have nice weekend fellaz! Nice to meet you Puji!

kopdar with Puji

kopdar with Puji

40

Jangan Diomongin

Kalau ada suatu hal or event yang kita sebenernya udah excited banget,

Yang happynya udah meluap-luap, tapi disatu sisi kita juga takut nanti ga kejadian seperti yang dibayangkan,

maka sebaiknya diam dan ga usah diomongin.

Iya diam aja ga usah diomongin, sambil nahan-nahan rasa girang dan sok kalem.

Hmmmmm mudah-mudahan semua berjalan lancar.

Duhhhh duhhhh excited banget nih tapi takut gagal dan takut ada halangan or apalah gitu yang bikin ga jadi.

Yasudah-yasudah ga usah diomongin lagi ya.

Eh kalian pernah ngerasa gini ga sih?

Ealahhh kok malah dibahas sih! udah Jo, ga usah diomongin sikkk!

PS:kalau ada yang bisa nebak maksud postingan saya ini apa, kalian berarti jago banget!

Jiahhhhh kirain dapet hadiah kalo bisa nebak*

*maap postingannya nojel gini, numpang mencurahkan isi hati aja ini sih biar ga makin deg-degan*

XOXO

Joeyz yang deg-degan kegirangan tapi sok kalem

wpid-img1421535335104_1.jpg