Momma G Jualan Kue

Hi semuanya, hmmmm akhirnya saya tulis juga cerita ini. Cerita seorang momma yang pekerjaan sehari-harinya adalah guru TK, seorang momma yang punya dua anak kicik-kicik dan tentunya punya seorang suami yang juga bekerja full time. Nah untuk menambah keriwehan hidup, hahaha maka si momma ini sekarang malah jualan kue. Yes, lebih tepatnya jualan cupcake. Si momma ini sebenernya baru aja kok belajar baking. Lah baru punya oven aja tahun 2013 lalu. Bukan karena ikut-ikutan sih sebenernya, tapi dari dulu emang suka banget makan kue. Jadi pengen bikin kue sendiri karena rasanya ada kepuasan tersendiri kalau bisa bikin sendiri kue kesukaan kita kan? Ohya, kue-kue yang saya buat tentunya adalah kue yang menjadi favorit saya. I will not bake cake yang sebenernya ga suka.*Trus mikir, gue ga suka apaan ya?perasaan semua kue suka*Β  LOL. Saya pernah tulis disini tentang 10 kue yang saya suka dan pengen banget bisa bikin, tentunya hampir semua dicoba, kecuali tiramisu plus ada satu lagi obsesi saya yaitu bisa bikin tres leches cake…OMG!!! itu baca resepnya aja udah maju mundur cantik.Tapi Bahan-bahan dah lengkap dibeli tinggal ngumpulin nyali deh weekend ini. Wish me luck!

Jadi gimana ceritanya bisa sampe jualan kue?

Oke, berawal dari ultah kakak G bulan Agustus lalu dimana saya kan bikin cupcake sampai banyak banget untk dibagiin ke semua guru-guru preschool di sekolah, waktu itu saya bikin dua jenis cupcake yaitu red velvet dan devil food cupcake yang selalu menjadi andalan. Ternyata mereka semua pada suka dan pengen lagi dibikinin kue, dan mereka katanya mau beli kalau saya sampai mau jualan kue di sekolah. Hmmmmm awalnya aneh aja dan kagok donk ya jualan kue ke teman-teman sendiri. Belum lagi nentuin harganya, duhhhh bingung karena takut kemahalan, tapi jangan ampe rugi juga donk ya. So akhirnya saya mulai bawa sekitar 40 kue dan langsung ludes dalam sekejap. Lalu mereka masih nagih, dan saya juga jadi semangat dan bikin lagi. Saya upload juga fotonya di Fb dan beberapa teman juga mulai order. Sayangnya kendala saya ada di kurir. Kalau pakai gojek takut ancur kuenya. Karena kuenya mesti pakai cooler box dan harus hati-hati juga. Jadi untuk saat ini saya terima orderan di daerah Cengkareng dan sekitarnya aja.

Terus pada nanya, itu kamu sempet ngerjainnya kapan? Tentunya saat pulang kerja. Saya kan jam kerjanya 7.30-15.00 jadi saya nyampe rumah itu sekitar jam 4 kurang, dan langsung mulai baking. Kadang saya mesti belanja bahan-bahan kuenya dulu dan mulai baking jam 5. Selesai bikin kue jam 7 malam. Untungnya ada Mbak Sari tercinta (iye dia balik lagi karena weddingnya di postpone sampai Desember nanti, lumayan ya bokkk!hehehe *terlihat senmyum sumringahnya momma G*) Iya mba sari emang kunci keberhasilannya karena akik kan malas nyuci peralatannya yang pada kotor. HEHEHEHE yes kerjaan paling nyebelin itu nyuci piring, karena saya agak perfeksionis soal nyuci piring makanya cepet capek, dan sebel kan tuh piring kayaknya ga ada abisnya tiap hari. *I want a washing dishes machine please*

Ok balik lagi masalah jualan kue. Kadang kuenya saya titip di kantin sekolah, tapi ga terlalu laku karena harganya dinaikin lagi ama kantinnya, yang mana jadinya makin mahal donk ya. Btw, iya ini kue kan bahan-bahannya premium semua jadi emang harga kuenya harus disesuaikan dengan modal yang keluar. Harus itung capeknya, juga pemakaian listrik, air dan sebagainya. Saya sih ga tiap hari jualan kuenya dalam seminggu paling banyak 3x dan menurut orderan. Orderan pun masih seputar teman-teman dekat seperti teman gereja dan rekan guru.

Tapi saya belum kepikiran untuk yang gimana-gimana nih untuk jualan cupcake ini, padahal kalau lihat mompreneur di dunia maya kayaknya seru juga ya. Iyalah saya aja merasa seru juga ini bisa menghasilkan uang lebih untuk nambah-nambah uang saku. Anyway, saya ngerjainnya karena suka sih ya jadi ga merasa beban dan have fun aja. Karena sebenernya waktu ngeluarin loyang kue dari oven dan mencium aromanya yang harum dan lihat kuenya sempurna seperti yang kita inginkan, itu aja udah jadi kepuasan tersendiri. So, I love this baking thing so much!

Semoga jualan kue momma G lancar terus ya. Berawal dari cinta kan semuanya? Yes becauseΒ  I love baking *walau ilmu baking masih cereee banget* hehehehe

Eh Iya, waktu itu Puji nanya di IG, nama dagangan saya apa? hmmm apa yah? belum ada tuh, any idea?

Sekian, dan terima orderan πŸ˜€ *promosiii kakkkk*

devil food cupcake....yumnmmm!

devil food cupcake….yumnmmm!

wpid-img_4334.jpg

xoxo,

Joeyz-Penjual cupcake momma G

Advertisements

44 thoughts on “Momma G Jualan Kue

  1. Waaaa selalu salut ama yg jago baking.. aku gak telaten euy..mgkn beda kalau ada mesin cuci piring..teteeep.. setuju bgt klo ini..

    Sukses yaaa red devil cupcakenyaa *dlm edisi gabungin smuanama*

    • Aku kalo baking masih suka mba dew tapi kalo masak2 ohh no malesss sekaliii kak..

      Thank you, semoga red devil cupcakenya lancar terus ini. *nama kue baru penemuan restu dewi* :))))

  2. Mantaaapp kali penggemar JBJ ini *teteuupp JBJ haha. Sukseess Jo. Laris manis tanjung kimpul ya. Namanya : Cupie (Cupcake Cutie) atau Jo Bakery kalo kedepannya mau perluasan usaha ga hanya bikin cupcake saja.

  3. ternyata sukses bikin kue itu bikin nagih ya mom… πŸ˜€ soalnya ini juga kejadian sama aq akhir2 ini, dr yg awalnya iseng2 nyoba resep dan sukses bikin anak2 lahap nyantap hasilnya malah keterusan nyari2 resep dan uji coba…sukses ya buat bisnis barunya.. πŸ™‚

  4. Pingback: Gegar Budaya | hot chocolate

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s