44

Driving Drives Me Crazy

Yes, driving drives me crazy. Bikin urat syaraf keluar kadang, Ya kan? Dihhh busettt dah…. bisa gitu ya tiba-tiba motor muncul dari samping dan langsung  nongol aja di depan bemper mobil kita. Kadang saya pikir motor ini dah kayak siluman aja deh. Bisa muncul tiba-tiba kayak ga ada penampakannya…HAHAHAHAHA (Padahal pengemudi motor juga si sayanyaa). Beberapa kali bemper depan nyaris ciuman ama motor…duilehhh apalagi kalau lagi putar balik, ampun-ampun dah pada kagak sabar banget ye. Perasaan saya kalau naik motor tiap hari ya gitu-gitu amat juga deh..hahaha tqpi nggak deg ga samapi segitunya

Yes, driving drives me crazy. Gimana gak crazy kan ya, kalau akik kan baru aja lulus nyetir 2 bulan lalu terus langsung dilepas sendirian nyetir dijalanan raya jakarta yang menggila ini. I mean, sendirian disini adalah without uppa my navigator. Biasanya saya nyetir ada uppa disamping saya yang bantuin ngarahin saya yang rada lemot ini. Sekitar 3 tahun lalu sih udah pernah les nyetir tapi ya gitu deh ga ada keadaan yang memaksa untuk driving jadi ga pernah praktek dan lupa. Plus I can blame it to my dad too yang pelitnya ampun-ampun dari dulu ga pernah dikasih pinjem mobilnya. Makanya dua anak ceweknya ga ada yangbisa nyetir ampe setua ini. Ihikkkk 😦  *mungkinDiaParnougaKaliYa

Yes, driving drives me crazy, because I have to drive dengan membawa duo G, pasukan remfongku yang terkadang bikin gak konsen nyetir karena ada ajaaaaa deh keluhan di jok belakang. Ketika udah pada pakai seatbelt, lalu adalah tali sepatu minta dipasangin, adalah berantem karena rebutan buku. Hiyaaaaaaaaaa jantung berasa mau copot dah. Jadi memetik dari pelajaran itu, maka emaknya cekokin susu kotak aja di jalan biar pada anteng dan benarlah  perjalanan aman damai sentosa. LOL! Well actually nyetir pagi sih yang agak mendebarkan karena ga mau telat juga kan plus kalau pagi masih pada cranky nih duo bocils. Kalau nyetir sore gimana? yak! nih bocah dua kan ikut saya sekolah dari pagi ampe jam 3 sore di sekolah, jadilah saya boyongan bertiga tiap hari. Kalau pas pulang udah jelas aman banget karena dua-duanya molor alias tidur pules dari awal berangkat (mobil baru 5 menit jalan udah teler semua) sampai tiba di rumah. Tidur sore pun berlanjut di kamar. IHIKKKK kesian kadang, karena pasti mereka kecapekan tiap hari nungguin mamanya kerja. Well, kadang-kadang mereka masih dijemput si bapak (opun dolinya) tapi saya kadang males jemput mereka lagi ke rumah bapak lalu pulang ke rumah. Malah makin remfong kan karena jadi kena macet.

Pokoknya driving drives me crazy deh….Paha ampe pegel saking tegangnya saat pertama kali nyetir tanpa uppa.. BUT, BUT, BUT……………….. despite all of the craziness that I’m facing everyday on the road, I’m so happy that finally I can drive and gak ngarepin uppa lagi kalau ada apa-apa. Ya ceritanya jadi isteri yang lebih mandiri gitu deh….*uhukkkkk* 😀 eh tunggu! ini jadi isteri yang mandiri apa jadi isteri yang durhaka sih? hahahahaha….

Anyway, jarak tempuh dari rumah ke sekolah ternyata gak jauh-jauh amat deh. Jadi kalau kami berangkat dari rumah start jam 6.30 pagi, maka tiba di sekolah itu jam 7.10 dengan catatan no macet yak, paling agak padat merayap dikit pas ngelewatin rel kereta api di stasiun Poris plus setiap kali mau putar balik. Masih wajarlah belum dikategorikan sebagai macet buat saya. Intinya, sekarang udah mulai merasa nyaman dengan jarak tempuh yang baru, karena memang saya pilih shortcut yang melewati perumahan yang sepi, no need melewati terminal kalideres yang super riweh itu. Oke-oke ini juga mau bilang ya kalau saya nyetirnya masih kayak keong banget jadi besar kemungkinan kalau itu uppa yang nyetir atau siapa aja yang nyetirnya udah mahir pasti akan lebih cepat tiba di sekolah. For now, this is enough. Semoga kedepannya jauh lebih baik dalam menyetir dan ehemmmmmm semoga perkara parkir-memarkir juga akan semakin baik. Hahahaha ampunnn dijeeee, akik markirnya masih super lemot banget cuyyyy….lol

Ok, fellaz catch you later Seleamat hari blogger nasional yah semuanya. I gotta go now…..

<p style=”text-align:justify;”

mukeeee tegang

mukeeee tegang

38

Pertama Kali Ikut Baking Class

Beberapa waktu yang  lalu akhirnya ngerasain yang namanya baking class. Dah lama banget pengen ikutan baking class di toko bahan kue langganan saya tapi selalu timingnya ga tepat. Sebenarnya topik baking class yang diikutin ini ga terlalu menarik buat saya karena temanya adalah making Asian Fusian Bread. Asli deh bikin roti itu tidak semenyenangkan kalau kita bikin kue (minat orang emang beda-beda kan ya). Dulu awal-awal baking emang pernah lumayan sering bikin roti, itu tuh roti sobek kentang resepnya mba Ira yang diposting dari mommiesdaily.com. Kenapa saya kurang tertarik bikin roti? tentu karena bikin roti itu butuh waktu lama untuk menunggu adonan mengembang apalagi kalau kayak saya yang ga punya mixer khusus untuk roti, hmmmm bisa ampe ubanan dah ngadonin adonan sampai kalis dan plus tangan bisa berotot kek Ade Rai (ishhh kemaren ketemu Ade Rai di Ikea..godek bingitsss ya neikkk). Pokoknya bisa ampe kondean deh tangan kalau ngadonin secara manual. 😀

Kali ini saya bisa ikutan baking class karena kebetulan dua minggu lalu itu libur sekolah selama seminggu lebih, mid term break gitulah ceritanya. Ah, tanpa ragu lagi saya daftar aja ikutan baking class kali ini. Penasaran sama tips-tips dari chefnya dan siapa tahu suatu hari nanti saya kedatangan roh rajin untuk bikin roti plus roh kebaikan dari semesta untuk memberikan saya sebuah mixer, gak muluk-muluk sih cuma pengen KITCHEN AID ajahhh kok! *lirik-lirik manis ke Jessie di negeri Pakde Sam sanaaa* uhukkkkk…..hahahahaha kode…..kode.  😀

Biaya yang saya harus bayarkan saat itu adalah Rp.150.000 saja, sudah dapat buku resep, snack, dan lunch (Bakmi GM) juga tentunya bawa pulang hasil baking kita hari itu. Jam 8 pagi saya berangkat dari rumah dan menghantarkan kue pesanan dulu ke sekolah tempat teman saya mengajar. lumayan deh ada pesanan 50 red velvet. Lalu saya mampir lagi ke tempat saya beli wallpaper dan sofa, lalu jam 9.30 akhirnya tiba di venue dan langsung duduk manis disana. Ternyata acaranya sudah dimulai walau peserta yang hadir baru 5 orang, karena mereka mau mengenalkan produk-produk dari pihak sponsor. Ya memang ini semacam program dari perusahaan tertentu yang mana bahan-bahan untuk membuat kue dan roti yang mereka punya akan dipakai pada demo baking class kali ini dan tentu saja tersedia di toko bahan kue tempat acara ini diselenggarakan.

Yang saya suka dari baking class ini adalah, bahwa chefnya yang bernama Chef Fuji San ini orangnya sumpah gokil abis, kocak banget deh, segala-segala diplesetin ga pernah serius. Ada seorang ibu-ibu yang selalu komentar dan kerjaanya protes ajaaaa kzl deh tapi ya si Chef Fuji San tetap sabar menghadapi emak-emak remfong kek gitu. Selain chefnya humoris, juga baik banget kalau ditanya-tanya apa aja selalu mau dan bisa jawab dengan baik. Lalu kita bikin roti apa aja hari itu? uhhh banyak banget saya aja udah lupa nama dan jenis rotinya makanya lihat foto-foto dibawah aja ya tentang roti dan kue apa saja yang kita bikin hari itu :

Chef Fuji San and his assistant

Chef Fuji San and his assistant

yummyummm bread

yummyummm bread

The bread that we made on that day

The bread that we made on that day

IIts bluberry something I forgot the name. Btw ini kuenya diundi, yang lucky ya boleh bawa pulang kue ini. Hmmmm aku mahh ga hoki dah...tapi gapap lah ga suka berry2an soalnya

Its bluberry something I forgot the name. Btw ini kuenya diundi, yang lucky ya boleh bawa pulang kue ini. Hmmmm aku mahh ga hoki dah…tapi gapapa lah ga suka berry2an soalnya

This is one is more tempting! ohhh akhirnya tau gimana cara hias kue model begini walau ga tau kapan mau dipraktekin

This is one is more tempting! ohhh akhirnya tau gimana cara hias kue model begini walau ga tau kapan mau dipraktekin

Gimana? cukup menggoda gak roti dan kue-kuenya? chefnya juga kasih beberapa resep bonus yaitu pizza dan dua kue yang ada di foto diatas itu. Saya lumayan banyak merekam dengan video di camera handphone cara mengoleskan whipcream dan menghias kue supaya bisa mulus gitu, plus tentu saja cara melipat dan menggulung roti yang terlihat mudah dan simple tapi pas dipraktekin tentu aja bikin senewen karena selalu berakhir lengket ditangan dan gak ketje kayak punya chefnya. Tapi saya jelas puas banget dengan ikut kelas ini saya makin semangat bikin kue dan sepertinya akan mulai serius menerima pesanan. Lumayan loh ini penyaluran hobi sekalian menambah pemasukan. I had so much fun on that day……sampai gak berasa udah jam 2 aja dan sesi baking class berakhir sudah. Saya ga berhasil bawa pulang roti karena jatahnya dikit-dikit banget so amblassss tak makan ditempat ajah hahahaha *laperrrrCeuuuu* 😀

Thank you Chef Fuji San, kamu sungguh chef yang baik hati dan lucu sekali! Anyway dulu saya pernah punya cita-cita kalau suatu hari saya mau nikah or punya suami seorang chef, alasannya tentu sangat cetek yaitu pengen dimasakin yang enak-enak terus tiap hari…hahahahaahaha Tapi terus temen saya bilang, ngapain lu punya cita-cita suami kok nanggung banget jo, harusnya lu punya cita-cita kawin ama Jutawan alias orang kaya raya banget yang bisa hire chef supaya lu dimasakin ama chef tiap hari…..WKWKWKWKWKW….ide bagus juga ga tuh kira-kira? LOL 😀

Yowessss segitu aja dulu cerita dari saya kali ini. Lagi pengen banyak banget bercerita di blog tapi masih hectic sungguh belum nemu ritme ngeblog asik lagi nih sejak pindahan (oopppps belum cerita tentang pindahan rumah). Tapi ya gitu saya udah bertekad kalau nih blog ga boleh dicuekin kelamaan dan target saya at least ada satu postingan per minggunya. Bukan mau ngejar views or stats tapi biasanya kalau kelamaan saya malah makin malas dan bingung harus memulai menulis lagi.

Can’t wait for another baking class 😀

Okay, catch you later guys!

xoxo,

Joeyz

37

Persoalan Rambut

Disclaimer: postingan ini akan sedikit berbau narsis, you can skip it if you think this is annoying, tapi ngebacanya juga ga rugi-rugi amat sih muahahahaha. Anyway, postingan ini dah lama ditulis cuman baru sempat diposting padahal sih pengen cerita tentang banyak hal selama libur ini tapi ya gitu deh cuma ini stok postingan yang ready di draft.. yes ga cuma makanan yang distok dikulkas tapi postingan juga kan..hihihi anak yang sungguh rajin kamu Jo!

Persoalan rambut adalah persoalan yang gak kelar-kelar, kayak persoalan lemak diperut dan paha. Ya kan? Karena kalau persoalan rambut itu udah kelar maka kenapa makin banyak salon-salon ketje dimana-mana? Kenapa saya bilang persoalan?karena coba bayangkan, mostly (ga semua ya) manusia khususnya perempuan itu pasti casenya begini:
-rambut pendek pengen panjang (lalu hair extension)
-rambut panjang pengen cepak
-rambut hitam pengen warna and vice versa
-rambut keriting pengen lurus and vice versa
-rambut rusak harus perawatan
-rambut udah kece badai tetep donk mesti perawatan

Yah intinya yaitu tadi bahwa persoalan rambut ini ya gak kelar-kelar kan ya. Khususnya dicase saya bahwa saya pernah ngalamin berbagai model rambut dan plus warna warni kayak lolipop nih rambut. Pernah juga rusak parah akibat pewarnaan gila-gilaan.

Saya terlahir dengan rambut lurus dan warna hitam legam. Dari kecil juga rambutnya selalu panjang sampai sepinggang. Model rambut lain adalah model bob. Sudah gedean sering coba rambut cepak. Paling sering sih bob nungging, itu tuh bobnya Dian Sastro jaman dulu. Pertama kali diwarnain itu pas jaman lulus kuliah, berasa bebas aja karena udah kerja punya duit sendiri dan saya kerja di sekolah yang aturannya boleh mewarnai rambut. Dulu hampir sebulan sekali main ke Bandung saking cintanya ama kota ini, dan kalau ke Bandung biasanya sendirian aja naik KA or Travel dan nginep di rumah temen-temen saya disana. So one day saya iseng main ke salon langganan (di daerah gerlong) trus bilang rambut saya mau diwarnain plus highlight. Taraaaaaa itulah pertama kali rambut saya diwarnani dan bener-bener jatuh cinta ama warnanya. Sejak itu saya selalu ketagihan diwarnain. Warna rambut saya waktu itu adalah Merah, blonde dan orange…wuowwww kayak lolipop kan ya? Jelas aja orang-orang sekitar saya terkaget-kaget melihat perubahan ini.

Jaman itu saya belum pacaran sama uppa, nah si mantan ini agak kaget reaksinya tapi ya udah pasrahlah dia, lah liat ceweknya seneng ikut seneng aje dianya *walaupun rasanya pengen tujes saya kali ya tuh orang*. Sejak saat itu pula lah rambut saya yang tadinya halus lembut dan licin (seriusan rambut saya dulu banyak, hitam lurus dan licin sampai-sampai susah dikuncir) akhirnya rusak. Rusak parah, mulai dari rontok, ujung yang pecah-pecah dan sebagainya. Rusak parah rambut saya ini tentunya dipersembahkan oleh bleaching rambut sebwlum pewarnaan yang kayak lolipop itu. Demi warna rambut yang maksimal paripurna kan bokkk! Hahahaa…ya tapi akhirnya saya puasa dulu mewarnain rambut dan hilangin dulu rambut merahnya secara bertahap. Pas udah dapat warna rambut asli, saya ternyata ga tobat-tobat alias tetap mewarnai tapi udah ga pake bleaching-bleaching lagi. Terakhir warnain rambut ya 3 tahun lalu dan itu rusak parah dah kayak sapu ijuk kalau dipegang. Karena apa? karena mbaknya salah kasih warna (gak sesuai dengan request saya tadi) dan hari itu juga rambut saya diganti warnannya? aje gile…gimana ga rusak kan? karena harusnya pewarnaan rambut itu kan persekian bulan ya. Hoalahhhhh beneran rusak parahhh banget. Jadilah saya berjuang untuk merawatnya dengan creambath dan hair spa lalu saya juga potong sedikit demi sedikit sampai dapat lagi warna rambut saya yang asli.

FIUHHHHHH!!!!

Rambut saya akhirnya panjang lagi dan saya sebenarnya lebih suka rambut panjang tapi berhubung tiap hari naik motor dan rasanya gerah kalau dan ribet kalau sedang pakai helm, akhirnya beberapa minggu lalu potong rambut yang mana maksudnya cuma mau rapihin doank sih, eh tergoda juga dipotong agak pendek. But I always like it kalau Koh’ Phillip (nama hairstylist langganan saya) yang potong. He is the best one so far.

So, here are my various hairstyles:

kiri atas: bondol (abis lahiran kakak G), panjang dan merah thn 2008, medium dan merah banget tahun 2007, bob nungging dan merah+blonde tahun 2007 Kanan bawah: gimbal hair (abis dari bali langsung cus ke nikahan temen), medium with bangs and black hair, very long hair and black (Agust 2015), medium with bangs (my current hair)

Atas (KI-KA): bondol (abis lahiran kakak G), panjang dan merah thn 2008, medium dan merah banget tahun 2007, bob nungging dan merah+blonde tahun 2007
Bawah (KI-KA): gimbal hair (abis dari bali langsung cus ke nikahan temen), medium with bangs and black hair, very long hair and black (August 2015), medium with bangs, black color (my current hair)

 

before I decided to cut

before I decided to cut

after !

after ! (my current hair…medium, black with bangs)

Anyway, tentu saja saya punya model rambut idaman, tapi selalu gak pede untuk mencobanya. Dari dulu sampai sekarang saya tergila-gila ingin punya rambut kayak Meg Ryan, but she’s a bit old already jadi beberapa tahun belakangan saya terobsesi dengan rambutnya Bella Ferraro ( salah satu pemenang Xfactor di Aussie) her voice and her face is so adorable and especially her hair…. oh I really want to have  hair like her….

Bella Ferraro...so damn pretty!

Bella Ferraro…so damn pretty!

bella 1

Cantik banget ya kayak boneka. Btw, kalian punya model rambut impian? apa sudah nyaman dengan model rambut yag sekarang?atau punya persoalan rambut juga? One day kalau otak lagi ngehang, keknya bakal potong rambut dan styling kek si Bella ini deh *Woyyyyy JOOOOO…INGET UMUR JOOOOOO!*

😀

XOXO,

Joeyz

61

Salah Masuk Salon

Hari Minggu kemaren baru aja bikin kesalahan konyol yang enggan diceritain ke uppa karena kalau sampai dia tahu bisa diplototin saiyah! hahaha…Jadi tuh ceritanya mau foto keluarga hari Minggu lalu dan sebenarnya ide dadakan sih dalam rangka wedding anniversary yang ke 6 ceunahhhh. Ouwwww saya dan upppa sudah 6 tahun menikah euyyy…masih muda ya umur pernikahannya

Jadi namanya pun ide mendadak ya, makanya semua-semua serba tak terencana, yang ada di otak saya adalah nanti saya bisa make up di salon deket rumahnya uppa or worst-worstnya salon jh*nny andr*an di dalam mall dekat foto studio. Ternyata kita lama banget dealing ama tukang kitchen set hari minggu kemaren. Jadilah duo G udah pada cranky kelaparan plus fanasnyaaaaa langit Jakarta bikin makin esmosi jiwa. Ending-endingnya kita nyampe mall Puri Indah udah jam 3 sore. Nah saya booking deh ke foto studio dalam mall, lalu saya mau make up dulu ceritanya dan uppa yang baik hati menjaga anak-anak (yang hipper banget kalau udah di mall) main dia area bermain di dalam mall. Saya ga mau buang-buang waktu langsung aja pergi menuju salon. Gak tau nih mata yang siwer apa emang otak lagi ngehang ya.

So,dipikiran saya adalah saya mau ke salon JA (j*hnny andr*an) belum tau juga sih berapa makeup dan rambut disana jadi saya lihat-liht dulu daftar harga diluar (maklummm pengen kliatan paripurna tapi ga mau rugi-rugi amat hahahha tipikal ibu2 medit). Pas saya lihat harganya, hmmmmm sempat tercengang…ebuset stengah jeti aje donk. Males amat ya keluarin duit segitu cuman buat foto doank! eh tapi ga ada pilihan lain, karena saya mikir salon JA ini paling terjangkau kalau untuk salon yang ada di mall-mall *ye ga ibu-ibuuuu?*

Dalam hati saya mikir,

“ah yaudah deh gapapa stengah jeti daripada salon sebelah, (read:  MAY MAY Salon) pasti lebih mahal lagi.”

begitu pikir saya. Hmmmm fyi, emang kedua salon ini (JA dan MAY MAY) bersebelahan percis. Nah saya masuk donk nanya kalau mau make up berapa? dan mereka kasih tau harganya (ini penting banget loh nanya lagi di dalam, karena biasanya harga salon tuh cuma manis pas di papan list harga doank tapi pahit pas bayarnya, ye kan?ada aja tambahan ina itu lalililalelo)  Nah ternyata harganya sesuai. Setelah saya memilh tukang make upnya, saya pun disuruh ke belakang untuk cuci rambut. Nah proses cuci rambut ini aja lama bener ampe stengah jam lebih deh, ini keramas apa creambath sih? padahal sih seneng andaikan saya lagi nggak buru-buru soalnya  ga enak ama uppa and bocils yang nunggu emaknya kelamaan.

Nah kecurigaan saya bermula waktu rambut saya lagi di cuci, saya perhatiin kok seragam pegawai salon ini tumben gak hitam-hitam, tapi malah ungu muda. Trus baru ngeh lihat logo salonnya. loh kok MAY MAY? terus saya masih tenang dan nanya ke masnya, “mas ini salon  jhonny andrean ya?” lalu masnya jawab ” bukan mba, ini MAY MAY salon”. Tapi karena perasaan saya yakin kalau ini salon JA, maka pertanyaan berikutnya yang saya ajukan ke mas yang lagi cuci rambut saya adalah “Oh, salon JA dan MAY-MAY itu gabung, or join gitu ya mas?” (yakaliii jooooo ada salon gabung….hihihihihi ) tentu aja masnya jawab “NGGAKKKKKKKK! SALON JA disebelah mbaaaaak!” trus dalam hati langsung pengen batalin  make upnya pengen cuci blow aja, eh tapi keburu makeup artisnya datang dan nanya-nanya saya….hmmmmm jadi ga enak kan. Yoweslah saya coba legowo dan penasaran juga kayak apa ya hasil make salon ini? secara taon 90 an ini salon kan keknya beken abis ya?

Long story short akhirnya saya di make up, dan yang bikin saya akhirnya benar-benar legowo adalah ternyata harga stengah jeti itu udah termasuk hair styling, gak cuma make up aja. Artinya mau rambut diapain juga harga tetap sama. So, saya yang tadinya cuma pengen rambut di blow catok aja jadi mikir lagi, ahhhh rambutnya dinaikin aja deh, kalau blow catok doank mah atuhlah sering dirumah ngeblow and nyatok dewe.

Anyway, kenapa sih makeu-up dan hair styling dengan harga stengah jeti itu keknya sesuatu banget buat saya?

  1. harga make up dan rambut paling mahal  buat saya itu 300 ribu sajah
  2. Apalagi kalau bukan dalam rangka penghematan…hahahha! (maklum lagi proses pindah-pindahan….banyak banget pengeluaran bulan ini..hiksss)

Yaudahlah saya udah ikhlas kok, yang penting uppa jangan ampe baca aja ini postingan, bisa diceramahain semalam suntuk saiyah! karena buat dia hal-hal kek gini paling ga masuk diakalnya. LOL

Lalu bagaimana hasil makeupnya? hmmm menurut saya sih bagus aja tapi saya ga terlalu suka karena hidung saya yang pesek ini kok makin terlihat pesek sih ya? *hahahaha terima kenyataan aja sih joooo* Iya jadi ada tukang make up dulu tiap ada yang nikahan di gereja dia yang make up in, harganya murmer hanya 120 ribu aja termasuk rambut, ealah ketje bok!!! sayangnya saya ga save no hp.nya…

Intinya, lain kali jangan sembarangan ya jo, dan plis deh tuh mata jangan siwer mulu! dan satu lagi, jangan sok kepedean aje main masuk-masuk tanpa baca nama salon! LOL 😀

Ohya, sebenernya saya jadi penasaran berapa harga makeup dan rambut di salon sebelah (Salon JA) tapi apa gunanya? kalau harganya jauh lebih murah dari MAY-MAY itu hanya akan membuat makin sakit hati aja dan makin ga legowo kan ya? hahahaha *Segitunya sih jo!!!* 😀  Ya tapi beneran deh, pas keluar salon saya males noleh-noleh ke salon JA karena takut terima kenyataan kalau-kalau emang beneran jauh lebih murah (eh tapi menurut feeling saya keknya emang standard make up plus rambut udah segitu kali yaaaa? guenya aja yang kuper dan kurang update) LOL 😀

Apa kalian pernah salah masuk sebuah tempat saking buru-burunya?

Anyway, ini boleh intip-intip sikit hasil makeup dan foto keluarga kami (tanpa edit)  hari minggu kemaren.

before taking a picture in a studio

Dah macam ibu2 pejabat blom? except that I dont have bling2 and tas kremes alias hermes lol. Ya ituhlah idung pecek yang makin kelihatan pecek…no shading kakakkkk (abaikan lengan dan perut, because udah sebulan ga exercise dan makan kembali ngegragas, I promise after pindahan rumah ya lanjut diet and exercisenya)

after taking a picture in a studio

after taking a picture in a studio( udah lusuh)

 

my favorite picture...

my favorite picture…(no edit)

xoxo,

joeyz

 

38

Gojek Dan Kacamata

Jadi kemarin adalah kali pertama saya menggunakan jasa gojek. Udah pada tau donk ya gojek itu apa, yang pasti bukan sejenis makanan ringan *krikk krikk jayus* hehe. Udah lumayan lama sih install aplikasi gojek di handphone tapi belum pernah ada kebutuhan untuk penggunaan jasanya. Sehari-hari mau pergi kerja saya masih ngojek buat diri sendiri alias bawa motor dewe dan ehemmm SIM A dah ada jadi udah nyetir juga kadang-kadang *walaupun penuh ketegangan tiap kali disalip ama motor secara tiba-tiba* D*amn you motor! Hahaha padahal sesama pengguna motor yak.

Anyway, jadi kemaren itu ada acara open house di sekolah tempat saya ngajar dan kita gurunya kebagian presentasi satu-satu untuk para tamu or orangtua outsider. Jadilah pas saya sampai sekolah pas mau absen, ada mantan ortu murid saya yang nyapa ” eh teacher Jo kok kliatan beda ya ga pake kacamata”
WHAT???? saya reflek Langsung raba mata saya dan benarlah bahwa tadi saking buru-burunya ampe lupa pake kacamata. Memang minus mata saya ini termasuk kecil sih tapi kalau liat tulisan di screen computer or screen projector dah pasti ga bisa jelas alias berbayang-bayang. So karena saya ga mungkin balik lagi ke rumah dan ga mungkin minta mba sari bawain because motor cuma 1 di rumah. Jadilah ide itu datang yaitu menggunakan jasa kurir gojek.

Awal-awal saya susah banget mau nentuin alamatnya ga tau kenapa. Trus pas akhirnya bisa, ga pake lama yakni 1 menit saja langsung ada driver gojek yang telfon dan yes kacamata saya nyampe di sekolah dengan selamat. Bayarnya cukup 10ribu saja…dan saya titip uang tips sebenernya ama pak Satpam tapi si bang gojek salah kira, dikira itu bayaran gojeknya jadi dia nolak, katanya udah dibayar tadi di rumah mama…lahhh piyeee?

By the way kisah-kisah gojek tuh banyak yang lucu dan unik ya kalau baca di sosmed. Ada yang bang gojeknya ternyata sebenernya orang mampu karena bisa beli tiket konser bon jovi dan nginep di hotel Sultan segala. Paling kocak yang katanya ada cewe pesen gojek dan cuma suruh bang gojek nyampein pesan ke pacarnya yang lagi ada di kantor . Pesannya : “Aku mau kita putus!” Trus si cowo kesel dan minta bang gojek nyampein pesan balasannya, tapi bang gojek ga mau karena si cowo harus pesan via gojek dan download aplikasi dulu..jadilah dia download dan suruh abang gojek sampein pesan balesannya buat cewenya tadi. Mau tau apa pesan balasan yang harus disampaikan ama si abang gojek ? “Mbak, kata masnya…”TERSERAH LOEEEE!!!” Wkwkwkwkw ngakak pollll dah pas baca ini. Ga tau bener apa nggaknya.

Anyway….terimakasih mas Roy Roger (keren yak nama bang gojek yang anter kacamata saya) Trimakasih Gojek. Andaikan kue-kue daganganku bisa pakai jasa gojek pasti dagangan lancar. So, that’s my first experience with gojek. Anter kacamata ajah..hihihi penting gak penting banget kan? :)))))
Apa pengalaman pertamamu dengan gojek?

Xoxo,
Joeyz