Driving Drives Me Crazy

Yes, driving drives me crazy. Bikin urat syaraf keluar kadang, Ya kan? Dihhh busettt dah…. bisa gitu ya tiba-tiba motor muncul dari samping dan langsung  nongol aja di depan bemper mobil kita. Kadang saya pikir motor ini dah kayak siluman aja deh. Bisa muncul tiba-tiba kayak ga ada penampakannya…HAHAHAHAHA (Padahal pengemudi motor juga si sayanyaa). Beberapa kali bemper depan nyaris ciuman ama motor…duilehhh apalagi kalau lagi putar balik, ampun-ampun dah pada kagak sabar banget ye. Perasaan saya kalau naik motor tiap hari ya gitu-gitu amat juga deh..hahaha tqpi nggak deg ga samapi segitunya

Yes, driving drives me crazy. Gimana gak crazy kan ya, kalau akik kan baru aja lulus nyetir 2 bulan lalu terus langsung dilepas sendirian nyetir dijalanan raya jakarta yang menggila ini. I mean, sendirian disini adalah without uppa my navigator. Biasanya saya nyetir ada uppa disamping saya yang bantuin ngarahin saya yang rada lemot ini. Sekitar 3 tahun lalu sih udah pernah les nyetir tapi ya gitu deh ga ada keadaan yang memaksa untuk driving jadi ga pernah praktek dan lupa. Plus I can blame it to my dad too yang pelitnya ampun-ampun dari dulu ga pernah dikasih pinjem mobilnya. Makanya dua anak ceweknya ga ada yangbisa nyetir ampe setua ini. Ihikkkk 😦  *mungkinDiaParnougaKaliYa

Yes, driving drives me crazy, because I have to drive dengan membawa duo G, pasukan remfongku yang terkadang bikin gak konsen nyetir karena ada ajaaaaa deh keluhan di jok belakang. Ketika udah pada pakai seatbelt, lalu adalah tali sepatu minta dipasangin, adalah berantem karena rebutan buku. Hiyaaaaaaaaaa jantung berasa mau copot dah. Jadi memetik dari pelajaran itu, maka emaknya cekokin susu kotak aja di jalan biar pada anteng dan benarlah  perjalanan aman damai sentosa. LOL! Well actually nyetir pagi sih yang agak mendebarkan karena ga mau telat juga kan plus kalau pagi masih pada cranky nih duo bocils. Kalau nyetir sore gimana? yak! nih bocah dua kan ikut saya sekolah dari pagi ampe jam 3 sore di sekolah, jadilah saya boyongan bertiga tiap hari. Kalau pas pulang udah jelas aman banget karena dua-duanya molor alias tidur pules dari awal berangkat (mobil baru 5 menit jalan udah teler semua) sampai tiba di rumah. Tidur sore pun berlanjut di kamar. IHIKKKK kesian kadang, karena pasti mereka kecapekan tiap hari nungguin mamanya kerja. Well, kadang-kadang mereka masih dijemput si bapak (opun dolinya) tapi saya kadang males jemput mereka lagi ke rumah bapak lalu pulang ke rumah. Malah makin remfong kan karena jadi kena macet.

Pokoknya driving drives me crazy deh….Paha ampe pegel saking tegangnya saat pertama kali nyetir tanpa uppa.. BUT, BUT, BUT……………….. despite all of the craziness that I’m facing everyday on the road, I’m so happy that finally I can drive and gak ngarepin uppa lagi kalau ada apa-apa. Ya ceritanya jadi isteri yang lebih mandiri gitu deh….*uhukkkkk* 😀 eh tunggu! ini jadi isteri yang mandiri apa jadi isteri yang durhaka sih? hahahahaha….

Anyway, jarak tempuh dari rumah ke sekolah ternyata gak jauh-jauh amat deh. Jadi kalau kami berangkat dari rumah start jam 6.30 pagi, maka tiba di sekolah itu jam 7.10 dengan catatan no macet yak, paling agak padat merayap dikit pas ngelewatin rel kereta api di stasiun Poris plus setiap kali mau putar balik. Masih wajarlah belum dikategorikan sebagai macet buat saya. Intinya, sekarang udah mulai merasa nyaman dengan jarak tempuh yang baru, karena memang saya pilih shortcut yang melewati perumahan yang sepi, no need melewati terminal kalideres yang super riweh itu. Oke-oke ini juga mau bilang ya kalau saya nyetirnya masih kayak keong banget jadi besar kemungkinan kalau itu uppa yang nyetir atau siapa aja yang nyetirnya udah mahir pasti akan lebih cepat tiba di sekolah. For now, this is enough. Semoga kedepannya jauh lebih baik dalam menyetir dan ehemmmmmm semoga perkara parkir-memarkir juga akan semakin baik. Hahahaha ampunnn dijeeee, akik markirnya masih super lemot banget cuyyyy….lol

Ok, fellaz catch you later Seleamat hari blogger nasional yah semuanya. I gotta go now…..

<p style=”text-align:justify;”

mukeeee tegang

mukeeee tegang

Advertisements

44 thoughts on “Driving Drives Me Crazy

  1. Saya mulai merasa kalau kemampuan menyetir memang penting banget sih Mbak :hehe. Kemarin saya ke rumah teman di dekat Stasiun Poris, daerah sana memang macet banget yak. Dan saya cukup memahami bagaimana “kebencian” pengemudi mobil kepada kami pemotor :haha, soalnya sebaliknya juga berlaku buat kami sih (sering mengumpat di jalan karena pemobil yang berkendara seenaknya). Duh kita damai-damai saja ya Mbak :hehe. Selamat hari blogger nasional juga!

  2. Hebaaat :’) aku pernah belajar nyetir pas kuliah, sampai sekarang gak pengen belajar lagi 😥 takut banget, tapi kalo lagi macet pengen banget gantiin pak suami – tapi gak bisa nyetir, disuruh belajar takut- gitu aja terus sampe tahun 2050 :’))

    • Ini juga ceritanya udah 3 tahun lalu kan kes nyetirnya eh trus akik ga pernah raktekin dan ga ada keadaan yang memaksa untuk nyetir sampai tibalah saatnya kami pindah rumah…hihihi yuk atuhlahhhh lancarin lagi 🙂

  3. aku masih belum lulus-lulus ini mbak Jo dari ngelancarin nyetir mobl x_x
    semoga bis asegera menngikuti langkahmu yang udah bisa nyetir sendiri

    • Sama Emmy, aku malah ga pernah menikmati berkendara motor sendiri di jalanan, apapun jenis kendaraan motornya. Lebih suka naik angkot, kopaja, bemo dll haha. SIM ku pun sampai kadaluarsa aku ga sadar saking ga pernah dipake haha. Dan setelahnya ga memperpanjang.

      • Yah setipe deh kita.. Cuma males juga ntar pas mulai menetap di Australia mau gak mau aku harus nyetir juga karena kami tinggal di kota kecil yg transportasi umumnya minim banget..😁

      • Dan keringetan juga gak kayak diriku kalo nyetir..😝? Btw, pengumuman.., aku udah lahiran👶🏼.. Di blog sih belum pengumuman resmi, tapi di Instagram foto bayinya udah ada..😉

  4. Jo, ini kayaknya kemaren diposting kok mendadak hilang ya pas aku mau komen. Eh sekarang muncul lagi haha. Semoga kedepannya makin lancar jaya ya Jo nyetir dan masalah parkir memarkirnya.

    • makanya aku bingung den…kok tiba2 balik lagi ke draft? hihihi mungkin kepencet atau apalah kurang ngertos juga. Amin…semoga lancar ini persoalan parkir mobilnya thank u darling 🙂

  5. aku blom bisa nyetir malah Jo, kepengen kurrsus dari kapan tau blom kesampean juga, etapi mobilnya pun blom ada sih hahahaha *halah*

    btw hati2 aja ya neng 🙂

  6. kalo ga nekad, ga bakalan lancar nyetirnya..dulu jaman SMA aq pernah belajar nyetir udah punya SIM tapi ga dikasih ijin bawa mobl sendiri sm ortu. sampe akhirnya SIM ilang hahaha. giliran udah jd emak2 beranak 3 gini belajar nyetir lagi dan urus SIM lagi. tapi skrg nekad nyetir sendiri, biar ga manja kemana2 nunggu ada yg nganter mana bawa 3 bocah.. 😀 semangat….

    • Huaaaa benar yaaa kadang karena keadaan juga akhirnya kita jadi nekad gini…eh sama juga dinkkk babeh aye juga ga pernah ngasih nyetir tuh,,,takut mobilnya kenapa2 katanya…dihh bukan takut ankanya ya yg kenapa2 hehe

  7. Aku termasuk dalam pasukan nggak bisa nyetir mobil dan lebih milih naik motor atau bis aja. Selama disini sih, selama bis masih ok, aku naik bis aja. Sisanya aku jadi penumpang setia aja. Nggak mau aku nyetir di Itali, boook supir kopaja maah lewaaaat. Serem banget aaah. Makanya aku mending naik bis aja hehehehe

  8. aku malah ga bisa motoran bebs… dr dulu ga boleh ama si Bapak,jadilah jaman kuliah mulai nyetir boil (jieeh bahasa boil..ketauan umur).. emang nyetir kudu diseriusin latihan,aq pernah lo malesan nyetir 5tahun gegara sering pindah2 kota,dan SIM kudu perpanjangan dikota asal..yaaah,jd pincess deh kita,dianterjemput suami dan supir.. grogi aja pas mulai nyetir lg..
    etapi,skrg unya 3 bocah wajib emg bs kemana2,cuma ya itu so many drama in car… yg rebutan dvd,siaran tv deesbe endebre endebre…
    semangat kakakakkk Jo

    • Wah kita malah kebalik yaak. Aku ampe sekarang masih diceramahin ama si bapak ttg nyetir ini. Betchulllll dahhh banyak beud dramanya nyetir with bocils. Huhhhh

  9. ih kamu hebat jooo.. lulus nyupir dua bulan lgsg merambah jalanan.ibukota..

    klo nyupir di jkt, boleh lah gaya dikit gw dah katam (elus2 betis) tp.booook naik motooorr akuh takiyuuut.. pdh dulu pas sekolah jagoan motor di solo. krn jagoan neon hanya utk anak kecil.. tp 15 thn d jkt sekalipun aku gak pnah naik motor.. meski keluar komplek mending jln kaki..

    akuh takuuuut kakaaakkk

    • Wahhh aku justru merasa jagoan motor dew….ihiyyyy untung aja blom punya sim C kalo nggak aku dah merambah sudirman dam sekitarnya. Keadaan yg memaksa kan kadang. Btw Solo and Jkt jalanannya kek bumi dan langit yeee bila ditinjau dari tingkat kebrutalannya..hahahaha

      • akupun kmana nyupir belum punya sim A krn hilang.. gak ada dokumen pulak.. salahkan samsat daan mogot yg jauh punya..

        iyaa pastinya trafficnya bagaikan.langit dan cacing tanah bedanya hahahha.. makanya aku suka kagum dan takjub liat pengendara motor wanita sendirian.. pdh biasa aja ya.. tp ttp aja kagum Joo..

  10. Itulah makanya kalau ada suami aku lebih milih dia aja yg nyetir. Skrg nyetir kalau bener2 harus ajaa haha. Tapi yaa kalau memang keadaan “memaksa” harus nyetir, lama2 enjoy aja siih yg penting pede ajaahhh 🙂 moga makin lancar jaya tanpa keluar urat2 lagi hahaha.

  11. Weewww….. aku lagi menguatkan diri untuk menyetir lagihh setelah vakum hampir 5than gara2 hamil hamil dan hamil lagi hahaha….. Dan kayaknya pun harus ulang dr nol lagi deh… Semangaatttt….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s