76

Say No To Pretty Nannies?

Halohaaaa manteman, hosip-hosip bentar yuk!

*gelar tikerrr*

😀

Sedih deh pas denger berita perceraian Gwen Stefani and suaminya Gavin Rossdale. Btw, sekarang Gwennya udah ama Blake Shelton yak…hmmm cinlok kayaknya tuh sesama juri di The Voice. Sedihlah ya secara saya ngefans berat ama Gwen dan Gavin (that’s why I gave my kids using their name, salah satu alasannya). Well, ok rumor yang beredar adalah Gavin selingkuh ama nanny yang merawat anak mereka. Haishhhh! sungguh gak kece banget sih affairnya Gavvvv! Gavvv! *ikrib mbaknya???* 😀

Eh iya ngobrolin hal ini ama JC tadi malam, katannya emang nanny di US tuh masih muda-muda and cantik-cantik banget. Juga ya ternyata setelah googling-googling tadi, ternyata lumayan ada beberapa seleb Hollywood yang punya affair sama nannynya dan sampe dinikahin loh. Sebut aja Robin Williams yang juga cerain istrinya lalu married sama nanny mereka lalu tetap dicerain lagi sih ama si nanny tadi setelah sekian tahun menikah. Jude Law dan Seinna Miller pun punya kisah yang serupa.  Huaaaa terancam banget itu ya yang jadi nyonya rumah?????

Pic courtesy: http://www.eonline.com

Left: Gavin and Gwen

Right: Blake Shelton and Gwen

Kasus yang sama juga terjadi sama Uma Thurman dan yayangku si Ethan Hawke. Hmmmmm si Ethan ya ampun ga nyangka deh dia bisa-bisanya selingkuh ama nanny yang urus anak-anak mereka. Mbok ya selingkuh ama Jennifer Lawrance gitu atau sekaian ama akohhhh? hihihihi. Ya pokoknya kaget and sedikit kecewa lah ya denger berita ini (Ini aja dikasih tau mba Yo waktu itu). Well, yang bikin makin sedih ya itu si Ethan married loh ama nannynya. Ga tau deh update terkininya gimana. Intinya ini nanny-nanny cantik mengancam sekali ya keberadaanya kalau si tuan rumah yang laki juga tipe yang ga tahan godaan or bahkan yang tipe kegatelan.

Pics courtesy: http://www.dailymail.co.uk

Left: Umma Thurman and Ethan Hawke

Right: Ethan and Ryan (their nanny)

Dulu sempat punya prt di rumah dan yak masih muda, cantik sih nggak (masih cantikan gue lah ya kemana-mana….wekkkkksss! silahkan munti hahahaha) ya intinya biasa aja ga cantik ga jelek juga. Eh tapi ya bok, dia hobi banget pake hot pants tiap hari di rumah. Ampunnn dijeeee itu paha kemane-mane cuy! kzl kan! yaudin saya kasih aja tuh celana-celana pendek saya yang di bawah lutut untuk dia pake. Trus bajunya juga semua kayak baju sesak napas, alias super ketat! 😀

So, apakah si nyonyah satu ini merasa terancam dengan kehadiran si pembentong super seksi wannabe ini? sayangnya sih nggak, cuma ya risih aja gitu liatnya, dan ya uppa mah kan cinta mati ama akik ya bowwww! hahahaha kepedean…ya intinya sihh saya ngerasa ga terancam karena memang dia badannyakurus kerempeng gitu, jadi jatuhnya ya gak seksi sih. Coba aja kalau badannya semok! hmmmmm dah langsung tak balikin ke yayasan. Tapi serba salah loh, punya prt yang udah rada berumur juga ada ga enaknya, or yang tampangnya ga kece juga gitu ada aja kurangnya, misalnya prt kami yang satu lagi malah parah, saking kaga modisnya dia pun bau, maaf ya baunya bias bikin kepala kleyengan….ampe si kk G aja sebel ama dia dulu. Ya maunya yah yang sedang-sedang saja, kayak mba Veti Vera bilang.

Temen saya si Hanna juga punya nanny (nanny ya bukan prt) yang kinclong abis deh…makanya saya suka isengin “hati-hati han, ntar tuannya tergoda tuh! ” hahahhaha ngakak dah kita. Lagian tuh nanny super duper kiclong loh wajahnya (kayak perawatan di dokter kulit kecantikan gitu) dan modis pulak. Pakai behel loh bok giginya, eits pakai contact lense juga cuyy matanya. Yasalammmm high maintainance ya cynnn! 😀

So, kalian gimana? say NO to pretty nannies? or just ok with it?

Ini yang jawab kalau cowo sih kayaknya jawabannya IYESSSSSS dah pasti! HAYO NGAKUUUUU! 😀

YOWES..mamak-mamak dulu lah yang jawab….. *lalu diunfollow ama dani, Ryan, ko arman dan bapak-bapak lainnya*  😀

 

 

 

 

25

Bandung After 1 year.Wait! What?

yes Finally I was able to pay a visit to one of my favorite cities (After Bali and Jogja), to Bandung ladies and gentleman. Yes finally to Bandung After 1 year……. Wait? What? 1 year? ini mah rekor abis dah..bener-bener rekor karena biasanya kunjungan ke Bandung itu rutin tiap kali udah sumpek ama ibukota pasti perlariannya ke Bandung theaaa, atau waktu jaman muda dulu ya ke Bandung tiap kali galau. Iyaaaa galau dikit ngabur ke Bandung, beause I have many friends there yang rumahnya mesti di inepin atu-atu.

 Blame it on whom? ga ada yang perlu diblame sih..yakali mau nyalahin waktu, uang and energy yang terkuras untuk rumah kicik kami di Tangerang ini. HIHIHI…iya emang selain ga punya duit or budget berlibur, kami kan setahun belakangan disibukkan dengan urusan rumah. Mulai dari renovasi, beli semua keperluan yang mana itu butuh waktu, uang dan energi. So, most of our weekends berakhir di Mitra 10, Depo Bangunan dan Dunia Bangunan or berurusan ama tukang gorden, tukang sofa, dan tukang wallpaper. Ke Ikea ya cuma sekali doank beli rak buku murmer.

Oke..oke Jo, cukup sudah curcolnya…. kelamaan, ntar kamu dicipok Theo James, nyaho deh! *eh mau donk kalo itu* 😀

Jadi….jadi ini ke Bandung kemaren adalah dalam rangka jenguk adik sepupu (yang udah kayak adik kandung ya itungannya) si adik sepupu udah tinggal bareng kita  mulai umurnya 4 bulan sampe sekarang udah kuliah tingkat 4. Jadi si adik sepupu ini cowok dan dia ada gangguan ginjal (kesiannnnnn kannn). Kami semua jelas kaget dan akhirnya saya dan opung saya berangkat naik travel berdua aja ke Bandung. Uppa banyak urusan di gereja dan seperti biasa dia ga ijinin anak-anak ikut kalau naik travel. Yasudahlah lanjuttttt jalan ke Bandung. Sengaja ambil travel daytrans (yang sekarang tarifnya udah 120 rb) dari Tangcity mall ke Cihampelas. Jadi travelnya langsung berhenti di depan RSA.

Si adik sepupu  kakinya bengkak banget karena ginjalnya ga bisa menyerap protein dengan baik. Praying and praying that my lil bro will get better. Aminnnn aminnn.

Setelah selesai ngobrol panjang lebar ama tante (mamanya sepupu yang datang dari Kalimantan) saya mondar-mandir rumah sakit berharap ada teman-teman yang lagi dapat jadwal kerja (mostly anak fakultas keperawatan dari kampus saya dulu ya kerjanya di RSA ini) ya bertemulah beberapa dan ngobrol bentar. Jam 4 saya ketemuan ama seorang blogger Bandung di Ciwalk . Will tell you later about the story. Siapakah dia? cluenya adalah seorang anak psikolog dan berkacamata. *Duilehh pakai tebak-tebakan segala sih Jo!* 😀

Kelar kopdaran di Ciwalk, saya balik ke RSA (tentunya jalan kaki) dan ketemu tante and om saya yang datang dari Sumedang untuk jenguk sepupu saya. Emang rejeki anak soleha, saya dan opung diantar oleh om saya ini ke rumah Debby (my God-given friend) di Parongpong, UNAI (mayan jahhh bokkkkk dan macetttt apalagi kalau weekend).

Menginap di rumah Debby adalah kesenangan tersendiri buat saya. Kenapa? tentunya melepas rindu dan bisa ngobrol panjang lebar, ngalur ngidul ampe jam 11 malam. Hahahahaha aslikkk kangen banget ama Debby ini. She is one of my favorite person in this world. We were best friend since 1996. Sekelas waktu SMA kelas 1 dan 2 lalu pisah di kelas 3 SMA. Ambil jurusan yang sama waktu kuliah dan selalu sekamar selama 4 tahun selama kuliah di asrama. So, udah kayak sodara lah ya jatohnya. Hi debby, I miss u already! *maap lagi drama saiyahhh* 😀

Paginya kita makan bubur ayam dan kupat tahu di terminal parongpong, yang jual masih sama dan emang ini udah  langganan sejak jaman kuliah dulu…hmmm KENYANGGG!! walau belum nampol sih makan kupat tahu doank mah..perlu makan di mbak mer eh tapi kan udah kesiangan mesti balik ke RSA. Balik lagi ke rumah Debby, mandi dan ngobrol-ngobrol lagi sampai si opung bosen and ngantuk dan akhirnya ketiduran di sofa

Debby juga sempat saya suruh main flute karena sekarang dia lagi gemar banget belajar alat musik satu ini. Suaminya emang pemusik sejati juga. What a blessed family, karena rumahnya ga pernah sepi dari alunan suara musik. Icad bahkan jago banget main piano, biola, cello dan sekarang lagi menggeluti dunia saxophone. Kwerennnn!  😀

Jam 11 siang akhirnya Icad (suaminya Debby) datang dan siap mengantarkan kami untuk balik ke RSA……makasih ya icad and debby dah antar kita. Makasih juga deb udah numpang bobo dan chitchatnya….semoga impian keluarga kalian segera dikabulkan Tuhan.

Jam 4 sore kita balik ke Jakarta naik mobil om dsn tante yang juga lagi jenguk adik sepupu saya*asik dah mayan yeee ada yang nganter lagi ampe rumah*

sekian update tentang Bandungnya, dan semoga bisa ke Bandung lagi dalam waktu dekat. Yipppieeee holiday starts on December 12th…AHOYYYYY!

have a nice weekend fellaz

xoxo

joeyz

70

Akuh Mau Nyinyir Dulu, Boleh?

Hahahahaha judulnyee makkk!!! Ini ya entah efek apa kok ya sekarang jadi gampang ngantuk, gampang capek, dan tentunya gampang nyinyir. Yang lagi pengen dapat postive vibes please tutup postingan ini karena ini ga ada positip2nya dah…hahaha *eh tapi jangan dink..ntar akuh jadi ga semangat cerita nyinyirnya* LOL.. plin-plan deh yeyyy.

Oke-oke jadi saya cuma mau nyinyirin 3 hal aja kok:

1) Kenapa ya punya tetangga kok lebay amat juteknya. Ga mau negur walau kita udah negur duluan. Ga pernah keluar rumah, pokoknya keluar masuk rumah ya dari mobilnya. Plus yang paling genggeus adalah he’s the only one yang rumahnya pake cctv di cluster kita ini. Ealah tuh cctv langsung ngadep ke rumah kita. Udah bertekak dia ama si uppa 2 minggu lalu gara-gara parkiran mobil. Ya Tuhannnnn padahal kan doa nomor 1 ku pas pindahan itu adalah “berikan aku tetangga yang manis budi dan baik hati” huhuhuhu…sibbb nasibbbb

2) Kenapa sikkkk motor suka mepet-mepet? Terus ya seminggu lalu mobil kicik ini diserempet ama motor yang bawa gas elpiji 3kg. Hadeuhhh mamakkkk!! Ampun Gustiiii! Lupa dianya kalau bodi bawah motornya jadi melebar karena bawa gas. Huhuhuhu….Scratch mayan parah.

3) Yang ketiga nih baru kejadian malming lalu. Kenapa sih ortu pada bawa bocahnya ke bioskop nonton yang bukan tontonan anak kecil. Yang ditonton Spectre pulak!!! Nah paling ajaib lagi adalah itu jam nonton spectre yang jam 11 malem dan kelar jam 1.30 pagi. MakJangggg! Akik aja teler ngantuk-ngantuk. Eh tuh bocah-bocah SD pada seger-seger amat. Bareng ama ortunya loh. Gakpapa ya kek gitu? I mean jenis film dan jam nontonnya itu loh. Kok saya merasa ada yang salah ya disitu? Ortunya udah kebelet mau nonton or emang gimana sih? Ora ngerti aku…

Yoweslahhh segitu dulu ya postingan nyinyirku….Dah cukup nyinyir blom? Hahahaha
image

50

Tentang Mamak Dan Pindahan Rumah

Cedihhhh! cedihhh opungma cedihh karena setelah sekian bulan dan beberapa kali selalu tertunda untuk pindah akhirnya kita beneran pindah juga tanggal 11 Oktober lalu. Pindahan rumah ini udah lama banget selalu ditunda-tunda terus. Waktu itu alasannya adalah kalau saya udah lancar nyetir karena gak mungkin lagi boyong duo G naik motor dengan jarak yang udah lumayan jauh. Tadinya kita mau pindah tanggal 4 Oktober pas banget saya dan uppa  merayakan hari pernikahan yang ke 6 tahun. Tapi ternyata banyak banget yang belum kelar di rumah. Hal-hal perintilan semacam wallpaper, sofa dan kitchen set. Ya akhirnya kami pun pindah tanggal 11 Oktober itu (tetap sih masih banyak yang belum kelar).

Si mamak sedih banget karena rumah yang udah dia renovasi untuk kami 2 tahun lalu akhirnya kosong dan dia ga mau kontrakin rumah itu ke orang lain, dia cinta banget ama rumah kecil itu. Walaupun kecil entah kenapa kita semua cinta ama rumah itu karena itu adalah rumah pertama yang bapak beli waktu kita baru merantau ke Jakarta. Si mamak nangis sesenggukan pas liat cap jari-jari si Ndul yang pada nempel di tembok (iyeeee si endul doyan corat coret tembok dan pakai paint juga spidol *ckckckckc!). Tentu aja mamak kangen banget ama kedua cucunya kan, secara duo G itu dari lahir udah bareng opungmanya tiap hari saat saya pergi kerja. 2 tahun terakhir ini ya dia makin deket lagi ama kedua cucunya karena kami pindah ke rumah mamak dan kami dekat dengan rumah yang mamak tinggali, cuma selemparan handuk dah. Karena kalau selemparan kolor takutnya kolornya belum dicuci dan pasti bau 😀 *abaikanSajaGaringgggYaBokkkkk* 😀

Pindahan itu emang ribetnya minta ampun dan saya ga mau ceritain tentang ribetnya pindahan lah ya. Untungnya masih ada mba Sari tercinta jadi ya saya gak patah pinggang packing-unpacking barang-barang. Fyi dalam kurun 5 tahun bersama kami, mba Sari selalu ada saat kami pindahan rumah (3x) hihihihi indahnya hidup ini yahhh *laluDisambitAmaYangARTLESS* 😀

Sebenarnya mamak ada request untuk kami supaya pindahannya ditunda aja sampai bulan Februari depan, karena mamak gak tega lihat bapak makin kesepian. Iyesss gimana gak kesepian karena si mamak udah berangakat Ke Sacramento (USA) hari senin kemaren. Kesana dalam rangka my only sibling si Jessie yang udah mau melahirkan bulan Desember ini. Huaaaaa senangnya kami mau kehadiran anggota keluarga baru and Im gonna be an Inangtua soon!!! Yippieeeee!

Well, well! Oleh karena alasan itulah makanya mamak suruh kami menunda pindahan rumah ini karena mamak akan stay di US sampai 4 bulan kemudian….hikssss! Iyaa si mekmok tercinta akan balik ke Indonesia bulan February akhir. Namanya pun mau bantuin si Jc urus bayinya yang baru lahir kan. Eh tapi tetap senang dong tentunya. Btw, mamak survive loh pergi ke Amrik sendirian dengan kemampuan bahasa Inggris yang aduhaiiii bikin pusing pala barbie. Lol… pokoknya itu semu berkat Tuntunan Tuhanlah…karena semua lancar saat di Imigrasi dan bahkan saat transit. Hanya berbekal ngomong “I don’t know to speak English” sambil nunjukin invitation dari mantunya dan list informasi yang udah di ketik si Jc dan kirim lewat email ama si Jc. Puji Tuhan…puji Tuhan.

A day before she left..keliling naik transjkt sama mamak untuk cari semua keperluannya

A day before she left..keliling naik transjkt sama mamak untuk cari semua keperluannya

Mamak arrived in Sac safe and sound! Thank God

Mamak arrived in Sac safe and sound! Thank God

Tapi sekarang kita kesian lihat si bapak yang bakal kesepian (lagian sih doi ga mau diajak kesana..mikirin bisnis mulu deh pakkk pakkk) . Jadilah supaya opung doli gak kesepian, saya biarin beliau tetap menjemput kedua cucunya dari sekolah (iya bapak yang jemput Kakak G mulai dari usia 2 thn saat dia di Toddler) bapak mamakku is dabestttt banget dah. Jangan salah kaprah ya…bukan saya mau ngerepotin orangtua tapi emang ini mereka yang mau. Pengen berperan urus cucu dan pengen dekat sama cucu-cucunya (lagian cucunya cuma 2 ini plus 1 lagi yag mau lahir nanti). Jadilah bapak tetap jemput (gak tiap hari sih) dan saya nanti datang ke rumah bapak untuk jemput mereka lagi lalu pulang ke rumah kami di Tangerang..ya sebenernya malah bikin saya capek dan makin lama sih…cuman kan lumayan ya si bapak ada temennya selama kurang lebih 3 jam saya titip di bapak. Jadi bapak gak sepi-sepi banget. Biar saya ada alasan juga nengokin bapak di rumah dan bawain beliau makanan sualpaya gak catering rumah makan padang yang disamping rumah mulu 😀

Jadi kira-kira seperti itulah drama perpindahan rumah kami. Banyak cedih-cedihnya. Bahkan si ndul aja nangis mulu 2 malam pertama karena kangen mau ke rumah blakang (kami sebutnya rumah blakang karena rumah mamak yang kami tempatin dulu itu rumah yang ada di gang belakang rumahnya si mamak). Si ndul marah-marah kenapa tidur di rumah Tangerang. Hahahaha dasar bocah ya..dia kaga ngerti konsep pindahan.

Ohya dihari pertama kami memasuki rumah, tentu aja ada acara doa ucap syukur (tapi bukan syukuran rumah sih) karena yang hadir cuma mamak dan opung saya plus mertua dan 3 kakak ipar saya. Jadi kalau adat orang batak itu pakai ikan mas segala plus 7 itak natata (pohul-pohul yang mentah) supaya sehat-sehat di rumah baru ini, supaya rumah ini pun membawa berkat bukan penyakit supaya Tuhan selalu melindungi kami dalam rumah ini. Saya aminkan segala doa yang dilayangkan untuk kami. Tentu nggak lupa mamak kasih kami ulos. Ahhh so happy! Thank you mamakku tersayang. Kami sungguh banyak berutang budi pada mamak. Btw, mamak juga membelikan kami sebuah lemari (istilahnya apa gitulah di adat orang batak, untuk melepas anaknya yang udah mandiri) harusnya dikasih pas saya baru nikah tapi kata mamak sayang kalau beli perabotan pas kami masih ngontrak dan pindah-pindah (cepat rusak barangnya) jadilah doi belikan lemari jati segede gaban ( jadul style bokkk dengan kamar yang sempit bukan main) Padahal sih teteupp karena harga si lemari mayan mihil ya bok, jadi kami bayar stengah harga lemarinya ke mamak. Gak tega juga…hahahaha.

ulos dari mamak

ulos dari mamak

Btw saya belum bisa foto-foto rumahnya ya…soalnya masih berantakan padahal dah hampir sebulan pindahannya tapi ga kelar-kelar juga. Lagian bingung juga ya apa yang mau difoto, masalahnya rumahnya cuman seumprit (tetap bersyukur). Palingan ini deh satu ruangan favorite saya, apalagi kalau bukan dapur. Yeayyyy karena dapur itu pusat dari segalanya. Betulll gakkk? Nyawa rumahnya deh istilahnya. Ya kannn?

my messy kitchen...Its white and grey...

my messy kitchen…Its white and grey..

Anyway, kegiatan blogging saya gak produktif banget deh  dua bulan belakangan ini…maapkeun ya manteman belum sempat mampir-mapir di blog kalian (padahal kange berats deh) malahan komen ada yang belum dibalesin. Huhuhuhuhu maklum ini sibuk di kerjaan plus nyampe rumah langsung bikin kue untuk jualan,dan pesanan dan tentu saja urus duo G yang makin cerewet dan harus makin sering diladenin omongannya hehehe……semoga bisa blogging aktif lagi. SOON!!!!

have a nice weekend temans 🙂

xoxo

Joeyz