Bandung After 1 year.Wait! What?

yes Finally I was able to pay a visit to one of my favorite cities (After Bali and Jogja), to Bandung ladies and gentleman. Yes finally to Bandung After 1 year……. Wait? What? 1 year? ini mah rekor abis dah..bener-bener rekor karena biasanya kunjungan ke Bandung itu rutin tiap kali udah sumpek ama ibukota pasti perlariannya ke Bandung theaaa, atau waktu jaman muda dulu ya ke Bandung tiap kali galau. Iyaaaa galau dikit ngabur ke Bandung, beause I have many friends there yang rumahnya mesti di inepin atu-atu.

 Blame it on whom? ga ada yang perlu diblame sih..yakali mau nyalahin waktu, uang and energy yang terkuras untuk rumah kicik kami di Tangerang ini. HIHIHI…iya emang selain ga punya duit or budget berlibur, kami kan setahun belakangan disibukkan dengan urusan rumah. Mulai dari renovasi, beli semua keperluan yang mana itu butuh waktu, uang dan energi. So, most of our weekends berakhir di Mitra 10, Depo Bangunan dan Dunia Bangunan or berurusan ama tukang gorden, tukang sofa, dan tukang wallpaper. Ke Ikea ya cuma sekali doank beli rak buku murmer.

Oke..oke Jo, cukup sudah curcolnya…. kelamaan, ntar kamu dicipok Theo James, nyaho deh! *eh mau donk kalo itu* 😀

Jadi….jadi ini ke Bandung kemaren adalah dalam rangka jenguk adik sepupu (yang udah kayak adik kandung ya itungannya) si adik sepupu udah tinggal bareng kita  mulai umurnya 4 bulan sampe sekarang udah kuliah tingkat 4. Jadi si adik sepupu ini cowok dan dia ada gangguan ginjal (kesiannnnnn kannn). Kami semua jelas kaget dan akhirnya saya dan opung saya berangkat naik travel berdua aja ke Bandung. Uppa banyak urusan di gereja dan seperti biasa dia ga ijinin anak-anak ikut kalau naik travel. Yasudahlah lanjuttttt jalan ke Bandung. Sengaja ambil travel daytrans (yang sekarang tarifnya udah 120 rb) dari Tangcity mall ke Cihampelas. Jadi travelnya langsung berhenti di depan RSA.

Si adik sepupu  kakinya bengkak banget karena ginjalnya ga bisa menyerap protein dengan baik. Praying and praying that my lil bro will get better. Aminnnn aminnn.

Setelah selesai ngobrol panjang lebar ama tante (mamanya sepupu yang datang dari Kalimantan) saya mondar-mandir rumah sakit berharap ada teman-teman yang lagi dapat jadwal kerja (mostly anak fakultas keperawatan dari kampus saya dulu ya kerjanya di RSA ini) ya bertemulah beberapa dan ngobrol bentar. Jam 4 saya ketemuan ama seorang blogger Bandung di Ciwalk . Will tell you later about the story. Siapakah dia? cluenya adalah seorang anak psikolog dan berkacamata. *Duilehh pakai tebak-tebakan segala sih Jo!* 😀

Kelar kopdaran di Ciwalk, saya balik ke RSA (tentunya jalan kaki) dan ketemu tante and om saya yang datang dari Sumedang untuk jenguk sepupu saya. Emang rejeki anak soleha, saya dan opung diantar oleh om saya ini ke rumah Debby (my God-given friend) di Parongpong, UNAI (mayan jahhh bokkkkk dan macetttt apalagi kalau weekend).

Menginap di rumah Debby adalah kesenangan tersendiri buat saya. Kenapa? tentunya melepas rindu dan bisa ngobrol panjang lebar, ngalur ngidul ampe jam 11 malam. Hahahahaha aslikkk kangen banget ama Debby ini. She is one of my favorite person in this world. We were best friend since 1996. Sekelas waktu SMA kelas 1 dan 2 lalu pisah di kelas 3 SMA. Ambil jurusan yang sama waktu kuliah dan selalu sekamar selama 4 tahun selama kuliah di asrama. So, udah kayak sodara lah ya jatohnya. Hi debby, I miss u already! *maap lagi drama saiyahhh* 😀

Paginya kita makan bubur ayam dan kupat tahu di terminal parongpong, yang jual masih sama dan emang ini udah  langganan sejak jaman kuliah dulu…hmmm KENYANGGG!! walau belum nampol sih makan kupat tahu doank mah..perlu makan di mbak mer eh tapi kan udah kesiangan mesti balik ke RSA. Balik lagi ke rumah Debby, mandi dan ngobrol-ngobrol lagi sampai si opung bosen and ngantuk dan akhirnya ketiduran di sofa

Debby juga sempat saya suruh main flute karena sekarang dia lagi gemar banget belajar alat musik satu ini. Suaminya emang pemusik sejati juga. What a blessed family, karena rumahnya ga pernah sepi dari alunan suara musik. Icad bahkan jago banget main piano, biola, cello dan sekarang lagi menggeluti dunia saxophone. Kwerennnn!  😀

Jam 11 siang akhirnya Icad (suaminya Debby) datang dan siap mengantarkan kami untuk balik ke RSA……makasih ya icad and debby dah antar kita. Makasih juga deb udah numpang bobo dan chitchatnya….semoga impian keluarga kalian segera dikabulkan Tuhan.

Jam 4 sore kita balik ke Jakarta naik mobil om dsn tante yang juga lagi jenguk adik sepupu saya*asik dah mayan yeee ada yang nganter lagi ampe rumah*

sekian update tentang Bandungnya, dan semoga bisa ke Bandung lagi dalam waktu dekat. Yipppieeee holiday starts on December 12th…AHOYYYYY!

have a nice weekend fellaz

xoxo

joeyz

Advertisements

25 thoughts on “Bandung After 1 year.Wait! What?

  1. Jo.. turut prihatin dgn sakitnya sepupumu ya.. smoga saudara sepupumu dikuatkan ya Jo..

    btw. aku terakhir ke bandung kpn ya? 2 tahun yg lalu apa yak? lebih nelangsa kan? hihihi..

    • makasih dew….ia nih kasihan sekali masih muda…mudah2an makin sehat dianya. hihihi ada yang lebih nelangsa yeee…yuk cussslah ke bdg..walaupun bdg mah ya gitu2 aja sih yaaak lol 🙂

  2. Hmmm hehehe Bandung emang ngangenin ya. :mrgreen:
    Seperti kata Pak Emil, Bandung bukan cuman sekadar kota, tapi lebih dari itu, melibatkan perasaan. 😆
    Eh maap lupa, itu kata Pak Emil apa kata Pidi Baiq ya. Buahahahaha 😄 😄

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s