Teman Yang Nyaman

img-20160117-wa0002-01.jpeg 

“There is a miracle called friendship, that dwells within the heart, and you don’t know how it happens or when it get starts but it will always gives happiness and a special lift. Then you realize that “Friendship” is God’s most precious gift”

Pas ngeliatin foto diatas, saya jadi teringat bahwa dalam hidup, kita butuh teman-teman yang membuat kita merasa nyaman. Nyaman di hati tanpa perlu jaim, tanpa perlu terlihat formil. Liat aja tuh siapa yang selonjoran sendiri di kursi? wakakakakak….entu tante-tante berasa jadi putri duyung yang terdampar di pantai kan yak! huahahahaha….ini ceritanya foto 3 minggu lalu saat saya dan gank srimulat lagi ngumpul di rumah salah satu dari teman kami si Inggito. Kami udah lama banget rencana ngumpul-ngumpul kek gini di rumah salah satu dari kami. Rencana awal adalah di rumah kami tapi tiba-tiba aja itu plafon rumah ambruk akibat adanya kesalahan pemasangan genteng waktu bangun dapur (akuuu syebellllll!!!!!). Akhirnya tempat dialihkan ke Bekasi. Hmmmmmm memang benar-benar pertemuan  AKAP nih kalau kata si Hanski. Trus saya bingung, AKAP apaan sih?  yaelah Jo, AKAP aja ga tau, ANTAR KOTA ANTAR PROPINSI, woyyy! HAHAHAHHAHAHA iye juga ya, saya dari Tangerang, Hanski dari Ciledug, datang mengunjungi si Terajana dan Inggito ke Bekasi! Sungguh luar biasa…dan harusnya Deboy juga datang dari Bandung, tapi mendadak suaminya (Ichad)sakit. Pokoknya ini acara kumpul-kumpul yang seru banget.

Kita bikin potluck party dan acara tukar kado. Tukar kadonya sendiri ada dua versi yaitu mama-mamanya dan anak-anaknya. Kalau potluck tentu aja kita bagi-bagi makanan. Saya kebagian bawa buko salad (salad kelapa) itu saladnya orang Phillipine dan tentu aja cupcakes yang melimpah ruah hihihi. Hanski bawa ikan gurame asam manis, Tere bawa Bakwan jagung dan sayur capcay. Tuan rumah sediain ayam goreng, nasi putih, mie goreng tentu aja air minum hahahaha *penting ya air minumnya dimention* Seru banget deh acaranya, sayang aja si Deboy ga bisa ikutan kalau nggak pasti lebih seru lagi miss lemonade kami yang tersayang itu kalau ikutan karena acara hosip-hosip pasti akan makin brutal karena dia always kaga nyambung or ntar ga mudeng kita lagi ceritain apaan…but you know deb, you are my kesayangan forever. Hihihihihi 🙂

Pas lagi khuyusuk acara hosip-hosip, eh anak-anak di luar udah pada mandi rumput kering di halaman si Inggito…wakakakakak ini juga karena little Adelle datang ngadu ke mamanya:, KALAU YANG BOYS UDAH PADA MAENAN RUMPUT KERING YANG DIBALURIN DI KEPALA DAN SELURUH TUBUH!!!! HAYASALAAMMMM tobaaatttttt!!!! soalnya ya kita emak-emak pada tenang-tenang aja khyusuk berhosip karena kirain ada uppa dan bapak2 lain yang duduk di teras ngawasin mereka, eh ternyata uppa modom alias ketiduran saking sepoi-sepoinya tuh angin depan rumah Inggito.

Anak-anak bosen main dan Theo (anaknya Inggito) ribut ngajakin berenang, dan akhirnya capcus ke kolam renang yang ternyata cuma jalan kaki seumprit di dalam  cluster perumahan itu. Duhhh naksir abis nih ama cluster perumahan si Inggito. Pokoknya perumahannya asri, bersih dan sejuk…kalau kata si Hanski “ih kayak bukan di Bekasi yak” WAKAKAKAKAKAK…maksud loe hans???? awas lu hans di keroyok orang BEKASI! lol 😀

Ok, pokoknya hari itu memang super fun banget, dan rencana kumpul-kumpul selanjutnya adalah di rumah kami bulan Maret depan (mudah-mudahan kesampean ya).

Balik lagi tentang teman yang nyaman…buat saya teman yang nyaman adalah teman yang kita pikir kita nyambung dan nyaman mau ngobrolin apa aja. Seperti kutipan diatas, kita bahkan ga tau dan ga sadar kapan akhirnya kita merasa bahwa mereka adalah teman yang nyaman di hati kita, yang bikin hati kita tentram dan senang.

I dunno ya, tapi saya merasa kalau kita makin bertambah dewasa seperti sekarang, kok ya rasanya makin sulit menemukan teman yang pas, yang nyaman di hati karena mungkin kita akan makin berhati-hati. Saya sendiri punya beberapa circle of friends. Walau yang paling dekat di hati adalah tentu My power puff girls (Deboy and Hanski) tapi ya deket juga sama yang lain. Belom lagi Yulyta dan Zhuko, plus Leleba (yang pernah saya ceritain dulu). Ada Viera (my partner in crime jaman kuliah pascasarjana), ada Ellis teman kerja dari jaman baheula. Dll! Banyak banget kalau mau dirunut-runut., dan buat saya mereka semua itu adalah teman yang selalu membuat saya merasa nyaman.

Pernah ya jaman SMA saya deket sama teman sekelas trus tiba-tiba saya merasa ga nyaman berteman dekat sama dia saat saya tau kalau ternyata dia adalah orang yang sangat ambisius dalam pelajaran dan saya langsung menjauh karena disitu saya merasa kita gak satu frekuensi, she is way too serious. I want a slow life, full of laughter and having fun a bit, makanya nyambung abis ama si Deboy dari jaman SMU dulu secara nih anak pinter, rajin, baik, generous tapi ga ambisius yang ada anaknya gokil dan out of the box terkadang hahaha. Hanski pun begitu, pinter baik gokil tapi gak jumawa dan nyantai abis anaknya ga mau sok kepinteran dan pamer. I just love them soooooo much! Tapi perlu dicatet saya berteman sama mereka bukan karena mereka pintar dsb, but simply karena mereka satu frekuensi sama saya and I feel comfort when spending time with them.

Pernah lagi nih, saya merasa udah dekat sama seseorang eh trus setelah berteman beberapa saat ketauan nih orang super duper medit alias merki. Semua-semua maunya saya aja yang bayarin dan kalau bisa dia ga keluar duit apa-apa. Sebel kan? nah saya menjauh secara perlahan dan ngerasa nih orang asas manfaat banget, karena ini penting banget deh dalam basic-basic filosofi berteman *tsahhhhh bahasanya* mana ada yang namanya pelit-pelitan kan? Pernah juga udah dekat sama seorang teman dan ternyata nih orang ga bisa jaga rahasia alias mulutnya ember bocor *udah ember, bocor pulak*. Ada juga nih udah enak-enak temenan eh ternyata baru tahu kalau nih  orang ternyata sirikan orangnya dan suka iri-irian, hadeuhhh langsung deh menjauh. Banyak kan ya yang ga cocok di hati kita dan kita merasa kita cukup sekedar berteman biasa aja ga usah jadi teman dekat. Buat saya, Deboy and Hanski adalah dua malaikat yang dikirimkan Tuhan dalam hidup saya. They are my sweet angels, my very best friends, my kesayangans.

Punya teman yang nyaman adalah sebuah anugerah yang indah! One of the most precious gift from God! and I thank God for this!

PS: Buat saya, salah satu tanda kita merasa dia adalah teman yang nyaman, adalah saat saya bisa ngobrolin apa aja sambil selonjoran kayak foto diatas! Ahhhh such a sweet moment with my besties! LOVE YOU MY GURLS!

CIAOO

image

Advertisements

44 thoughts on “Teman Yang Nyaman

  1. Iya Jo, temen yang enak tuh bukan yang pinter atau cantik atau ganteng tapi yang satu frekwensi *udah macam antena alien aja :lol:*, Yang bisa bikin kita gak jaim, yang bisa cerita apa aja tanpa di judge macem macem :). You are so lucky to have them

  2. Setuju Jo. Menurutku semakin bertambah umur semakin susah berteman karena kita tahu apa yang mau/ngga mau dan peer pressure udah berkurang sebagai orang dewasa berteman dibanding waktu masih belasan tahun. Cherish your friends!

      • Ini setuju banget. Semakin bertambah umur, semakin sulit mencari temen,mkrn biasanya temen temen jaman mahasiswa udah tersebar kemana mana, dan kahirnya yg tersisa hanya teman teman kerja….beneran saking udah capek kerja, ndak sempat lagi ber say hello atau ketemuan ama temen temen lawas, jd nya temen yang ditemui cuman temen kerja aja

      • Setuju. Berteman itu perlu investasi waktu dan energi ya supaya kontak tetap hangat. Dua hal ini yang susah diluangkan karena kesibukan masing-masing dan kegiatan sosial lainnya.

    • Syukurlah ko Arman and family dapat teman baru yang nyaman…semoga langgeng a pertrmanannya. Secara hidup di negara orang itu kan berasa pasti lita makin butuh teman

  3. Aaahhhh.. serunyaaa.. aku juga udah mau nulis soal friendship seminggu ini tapi apa daya, belum kelar2 jugaa… momong anak full nii seminggu cutbray.. *koq jadi curcol*

  4. Aku juga merasa hal yang sama. Makin “tua” (aduh kok “tua”sih? hahaha 😆 ) rasanya makin susah untuk mendapatkan teman baru. Bisa sih tentu saja, tapi rasanya prosesnya lebih lama gitu. Untung banget aku sudah disini semenjak S2 dimana waktu S2 dulu juga masih gampang buat mencari teman (soalnya seumuran dan pada-pada masih sekolah kan). Sekarang ini rasanya makin susah aja, haha…

    Dan setuju. Begitu sudah mendapatkan yang cocok, mesti dijaga ya pertemanan itu. Aku bersyukur banget nih sekarang ada WA dsb jadi masih bisa berkomunikasi sama temen deketku di Indo dulu, haha 😆 .

    Btw, dulu sewaktu SMA aku juga pernah punya temen deket yang orangnya ternyata suka main asas manfaat gitu. Untung deh kuliahnya beda kota jadi gampang untuk mundur perlahan, hahaha 😆 .

    • Wahhh kalau di Phd dah susah nyari temannya ya ko? Mungkin krna ga seumuran kali ya? Coba kutebak, pasti kamu di-asas-manfaatin karena kamu pinter deh. Hihihi sotoy yak. Tapi ada aja loh nemu yg kek begitu. Malesss aku langsung ilfil

      • Haha, entah kenapa orang2 lain yg juga ambil PhD lebih susah dijadiin temen Jo, gak kyk waktu S2 dulu, haha. Mungkin karena mmg kebanyaksn orangnya introvert kali yah…

        Haha, pernah juga diasas-manfaatin masalah nilai. Ih sebel bgt. Uda gitu orangnya ember lg ngomong ke temen lain kalo aku cuma dia manfaatin. Trus beritanya nyebar deh dan sampe ke telingaku juga. Sakiiiit, hahahaha 😂😂😂

        Tp yg aku maksud itu jg ada orang yg asas-msnfaatin masalah duit. Pokoknya egois bgt dan semua orang mesti nurut dia tapi dianya ogah bayar. Buset bgt kan, hahaha 😂

  5. Jo, selalu hangat baca cerita pertemananmu. Semoga langgeng ya kalian. Apapun ujian pertemanan yang mampir, semoga bisa melewatinya dengan baik. Emang, semakin berumur semakin males nyari teman haha, yg ada aja dipertahankan. Apalagi jauh gini, jadi males basa basi lagi 😅

  6. semakin ke sini, sahabat semakin sedikit tapi semakin solid ya mba.. seleksi alam kali ya 😀
    trus aku kepikiran buat nulis tentang sahabat hati akyuuu *lah anaknya ga kreatip 😀

  7. Iya, makin ‘dewasa’ temen yang sincere dan tulus itu langka..kebanyakan friends with benefit. Tapi kadang ngerasa juga sih, kalo gw juga mulai jaga jarak pertemanan dengan siapapun setelah menikah. Maksudnya deket, tapi gak close banget lah.. Cuma sama beberapa sahabat lama (SMA dan teman sekolah minggu sejak imut2) bisa lepas banget klo ngobrol. Sekarang sih sahabat terdekat itu Suami 😀 hahahhaha

  8. Temen-temen SD ku sekarang semakin kesini semakin jarang kontak-kontakan. Cuma beberapa doang sih. Temen SMP juga beberapa. Temen SMK yang mash banyak yang akrab ._. besok kalau aku udah lulus kuliah, temen SMK bakal tinggal beberapa kayak temen SD sama SMP nggak ya :’) yah, semoga tetep ada beberapa namun bisa bikin nyaman 🙂 kayak kamu sama temen-temenmu ini mbak 🙂

  9. menyenangkan sekaliii pertemananmu Jo, Uppa mau lagi ya ikutan gabung. seruuuu… suamiku malah jarang gabung klo aku kumpul. pertimbangannya girls time kali ya..

    ah aku jd kangen sama teman2ku. kalau dipikir2 smakin sedikit ya teman, apalagi di jkt.. usaha bgt klo kita mau ktmuan ya..

    • Iyaaa menurutku pertemanan itu perlu banget dipertahankan walau sering bertambahnya usia kok makin susa ya ketemuan or bahkan sekedar telfonan…..makanya harus ada usaha dari kedua belah pihak utk ttp menajaga pertemanan dengan saling kontak. Iya bener usaha banget ya mau ketemuan

  10. Benar Joey, soalnya dengan berteman dengan konsep yang benar adalah kita menginvestasikan waktu, tenaga dan pikiran buat teman terdekat kita. kalau dia cuma asas manfaat atau cuma mikirin diri sendiri doang mah kelaut aja dech. ngabisin waktu kita bangat, sdgkan kita nya nga dapat apa2 malah tekor capek hati doang hehehe..

  11. Bener da, makin gede makin susah cari temen yang bikin nyaman. Di dunia nyata aja susah, apalagi di dunia maya..hihihihi…

    Tapi thanks God, di sini aku meski di perantauan tapi nemu aja temen yang bikin nyaman banget dan selalu ngerasa bebas cerita apapun ke mereka. Sampe2 si raja udah nganggap mereka bener2 kayak adekku sendiri jadi akrabnya ke mereka kayak akrab ke tante kandung gitu 😀

  12. Teman yang nyaman itu…. membuat gue teringat akan pembalut bulanan, yang sizenya pas, enak dipakai, menyerap, dan nggak bocor! Ya gak? Hahahahaha. Sayangnya, langka banget di dunia ini, dan luckily, gue masih punya! ANUGRAH BANGET!

  13. teman yang nyaman… duh Jo sama kita teman terdekat ku yah teman2 lama itu,plus sepupu2 yang semuran karena sekolah dan kuliah di tempat yang sama.. tp sebanyak2nya circle of friend emang kudu dijaga dan diberi waktu untuk ya itu kumpul2,,kan ngangenin ya curhat2 dari A-Z sampe suami anak ada kemana2 hahhahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s