32

Fantastic FOUR

Hahh? Ngomongin Four lagi? Tobias Eaton lagi? Theo James lagi???? Malesssh amat!*

Hahahaha…tenang, tenang kali ini kagak ngomongin si yayang FOUR di Divergent sang pujaan hati kok . Yayang Four mah ga usah diomongin juga dah pada tahu kan ya dia mah emang fantastic. Hahahaa *mamak2Hormonal* ๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

Jadi ngomongin apa ini Fantastic Four? Bukan juga tentang film melainkan tentang ndulku tercinta yang Sabtu kemaren baru aja ngerayain ultahnya yang ke….? Huaaaa wait! Yang ke 4? Anak bayikkkk kok udah 4 tahun aja? Kok cepat amat ya? Bentar lagi udah ga mau diuyel-uyel lagi deh nih *hiksss mamanya manyun*. Si ndul tuh penghibur hati banget deh secara anaknya suka ngeles kayak bajay, suka bikin hal-hal konyol yang ga kepikiran ama kita. Pokoke konyol dan yahhhhh sometimes challenging juga.

Jadi Jumat lalu saya berkutat di dapur untuk baking 100 lebih cupcakes untuk dibawa ke gereja. Giling yak kurang kerjaan banget. Hahaha maklum lah mumpung anak-anak masih kecil biar ada bekal cerita buat mereka pas gede nanti. Ini loh foto ultahmu ke 1, ke 2 ke 3 dst…kuenya mama yang bikin loh ini…. *mamah2MintaPamrih* hahaha… ehhh ehh bukan kok bukan minta pamrih cuman seneng aja meribetkan diri dan emang serulah buat bahan cerita nanti kalau mereka sudah besar. Uhukkkk!!! sudah besar? Tidakkkkkksss ๐Ÿ˜ฎ๐Ÿ˜ฎ๐Ÿ˜ฎ *tiba2Keselek*

Yang challenging itu bikin cake atasnya. Errrrrr ga pernah rapih. Pokoke asal jadi ajalah. Nah hari Selasa kemaren dirayain deh di sekolah dengan bikin cupcake sekitar 80 pcs, yang mana badan akhirnya mayan capek juga ya…huhu padahal kan belom boleh capek nih abis sakit tipes kemaren. Yasudlah mudah-mudahan ga kenapa-napa yessss!!!

Tadinya goodie bagnya itu mau sok kreatif ala mamah-mamah Instagram yang bikin DIY maianan buat anak, DIY fine motor skill dan lain-lain yang lebih ribet lagi *dasarMamak2Ribedd* tapi apa mau dikata kan mamake tepar 2 minggu lebih. Jadilah balik maning sing ASEMKA, hahaha…. padahal deket rumah juga ada sih yang harganya ga jauh beda cuman ya teteup ga puas kalau ga ke Asemka, walau emang pulang-pulang jadi bau asem saking keringetan dan panas. Jadi isi goodiebagnya standar aja tempat makan dan botol minum karakter baymax (for boys) dan Frozen (for girls).

Si mamak masakin fried noodle dan nugget (yang pasti dimakan anak-anak dan simple), plus cupcake momma G. Lalu mereka bawa pulang balon-balon yang dibentuk jadi pedang, bunny, dog dll (yang kayak di Pizza hut itu loh). Eh temen-temen si ndul malah lebih tertarik sama balonnya daripada goodiebagnya…ya namanyapun anak-anak ya.

Perayaan di sekolah juga simple, cuma
nyanyi, tiup lilin aja dan bagi gooide bag aja. Di gereja juga cuma tiup lilin dan didoain pendeta..trus tumben di gereja doanya khyusuk banget. Yang penting ndul senang yaaaa nak! Yaiyalah senang dapat banyak kado…hihihi ๐Ÿ˜Š

So,what is my wish for this lovely boy? Semoga Tuhan memberkatimu ndul, dalam setiap langkahmu. DijagaNya dan dituntunNya sepanjang hidupmu. Aminnnnn!!

Happy birthday my lovely boy,
The sun of my days,
The moon of my nights.
I’ll love you forever,
I’ll like you like always,
As long as I’m living…my baby you’ll be

Enjoy your Fantastic four ya ndul!

image

khusuk doanya…(doa di gereja)

image

kue yang ga pernah simetris, gapapa ya ndul yang penting original buatan mamanya ๐Ÿ™‚

image

potong kuenyaaaa…..potong kue miringnya…hahaha ga bakat deh bikin pake fondant mesti banyak latihan

image

terkagum-kamgum sama kue baymaxnya..padahal kan cuma mainan ditancepin doank hihihi

image

[caption id="" align="aligncenter" width="300"]image With my cousin and opungma

image

momennya pas banget ya, blowing his candle

image

Happy birthday ya ndul..my (never)serious boy! love to act silly

68

T O A

Uppa : “ma…aku kayaknya ga tahan deh kerja di perusahaan Jepang ini”

Me: “Lah kenapa? Kerjanya Romusha ya?”

Uppa: ” Ahh itu mah cincaylah”

Me: “Trus kenapa donk?”

Uppa: “soalnya ngomong mesti bisik-bisik, tersiksa aku ma… tau sendiri suaraku kayak TOA!”

*trus uppa praktekin gimana dia ngejelasin kerjaan ke coworkernya atau saat mencoba mengerti penjelasan dari bosnya yang kadang berakhir dengan adegan mirip kuis tebak kata dengan mimik bibir* ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Wakakakakakakak…istri ngakak sejadi-jadinya ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Asli kocak banget, soale uppa kalau udah peragain sesuatu itu total banget. Nah yang jadi masalah adalah semua pegawai termasuk bos-bosnya satu ruangan kerja tanpa sekat-sekat or cubicle….hadoohhh Japanese style abis deh. Uppa misuh-misuh aja banding-bandingin ama tempat kerjanya terdahulu.

Uppa: “Gak asik banget deh ma, udah terbiasa ama style kerja Eropa dan Amerika yang flexible (haseeekkk gayanya! Tengil!.) Ehhh sekarang kerja kayak robot plus aku tersiksa ga bisa ngomong kayak biasanya, masak sih bisik-bisik doank! Errrr๐Ÿ˜ฏ๐Ÿ˜ฏ๐Ÿ˜ฏ

Lol

๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ cucian deh paaaa

Me: “Udah jangan banyak cingconglah darling, kerja bener dan dibetah-betahin aja. Inget cicilan kita” ๐Ÿ˜ƒ >> selalu acuannya cicilan yak! Basi deh! Hahaha

Tapi emang suara uppa yang kayak toa ini kadang genggeus juga deh. Pernah aja pas dia interview trus dia semangat 45 bicaranya eh yaaa tiba-tiba orang yang ruangan sebelah datang dan bilang ke uppa supaya volume suaranya dikecilin soale di ruangan sebelah lagi teleconfrence meeting via skype. Hahahaa yasalam my darling bala-bala ini sungguh terlalu.

Nah kejadian deh kemaeren sore pas kakak G mau maen sepeda keluar,

G: “paaa sepeda aku dah rusak, ga bisa dinaikin lagi”

Jo: ” Iya pa kesian loh si kakak…dah lama dia ga maen sepeda” >> belain kakak supaya papanya beliin sepeda baru.

Uppa: ” Aduhhh maaf ya kak….papa lagi ga punya uang nih buat beli sepeda baru, papanya bokek nih kak! Sorry ya kak!…” >>repeat sampe 4x

Kalimat terakhir dari uppa diatas itu sebenernya biasa aja sih, fine and normal aja menurut saya. Tapi, jadi genggeus karena uppa ngomong di teras depan dengan suara TOA nya!!! Dan diulang pulak ampe 4x

Huaaaaa Tolongin saya Pak Bukkkkk!!! Maluuu ahh malu pada semut merah yang berbaris di dinding!! Satu komplek bisa denger. Hahahaha…trus istri ngapain pas denger lakinya ngomong begitu? Seperti biasa, reaksi istri mah lebih heboh lagi tapi suaranya mengecil sambil nahan malu.

“Papa!!!!!!!!! Suaranyaaaa!!!! Bujugggg!!!! Pake Toaaaa!”

Uppa:”ehhh iya lupa ma!gede banget kah suaraku?”

Istri: “menurut nganaaaa???”

*sambil ngeloyor pergi!*๐Ÿ˜€๐Ÿ˜๐Ÿ˜‚

My uppa my numero uno, my lovely toa umaaaakkkkkkk ๐Ÿ˜š๐Ÿ˜š๐Ÿ˜š๐Ÿ˜š๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜ƒ๐Ÿ˜ƒ๐Ÿ˜„๐Ÿ˜‚

49

Getting The Spirit Of Baking Again

Oh, hellowwww happy people! It is a long weekend and I know you must be very happy, even If you don’t plan to go anywhere I am sure we are all happy to pause for a while and take a break from our routine/work. Well, at least I have been at home since 2,5 weeks ago when I was sick and continued with one week holiday.

Since last week, I have no idea what to do for my son’s 4th birthday tomorrow. Yes I have planned many things for his birthday party even since few months before, but all plan has ruined by… hmmm yes by the thypoid huhuhu ๐Ÿ˜•๐Ÿ˜‘

I have been wondering wether or not I bake for his birthday. Honestly, I have lost the spirit of baking since Mba sari left me. Hikssss! I miss her so much, we are still texting each other sometimes. She is my partner in the kitchen, she is the one who help me to clean and wash my dirty bowls, mixer and checking the oven, etc. Oh mba Sari we want you back.

Since no more mba Sari, of course I reject the orders for my cupcakes (some of my previous customers were asking me to bake again for their kids’ birthday party). Some friends of mine were waiting for me to bake again especially the teachers at school. They said they miss my cupcakes already. Especially the red velvet ones. Ohhh I am flattered ๐Ÿ˜

I am trying to find the spirit of baking again. It is not easy to find the spirit again but when I read some of the testimonies from friends about my cucpcakes belows……

image

image

image

image

image

image

image

Then, there it is I finally come back to the kitchen this morning making the cream cheese topping for the red velvet cupcakes and making the chocolatte topping for my devil food cupcake. Now I will start to bake the cake. For me, making the topping first is very important because usually the topping is one of the hardest part. So now, let start baking again! Yeayyyyy!!!! Finally the spirit is here already!! Wish me luck for making 100 cupcakes today (for the church tomorrow) Moga2 ga bantet ya cuyyy! Happy weekend all ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

Xoxo,
Joeyz The cucpcake maker

54

Soal Mengalah

“Kak, kamu ngalah donk sama adeknya”

Kata-kata itu sering terucap dari mulut kami berdua di rumah, tapi belakangan saya melarang uppa untuk mengatakan hal itu pada kakak G. Saya merasa ada yang salah pada instruksi untuk selalu mengalah pada adiknya tanpa melihat casenya. Yes the art of having two kids or more ya begitu memang. Permasalahan tiap hari ga jauh-jauh dari beranteman between siblings. Saya adalah kakak dari adik saya satu-satunya, yaitu si Jc. Ga usah ditanya ya kayak apa dan sesering apa kami berantem waktu kecil dulu. Pokoknya bisa kejar-kejaran keliling gang rumah cuman gara-gara kesel rebutan mainan or habis gondok-gondokan. Mamak juga sering suruh saya mengalah sebagai seorang kakak dan itu rasanya gak ikhlas banget harus disuruh ngalah terus-terusan. Kami berhenti berantem saat saya masuk SMA dan harus bersekolah di sebuah boarding school di Malang. Berjauhan membuat kami jadi saling merindu dan makin sadar kalau kita saling sayang.

Kata mengalah artinya dalam kamus besar bahasa Indonesia adalah sebagai berikut:
meng.a.lah
Verba (kata kerja)ย 
(1) tidak mau mempertahankan (haknya, pendiriannya): dalam perdebatan itu ia selalu mengalah;ย 
(2) dengan sengaja kalah; pura-pura kalah: balaslah, jangan mengalah saja

Jadi mengalah itu sebenernya susah juga ya, susah kan untuk sengaja kalah. Kenapa kita otomatis mengarahkan kata “mengalah” kepada yang tertua? Padahal kan belum tentu harus selalu begitu. Saya mulai tidak lagi selalu menyuruh kakak G untuk mengalah pada Ndul adiknya. Saya akan lihat casenya seperti apa. Misalnya, kalau apa saja yang si kakak pegang duluan lalu diambil paksa sama ndul, saya kekeuh ga mau ndul ambil hak kakaknya. Walau setelahnya ndul pasti nangis meraung-raung, musti tega.

Tapi ada case dimana mereka sama-sama mau nonton film dan ternyata mereka punya selera yang berbeda kan, jadilah kadang saya suruh kakak mengalah untuk kasih adeknya dulu yang nonton film kesukaan dia. Itu pun sekarang saya mulai perbaiki lagi bahwa gak selalu film kesukaan ndul dulu yang dipasang, gantian kakaknya duluan. Pokoknya sekarang mesti bisa lebih adil dan bijaksana*dah kayak Pancasila ajaa yah๐Ÿ˜๐Ÿ˜„*

Case lain adalah bilamana si adik ngantuk mau tidur dan harus dikelonin dulu sama saya tapi saat yang sama si kakak mau ditemanin baca buku, untuk hal seperti ini tentu saya suruh kakak mengalah untuk menunggu saya selesai menidurkan adiknya. Ada case dimana kakak harusnya lebih mengerti situasi yang ada dibanding adiknya. Saya berusaha supaya kakak diajarkan untuk menyuarakan pendapatnya bahwa ia tidak mau mainannya diambil, tidak mau adik melulu yang didahulukan. Hal ini dilakukan agar kakak tidak merasa selalu dijajah dan ndul tidak merasa apa pun yang diinginkannya akan selalu didapat.

Kenapa saya mulai melarang uppa untuk selalu menyuruh kakak G mengalah sama adeknya? Tentu karena saya lihat efeknya jadi jelek buat si adek yang terus-terusan diberi apa yang dia mau, jadi manja dan semau-maunya. Nah tapi nih, efek paling jelek menurut saya ya justru ke si kakaknya. Kenapa? Karena hati kakak pasti sedih tiap kali disuruh mengalah sama adiknya.

Saya ingat pernah baca di salah satu novel favorit saya “Sabtu Bersama Bapak”, kalau ga salah disitu disisipkan juga parenting tips yaitu salah satunya untuk tidak selalu menyuruh si kakak mengalah pada adiknya. Tidak selalu menaruh beban yang lebih banyak di punggung seorang kakak. Biar bagaimana mereka sama-sama anak kita yang mesti disayang, perhatikan dan diperlakukan EQUALLY!

Ada efek lain yang paling buruk dari selalu menyuruh si kakak untuk mengalah, saya mengutip dari web parenting, katanya RASA MARAH AKAN TERPUPUK. Karena bila kakak terus menerus diminta mengalah, ia bisa membenci adiknya karena adik selalu mendapatkan apa yang diinginkan dan ia tidak. Kemungkinan yang bisa muncul adalah ia akan meniru cara adik untuk mendapatkan keinginannya, baik di rumah atau sekolah. Bisa jadi, ia tertekan atau justru โ€˜meledakโ€™.ย 

Wahhh ternyata segitu berbahayanya ya kalau kita tidak berhati-hati saat menyuruh si kakak untuk mengalah terus-terusan pada adiknya. Saya berharap bahwa saya akan selalu bisa adil pada duo G di rumah.

Kenapa saya tulis tentang hal mengalah ini? Karena sekarang kakak G sudah mau Mau 6 tahun dan udah mau SD dan sudah cukup mengerti artinya kecewa. Saya melihat kesedihan dimatanya bila dia selalu mengalah pada adiknya dan dia biasanya jadi diam. Seringkali saya lihat dia mengalah dengan sendirinya tanpa kami suruh, tapi kok jadi saya yang sedih melihat dia seperti itu. Untuk itu saya ingin memperbaiki hal ini dan mudah-mudahan tulisan ini adalah juga pengingat untuk saya supaya bisa lebih adil dalam memperhatikan dan memperlakukan kedua anak saya dengan sama. Kakak gak selalu harus mengalah pada adiknya…. setuju?

image

image

60

Review : Lipstick Urban Decay Gwen Stefani

Duilehhh lagaknya sok mau ngereview lipstick….. Hahahaha gaya ya padahal dulunya mah anti lipstik. Pas udah kerja aja baru mulai gemar berlipstick ria, itu pun lipsticknya warna-warna nude or soft pink. Gak bisa dipungkiri ya sejak maraknya review-review lipstick yang bertebaran di internet oleh para beauty blogger dan teman-teman yang make up junkie, maka makinlah awak pengen coba berbagai warna sampe yang merah merona.

Pertama kali pede pakai lipstick merah gonjreng ya pas 2 tahun lalu waktu Adek saya si Jc beliin saya ‘Hot Tango’ dari Sephora. Huaaaa sejak itu jadi ketagihan lipstick dan ternyata the perks of having a nice sister ya kakaknya ini dijajanin lipstick mulu deh… *maacih ya godekkk* ๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜

Gak nyangka, kemaren pas si mamak pulang dari US, saya dibawain lipsticknya Gwen Stefani keluaran Urban Decay. Ahhhh laffff banget gak sih adekku itu? Jadi sebelumnya dia tag saya gambar di IG, nanya mau warna yang mana? Trus kaget donk pas liat akunnya akun Urban Decay? Whattt? GWEN STEFANI? ahhh sutralah yuk galau akut akikah kak. Milihnya cuma boleh atu soalnya. Akhirmya saya pilih yang FIRE BIRD. Warnanya ketje banget soalnya dan sering liat akun IG nya Gwen pakai lipstick-lipstick warna yang ketje-ketje.

Si Jc nih emang tahu banget kakaknya super duper ngefans ama Gwen Stefani sejak jaman remaja dulu, bisa-bisanya dia nawarin lipstick keluarannya Gwen. Hmmm langsung ga sabaran mau pakai ke gereja dan pas dipakai, jatohnya tuh agak glossy tapi nggak shiny yang norak gitu, trus dibibir berasa lembab dan yang paling penting adalah tahannn ampe sore ga perlu touch up-touch up walau udah makan gorengan dan nyuruput es campur hahahhaha. Ya kalau mau paripurna sih bisa touch up lagi.

Pokoknya lafffff banget lipstick Gwen dari UD ini…ahhhh jadi penasaran mau nyoba warna lain. Hmmmm kode nih dek kode! *kakak gak tau diri* ๐Ÿ˜ƒ

Ok ga afdol ya ngereview lipstick kalau ga ada gambar bibirkuhhh (yang kaga ada sexy2nya acan hahaha)…yuklah langsung liat gambarnya…๐Ÿ˜Š

image

image

44

Deg-Degan, Masaaaaaa???

Ya ampunnnn cuma mau ke bioskop nonton Allegiant aja, saya deg-degan  masaaaaaa??? Haduhh Jo! Sungguh terlalu baper kamu. Iya iya, dari sejak tahu mau tayang di bioskop tanggal 18 Maret saya udah ga sabar mau nonton. Ehhhh pake acara masuk rumah sakit kemaren itu. Saya resmi keluar rumah sakit hari Rabu tanggal 16 Maret eh tapi si Ndul masih blom boleh pulang jadilah saya nginep satu malam lagi di rs.

Dah harap-harap cemas tuh, ini jangan sampek gue belom sembuh eh terus Allegiant dah ga ada lagi di bioskop. Tapi trus hari Jumat kemaren kita udah di rumah semua, dan badan berasa kayak ga ada tulang belulang, jadilah kita bertiga (saya dan duo G) masih terkapar tidur seharian di rumah. Nah mujijat terjadi hari Sabtu, kami bertiga langsung segeran dan duo G udah bisa maen lagi dan tentu beranteman lagi seperti biasa.

Dalam hati udah gak tenang, duh kapan ya bisa nonton Allegiant. Hari sabtu sore mertua dan kakak ipar datang ke rumah besuk kita, lalu temen-temen di gereja juga datang besuk. Tapi emang ga kepikiran sih nonton di malam minggu, agak malas karena juga ga ada yang jaga bocils. Jadilah tadi minggu sore saya akhirnya nonton Allegiant. Wooohoooooooooo!!!!!

Senang bukan main ya tentunya. Tapi masak ya, saya berasa aneh banget deh, kok jantung debar-debar berasa mau ketemu pacara pertama kalinya. Iya berasa mau ngedate padahal mau ketemu Theo James doank lewat layar bioskop. Udah gilak kalilah mamak-mamak satu ini. Kzl ama diri sendiri kok bisa se-Alay gini sih gue yasalammmmm!* jitak pala ndiri*Abis baca ini please kalian jangan ilfil ma aku yak. Hahahaha ๐Ÿ™๐Ÿ™๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™Š๐Ÿ˜‚

Tapi ya bener-bener saya deg-degan terus pas lihat mukanya si Four langsung saya senyum-senyum sendiri. Btw, saya nonton sendirian soale ga ada yang jaga anak-anak, padahal pengen banget nonton ama uppa biar ada pelampiasan buahahahahahaaaa…..aposehhhh Jo!๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚. Setelah kelar masak, beberes rumah, nyuci piring, jemur baju, feeding duo G, nemenin mereka main eh ijin deh ama uppa.

Tadinya ga dibolehin karena dia iri pengen nonton juga. Saya bilang yaudah kita gantian aja, eh dia ga mau soale dia ga suka nonton sendirian sedangkan saya mah udah biasa nonton sendirian. Yang penting pas saya balik kelar nonton, si Uppa mau olahraga katanya. Gantian gitu deh critanya. Lagian kita belom bisa kemana-mana bawa Duo G kan masih baru sembuh.

Jadi pas saya pergi ke bioskop deket rumah, duo G pas bobo siang. Ngabur bentar, kebetulan ada 3 mall deket rumah yang cuma 10 menit aja, 5 menit parkir dan langsung beli tiket nonton yang jam 14.45. (Ini ngejelasin mau nonton aja kok ribed bener sik, bilang aja mau pencitraan biar ga dibilang “Istri dan ibu2 macam apa pergi nonton sendirian ninggalin anak n suami di rumah?” Wakakakakak ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜) ya tereserah deh ya, cuman ini solusi bagi kami supaya tetap happy happy home!. Maksudnya ya sah-sah aja keleusss kalau kita nyari hiburan…hahaha pembelaan kalau-kalau ada yang nyinyir ๐Ÿ˜›๐Ÿ˜›๐Ÿ˜›

Okesip, selama nonton di dalam bioskop saya merasa happy banget banget banget. Ngeliat kuatnya cinta Tris dan Four dan tentu ngeliat makin gahar aja si bang Four ini ngabisin musuhnya. Errrrrr gemesssss gemesss dewasa deh ih…hahahaha aposehhh bahasanya please deh Jo. Kadang pengen jitak kepala ndiri saking ngerasa diri ini kok alay banget yak. Lol….abisan bingung ama diri sendiri, kalau udah suka sesuatu tuh bisa TOTAL banget, suka kelewatan dan berujung norak begini ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜›๐Ÿ˜›

Walau saya nemuin banyaknya perbedaan antara yang di buku dan di film tapi saya tetap enjoy kok. Ngarep banget mudah-mudahan endingnya nanti juga bakal beda. Tau sendiri nih si Veronica Roth sang penulis novelnya kezhammm banget bikin ending, horrible ending pokoknya kalau di novel. Iya ini Allegiant belom tamat kok, masih ada satu lagi ceunah, The Ascendant… Hmmm ampe ileran deh nih nunggu ampe tahun depan. ๐Ÿ˜ฐ๐Ÿ˜ฅ๐Ÿ˜ง

Yowes manteman, makasih yah dah baca salah satu kegilaankuhh. Mudah-mudahan gak gila beneran nih gue yeee… Lol ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚.
Well, this is one of my moodbooster, something that makes me happy. Hope you can find something that makes you happy too. Have a nice Monday for you all, and Have a happy (one week) Holiday for me. Yeayyyyy!!! ๐Ÿ˜š๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

image
Nih judulnya GHAN-ZHENNNN!! Mau nonton aja pake acara mecingin warna kuteks ama warna baju..yasalam nih mamak-mamak atu minta dicakar banget yak *maapekeuunn* nyiahahahaha….๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™‰๐Ÿ™Š

image
Yang bikin akohhh deg-degan. Yaelah bang, kutangan aja ganteng banget gini sikkkk ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜š๐Ÿ˜—

78

Not Strong Enough๐Ÿ˜ข

Hallo semua, saya menyapa dari atas tempat tidur dengan infus yang terpasang di tangan kiri (lalu tadi siang pindah ke tangan kanan karena tangan kiri sudah 4 hari dipasang dan bengkak). Saya dirawat di rumah sakit yang jaraknya ga jauh dari rumah. Hiks menyebalkan banget ya sakit itu. Kenapa sikkk pake acara sakit segala? Dah malah sakitnya borongan pulak. Positive thypoid dan gejala DBD. ๐Ÿ˜ก

Untuk menambah dramatisnya hidup ini, pake acara batuk-batuk pulak. Errrrr mantap kali bah!. Eitsss tunggu dulu, supaya kumplit penderitaan saya, si duo G juga tepar dan ndul pake acara di rawat juga. Huoooooooo mantap amat sih!

Kamar anak-anak penuh semua, akhirnya ndul ditaro sekamar sama saya. Ampunnn dahhhh kebayang ga sih uppa dan mama saya repotnya ngurus orang sakit sekaligus 3. Sebenernya kakak G juga sakit tapi dia masih mau makan kalau ndul sama sekali ga mau makan and minum. Panas tinggi ga turun-turun.

Whooosaaaaa…tarik nafas dulu….saya kemaren dah segeran eh hari ini kok tepar lagi ya? Ihikkk..gara-garanya uppa kerja dan mama saya blom datang jadilah saya ngurusin ndul bolak balik ke toilet. Ahhhhhhhhh semoga badai ini cepat berlalu ya. Anak-anak sehat please!!!

Ohya saya dah minum angkak, jus jambu merah, mesen cold press juice di @dewintakitchen dan semua-semua yang katanya naikin trombosit udah saya minum. I can eat and drink anything asal itu bikin saya makin sehat dan jadi sembuh, I even can eat shit, you know!!! Hahahahaha๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Maaf ya baca postingan dengan berita kurang ngenakin dari saya, duh titip doa ya buat kami sekeluarga biar bisa sehat kembali. Dah gitu ya sedih deh soalnya jumat ini tanggal 18 kan my darling Theo James dah maen di bioskop! Duh Aa Four tungguin aku donk ya…mudah-mudahan dah sembuh weekeend ini dan bisa tangkringin kamu cayang. #ngokkkk! ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚*sakit2 teteup ajeee mikirin pilem Allegiant*

Well, I’m not strong enough ternyata ya…sejak ga ada mba sari ini kali ke 3 saya tepar dan tepar kali ini yang terparah…memang semua sakit ini berawal dari kecapekan ngurus 2 bocah, ngurus rumah dan kerja tiap hari Plus udara di luar lagi ga karuan dan yeah virus bakteri segala maca gampang menyerang. Kesimpulannya adalah, Ternyata I’m not strong enough! *LAMBAIKAN TANGAN KE KAMERA* ๐Ÿ˜ข๐Ÿ˜ข๐Ÿ˜ข