Soal Mengalah

“Kak, kamu ngalah donk sama adeknya”

Kata-kata itu sering terucap dari mulut kami berdua di rumah, tapi belakangan saya melarang uppa untuk mengatakan hal itu pada kakak G. Saya merasa ada yang salah pada instruksi untuk selalu mengalah pada adiknya tanpa melihat casenya. Yes the art of having two kids or more ya begitu memang. Permasalahan tiap hari ga jauh-jauh dari beranteman between siblings. Saya adalah kakak dari adik saya satu-satunya, yaitu si Jc. Ga usah ditanya ya kayak apa dan sesering apa kami berantem waktu kecil dulu. Pokoknya bisa kejar-kejaran keliling gang rumah cuman gara-gara kesel rebutan mainan or habis gondok-gondokan. Mamak juga sering suruh saya mengalah sebagai seorang kakak dan itu rasanya gak ikhlas banget harus disuruh ngalah terus-terusan. Kami berhenti berantem saat saya masuk SMA dan harus bersekolah di sebuah boarding school di Malang. Berjauhan membuat kami jadi saling merindu dan makin sadar kalau kita saling sayang.

Kata mengalah artinya dalam kamus besar bahasa Indonesia adalah sebagai berikut:
meng.a.lah
Verba (kata kerja)Β 
(1) tidak mau mempertahankan (haknya, pendiriannya): dalam perdebatan itu ia selalu mengalah;Β 
(2) dengan sengaja kalah; pura-pura kalah: balaslah, jangan mengalah saja

Jadi mengalah itu sebenernya susah juga ya, susah kan untuk sengaja kalah. Kenapa kita otomatis mengarahkan kata “mengalah” kepada yang tertua? Padahal kan belum tentu harus selalu begitu. Saya mulai tidak lagi selalu menyuruh kakak G untuk mengalah pada Ndul adiknya. Saya akan lihat casenya seperti apa. Misalnya, kalau apa saja yang si kakak pegang duluan lalu diambil paksa sama ndul, saya kekeuh ga mau ndul ambil hak kakaknya. Walau setelahnya ndul pasti nangis meraung-raung, musti tega.

Tapi ada case dimana mereka sama-sama mau nonton film dan ternyata mereka punya selera yang berbeda kan, jadilah kadang saya suruh kakak mengalah untuk kasih adeknya dulu yang nonton film kesukaan dia. Itu pun sekarang saya mulai perbaiki lagi bahwa gak selalu film kesukaan ndul dulu yang dipasang, gantian kakaknya duluan. Pokoknya sekarang mesti bisa lebih adil dan bijaksana*dah kayak Pancasila ajaa yahπŸ˜πŸ˜„*

Case lain adalah bilamana si adik ngantuk mau tidur dan harus dikelonin dulu sama saya tapi saat yang sama si kakak mau ditemanin baca buku, untuk hal seperti ini tentu saya suruh kakak mengalah untuk menunggu saya selesai menidurkan adiknya. Ada case dimana kakak harusnya lebih mengerti situasi yang ada dibanding adiknya. Saya berusaha supaya kakak diajarkan untuk menyuarakan pendapatnya bahwa ia tidak mau mainannya diambil, tidak mau adik melulu yang didahulukan. Hal ini dilakukan agar kakak tidak merasa selalu dijajah dan ndul tidak merasa apa pun yang diinginkannya akan selalu didapat.

Kenapa saya mulai melarang uppa untuk selalu menyuruh kakak G mengalah sama adeknya? Tentu karena saya lihat efeknya jadi jelek buat si adek yang terus-terusan diberi apa yang dia mau, jadi manja dan semau-maunya. Nah tapi nih, efek paling jelek menurut saya ya justru ke si kakaknya. Kenapa? Karena hati kakak pasti sedih tiap kali disuruh mengalah sama adiknya.

Saya ingat pernah baca di salah satu novel favorit saya “Sabtu Bersama Bapak”, kalau ga salah disitu disisipkan juga parenting tips yaitu salah satunya untuk tidak selalu menyuruh si kakak mengalah pada adiknya. Tidak selalu menaruh beban yang lebih banyak di punggung seorang kakak. Biar bagaimana mereka sama-sama anak kita yang mesti disayang, perhatikan dan diperlakukan EQUALLY!

Ada efek lain yang paling buruk dari selalu menyuruh si kakak untuk mengalah, saya mengutip dari web parenting, katanya RASA MARAH AKAN TERPUPUK. Karena bila kakak terus menerus diminta mengalah, ia bisa membenci adiknya karena adik selalu mendapatkan apa yang diinginkan dan ia tidak. Kemungkinan yang bisa muncul adalah ia akan meniru cara adik untuk mendapatkan keinginannya, baik di rumah atau sekolah. Bisa jadi, ia tertekan atau justru β€˜meledak’.Β 

Wahhh ternyata segitu berbahayanya ya kalau kita tidak berhati-hati saat menyuruh si kakak untuk mengalah terus-terusan pada adiknya. Saya berharap bahwa saya akan selalu bisa adil pada duo G di rumah.

Kenapa saya tulis tentang hal mengalah ini? Karena sekarang kakak G sudah mau Mau 6 tahun dan udah mau SD dan sudah cukup mengerti artinya kecewa. Saya melihat kesedihan dimatanya bila dia selalu mengalah pada adiknya dan dia biasanya jadi diam. Seringkali saya lihat dia mengalah dengan sendirinya tanpa kami suruh, tapi kok jadi saya yang sedih melihat dia seperti itu. Untuk itu saya ingin memperbaiki hal ini dan mudah-mudahan tulisan ini adalah juga pengingat untuk saya supaya bisa lebih adil dalam memperhatikan dan memperlakukan kedua anak saya dengan sama. Kakak gak selalu harus mengalah pada adiknya…. setuju?

image

image

Advertisements

54 thoughts on “Soal Mengalah

  1. Mengalah itu udah kayak “kewajiban” aja ya sama anak sulung, meskipun gondok tetep suruh mengalah. Dulu saya sampai pada masa memberontak ga mau ngalah, apalagi kalo ngerasa bener. Hehehe..untunglah akhirnya berdamai dgn diri sendiri menjelang dewasa

  2. Iya mbak, rasanya sedih tak berkepanjangan saat kakak selalu disuruh ngalah * curhat*
    Etapi antara aku sama adik, yang jauh lebih ngalah itu adik. Dia lbh dewasa dalam hal ginian :p
    Kmrn, ponakanku nangis2, sambil dengan pilunya berkata,”Kenapa kalau adik yang minta sesuatu pasti langsung dikasih.”

  3. Iya… apa-apa yang berlebihan memang tak baik ya Mbak. Kalau mengalah terus nanti jadinya dendam, kalau dituruti terus nanti jadinya manja. Sebaiknya semua memang harus sesuai porsinya. Sesuai umurnya juga :hehe, kalau masih kecil banget kayaknya sayang kalau sering disuruh mengalah, tapi kalau sudah lebih besar saya rasa bisa lebih paham :hehe.

  4. wah pengalaman aku banget ini Jo, sebagai anak pertama, kata-kata kakak harus ngalah sama adik dong, udh default keknya di keluarga. awalnya emg kepikiran koq harus ngalah terus sih? tapi seiring berjalannya waktu, kita masing-masing tambah gede dan bisa ambil sikap bijak dengan sendirinya sih, hehehehe. Btw, kalau lihat foto kaka G, sepertinya dia anak yang mengalah, tipe kakak yang baik buat adiknya kelak. I said hi ya buat the kiddos… ^___^

  5. Iya yaah, si kaka sering atau selalu diminta ngalah sama adiknya, padal kan ngga harus…

    Seringkali juga si adik juga suka rese biar si kaka ngalah sama adek, heheh

    Jadi bener yang dirimu bilang, lihat permasalahannya apa…

  6. Waaa ini udH aq post ttg mirip.ginian.. gimana berlaku adil ke anak2..
    Di aq case nya si tengah yang agak “beda” belakangan ini,
    Semoga kita selalu bs adil seadil-adilnya dengan anak2 kt ya kakakkk….
    Salam ADIL dan BIJaKsana

  7. duh, aku kok jadi inget sama dorama jepang yang adeknya selalu ngasih space buat kakaknya utk sayang2an sama mamanya sampe mamanya nggak ngerti perasaan si adek itu sampek si adek itu mati krn kena kanker
    *nyambung nggak sih? #random -_____-“

    • Ahhh Olipppp….makasih linknya. Iya aku juga suka tulisan Adhitya ini…baca novel dia itu kumplit..ada tawa dan haru plus tips parenting.

      Wakakakak…beda sewindu? Hadohhh berasa tuir deh akuh.

  8. Setuju kak. Waktu itu aku minta keponakan aku ngalah sama adeknya. Terus kata kakakku, maknya mereka, biarin aja ji, kakaknya jangan disuruh ngalah. Lama – lama nyebelin adeknya, hahaha… Terus abis itu si adek nangis – nangis manja karena ga dialem…Dalem hati buset mak sadis juga hahaha…. Semenjak itu aku berusaha untuk adil haha

  9. Ini sama banget nih sama pengalaman hidupku mba Jo. Sebagai anak pertama aku sering banget ngalah sama ade, kebetulan ortu punya anak cuman dua. Dulu waktu masih labil, kekesalan saya memuncak, saat itu masih usia 20 tahun, aku ampe kabur ke kosan (ga kabur sih ini mah cuman pergi ga bilang2 aja) dan bikin ortu khawatir. cuman gegara cemburu sama adek yang aku anggep dimanja banget saat itu. Padahal sebenernya ortuku cukup adil memperlakukan kami secara anak cuman dua kan, kemungkinan adilnya masih besar dibandingkan sudah 3 atau 4 pasti lebih pusing. Tapi semakin dewasa, aku harus bisa mengambil pelajaran dari sini. kalo punya anak nanti mudah2an bisa jadi ortu yang seadil-adilnya.

  10. Hmmm, jadi mengingat-ingat waktu kecil dulu. Memang rasanya lumayan sering disuruh ngalah terhadap adik. Dan waktu itu perasaanku memang sebal!! Hahahaha πŸ˜†

    • Seballlll memang ya..untung kamu gak pendendam ko…eh mungkin kalau kamu elspresikan kesebalanmu malah lebih baik daripada dipendam nanti meledak deh one day.

  11. Kak Jo, been your SR for years πŸ˜€
    Aku sulung dari 5 bersaudara.. Jadi ya gitulah kak, aku banyakan ngalah dari dulu sih, abis kalo ngga ngalah tar malah berantem, diomelin sama mama. Kebawa loh sampe sekarang, biar kesel setengah mati biasanya ya aku ngalah, menghindari konflik dsb. Sama anakku sekarang aku bilang, “kamu kalau merasa terganggu diusilin adek, kamu musti ngomong, kalau kamu merasa terganggu, lalu bilang sama adek harus sabar gantian mainnya” Entah faktor adeknya ga punya teman selain kakaknya, so far adeknya nurut2 aja sih kalau kakaknya tegas. Tapi kalau udah ada mertua atau sodara, biasanya suka bubar jalan, yang ada si kakak dipaksa ngalah, si adek merasa menang deh! Dilema πŸ˜€ πŸ˜€ *malah curhat*

    • Ahhh Hi Shinta….kita kan dah mayan lama temenan di IG. Wahhh kamu hebat juga ya ngalah utk 4 adik2. Memang kita selama ini diperlakukan gt ya kasian si sulung yg dikasih beban lebih terus2an. Btw dah baca link tulisan yg di lasih TazOlip diatas ga shin? Bagus tuh tulisam Adhyta mulya.

      Selamat belajar di Uk ya shin

  12. Betul banget, da, aku pernah bahas soal ini juga di blog. Dari awal si adek lahir kami gak mau abang sll mengalah sama adeknya, abang jg punya hak dong mempertahankan apa yang jadi miliknya. Tapi memang ada kadangnya juga dia kudu mengalah. Misalnya pas dia lagi pengen main sama aku tapi adeknya lagi nenen. Dia musti ngerti kalo nenen itu adalah kebutuhan si adek sementara keinginan dia untuk ditemenin main bisa menunggu. Jadi intinya memang liat2 sikon lah ya…

  13. mesti dijelasin emang. mengalah bukan berarti gak disayang. emang kan beda2 sesuai umur. kalo yang kecil kan belum ngerti jadi yang gede mesti ngalah. tapi on the other hand kalo udah gede kan banyak privilege juga yang gak didapet sama adik kecil. misalnya bisa tidur lebih malam atau apa yang lain yang emang cuma bisa dinikmati sama anak yang lebih besar.

    • Iya bener mesti rajin dijelaskan kenapa harus mengalah… kalau yang masih bayi ya tentu kita harus banyak ngalahnya asal jngn kebablasan sampai besar…bisa berabeh.hahaha iya ya ada privilege buat anak yg besar yg bikin iri anak yg lebih kecil

  14. Postingannya baguuuuus Jo. Jadi inget masa aku kecil, kalo berantem sama kakak, kami berdua sama-sama kena marah tanpa melihat siapa duluan yang mulai. Sampe sekarang masih ada beberapa case yang teringat, soalnya gondok and merasa ketidakadilan hahaha, padahal mungkin dulu ortuku itu maunya malah adil ya udah dua2nya aja yang dimarahin. Padahal kalo dipikir2 kasian amat yang nggak salah, ikutan dihukum.

  15. benar juga yach, secara terpaksa kita mengiyakan sesuatu hanya karena status kita anak paling besar. kalau dipikir-pikir banyak hal yang kita korbankan demi adik-adik tapi satu sisi makin besar malah ada rasa syukur juga sich, kalau dulu nga belajar mengalah betapa egoisnya aku dulu yach? sekarang aja egoisnya minta ampun wkwkwk..

  16. Gue mewek loh baca buku Sabtu Bersama Bapak pas bagian itu karena berasa banget di gue.
    Gue dulu sering banget dipaksa nyokap buat ngalah ke adek gue cuma karena gue lebih tua. Makanya ada periode gue benci sama adek gue, dan ada periode adek gue semena mena banget sama gue. Apa yang gue punya pasti dia mau.
    Walau sekarang gue udah fine fine aja, tapi gue lebih cuek sama adek gue, gue sayang sama dia tapi gue gak mau dia terlalu dekat ke gue dan gue juga gak mau kepo urusan dia. Sendiri sendiri aja. Bukan gue dendam loh, tapi udah jadi kebiasaan aja jadinya gue gak mau berbagi lagi sama adek gue.

    • Iya may mewek abis. Ga sabar pengen nonton filmnya. Kalai2 kita janjian nonton bareng yok may… di alsut kek ye.

      Ih berarti bener ya…jadi natural gitu ya may secara ga sadar lu jadi bersikap begitu. Makanya nih gue berusaha utk adil buat bocils….

      • Ayooook, mau banget gue nonton ni film :). Di alsut oke.
        iya, setelah gue analisa, gue jadi ada jarak sama adek gue karena gue ngerasa kalo gue deket, dia akan mengambil apa yang gue punya. Konyol sih karena sekarang kan nyokap gue gak mungkin maksa gue untuk ngalah kan? πŸ™‚

  17. Setuju mbaaaa! Yang penting adil. Kalau aku sih entah siapa yang ngalah antara aku dan kakak, yang jelas aku ngerasa sebagai “anak bungsu rasa anak sulung”. Hehehe.

  18. Kenapa ya ada kebiasaan seperti ini? Kan manjain yang kecil. Ngga fair bener Jo. Aku dirumah waktu masih kecil untungnya ngga diajar begini. Good post Jo.

    • Tq mba yo. Iya kebiasaan yang mesti dihapus dan ga diulang ke anak2 kita. Memang si adek yg jd gede kepala dan rasa benci kakak ke adik bisa terpupuk…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s