10 Jam Di Medan

Setelah melewati perjalanan darat yang ditempuh selama 10 jam dari Sibolga menuju Medan (baca disini ceritanya), badan rasanya kayak di tindih gajah, badak, kuda nil dan kawan-kawannya…ya you name it lah, pokoke ringsek se ringsek-ringseknya hahaha πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Gimana ga ringsek kan ya kalau naik mobil L300 dan itu jalanan dari Sibolga sampe Tarutung asli ngedrift terus-terusan. Kebayang ga ngedrift selama 3 jam? Ga usah dibayangin deh, pokoknya perut eneg dan kepala pusing. Setelah lewat Tarutung jalanannya agak bersahabat tapi tetap aja supir Medan kaga ada yang kaga ngebut. Andaikan Film Fast and Furious bikin casting film FF8 or FF9 di Medan, barangkali udah direkrut semua itu supir-supir Medan yang cetar itu Hahahaha…parahhh banget soalnya mereka itu ngebut polll padahal kiri kanan jurang. Errrr !!! HORORRRR pokoknya.😲😲😲

image

Otw back from Tuktuk to Sibolga

Karena kita berangkat dari Sibolga sekitar jam 8 malam maka kita tiba di Medan jam 6 pagi, kita minta diantar supirnya ke sebuah guest house (saya lupa namanya) atas rekomendasi mba Noni yang baik hati. Guest housenya bersih dan masih bangunan baru, cuman sayang kita dapat yang single bed. Jadi empit-empitan deh ama Uppa. Kita sih udah ga peduli lagi yang penting bisa rebahan dan lurusin kaki. Jadilah kita tidur kayak orang pingsan dari jam 6 pagi sampe jam 9 an. Huaaaa mau bangun badan rasanya sungguh amat berat, tapi perut dah kelaperan jadi kita memaksakan diri untuk bangun dan mandi supaya bisa cari sarapan di dekat area hotel.

Pas keluar dari hotel eh ternyata percis disebrangnya ada tempat nongkrong gaul anak Medan. Kenapa saya bilang anak gaul? Ya soalnya yang datang anak kuliahan yang modis-modis semua. Jadi tanpa sengaja kami memulai kuliner di Medan dengan makan soto Medan dan lupis Medan. Rasanya? Tentu saja enakkkkkk!!! Super yummmm pokoknya…Ahhh jadi kangen Medan kan tuh.πŸ˜‰

image

Warbiyasakkk enaknya nih cendil dan lupis

S

image

Soto Medan…slurp

Setelah kenyang akhirnya kita jalan menuju Sun Plaza. Mau ngapain? Hahahaha mau nyari Ice cream Fountain yang rasanya menurut saya enak banget (dulu nyobain yang di Medan Plaza). Nah ternyata kita mesti jalan agak jauh untuk nyetop angkot tujuan Sun Plaza. Pas kita jalan baru berapa meter ehhhh di sebelah kanan kita ternyata ada tempat makan duren paling tersohor di Medan, apalagi kalau bukan Duren Ucok….slurppppp! Mantap! *bayanginnya aja udah nikmat*πŸ˜„

Sebelum kita mampir di duren Ucok kita tetap melanjutkan perjalanan menuju Es krim idaman. Kita mikir, ah entar juga balik lagi ke guest house jadi bisa makan durennya entar ajalah sebelum berangkat ke airport. Dalam perjalanan ke Sun Plaza kita sempat mampir di depan kantor pemerintahan Medan. Hahahah I know kayak orang kurang kerjaan ye… soalnya si uppa penasaran dan minta fotoan di depan pagarnya. Haishhh 😩suamikkk!!!

Ini kali kedua saya menginjakkan kaki di Sun Plaza Medan dan ya namanya Mall dimana-mana sama aja kan ya.. jadi tak usahlah pakai acara mampir ke toko-toko baju, sepatu,tas or pernak pernik.. bokek juga soalnya cuy. So, langsung aja ke tujuan utama yakni Es Krim Fountain. Gimana rasa es krimnya? Slurppppp!!! Entah dipakein apa itu es krim alpukat kok ya Endang bambang deh…enak banget-bangetlah pokoknya.

image

Eskrimmm Fountain..favorite

image

Lumpia

image

Mejeng sakedappp 😊

Kenyang makan cemilan dan eskrim, kita lanjut menuju Istana Maimun. Jangan salah ya biar kata saya lahir di Binjai dan ini kampung halaman saya, tapi ini kali pertama berkunjung ke Istana Maimun. Hahahahaha kecian amat sih kamu Jo! Yaudah kita kesini cuma sekedar pengen tahu dan foto-fotoan aja sih. Kelar dari Istana maimun lanjut beli oleh-oleh ke Bolu Meranti. Ya bujugggg deh tiap kali ke Bolu Meranti kayaknya ga pernah sepi ya dan always ngantri kayak uler panjang bener. Padahal banyak kan yang ikut-ikutan jual bolu gulung disekitaran Bolu meranti itu tapi teteup cuma dia yang numero uno paling dicari orang.

image

Istana Maimun

image

Speaking of bolu meranti saya jadi inget om saya yang pulang ke Medan dan pas mau balik ke Jakarta dia heran di pesawat orang-orang pada nenteng kardus bolu meranti. Daripada dia penasaran dia nanya ama pramugarinya “mba, kok saya belum dibagikan kardus yang bolu meranti itu?” Buahahahahaha yang ada pramugarinya heran. Lol!! Si om nyangkain itu dibagiin secara cuma-cuma ke semua penumpang pesawat oleh pihak maskapai penerbangan. Buahahahha yakaliii dehhh om om!!πŸ˜‚

Kelar berburu bolu meranti kita balik ke penginapan dan chek out lalu langsung nyetop becak motor menuju stasiun KA dan mau naik ARS yang super cepat itu yang akan membawa kami ke Kuala Namu Airport. Bagaikan sepasang suami istri yang udik kami pun terheran-heran lihat transportasi ini. Ah-me-jing sekali kakakkk.. andaikan transportasi itu ada di Jakarta ya hmmm bakal keren bingits dah. Waktu itu ongkos per orangnya 70rb rupiah. Bener kata Sondang kalau untuk pergi sendiri or berdua masih ok sih dengan tarif ongkos segitu tapi kalau segambreng alias sekeluarga ada 5 or 6 or mending carter mobil or naik taxi aja ya…hihihi rugi bandar ya mak 70rb dikali 5 mah. πŸ˜•
image

Jadi tibalah kami di Kuala Namu airport dan kami baru sadar kalau liburan kami usai dan terus cengo dan merasa ada yang kelupaan.. duh kita lupa apa yaaa? Duhh apa sih nih yang kelupaan nih? Sambil jalan ndorong-dorong trolley sambil mikir apa yang lupa eh kita ngelewatin tempat jualan pancake durian di dalam airport Kualanamu, dan kita pun saling pandang, WHATTTT???KOK KITA LUPA BALIK KE DURIAN UCOKKK? Itu kayak orang bego banget penyesalannya secara kan itu durian ucok deket banget sama penginapan kita. Amanggg taheeee!!! Dasar pasangan clueless!!! Plus yang paling saya sesali satu lagi adalah kami ga sempat mampir ke Binjai kota kelahiran saya karena emang lumayan jarak tempuhnya bisa sejam lebih dari Medan. Terlalu mepet emang waktunya. Ahhh yasutralah yaaaa namanya pun trip singkat yang cuma 4 hari saja.

image

Dorong trolley sambil mengingat-ingat apaa yang lupa😴

I wish stay di medan bukan 10 jam tapi 10 hari. Huhuhuhu….

Dengan berakhirnya postingan ini maka akhirnya berakhir jugalah seri perjalanan mudik saya dan uppa bulan November 2014 lalu. Whattt??? 2014? Wakakakakakak kurang basi gimana coba nih postingan? LolπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
*ketauan banget gak sih kalau saya posting ini karena dah kebelet mau liburan lagi?*πŸ˜‰πŸ˜‰

Lalu teringat postingan Bromo juga belom kelar tuh dari trip ke Malang tahun lalu. Hahahahaha harap maklum lah ya, namanya pun blogger jadi-jadian..πŸ˜‰ Postingan berfokus pada pembahasan-pembahasan receh macam aktor-aktor ganteng atau sekedar hosip-hosip artis hollywood dan artis Korea πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

*tobat donk Joooo…tobattt!! *

Ok ciaooo..semoga bisa mudik Medan lagi someday ya…dah gatel nih kaki πŸ˜„

BACA DISINI RANGKAIAN CERITA SAMOSIR SIBOLGA MEDAN TRIP:

1. Why Samosir And The Drama Behind
2. From Tuktuk To Sianjur Mula-Mula
3. Sianjur Mula-Mula Desa Indah Nan Magis
4. Sibolga: Demi Sekeping Kenangan Masa Kecil

Xoxo
Joeyz- Yang kangen liburan

Advertisements

39 thoughts on “10 Jam Di Medan

  1. Haha om lu ada ada aja…
    Bolivia meranti maju banget ya. Inget inget dulu pas masih sering ke medan, pas bolu meranti masih rumahan gak ada karyawan nya gitu. Belum seterkenal sekarang.

    Btw iya supir angkot di medan gila nyetir nya. Penumpang nya lebih gila lagi bisa sampe duduk di kap mobil kan… Hahaha

    • Iyaaa kocak yak si om. Iya si bolu meranti dah tajir melintir skarang ampe punya rumah di Australia dsb. Tapi sempat tutup sia kata sepupu yg di medan soale bayar pajaknya ga sesuai.

      Supir medan gilaknya memang tiada dua. Menyebalkan!!😨

  2. Hahaha ngakak Omnya Jo πŸ˜† berasa kayak di bis2 gitu ya ada yg jualan dagangannya di bagi2, trus pas waktu diambil lagi, ibuku nanya “oh saya pikir ini gratisan dari bisnya” πŸ˜† soal supir ngebut, aku kapok banget naik Paradep dari Medan ke Siantar trus lanjut ke Danau Toba. Itu berjam2 rasanya kayak ga nyampe2 gara2 sopirnya ngebuutt banget bawanya plus telpon2an pakai tangan satu pula di stir. Sepanjang jalan doa ga putus2πŸ˜… aku suka Binjai Jo, adem ya tempatnya. Kesana sekali.

  3. Astaga itu foto lupisnya mantab banget gitu, close up pula, @.@

    Huahaha, iya ya. Tiket keretanya segitu kalau solo atau berdua sih oke, tapi kalau banyakan mending naik taksi sekalian yah πŸ˜› .

    • Lupisnya beneran enak banget Ko…pokoknya makanan apa aja di Medan itu enak semuaaaa gak ngerti gimana caranya hihihi

      Iya naik taxi kalau ramean ko tapi naik ARS ini cepet banget cuma 30 menit pdhal kalau naik mobil bisa hampir 2 jam

    • Iya Grant 2014…2 years ago..kurang basi yaaa? Hahaha soalnya aku abis ngubek2 draft minggu lalu eh ternyata ada postingan ini yg belum kelar2 jadi sayang juga ga diselesaiin

    • Hahaha maap bikin ngiler ya umami… liburan cuma bedua waktu itu umami soalnya tripnya singkat tapi ke banyak tempat jd kasian kalau bawa anak2 (hahaha alesanπŸ˜‚)

  4. aku pun…masih banyak utang postingan jalan jalan mbak joo πŸ˜†
    duh semoga bisa ke Medan dan maen-maen ke berbagai tempat kayak mbak Jo, aamiin

  5. hahahahahahahahahaha om mu itu Joooooo hahahahahaah.
    Emanaang makanan medan itu haduh deh, ih 10 hari kau di sana yakin minimal 3 kilo badanmu naik. Jadi kami berpendapat, kalo di Medan padahal kan panas ya biasanya kan males makan (maunya minum yg dingin dingin macam kolak dinginnya tuuuh), tapi karena makanannya enak enakkkk semua, kita jadi semangat makan. Itu lupis sana emang enak banget jooo, gula merahnya itu looh tiada dua kentalnya dan legitnya, Sotonya jugaak, martabaknya juga, masakan padangnya jugak, semua lontong sayurnya, mie balapnya, mau yang halal dan yg berbabi semua masakan medan maknyoosss.
    Btw kukira kau balik lagi ke Medan hahahaha dan ini jurnalmu bikin aku meninggalkan baca si Emil mulai coba nyicil

    • Wakakakakak… malu2in ya itu nanyain bolu meranti tapi kalau dipikir2 make sense juga sih ya kan hampir semua bawa kardus yg sama jd seakan2 itu dibagiin gratis. LolπŸ˜‚

      Kalau 10 hari si Medan aku bukab baik 3 kg lagi secara semua makanan enaknya kebangetan banget2 yak. HahahahπŸ˜‚πŸ˜‚ iya lupisnya enak banget loh itu and soto medannya juga…perut kami ampe begah makanya pas di eskrim fountain kami cuma peaan lumpia dan es krim

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s