28

Udah Gede

Kalau kita tiap hari bertemu dengan orang yang sama maka kita sulit melihat adanya perbedaan or perubahan dalam diri seseorang secara fisik. Kecuali kalau dia potong rambut atau ganti warna rambut (jelas banget ya kelihatan) atau kayak saya yang makin mbulet aja tiap hari (nyata banget sisssss lipetan lemaknya!!buahahaha😀)Begitu juga dengan anak, tiap hari ketemu anak jadi suka merasa tuh anak kayaknya ga tumbuh-tumbuh deh. Segitu-gitu aja (suka gitu ga buibu?) #EhgueDoankYakk?? πŸ˜›πŸ˜›πŸ˜›

Hal yang paling berasa bikin saya sadar bahwa duo G sekarang udah pada gede (bukan bayi-bayi lucu lagi) adalah :

1) Waktu beresin baju di lemari.

Iya kan saya per 3 bulan sortirin baju-baju yang sekiranya udah jarang dipakai karena udah ga muat or udah buluk or udah sobek. Nah berasa deh tuh baju-baju kok dah pada kecil-kecil yaaa? Huaaa anakku tambah besarrr!!!πŸ˜‹

2) Waktu Tidur

Berasa banget kalau mereka udah gede-gede saat mereka tidur dan melihat panjang kaki mereka udah jauh banget dibanding kemaren-kemaren. Udah makan tempat deh dan sang bapak udah melipir tidur di tempat lain (iya kami kek ikan sarden kalau tidur berempatan)

3) Waktu Kakak G Pakai Seragam SD

Duhh berasa banget dah gedenya saat kakak G pake seragam SD (huaaa anakku dah SD???? Masih ga percaya) btw punya anak SD mulai ga enak ya karena anaknya dah ada Quiz and Mid+final test. Anak yang ujian emak juga yang rempong. Eh untungnya kakak G mayan rajin belajar anaknya jadi ga beban buat dia (hore!!! mamanya girang)

4) Waktu Gendong Duo G Dari Mobil Ke Tempat Tidur

Nih dua bocah ga bisa ga tidur kalau udah yang namanya naik kendaraan. Mau mobil or motor begitu digoyang plus ada AC udahlah langsung pules. Plus pulak tipe anak yang kalau udah tidur kek orang pingsan. Gak bakal bangun deh biar diguncang-guncang. Makanya mereka kalau udah capek banget sering ketiduram ampe pagi. Badannya dilap sambil gantiin baju pun tetap ga bangun. Haisshhhh niru sapa nih yak?

Makanya merasa banget mereka udah gedenya adalah saat menggendong mereka. Kalau ndul masih sanggup. Kalau Kakak G? Aigooooooo!!! Kutak sanggupppppp!!! Kakak G itu mayan tinggi untuk ukuran temen sebayanya dan untunglah dia udah ga semok lagi kayak dulu (jaman ama mba Sari anak-anak pada semok montok, secara doi kalau ngasih makan anak seabrek-abrek…kok dia bisa ya? Mamanya malah fail?) #peletmbasari πŸ˜‚

5. Gigi Ompong
Hahahahaa….yessss ini dia tanda yang paling berasa kalau kakak G udah gede. Yaitu giginya udah pada ompong. Gigi tengah yang bawah dah copot 1 tahun lalu dan sudah tumbuh juga. Nah kemaren pas di Bali opungnya dah gemes pengen nyopotin yang tengah atas tapi ga saya bolehin karena besoknya kakak Field trip takut dia merasa ga nyaman.

Suatu siang si Kakak datang ke kelas saya pas saya lagi ngajar. Dia lari-lari dan bilang “ma, my tooth is broken when I ate my lunch. I thought it was a rice…ooopsss it was my tooth..I almost eat it” hahahahaha si kakak cengengesan. Nah gigi sebelahnya juga dah goyang, pas opungnya main ke rumah kemaren skalian aja dicopotin karena udah ganggu banget. Tadaaaaaa gigi kakak ompong dua di atas dan suka geli sendiri liat Si Miss Ompong yang super rempong ini. Eh iya ngomong-ngomong soal gigi mau pamer dikit ah, waktu ke dentist tahun lalu si dentistnya bilang gigi kakak bagus ga ada yang item, keropos maupun bolong. Horeeee!!! (Iya ada emak2 judes dibalik itu semua…judes kalau ada yang kasih permen or cokelat tanpa minta ijin emaknya hahahaha..paling sering kejadian di gereja soalnya…)
Yeah dengan ompongnya anak gadisku makin yakin bahwa she is not my lil baby anymore…she is my big girl now! Kalau anak dah mau ganti gigi susu….kayaknya itu pertanda banget ya bahwa dia udah gede sekarang. Kenapa cepat amat sihhhh nakkkk??
#tanyakenapa #timefliessofastYowww

Ya begitulah cara saya menyadari kalau anak-anakku bukan bayi-bayi lagi.

Ps: Ndul masih suka kuanggap bayi lucuku…masih suka unyel-unyel cium-cium hampir disetiap kesempatan (lalu kakaknya pun iri bin syirik dan kudu sama jumlah kecupan emaknya ke si kakak…hadeuhh kakakkkkkπŸ˜—πŸ˜—πŸ˜—)
Well I know it sounds wrong but I can’t help it #AwasJanganPadaSuruhGueBeranakLagiYeeee πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜ƒπŸ˜„πŸ˜„πŸ˜Š

image

Advertisements
19

15 Hal Di Bali Weekend Kemaren

Berhubung ga banyak yang mau diceritain tentang ke Bali weekend kemaren, jadi langsung dirangkum aja ya dalam15 hal tentang di Bali kemaren:

1)Berangkat ke Bali hari Kamis sore pulang kerja bareng mamak-bapak dan duo G (uppa ga ikut). Jumatnya saya ijin ga masuk pas banget bukan bagian saya in charge cooking class…jadi ga ada jadwal ngajar untuk hari itu.

2) Ke Bali ngapain? Nyusulin Jc dan suami anaknya yang lagi liburan dari hari Seninnya. Jadi mereka dah duluan 4 hari di Bali. Kenapa harus nyusulin kesana? Karena mereka balik ke US langsung dari Bali. Hiksss katanya supaya Matt (anaknya Jc yang baru 10 bulan) nggak terlalu banyak traveling di pesawat jadi dari Bali langsung cussss balik ke Sacramento.

3)Kenapa harus nyusulin? Ya begitulah kami yang cuma keluarga kecil ini, anak mamak bapak cuma dua, dan cuma bisa bertemu 1 kali setahun jadi momen Jc mudik dimanfaatin sebaik-baiknya. Belum tentu juga tahun depan mereka bisa mudik.

4)Nyampe di Bali udah jam 9 malam dan check in di hotel sekitar jam 10 langsung tepar dan paginya kita sarapan di hotel lalu duo G berenang bareng opung dolinya di hotel… trus capcusss ke Geger beach. Ehhhhh hujannn jannn jannn….ga asik deh ah…ga ada matahari tapi teteup loh duo G main  pasir dan berenang. Puji Tuhan tuh duo bocah kagak sakit. Lalu lanjut ke Pandawa dan ternyata makin deras jadi kita ga mampir hanya turun bentar fotoan (penting hahahaha) trus balik ke Hotel.

5) Lunch di  Nanny’s Pavillion mall beachwalk (karena kita nginep di daerah kuta) padahal saya dan bapak lagi pengen makan nasi padang (lagi agak blenek ama western food) tapi yasudah demi menghargai suaminya Jc yang udah kebanyakan mam nasi selama disini. Hehe

5) Abis makan kita berenang di hotel. Jadi total duo G berenang 3x dalam sehari itu. Sampai si ndul perutnya kembung karena suka ketelen air. Hahahaa untung ga kenapa-kenapa udahannya. Ohya kita bawa dua pasamg baju renang masing-masing.

6) Sorenya beli makan di Mcdonald dan makan di kamar. Ngobrol-ngobrol sama Jc bentar dan balik ke kamar trus kita molor lagi deh. Ohya  Mcdonald kuta teteup rame ya sedari dulu…

7) Kalau udah di Bali rasanya suka pengen pungutin mata yang berjatuhan ke tanah akibat liat sosok-sosok yang mirip Theo James (Hahahahahahaha…imanku lemah kakkk)πŸ˜‚

8) Sabtu pagi kita sarapan dan siap-siap ke gereja. Tiap kali kita traveling ke Bali dan kena Sabtu kit pasti kebaktian di gereja Advent Denpasar yang jalan Surapati. Di gereja ini unik, karena tahu banyak tamu yamg berdatangan dalam rangka jalan-jalan maka semua tamu diundang maju kedepan lalu diberi biblemark bertuliskan “Welcome to Bali” lalu kita didoakan secara khusus supaya perjalanan kami lancar. Senangnyaaaa….

9) Pulang dari gereja kita makan di Ayam plengkung (ah akhirnya makan makanan khas Bali…dah ngidam pengen makan betutu) kali ini harga makanan reasonable..makan segambreng cuma 367rb ruliah. Lah makan di Kuta cuma pesan 4 menu bisa 500rb (pengen gue jitakkkk) itu loh foodcourt seafood yg sederetan ama Mcd Kuta. Padahal dah tau sih disitu alwaya mahal tapi entah kenapa mampir situ lagi.

10) Pulang gereja asli ngantuk banget dan akhirnya kita tidurrrrrr. Hahaha gagal deh mau berenang lagi. Eh duo G berenang dink ama opungma. Wakakaka emaknya enak banget yeee malah modom di kamar. Saya emang lagi ga enak badan sih selama di Bali. Soalnya Seninnya lemes san batuk parah…(sekarang dah mendingan)

11) Malam minggunya Jc ngungsi ke kamar kita (disaranin suaminya supaya bisa puas spend time malam terakhir sebelum mereka balik ke US)….asekkk bisa hosip-hosip ama Jc sepuasnya (padahal ga pernah puas)

12) Paling lucu. Jadi kita lagi jalan di kuta pas malam minggu abis makan di foodcourt seafood itu. Tau sendiri kan pavement di Kuta itu ga luas-luas amat dan always penuh orang jalan hilir mudik (dan aku sukaaa sekali jalan kaki di sana hahaha >> gara-gara banyak Theo James πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚). Nah kk G jalan di depan sama opungma agak jauh dari saya. Trus tiba-tiba ada dua cewek korea masih muda datang dari arah berlawanan dan tiba-tiba yang satu berhenti dan wajahnya kayak surprise gitu lihat kakak G. Dia ngomong begini “liat…liat!! Anaknya cute banget” (pake bahasa Korea) lahhh tau darimana Jo mereka ngomong gitu? Yakali gue tiap hari mantengin drama Korea tapi ga ngerti sebagian kosa kata mereka kan. (Tsaaahh sombong buu???πŸ˜‚) nah saya denger si yang cewe korea bilang “Iputta…” (ga tau cara nulis koreanya tapi kayak gitu pronouncenya). Trus dengan bodohnya saya mau bilang kalau mereka dua itu cute juga. Trus mendadak vocab Korea ku hilang…hiksss trus saya bilang gini ” You Iputta too” wakakakakakaka…geblekkk!!!! Hmmm beneran mau les Bahasa Korea ah. 😁

13) Nyampe kamar, kita semua masih main sama Matt yang lucu dan gemesin. Jam 9 berharap dia bobo supaya saya dan Jc bisa cao jalan bedua di legian dan sekitarnya. Namun apa yang terjadi? Matt malah makin lincah…hadeuhhh akhirnya matiin tv dan lampu lalu nen ama emaknya berharap dia pules.. tapi buset jam 11 malem dia baru pulas.

14) Yuk capcussss. Ehhh ternyata hujan aja donk malam itu. Tapi tekad sudah bulat kita pun mau pinjam payung di resepsionis hotel…eh payungnya lagi dipinjam tamu juga. Yowes…nunggu reda. 30 menit kemudian kita nekat cuma pakai syal diatas kepala karena tinggal gerimis aja. Tapi teteup ga berani jauh-jauh. Endingnya cuma ke Mall Beachwalk. Muter san muter sini ga jelas. Akhirnya kita nangkromg di sebuah cafe dan pesen minuman. Baru aja minumannya datang eh ada telfon dari nomor si bapak. Hmmm perasaan dah ga enak nih. Bener aja ternyata Matty nangis owak owek kenceng banget karena tahu mamanya ga ada. Ya ampun nakkk…okelah sruput minumannya cepat-cepat (sayang bok..mihil) lalu capcus ke hotel yang cuma jalan 5 menit. Ya gagal deh kencan mamak G and Mamak Matthew 😒😒

15) Minggu pagi breakfast lagi di hotel (breakfastnya ga pernah enak…malesin) lalu si mamak nyari baju buat Matt dan kita capcus ke Airport. Kita beda mobil sama Jc karena ga muat barang mereka banyak banget. Janjian di terminal untuk penerbangan international lalu makan siang di bangi kopi tiam dan cipika cipiki perpisahan sama keluarga JC lalu pada mewek deh….jalan kaki mayan hampir 10 menit ke terminal domestik sambil dorong-dorong trolley+ada duo G juga..pegellll malihhh!!!.

See you soon Matty, Jc and Joe. So happy that we can reunite again…so happy finally I can meet my only one nephew. He is super duper cute..and I’m a happy inangtua 😊 Thank you Joe for keeping your promise to let Jc go back to her hometown once in a year… (ini aja dah syukur banget bisa ketemuan sekali setahun) Thank You God…semoga semua sehat-sehat…till next time sistaaa!!!

image

Picturenya ini aja ya…sedang malas saiyahh 😊😊


image

Eh sama ini dink satu lagi

21

Bali Dan Transportasi Online

Short vacation kali ini emang ga pengen pergi jauh-jauh hanya seputaran hotel di Kuta aja. Karena intinya cuma mau spend time dengan Jc dan keluarganya aja. Jumat kemaren kita ke Geger beach di Nusa Dua (atas request saya) suka pantai ini karena asik buat berenang dan juga karena pantainya sepi plus ombaknya aman buat anak-anak. Kita sewa 1 mobil plus driver yang mana harga per harinya adalah 500rb (itungannya 12 jam) wah sekarang semua-semua di Bali dah makin mahal ya. Nah cuman Jumat kemaren itu Bali lagi hujan seharian…hiks agak bete sih karena pantainya juga jadi kurang cakep. Trus karena merasa sayang dengan sewa mobilnya kita lanjut ke Pandawa dengan harapan udah ga hujan. Sesampainya di Pandawa eh malah hujan deras banget. Makin manyun dah kita..

Tapi inti isi postingan ini sih mau nyeritain bahwa di Bali transportasi online itu illegal alias sering disweeping sama transportasi non online. Waktu nyampe di Pandawa ada tulisan gede-gede terpampang “Taksi online, Grab Uber Go jek dll dilarang masuk”. Nahh lohhh! Yaiya jyga sih mereka pasti kalah dan mati usahanya kalau transportasi online boleh masuk. Nahh saya penasaran kalau ke Denpasar yamg bukan daerah turis banget bisa ga ya?

Jadi kejadiannya Kemaren Sabtu kita mau ke gereja di Daerah Jl.Surapati-Denpasar jadi kita pikir wasting money banget kalau mau sewa mobil lagi. Toh kita bukan ke daerah wisata jadi saya pikir aman aja donk pakai uber or grabcar.

Saya udah wanti-wanti kalau mobil yang akan jemput saya pasti akan susah masuk ke area Kuta untuk jemput kita. Jadi saya menelpon uber agak menjauh dari lobby. Kebetulan kita di Grand Inna Kuta jadi udah pasti uber harus datang dari arah yang agak jauh karena mereka ga bisa mangkal di area-area wisata. Eh bener deh pas saya nelfon uber, supirnya langsung wanti-wanti “mba jangan bilang orang hotel yang di lobby ya kalau mba dijemput uber, bilang aja dijemput saudara” (kudu bohong ya bok).

Ya akhirnya kita dijemput di lobby dan selamat sampai tujuan. Pun,waktu kita pulang dari gereja menuju hotel di Kuta kita naik grabcar. Lumayan bok, PP cuma habis 120rb. Bayangin aja kita pakai mobil yang jemput dari airport ke hotel di Kuta aja kita mesti bayar 125rb. Agak lebay kan yaaaa..padahal tau sendiri jarak dari airport ke kuta kan deket banget. Ok lah memang itu mata pencarian sebagian warga di Bali (Transportasi) tapi jangan dibuat kemahalan juga ya kan…yang kere kayak saya jadi susah mau ke Bali lagi dan lagi #MakanyaKalauKereJanganKeBali (wakakakakak balik maning ke hesteg LippomallPuriπŸ˜…πŸ˜…

Ya pokoknya gitu deh pengalaman memakai transportasi online di Bali yang kudu ngumpet-ngumpet. Jadi inget awal-awal Blue Bird masuk Bali juga di demo dan dimusuhin kan. Ohh begitulah hidup. 😁

Yaudah cuma mau cerita itu aja sih..padahal rencananya postingan ini mau saya publish hari Minggu kemaren. Critanya mau posting 7 hari berturut-turut dari Senin lalu…eh cuma kesampean 5 hari deh….

Cerita tentang Short vacation di Bali disambung lagi di postingan berikutnya ya. Saya mau kerokan dulu…Masuppp anginnn bokkkk….hahaha…pulang dari Bali langsung pergi field trip ke Cimory bareng murid-murid. #Amsyongggg 😧😧

Xoxo,
Joeyz

image

Nih aku kasih foto sunset di Kuta…(fotonya ngasal banget)harap maklum soalnya sambil ngamgon 2 bocah yang sungguh aktifffff kek batre full charge

16

Hello From Bali…

Wow….I can’t believe myself that I was able to post a journal every day this week (clap-clap for me) Ok because I dunno what to write for today (actually because no more draft ready to publish…πŸ˜›) So I just wanna say Hi from Bali. A short vacation with my family because my sister who arrived in Jakarta 3 weeks ago will be leaving again to Sacramento this Sunday (disambut oleh kemenangan Trump…wakakakak πŸ˜‚ ) huhuhu sad mellow knowing it onlly 2 more days we can get together here…But well..before she leave I just wanna enjoy our time. Hopefully we ( my sist and I) will be able to have a night stroll along legian and Kuta (we love doing this so much) yes we used to do this everytime we visited Bali so we are looking forward to do it again tomorrow night (well seems a bit difficult because she has a 10 mo baby, but lets see)😊

Oh I feel so good coming back to this pretty Island again…kenapa Bali itu selalu  menyenangkan ya? Hmmmmm

Hello beaches,,
hello sand,
hello clear blue sky
hello Sun….
Hello B A L I 😊😊

image

22

Ndul Kami….

1. Edisi lihat mamanya abis potong rambut

Ndul : “Ih Mama potong rambut , kok jadi kayak orang. Bukan kayak mama sih ya”

Me: “????? Hahahaha πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

(Maksudnya ini kok kayak bukan mamanya..kayak orang lain gitu… kebiasaan liat mamanya rambut panjang)

2.Edisi Ngobrol Sama Papanya sebelum tidur

Ndul: “Kakak kan girl jadi kakak itu datang dari perut mama”

Papa: “kalau ndul dari mana?

Ndul:”Aku dari perut papa donk. Kan girls to girls, boys to boys

Me: yakaliii bapak2 bisa hamil ndulllll ndulll😣😩

3) Edisi Makan Banyak

mama: “ndul, makan yang banyaklah dek….kamu tuh makan seuprit tapi ntar bilang laper trus minta cemilan, mama ga mau ah kasih cemilan”

Ndul: “kalau makan jangan banyak-banyak ma, nanti perutku besar trus nanti malah tumbuh dedek bayi lagi di dalam perutku”

Whatttt???πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜΄πŸ˜΄πŸ˜΄
Nih anak dapet darimana sih pemikiran begitu?

*mamanya pengen guling2 diatas tepung serbaguna Sasa* πŸ˜‚πŸ˜‚

4) Perkara Mandi

Mama: “ndul, ayo buruan mandi kalau mau nonton baymax (masih ini2 aja film fav dia)…papa yang mandiin ya soalnya mama lagi masak”

Ndul: ” Aku nggak mau dimandiin papa, soalnya papa kalau mandiin lama banget. Aku maunya sama mama aja…soalnya cepet. Supaya aku cepet juga nonton baymaxnya (kalau belom mandi ga boleh nonton soalnya) πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

*Inilah akibat komentarin papanya didepan anaknya yang mandiin anak lama beneuur* hadeuhhh salah lagi kan gue mamihhh!!! πŸ˜…πŸ˜…

5) Edisi Kalau Udah Besar

Mama : ” Kakak udah gede, kalau makan jangan disuapin lagi donk kak” (ngomong ke kakaknya)

Ndul: “Iya kakak udah Grade 1 juga, jangan disuapin lagi donk”
(Nih bocah nimpalin aja lagiπŸ˜‘)

Mama: “Ah kamu juga dek, udah K1 jangan disuapin lagi donk, yang disuapin tuh anak bayi”

Ndul:”Maaaa kalau aku udah gede kayak papa aku maunya gosok baju ma”

Mama:” HAHHHHH? GOSOK BAJU??? Nyetrika maksudnya?” (Kok jaka sembung sih dek?)

Ndul:”Gosok baju di kamar mandi kayak mbak, ma….”

Mamanya makin clueless..ternyata dia teringat diskusi kami di mobil beberapa minggu lalu. Kalau udah gede anak-anak akan dapat tugas kerja di rumah sama seperti mama papanya dulu. Jadi saya emang pernah bilang kalau kakak dah besar tugasnya nyuci piring (ketauan mamanya ga demen nyuci piring pengen alihin tugas haha) trus ndul galau dia tugasnya apa. Trus saya bilang aja kamu nyikat kamar mandi. Eh dia bilang, “nggak ah ma, aku maunya kayak papa, kerjanya main piano aja”.

(((((WOYYY MAIN PIANO BUKAN TUGAS WOYYYY!!)))))

Inilah efek suka denger mamanya ngomel-ngomel depan anak kalau bapake males bantuin mamanya nyuci piring. “Pa, nyuci piring kek skali-skali…kerjanya main piano doank nih”.πŸ˜ƒπŸ˜‚ (mending kalau merdu! πŸ˜›πŸ˜›)

LOL!!!

image

My ndul with his silly pose

39

Level Masak-Memasak Dan Tingkat Kepercayaan Diri

Hampir setahun sudah mba Sari tercinta meninggalkan kami karena dia akhirnya jadi nikah Januari kemaren dan itu artinya si mama beranak dua ini harus terjun ke dapur secara total. Soalnya dulu cuma belanja ke pasar dan masak saat saya lagi pengen nyobain resep baru aja atau pas weekend. Hari-hari biasa kuserahkan pada mba Sari walau uppa ga gitu doyan masakan dia. Tapi jujur menurut saya masakan mba Sari lumayan kok. Dia bahkan dah bisa masak ikan mas arsik dan rendang (diajarin mamak).

Saya rasanya sedih tiap kali lihat hasil masakan yang gitu-gitu aja ga naik-naik levelnya. Standard abis deh…mari kita sebut level masak  TUGORSOP (Tumis-Goreng-Sop) hahahaha gak kece deh pokoknya. Plus males banget rasnya karena kerja aja dah capek banget eh pake acara masak-masak buat makan di rumah n bekal anak-anal ke sekolah (welcome to the real world of ibu2 Jo!). 

Dengan level masak memasak yang gitu-gitu aja, tentu saya juga ga PD menghidangkannya untuk orang lain. Kayak kejadian malam minggu kemaren pas si Jc adek saya dan suaminya mau berkunjung ke rumah kami untuk dinner critanya. Udahlah bikin ayam goreng aja yang diungkep bumbu kuning, bakwan jagung dan sayur capcay, bikin puding plus kue juga. Nah pas udah mau sajiin saya mendadak ga pede and end up ngacir ke mall pesan lauk dan sayur di Restoran Ta Wan. Hahahahhahaa cemen abis kannn!! Asli ga pede!! Ampe diketawain ama si Jc. Kebalikannya si Jc anaknya super PD undang orang ke rumahnya trus dia masak segala mie ayam, nasi uduk dll dia bisa. Daebak deh adekku!!! Kapan aku pedenya ya?

Nah, jadi ini menu di rumah yang itu aja diulang-ulang

Lauk:
1)Ikan gurame fillet goreng
2)Tempe goremg tepung
3)Ikan teri kacang tempe sambal
4)Ayam woku
5) Ayam ungkep (lalu digoreng)
6)Bakwan jagung
7)Perkedel kentang
8) nugget+sosis+baso (kalau lagi malas tingkat dewa)
9)Semur telor puyuh+kentang
10)Semur tempe tahu/Tempe Tahu sambal

Sayur:
1) Tumis buncis+wortel
2) Tumis labu siam baby
3)capcay ala2
4)Sayur sop
5)Sop kacang merah
6)Misoa +sawi
7) terong balado
Duo G juga belum bisa makan sayur yang daun-daun macam bayam, kangkung dan kacang panjang. Padahal aaya paling suka sayur kacang panjang pake tempe dan cabe iris. Huhuhu..

image

Nasi daun jeruk resep dari santi pake lauk ayam woku balanga! Perfecto!

image

Warteg mbok Joeyz buka dari subuh. Buset bekel seharian banyak bener

image

Masak kudu dua versi… sambel dan kecap

image

Not a morning person jadi malam dah siapin bahan buat masak pagi

Yaudah gitu-gitu aja….makanya bosennn banget. Pengen bisa bikin soto tapi penyakit malasss melanda selalu. Pengen rajin kayak ibu-ibu lain tapi kok niat tak disertai usaha ya? Ckckckckck heran saya. Ada lagi yang jadi permasalahan masak -memasak ini yaitu si duo G ga bisa makan pedas. Dulu sempat si ndul bisa makan sambel dikit eh lama-lama ga mau,si kakak sempat mau makan ayam gule yang rada pedas eh abis itu ga mau lagi. Permasalahannya adalah saya harus masak dua versi. Hiksssss berasa di dapur kok lama banget deh ih. Akhirnya kami yang ngalah ga pake pedas-pedas. Kadang ayam woku pun ga pake cabe tapi trus jadi males makannya (ya mana enak kan tanpa cabe?). Kalau lagi pengen makan ayam woku pedas kudu bikin lauk lain buat duo G. Haiyahhh permasalahn hidup lo Jo!!!wakakakakak….πŸ˜‚

Kasih ide menu andalan kalian yang gampil tapi enak donk! Makasih 😊😊😊

Kuberdoa semoga Tahun 2017 nanti level masakku dah naik ke level gulai, rendang, soto, ayam bumbu rujak, lodeh dan yang enak-enak lainnya….doakan saya ya manteman…! 😊😊 #LahTerusKapanDietnyaaaa???

52

Makin Diniatin, Makin Gagal!

Setelah sukses menjalankan diet mayo Juni tahun lalu dan turun 4kg dalam 13 hari, bb saya stabil di angka 57 dan 58 selama berbulan-bulan lamanya( Horeeee!! Girang, kibas-kibas rambutπŸ˜›) Saya sempat juga food combining tapi ga lama karena yaitu banyak godaan dan kurang motivasi.

Senang ya rasanya punya bb yang stabil walau goal saya adalah mencapai angka 55 kg tapi gapapa lah asal jangan naik ke angka 60. Nah selain jaga pola makan tentu disertai olahraga donk ya. Karena kecelakaam Maret tahun 2015 saya udah ga bisa lagi lanjut Muay Thai (sempat aktif Muay Thai dari tahun 2013). Nah berhubung ga bisa ninggalin anak ke Gym jadilah rutin olahraga di rumah. Mulai dari lari depan rumah dan cardio exercise dari Dvd. Pokoknya niat banget tiap hari minimal stengah jam olahraga dan kalau lagi rajin bisa sejam pagi dan sore.

Lalu apa yang terjadi sekarang? Hikssss asli rasanya mau nangis bergalon-galon pas nyadar bahwa semua celana-celana kerja yang biasanya loose dan longgar sekarang kok sesak? Sampe saya malas ke toilet untuk buang air kecil saking susahnya buka dan pake celana. Hiksssss tolong tolonnngg!!! Nah udah kek gini baru deh penasaran sebenarnya dah naik berapa kilo sih gue ini? Agak gentar liat timbangan (emang sengaja udah lama ga nimbang karena takut menghadapi kenyataan). Tapi penasaran akhirnya harus bisa menerima kenyataan kalau timbangan udah ada di angka 61 kg. WHATTTTTT? 61? Itu mah udah hampir menyamai timbangan habis lahiran si ndul yang mana semua bagian tubuh terlihat padat merayap dan sesak.

Ampunnn ampunnn! Akhirnya niat dan tekad dibulatkan untuk mulai olahraga. At least kalau belum bisa jaga pola makan lagi ya mbok exercise gitu loh biar ga makin melebar nih badan. Akhirnya saya mulai cardio exercise lagi di rumah tapi entah kenapa kok malesnya ga ketulungan ya. Nah seminggu yamg lalu rutin lari di komplek 5 putaran tiap hari setelah masak subuh. Ealah abis itu males lagi. Cem mana ngana sih jo? Niat langsing ga sehhh? Aukhh deh..heran ama diri ndiri..😐😐

Tapi yang paling parah adalah pola makan. Semakin saya niat ga makan malam,semakin  saya gragas makannya. Alamakjanggg…#pengeNyelemDiKolamIkanLele

Semakin saya ga mau makan martabak semakin saya pesen itu martabak dua versi. Versi manis dan martabak telor (my weakness) dan sate padang, dan mie ayam, dan siomay dan semua yang enak-enak dan berlemak. Ga heran nih celana makin sempit aja. Tapi bingung gitu loh kok ya bisa makin diniatin kok malah makin Fail! 😣😣😩😐

Apa yang salah? Mungkin niat dan tekad belum bulat tapi masih stengah lingkaran
Hahahaha… ya ya jadi mudah-mudahan Desember nanti saya berhasil Diet mayo lagi. Kali ini harus bulat tekadnya dan harus berhasil. Kenapa musti nunggu Desember? Karena ada libur 3 minggu dan karena diet mayo itu bikin lemes di hari pertama sampe ketiga jadi emang harus lagi libur alias gak ngajar. Kalau nggak bisa pingsan deh…

Hu-Ha-Hu-Ha!!!! MARI BULATKAN TEKAD!

image

Ini dapet reminder dari FB katanya mah ini foto setahun lalu. Iya baru setahun lalu dan perbedaan ke sekarang jauh banget *sedih*