21

Bali Dan Transportasi Online

Short vacation kali ini emang ga pengen pergi jauh-jauh hanya seputaran hotel di Kuta aja. Karena intinya cuma mau spend time dengan Jc dan keluarganya aja. Jumat kemaren kita ke Geger beach di Nusa Dua (atas request saya) suka pantai ini karena asik buat berenang dan juga karena pantainya sepi plus ombaknya aman buat anak-anak. Kita sewa 1 mobil plus driver yang mana harga per harinya adalah 500rb (itungannya 12 jam) wah sekarang semua-semua di Bali dah makin mahal ya. Nah cuman Jumat kemaren itu Bali lagi hujan seharian…hiks agak bete sih karena pantainya juga jadi kurang cakep. Trus karena merasa sayang dengan sewa mobilnya kita lanjut ke Pandawa dengan harapan udah ga hujan. Sesampainya di Pandawa eh malah hujan deras banget. Makin manyun dah kita..

Tapi inti isi postingan ini sih mau nyeritain bahwa di Bali transportasi online itu illegal alias sering disweeping sama transportasi non online. Waktu nyampe di Pandawa ada tulisan gede-gede terpampang “Taksi online, Grab Uber Go jek dll dilarang masuk”. Nahh lohhh! Yaiya jyga sih mereka pasti kalah dan mati usahanya kalau transportasi online boleh masuk. Nahh saya penasaran kalau ke Denpasar yamg bukan daerah turis banget bisa ga ya?

Jadi kejadiannya Kemaren Sabtu kita mau ke gereja di Daerah Jl.Surapati-Denpasar jadi kita pikir wasting money banget kalau mau sewa mobil lagi. Toh kita bukan ke daerah wisata jadi saya pikir aman aja donk pakai uber or grabcar.

Saya udah wanti-wanti kalau mobil yang akan jemput saya pasti akan susah masuk ke area Kuta untuk jemput kita. Jadi saya menelpon uber agak menjauh dari lobby. Kebetulan kita di Grand Inna Kuta jadi udah pasti uber harus datang dari arah yang agak jauh karena mereka ga bisa mangkal di area-area wisata. Eh bener deh pas saya nelfon uber, supirnya langsung wanti-wanti “mba jangan bilang orang hotel yang di lobby ya kalau mba dijemput uber, bilang aja dijemput saudara” (kudu bohong ya bok).

Ya akhirnya kita dijemput di lobby dan selamat sampai tujuan. Pun,waktu kita pulang dari gereja menuju hotel di Kuta kita naik grabcar. Lumayan bok, PP cuma habis 120rb. Bayangin aja kita pakai mobil yang jemput dari airport ke hotel di Kuta aja kita mesti bayar 125rb. Agak lebay kan yaaaa..padahal tau sendiri jarak dari airport ke kuta kan deket banget. Ok lah memang itu mata pencarian sebagian warga di Bali (Transportasi) tapi jangan dibuat kemahalan juga ya kan…yang kere kayak saya jadi susah mau ke Bali lagi dan lagi #MakanyaKalauKereJanganKeBali (wakakakakak balik maning ke hesteg LippomallPuri😅😅

Ya pokoknya gitu deh pengalaman memakai transportasi online di Bali yang kudu ngumpet-ngumpet. Jadi inget awal-awal Blue Bird masuk Bali juga di demo dan dimusuhin kan. Ohh begitulah hidup. 😁

Yaudah cuma mau cerita itu aja sih..padahal rencananya postingan ini mau saya publish hari Minggu kemaren. Critanya mau posting 7 hari berturut-turut dari Senin lalu…eh cuma kesampean 5 hari deh….

Cerita tentang Short vacation di Bali disambung lagi di postingan berikutnya ya. Saya mau kerokan dulu…Masuppp anginnn bokkkk….hahaha…pulang dari Bali langsung pergi field trip ke Cimory bareng murid-murid. #Amsyongggg 😧😧

Xoxo,
Joeyz

image

Nih aku kasih foto sunset di Kuta…(fotonya ngasal banget)harap maklum soalnya sambil ngamgon 2 bocah yang sungguh aktifffff kek batre full charge